My Virtual Corner
Menu

Resignation

/ / 17 Comments
Resignation. Diakui atau tidak, mengundurkan diri dari sebuah pekerjaan pasti menyisakan kesedihan. Sedih karena harus berpisah dengan para kolega yang keakrabannya memang sudah pada peringkat 'sahabat'. Dan walo ini bukanlah kali pertama aku harus meninggalkan kantor untuk tidak kembali lagi, karena selaku pekerja kemanusiaan yang bekerja per project, adalah hal yang lumrah bagi kami untuk beralih dari satu project ke project lainnya. Namun tetap saja, rasa sedih itu selalu hadir di hati, karena..., ya itu, tadi. Harus meninggalkan/berpisah dengan kolega-kolega yang sudah seperti keluarga sendiri. Hiks...

Dan kali ini, setelah setahun lebih bergabung di sebuah kantor Kedutaan Besar negara sahabat, aku pun dihadapkan pada situasi sulit. Harus memilih antara terus bekerja di sini, dan tetap tinggal di ibukota, atau memenuhi panggilan nurani, untuk kembali ke my second hometown, Bandung, di mana dua orang bidadari syurga *pinjem kata-kata mas Ipho Santosa, bertempat tinggal. As I used to write down in my blogpost, ayah dan ibuku memang akhirnya hijrah ke Bandung, meninggalkan Banda Aceh, agar lebih dekat ke kami, anak-anaknya yang kini bertempat tinggal di tanah Jawa.

Tadinya sih, ga ada masalah sama sekali meninggalkan mereka berdua di rumah baru ini. Keduanya happy menikmati masa tua di tanah Pasundan yang sejuk, udaranya bersih dan memang pas untuk menikmati masa-masa pensiun. Namun, siapa sangka jika kemudian Allah malah memberikan ujian. Ayahanda yang begitu riang, ternyata terkena serangan jantung, dan akhirnya membutuhkan perawatan dan perhatian ekstra. Dan setelah menempuh berbagai pemeriksaan dan tindakan medis, bahkan sudah bersiap untuk maju ke tahap by pass jantung, ealah, akhirnya oleh tim dokter di Harapan Kita, malah disarankan untuk kembali saja ke Bandung, hidup dengan cara yang sehat dan bahagia, tanpa perlu lakukan by pass. Alasannya? Kondisi ayah yang sudah lanjut usia, plus status hasil pemeriksaan ini itunya, disimpulkan bahwa sebaiknya ayah tak perlu dibypass. Kuatirnya justru kondisinya akan memburuk jika dipaksakan by pass.

Jadi? Ya begitulah. Kami pulang ke Bandung, dengan hati bingung. Antara hepi ga perlu lakukan by pass, yang adalah operasi besar dan bikin was-was, tapi juga kuatir akan kesehatan ayah selanjutnya. Namun yang luar biasanya adalah, di tengah wajah-wajah kami yang bingung itu, justru ayah dengan bersemangat mengajak kami untuk bersyukur. "Mari kita bersyukur ke hadirat Allah, Ayah yakin, Allah pasti punya solusi yang terbaik. Kita pasrahkan saja kepada Allah. Dia pemilik kehidupan, Ayah dan kita semua hanya dipinjamkan nyawa untuk sementara, jadi kita harus siap kapanpun Allah menginginkannya kembali." MAKJLEB! Speechless. I have no idea what is in his mind. Hiks....

Sejak itu, aku jadi was-was jika berjauhan dengan ayah dan ibu. Hati tak tenang, apalagi jika malam tiba. Yang namanya penyakit jantung itu... tak pernah bisa kita duga kapan datang serangannya. Aku teramat sangat kuatir jika membayangkan serangan itu datang tengah malam, sementara di rumah sana hanya ada ayah dan ibu. Kebayang gimana paniknya ibu yang sudah sepuh, harus membawa ayah ke rumah sakit, sementara ibu tak bisa menyetir mobil. Dan aku sendiri, akan butuh kurang lebih 3 jam untuk sampai Bandung, dan itu artinya bisa saja aku kehilangan momen dan bisa berakibat fatal. Duh, aku ga ingin semua bayangan ini jadi kenyataan. Aku ga ingin menyesal di kemudian hari, apalagi jika mengingat hal-hal buruk yang pernah aku lakukan terhadap keduanya di masa lalu.

