Kerak Telor and the Trip started! | My Virtual Corner
Menu
/

Aha! Pasti ingatan kita akan langsung tertuju pada sebuah kota metropolitan Jakarta/Betawi begitu membaca dua kata pertama pada judul postingan di atas kan sobs? Hihi

Yes, udah lama banget nih makanan nengkreng rapi di list of makanan impian ku sobs! Habis makanan yang satu ini begitu tersohor sih! Dan seumur-umur, aku belum pernah melihatnya secara langsung, apalagi memakannya.

Obrolan di BB Group tentang si KT ini juga pernah 'marak' dan kian membesarkan keinginanku untuk menyantapnya. Tapi kapan dan dimana? Harus di Jakarta dunk! Sayangnya, dulu, beberapa bulan di Bekasi, aku tak pernah melihat si KT ini. :(
Ntar kapan2 ke Jakarta, mau ngajak Una ah nyari si KT dan melahapnya.

Tapi Olala! Mata ini begitu takjub saat memasuki sebuah mart tak jauh dari tempat kostku sobs!
Seorang anak muda duduk manis di salah satu bagian penjual kue-kue, menjajakan Kerak Telor! Oh my God! Hampir ga percaya deh aku. Tapi beneran, ini dia! Aku sampe menunda tujuan awal (berbelanja di mart) dan membelokkan langkah ke si tukang KT. Semakin dekat semakin jelas and YES. It is! Ga pake lama sobs, langsung order. Satu doank sih, kan aku sendirian.

Sambil ngobrol dengan si penjual, aku minta ijin foto-foto untuk dishare ke Intan. Sebuah Kerak Telor dibandrol 12.500 perak. Mahal apa murah tuh sobs?

Terus gimana rasanya Al? Hihi. Not so bad lah. Cukuplah untuk makan malamku.

Alhamdulillah kesampaian juga akhirnya ingin ini. Haha.

Well sobs, postingan ringan ini ditulis dengan label 'sekedar coretan', sebagai entry terbaru mengingat sudah beberapa hari ini ga sempat update.

Ingin sih bikin postingan yang lebih berisi, namun apa daya sobs, panggilan hati untuk bertualang mengisi long week end ini begitu menggoda jiwa! Hihi.

Ya, bertualang dengan ketiga karib dari negeri maya adalah sebuah angan yang sudah lama dirancang. Awalnya sih ingin kemping bareng (Alaika, Una, Ririe dan mas Stumon), di sekitaran Sukabumi gituh. Tapi ternyata sobs, si mas monyet eh mas Stumon malah masih keasyikan di belantara Kalimantan sono.

Akhirnya, setelah tarik ulur tarik ulur, jadilah kami tetap berangkat, minus mas Stumon dan berubah tujuan. Emang sih ada yang ngiri! #lirik mas Stumon.

Sepagi ini (jam 1/2 6 pagi tadi), aku dan Una sudah berada di terminal bus Cicaheum. Dan kini kami berdua sudah di dalam bus Sinar Jaya yang melaju membelah jalan raya menuju Wonosobo.

Dari arah Timur, Ririe memulai perjalanannya tadi malam. Itu pun sempat ketinggalan bus jurusan Banyuwangi - Yogya. Terpaksa Ririe ubah jalur. Naik bus Banyuwangi-Surabaya, dan pagi ini lanjut Surabaya-Yogya, dan Yogya-Wonosobo.

Yup, meeting pointnya adalah Wonosobo, can't wait to see you Rie! :)

Kami bertiga berencana untuk lanjut ke Dieng besok paginya sobs! Ingin lihat sunrise dan berbagai keelokan alam goresan Ilahi Rabbi, yang kabarnya emang cantik banget.

Doakan semoga semuanya lancar ya sobs..

Postingan ini dirilis dari atas bus Sinar Jaya, Bandung-Wonosobo, yang masih melaju perlahan karena lalu lintas kota Bandung yang mulai rame.

Well sobs, masih ngantuk euy dan ingin nyusul Una yang udah duluan ke alam mimpi nih. Selamat ber-long week end ya sobs! Have a great holiday!

Saleum,
Al, Bandung, 15 Nov 2012

Powered by Alaika's OnyxBerry®

39 comments

huaaaaaaaaaa........IRRRRIIIIII!!!!!
apalagi sama Una nih, jalan2 terus yaaaa
adohhh mbak Al, bikin hariku tak tenang ini mah
huhuhuhu ....
kalian ber3 kompak pisan yah :D
ditunggu deh selayang pandangnya dari TKP
biar lebih afdol gitu heehehe

have a safe trip yoooo

Reply

naik bus, mba?
sekitar 10 jam ada kali ya?

hayuu kesini
kita kabur dan nyasar bareng, hehe

Reply

wah mbak memang sukanya jalan2, tapi saya jadi serasa jalan2 juga kalau dah lihat reportasenya di blog ini
kerak telornya bagi donk :D

Reply

aku juga ngiriiii... mbak Alaikaaa.... hua..hua.... ada yang mendesak2 dalam hatiku... rasanya ingin berlari menyusulmu....
sebel...sebel... iiihh...!!