Baca juga: I was deleted and blocked

Maka, aku pun berdoa siang dan malam, agar ada celah bagiku untuk bisa kembali ke Bandung. Di satu sisi, aku memang masih sangat membutuhkan pekerjaan ini agar kelangsungan kuliah Intan di President University tidak terkendala. Tau sendiri kan, Sobs? Kuliah di kampus ini ampun dije biayanya..., hiks. Namun di sisi lain, aku kuatir akan terjadi hal-hal yang tak diinginkan jika aku masih bertahan di ibukota ini.

Jalan itu dibukakan.

Ya, Alhamdulillah. HE is the best facilitator, yang tak hanya mengabulkan doa-doa namun juga memfasilitasi keinginan baik. DIA menjawab doaku dengan indah. Aku menamakannya buah dari silaturrahmi dan networking.
Yup, jadi suatu siang, aku dan Nchie Hanie, my soulmate, berkunjung ke klinik DF, untuk konsultasi dan ditreatment oleh dr. David. Kalo ga salah tuh, aku akan jalani treatment kantung mata, deh, siang itu. Nah, setelah treatment, kami ngobrol santai lah sejenak dengan si dokter kece ini. Dan dalam obrolan ini, tercetuslah keinginanku untuk pulang ke Bandung kembali, dan sekarang lagi cari-cari kerjaan untuk penyambung kehidupan juga kuliah Intan.

Nah, si dokter kece bilang bahwa saat ini ada sebuah perusahaan yang digawangi oleh para dokter estetika, sedang membutuhkan jasa seorang operation manager, yang juga cakap berbahasa Inggris (karena banyak relasi dan calon klien mereka berasal dari luar negeri) untuk memastikan perusahaan ini bisa berjalan dengan baik. Karena selama ini, perusahaan ini hanya dijalankan dan dimanage oleh para dokter ini, yang notebene adalah pada sibuk semua. Juga karena ritme kerja para dokter tuh, biasanya kan single fighter, jadi mereka tuh butuh seorang profesional untuk bener-bener memanage perusahaan ini. Dan si dokter kece menyampaikan bahwa jika aku tertarik, aku boleh ngasih CVku ke dia untuk diteruskan ke perusahaan ini.

Aku, so pasti menyambut baik tawaran ini, donk. CVku pun melayang ke inbox email si dokter kece, dan dalam beberapa hari kemudian aku mendapatkan panggilan interview yang disampaikan oleh perusahaan ini via emailku. Alhamdulillah. Walo ini masih langkah awal, setidaknya aku sudah masuk ke dalam tahapan long list. Mudah-mudahan bisa lanjut ke dalam shortlist nantinya. Aamiin.
Waktu terus berjalan, proses demi proses berlanjut, hingga kemudian aku sampai juga berhadapan dengan komisaris utama perusahaan ini, untuk diinterview olehnya. Alhamdulillah, wawancara terakhir dengan Bapak Komisaris Utama yang ternyata adalah seorang dokter estetika terkemuka di tanah air ini, berlangsung dengan lancar, dan aku melihat bahwa beliau menaruh kepercayaan dan harapan untuk kami dapat bekerjasama. Kalimat pamungkas beliau adalah, 'Alaika boleh fikir-fikir dulu, deh, ya. Nanti jika memang berminat dengan penawaran kami, dan ingin mencoba, mari kita sama-sama membuka kesempatan untuk bekerjasama dalam memajukan perusahaan ini, ok?' Sungguh aku terkesan akan kehumble-annya.

Dan, kemudian...,  peluang baik mana lagi yang harus aku abaikan, Sobs? Ketika doa-doa dijabah dengan segera, dan jalan dimudahkan, haruskah aku menampik dan membuang kesempatan? Alhamdulillah. Aku meyakini, ini adalah jalan yang Allah bukakan bagiku, agar bisa mendampingi ayah ibu, melalui kekuatan silaturrahmi dan networking serta kemampuan diri dalam menjalani tahapan demi tahapan proses rekrutmen.

Farewell 

Sungguh, berkali-kali mengakhiri masa kerja, yang namanya rasa sedih karena perpisahan, selalu saja membasahi hati. Walo bagaimana pun, aku cukup terkesan oleh kata-kata perpisahan dari para diplomats, yang menyalami dan mendoakan hal-hal terbaik bagiku, ayah dan ibu ke depan nanti. Hm, jadi haru, deh. Dan juga aku sungguh tersanjung saat para diplomats ini menyampaikan dan berterima kasih untuk kebersamaan kami selama ini, serta kinerja baikku selama ini. Alhamdulillah, dan lagi-lagi aku tersanjung saat mereka juga menyampaikan keyakinan mereka bahwa kantor berikutnya di mana aku nanti akan bekerja pasti akan happy to have me in their team, karena menurut mereka, aku tuh orangnya jujur, supportif, berkinerja baik dan a very quick learner. Aih, hidungku hampir memanjang saking haru dan bangga. Haha.

Kesan spesial dari perpisahan lainnya adalah perpisahanku dengan Teh Ipah dan Nabila, juga bu Yuyun. Teh Ipah adalah office girl di kantor kami. Orangnya baik banget. Nabila adalah sekretaris duta besar dan bu Yuyun adalah koki kedutaan. Ketiga orang ini sudah seperti keluarga bagiku di kantor ini. Penuh perhatian dan kami merasa akrab dan terbuka antara satu sama lain.

Nabila Fatma Giyanti
Atas: Aku dan Nabila
Bawah: Teh Ipah dan Aku
Tentang Nabila, karena umurnya dua tahunan di atas Intan, jadi aku justru menganggapnya lebih seperti anak ketimbang kolega, haha. Namun, jangan salah, karena eikeh, termasuk emak gahol, haha, maka Nabila juga gampang berkomunikasi denganku karena katanya sih 'ibu orangnya nyambung banget! Asyik deh, bekerjasama dan main sama ibu!'. Hehe. Iya lah, kan ibu blogger, dan juga social media enthusiast!

Dan, kepergianku, tentu membekaskan kesedihan di hati Nabila. I know that. Karena selama ini, selaku orang yang sudah malang melintang di dunia perkantoran, dengan segala irama suka-dukanya, tentu dara manis ini beranggapan bahwa aku jauh lebih tau dibanding dirinya yang masih fresh graduated. Walau sebenarnya, menurutku pribadi, cewek manis lulusan Hubungan International salah satu universitas negeri di Jakarta ini, cukup smart dan bisa banget diandalkan dalam bekerja, sih. Namun, mungkin sugesti negatif yang (mungkin) secara tak sengaja tertanam di hatinya oleh sikap beberapa kolega di kantor, membuatnya merasa gimana... gitu.

Well, back to my farewell with Nabila. Sungguh, aku terharu akan perhatiannya. Bahkan di saat terakhir aku berkantor, gadis ini ternyata sudah mempersiapkan sebuah bingkisan perpisahan. Yang sungguh bikin aku haru. Padahal, Nab, we will meet again, dear! Soon, around. You will still be able to reach me anytime on my Whatsapp, mail, call or anywhere we wish. 

Dan, Sobs, sungguh, persembahan dari Nabila ini bikin aku meleleh, speechless. Nab, I love you, wishing you all the best. My God Bless you where ever you are. Aamiin.

Coba, deh, Sobs, lihat persembahan darinya ini..... gimana aku ga meleleh, coba? Sebuah lukisan wajahku, dibuat dari barisan untaian kata yang akhirnya membentuk sebuah wajah. Awesome, sangat! Thanks again, dear Nabila. *Bighug.