Reply

beberapa kali makan kerak telur tapi tetep aja kurang suka :D

Reply

Ada beberapa obyek di sekitar Dieng yang wajib di kelilingi.
Tapi karena ini bulan November, yang harus diwaspadai adalah cuaca ekstrim Dieng.
Selain dingin sedingin2nya, hujan juga amat mungkin mengganggu acara

Reply

Dan yang pasti, di Dieng nggak ada Kerak Telor...
Kalau kerak sich ada, telur juga banyak...

Reply

Wow, mbak AL mau ke Dieng bareng Una ama Mbak Riri?? Bikin iriiiii, pasti di sono ramai ya mbak, soale pas Suroan :)

Reply

Salam ya mbak buat adikku Ririe...
ati2 kalau ke Dieng ya...

Reply

yeah akhirnya tentang postingan kopdaran
dan kapan saya bisaaa kopdarr oh nooo~

Reply

cuman sering denger soal kerak telur ini. tapi kalo harganya sampai Rp.12.500 artinya dari segi rasa bisa diketahui rasanya pasti enak. soalnya mahal menurut ukuran kantong saya mbak!

Reply

Kereeeen! Soal kerak telor aku juga pernah penasaran bgt begitu dpt di monas hmmm rasanya ternyata biasa2 aja :( 12,500/porsi mahaaaaal!!
Asik ngt ya jalan2 ke Dieng. Bawa baju hangat kaaan? Di sana dingin bgt! Dulu hidungku sampe berdarah2 hiks...jadi inget perjalanan girls backpackerku ke Bromo..bertiga cewek2 smua..seru! Dpt snack gratis, teh gratis, temen baru...hmm...have fun yaaa!!

Reply

halo mbak...

gimana kabar malam di wonosobo.. :D
si una bilang lagi bersama dengan mbak ririe ya.. ?

Reply

wah ini yang bikin iri nih.. jalan jalan seperti ini diem diem saja... :) semoga semuanya lancar lancar saja.. salam buat Una deh...

Reply

wah..sepertinya enak tuh mbak..aku juga belum pernah makan, kemarin waktu kejakarta tapi gak sempat..

Reply

wah si mba ud cerita di sini toh, kemarin mba ririe baru aja cerita, ehm.. emang tiga sekawan nei sepertinya. Btw mengenai kerak terloh, akau jaa yang kelahiran jakarta baru taun taun kemarin nyobainnya. dan ternyata menurutku kurang begitu enak, bener bener kerak. jadinya bukan nasi.. ehm... itu si menurutku

Reply

hati-hati mbak, Una makannya banyak... hahahahaha *digampar Una* ... Selamat berlibur yaaah

Reply

Aih....selamat bertafakur di Dieng ya mba Al, aku pengen ke sana lg, cantik bgt soalnya^^

Reply

saya malah belum pernah makan kerak telor mbak...hehe....

masih di wonosobo mbak...? selamat berakhir pekan ya....

Reply

janji ga iriii..asal dipenuhi permintaan hati huijihijihihu (ketiwi model apa tuh)

Reply

Blogwalking, kunjungin juga yah http://ariiff-rahman.blogspot.com/

Reply

Hebat sekali mbak, nulis post masih dalam Trip
hmmm postnya keren, apalagi kerak telornya,..sumpah pengin nyoba ;D

Reply

wew, gak usah lirak lirik #matamelotot :P

Reply

Aku mau bilang WOW untuk mbak Alaika yang kueren abizz,TTDJ ( ati-ati di jalan ) mbak,selamat menikmati liburanya,,,

Reply

Kakiku masih pegel sampai sekrang, Mba. .. :D

Reply

hehe, ada yang IRI toh? makanya, ayo mba ikutan... asyik banget lho!

laporan perjalanan akan dikemas setelah foto2 terkumpul ya mba... :) sabar menanti yo!

Reply

ke Thailand ya mba..? Mau banget! Kapan yaaa?

Reply

hehe, jalan2 itu menyenangkan lho kang. Sensasinya juga berbeda-beda antara jalan-2 bareng teman dan jalan2 bareng suami. kedua-duanya asyik lho!

Reply

hahaha.... ayo sini mba, nyusul! hehe

Reply

rasanya kurang sip gitu ya mba? :)

Reply

Alhamdulillah cuacanya sangat bersahabat kemarin itu pak... ga hujan. Juga sudah tidak terlalu dingin kok pak....

hehe, bener, di Dieng ga ada kerak telor, tapi telur banyak, kerak? Nah itu ga nemu.... hihi

Reply

hehehehe... iri juga toh mba Tarry? hihiihihi... Joged India...

Iya, rame banget disana mba...

Reply

Menurut saya juga itu mah mahal bung. Soalnya rasanya ga setanding dengan harganya itu sih.... :)

Reply

kalo ini mah aku dah baca.. wkwkwkk

Reply

aku juga iri lho Mbak...
gak cuman Mas Stumon aja...

siapa mau naik Ranu Kumbolo sama aku???????

hehehheee

Reply

udah baca jalan-jalannya duluan Mba Al. emang seru.
kalo kerak telor pernah makan waktu ada festival jakarta-jjkarta gitu. rasanya ya gitu ya mba Al ya. Not my favourite tapi masih ok. hehehe.

Reply