Catatan spesial,
My Resignation from Kedutaan Besar sebuah negara sahabat,
Al, Margonda Residence, 1 Oktober 2016


Read More

Intan Anak Tetangga

/ / 30 Comments
Intan Anak Tetangga, yup, kalimat itu langsung bikin aku ngakak, ketika diceritakan oleh ibu gurunya Intan ke aku, nun jauh, di masa lalu, kala Intan masih duduk di sekolah Taman Pendidikan Al-Quran (TPA). Oya, sebenarnya kisah ini udah lama banget hingga bikin aku lupa sama sekali, namun barusan blogwalking ke postingannya Mba Enci Harmoni tentang buah hatinya di sekolah. Jadi keingat deh akan kisah lucu Intan, belasan tahun lalu.

Jadi ceritanya gini, nih, Sobs! Intan tuh, anaknya mandiri dan supel banget. Gampang banget berteman dengan siapa pun, dan ini beda jauh dengan sifat emaknya (di masa kecil) dahulu, yang pemalu dan penakut.

Baca juga: Alaika Yang Pemalu dan Malu-maluin

Nah, karena aku dan ayahnya Intan sama-sama bekerja, maka untuk urusan antar jemputnya Intan, tentu bukan hal yang mudah. Tapi Alhamdulillahnya, kami itu tinggalnya bertetangga (sebelahan rumah) dengan ibu gurunya Intan. Bu Fifi, namanya. Nah, Alhamdulillahnya lagi, bu Fifi ini emang baik banget, dan juga karena kami temenan, bu Fifi memang menawarkan diri agar Intan berangkat dan pulang sekolah bersamanya dan Lala (anaknya bu Fifi, yang juga adalah teman sekelas Intan). Siplah. Alhamdulillah, donk. Dan pulang sekolah, Intan diasuh oleh Nek Titi, ibu pengasuhnya, yang sudah seperti ibu sendiri bagiku, tinggalnya juga bertetanggaan.

Seperti halnya Lala, anaknya bu Fifi, Intan juga termasuk anak yang supel banget, seperti yang aku ceritakan di atas ituh. Dan karena sama kecilnya, sama pula seragamnya, keduanya memang terlihat mirip. Hanya saja Intan, tuh, hidungnya jauh lebih mancung dari Lala, hingga suatu hari, pernah tuh, Intan minta dipendekin idungnya biar mirip Lala. Haha. Ada-ada ajah! Oya, Intan juga anaknya punya jiwa sosial yang tinggi, lho. Suka bawa jajanan yang banyak ke sekolah, terus dibagi-bagiin ke teman-temannya. Hadeuh, emak bisa tekor, donk, kalo anaknya begini terus! Haha. Bu Fifi sampai bilang gini, deh.

'Kak, ini Intan luar biasa jiwa sosialnya, masak makanan di bagi-bagi ke teman sampai dia sendiri makannya cuma sedikit doang. Awalnya aku curiga apa makanannya ga enak, tapi tuh, anak-anak pada makan dengan bersemangat. Aku cicip, enak, kok! Ampun, deh. Ini si Lala juga jadi ikut-ikutan bagi-bagi makanan. Bersedekah, katanya.' Hayyah.

Suatu malam, aku dan bu Fifi lagi duduk nyantai di teras rumah. Biasalah, bercerita tentang perkembangan Intan dan Lala di sekolah. Nah, bercerita lah bu Fifi tentang kejadian suatu siang, sambil tertawa.

'Kak, tadi siang ada cerita lucu, lho! Kan kami naik angkot. Seperti biasa, Intan dan Lala duduk berdampingan, di sampingku. Nah, ada ibu-ibu yang memperhatikan keduanya. Ngajakin ngobrol kedua anak-anak ini. Wah, cantik-cantik banget ini. Sekolah di mana, nak? Tanya si ibu. Lala yang menjawab. Di TPA Istiqomah, bu. Nama saya Lala. Nama Saya Intan, sambut Intan juga. Lalu si ibu nanya lagi, Intan dan Lala sudah kelas apa? Keduanya serentak menjawab Kelas Nol Besar, bu. Haha. Terus si ibu bertanya lagi. Ini mamanya ya? " Fifi diam sejenak. Aku masih mendengarkan. Lalu lanjutnya,

'Aku senyum-senyum aja. Membiarkan Lala menjawab karena aku lihat, tuh anak, udah langsung mau menjawab. Iya, bu. Ini mama saya. Lalu tau enggak Kak, Intan lanjut dengan kalimat apa? Hihi.'

Aku penasaran donk.... 'Apa?' serbuku kepo.

'Intan langsung bilang, kalo Intan, anak tetangganya, bu. Umi Intan kerja, jadi ga dianterin Umi. Intan bareng sama bu Fifi, tetangga kami, ya kan, bu Fifi? Haha. Antara terenyuh dan pengin ngakak aku kak. Soalnya Intan tuh menjelaskannya dengan ceria, tanpa beban dan bangga gituh, menunjukkan kemandiriannya. Hehe. Dan si ibu juga pinter, langsung bilang gini. Oya? Wah, Intan jago, masih kecil udah mandiri, ya! Kata si ibu sambil mengacungkan jempol. Dan Intan langsung bangga.'

Hehe, Nak..., Nak. Kamu tuh, bikin Umi terenyuh, deh. Walo kamu bangga dengan kemandirianmu, tapi Umi sedih, ga bisa ngantarin apalagi nungguin atau jemput kamu ke/dari sekolah, karena Umi dan Ayah harus kerja. Maafkan Umi, ya, Nak. Tapi..., Umi memang bangga sama kamu, sayang! You are my sunshine, yang dari kecil ternyata memang sudah diciptakan untuk tangguh dan mandiri. I am proud of you, Nak! Love you endlessly!

Well, Sobs, punya kisah lucu tentang polah ananda? Share yuk, di kolom komentar.

Tentang Intan,
Al, Bandung, 29 September 2016
Read More

Solusi Cerdas di ujung Jemari

/ / 39 Comments
beli pulsa online
Solusi Cerdas di Ujung Jemari 

Hari ini, pengen cerita tentang hal yang bener-bener bikin mati gaya. Mati gayanya gara-gara kehabisan pulsa, nih, Sobs! Pasti pernah donk ngalami momen tragis nyebelin seperti ini? Lagi di jalan, tiba-tiba kudu nelpon seseorang yang memang ga bisa dihubungi lewat koneksi data internet (whatsapp, telegram, atau messenger lainnya) karena si orang yang ingin kita hubungi itu memang cuma bisa dihubungi pake saluran telepon. Nah, kalo udah begini situasinya, rasanya emang bener-bener mati gaya, deh, yaaaaa! 

Aku sendiri termasuk yang sudah jarang menggunakan pulsa telepon untuk berbicara dengan seseorang. Karena mostly the contact numbers on my phone tuh udah menggunakan WA, telegram atau setidaknya FB Messenger, deh, sehingga komunikasiku dengan orang-orang yang ada di kontak list itu, sudah lebih mudah dan irit. Ya melalui fasilitas salah satu messenger itu, deh. Namun, berkomunikasi dengan ibu atau ayah, terkadang, mereka itu ga selalu terhubung dengan paket data lah, ya. Sehingga ada masa di mana mereka tuh ga bisa dihubungi melalui telegram/WA. Yaaa, namanya juga orang yang udah sepuh, teteup aja lebih suka bicara melalui telepon daripada ketak ketik sampe jari keriting di atas layar hape yang luasnya tak seberapa ituh. Hehe.

Gawat, Setrikaanku di rumah masih terhubung ke listrik!

Kejadiannya baru tiga hari lalu, jadi masih fresh banget di ingatan dan bikin suasana gimanaaa, gituh. Baru saja turun dari komuter line, dan akan lanjut ke halte busway untuk perjalanan selanjutnya ke kantor. Dan ingatanku melayang ke setrika yang kabelnya masih tersambung cantik ke saklar listrik, karena aku lupa mencabutnya dan pastinya si setrikaan masih nyala donk hingga saat ini. Hadeuh, panik donk. Etapi..., ga boleh panik, Al. Keep calm..., tenang, batinku menenangkan diri, padahal hati udah dag dig dug juga sih. 

Duh, gimana ini? Masak harus pulang lagi ke apartemen, sih? Bisa telat donk eikeh. Pak Bos bisa manyun dan ga enak banget ntar mukanya. Etapi, sik..., sik, kan ada ibu dan ayah di apartemen. Sip. Tinggal telpon aja dan minta tolong ayah atau ibu untuk nyabut colokannya. Aman, dah! Problem solved, lah, yaaa. 

Namun, Sobs! Siapa coba yang ga kesel ketika nomor sudah di-dial, eh ternyata pulsa eikeh kagak cukup, bo'! Sebel kan? Huft. Tapi hari gini, apa sih yang ga mudah? Segala transaksi sudah bisa dilakukan dari ujung jemari khaaan? Maka, aku pun melipir ke pinggiran, cari tempat duduk biar aman bertransaksi. Biasanya sih, aku beli pulsa online tuh via internet banking ajah. Gampang dan mudah. Tinggal buka halaman net banking via hape, siapkan tokennya, masukkan data transaksi dan proses. 

Etapi, Sobs! Coba, deh. Token biru, si alat perang utama untuk transaksi net banking yang aku simpen di dalam pouch tempat aku menaruh alat tulis, kok malah ga kebawa! Pouchnya tertinggal di meja kerja, di rumah. Hadeuh, emang lah yaaa, kalo udah ada kendala yang satu, kendala yang lain pasti mengikuti, deh! Hiks.... sebeeeel! Setrikaan masih menyala...., token net banking ga kebawa, pulsa ga bisa diisi.... hayyah! Perfecto! Panik? Ga boleh, atuh lah! Harus tenang. Hehe.

Banyak jalan menuju Roma, toh? Dan beli pulsa kan ga hanya bisa melalui net banking, bisa juga di mart-mart terkemuka kan? Bisa juga ke teman yang jualan pulsa. Etapi, ada yang lebih praktis lagi sekarang, mah! Beli pulsa juga udah bisa di toko online yang menyediakan fasilitas ini, lho! Tapi bayarnya kudu piye? Kan masalahnya ga bawa token, gimana mau net banking, sementara aku ga aktifkan fasilitas m-banking?

Bisa lho, beli pulsa online di toko online dan bayarnya via mart terkemuka lainnya. 

Yup, kecanggihan teknologi memang diperuntukkan untuk memudahkan para penggunanya, lho! Dan toko online yang satu ini, termasuk salah satu yang memanjakan customernya dengan berbagai cara. Salah satunya ya ini, memberi keleluasaan bagi customernya dalam memilih metode pembayaran. Lupa bawa token? Masih bisa bayar via mart terkemuka. Asyik. Kalo beli pulsa di mart terkemuka kan bisa juga toh, Al? Ga perlu kerja dua kali, langsung aja beli di sana.  

Bisa, sih. Tapi terkadang kan kudu ngantri juga waktu masukin data transaksinya. Kalo kita ke martnya hanya untuk bayar aja, kan udah saving waktu, udah motong step entry data. Iya, toh? 
Nah, maka aku milih untuk beli pulsa via toko online ini, deh. Stepnya juga gampang banget, lho!
Beli pulsa online di tokopedia

Dan untuk kasusku, yang lupa bawa token sehingga ga bisa melakukan pembayaran via net banking, aku pilih metode pembayaran via indomaret deh, karena mart yang satu ini ada di stasiun di mana aku berada saat itu. Sip. Caranya gampang banget, lho! Seperti yang aku bikin di info grafis di atas, tuh, Sobs!

Alhamdulillah, kepanikan hari itu berakhir smoothly. No more tragedy and all of my activities conducted positively. Kalo kamu, pernah alami hal-hal yang bikin mati gaya? Share donk di kolom komentar....
catatan kecil,
Al, Bandung, 28 September 2016
Read More

Love You Dad!

/ / 26 Comments
Love you, Dad. Yes, now and forever! Gimana enggak coba, Sobs! Kasih sayangnya itu, lho, luar biasa. Udah setua ini akunya, masih juga ditemani sampai ke halte busway, alasannya ga tega melepaskan anak perempuannya (helloooo, anak perempuannya ini udah 46 tahun lho, Yah! Hehe) jalan sendiri sepagi ini, di tempat yang masih asing. Oh, Yah, pagi-pagi gini engkau sudah meluluhkan hatiku. Hiks.... *haru banget deh.

Jadi ceritanya gini, Sobs. Besok, Kamis, 8 September 2016, adalah jadwal Ayahku konsultasi lagi dengan salah satu dokter jantung di rumah sakit Harapan kita, jadi hari ini, kudu periksa darah dan teman-temannya lagi deh sebelum menghadap si dokter. Nah, jadi tadi malam, kami sudah check ini di sebuah wisma di dekat rumah sakit agar lebih mudah mencapai rumah sakitnya dibanding tinggal di Depok, di tempatku. Jadilah kami (aku, Intan, Mamak dan Ayah) nginep di wisma itu. Dan kemarin siang, adikku yang jemput Mamak sama Ayah ke Bandung, langsung menuju wisma tadi.
Sementara Intan, dari kampus (Kota Jababeka) menjemputku ke kantor di sore harinya untuk sama-sama menuju wisma. Yang ya ampun, perjalanan dari Kuningan ke Harapan Kita itu luar biasa melelahkan. Tiga jam perjalanan hanya untuk jarak kurang lebih 14 km. Masyaallah. Aku sampai stress dan ingin rasanya memusnahkan sesuatu. Haha. *tanduk merah sempat keluar hingga 1 meter.

Dan pagi ini, karena ga kenal lokasi dan belum tahu rute perjalanan ke kantor, aku inisiatif donk untuk berangkat lebih cepat dari biasanya. Jadi jam 5 pagi aku udah siap tuh, dandan dan berpakaian which is masih pakaian kemarin (untung eikeh ga bau badan, haha), karena belum bawa pakaian untuk ke rumah sakit. Dan jam 1/2 enam udah di halte busway RS Harapan Kita, diantar si Ayah. Dan Ayah tercinta ini, bukannya langsung balik ke wisma, tapi malah masih berdiri menunggu sampai aku naik tangga penyeberangan, masuk ke halte dan masih juga menunggu dengan tatapan ke arahku, padahal jauh lho. Hingga aku akhirnya menelpon beliau dan memintanya untuk pulang ke wisma, kuatir nanti Mamak malah was-was, karena Ayah kok lama baliknya. Kan ceritanya kita nemeni orang sakit, yaitu si Ayah, ini kok orang sakitnya malah nganterin anak perempuannya ke busway segala. Hehe. Ayah.... Ayah.... I love you, so much and much much more, deh!
Entahlah, di satu sisi, aku begitu bahagia memiliki ayah yang sebaik ini. Namun di sebuah sudut lain sisi hati, ada pilu yang mengiris kalbu, mengingat putri tercinta tak memiliki ayah yang sebaik ini. Ayahku dan ayahnya Intan memang sangat bertolak belakang. Yang sabar ya, Nak. Ada Umi yang selalu menjadi umi dan ayah bagimu, kan, sayang? Juga ada abuchik dan mami yang penuh perhatian. Okey? Keep smile dan semangat menggapai masa depan, ya, nak! *kok malah jadi melow.

Udah dulu ah, ceritanya. Intinya cuma mau bilang, Every women may not be a queen for her husband, but she always be the princess to her father! Mungkin tak semua perempuan menjadi ratu di hati suaminya, namun di mata dan hati ayahnya, dia akan selalu menjadi tuan putri tersayang. 

Tentunya, ini berlaku bagi sebagian besar anak perempuan, karena contoh nyata di depan mata, ada juga anak perempuan yang tak seberuntung itu, sih! Lucky me, poor Intan. Hiks....

Baca juga Between Queen and Princess
goresan hati,
Al, Kuningan- Jakarta, 7 September 2016





Read More

Solusi Jitu Hilangkan Kantung Mata

/ / 60 Comments
Solusi Jitu Hilangkan Kantung Mata merupakan kata kunci yang paling dicari oleh para wanita yang bermasalah dengan kantung mata. Dan postingan ini tercipta bukan karena maraknya kata kunci tersebut, melainkan karena memang aku sendiri sudah lama bermusuhan berhadapan dengan problema yang satu ini.

Yes, kantung mata! Eye bags. Oh tidak! Bergulirnya sang waktu, perputaran roda kehidupan, tak dapat dipungkiri telah menyumbang tak hanya efek positif namun juga negatif terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengannya. Terhadap kita, misalnya. Pertambahan sang waktu, pastinya memberi kematangan jiwa, namun juga memberi efek 'penuaan' yang akan terlihat secara fisik pada penampilan kulit, wajah, maupun perubahan bentuk tubuh. Jika dulu kita begitu sehat, kuat dan berstamina prima, maka pertambahan sang waktu, tanpa kompromi telah menurunkan kualitas kesehatan tubuh, mengendurkan kekencangan kulit dan membuat tulang mulai rapuh hingga ke penurunan penampilan fisik yang tak lagi se-prima dulu. Alhamdulillahnya sih, hingga usia kini, 46 tahun di Juli 2016 kemarin, aku masih dikaruniai kesehatan yang cukup baik, sehingga bisa beraktivitas dengan sigap dan tangkas, mulai dari wara wiri kesana kemari using commuter line, busway, naik tangga dan jembatan penyebrangan yang tingginya luar biasa hingga ke aktivitas lainnya yang menguras tenaga.

Namun, namanya juga bertambah usia, tentu berbanding terbalik dengan physical look seseorang. Termasuk akuh, Sobs! Walo banyak yang bilang, 'ah, Mba Al, mah, awet muda. Masih cantik dan kulitnya kinclong!', tapi tetap aja, Sobs, ada sesuatu yang begitu mengganggu dan sukses bikin galau. Ya itu tadi, si kantung mata yang begitu setia bertambah ukurannya. Hadeuh!

Udah nyoba sih, menggunakan beberapa tips alami seperti kompres mata dengan potongan timun segar, tomat, atau pun es batu. Etapi, ga ngaruh, euy! Teteup aja yang namanya kantung mata itu, setia menghiasi! Huft! Hingga kemudian, bertemulah aku dengan seorang dokter kece dari DF Clinic. Familiar kan dengan klinik kecantikan dan kesehatan yang satu ini? Yang pernah aku tulis di tulisan Proionik dari Klinik DF ini?

Nah, menurut dokter David, si dokter kece itu, untuk kasus kantung mata seperti yang kini aku hadapi, sih, ga bisa lagi mengandalkan treatment maskeran/kompresan dengan hanya menggunakan bahan-bahan alami seperti di atas, karena memang udah nyata banget. Jadi satu-satunya cara jitu, aman dan terkendali adalah dengan treatment dermafiller.

Ih, apaan itu dermafiller treatment, Al?

Jadi dermafiller itu adalah suatu teknik atau proses penyuntikan nutrisi pelembab kulit yang berupa hyaluronic acid yang dikemas dengan teknologi agar tidak cepat diserap oleh tubuh. Teknologi ini memungkinkan hyaluronic acid untuk mengisi area-area lemak di bawah kulit yang menipis oleh sebab penuaan. 
video

Ada berbagai merk dermafiller di pasaran saat ini, dan hanya 6 brand yang diakui dunia sebagai produk yang memiliki kualitas terbaik dengan penelitian yang mumpuni. Dermafiller yang baik ditandai dengan tidak menimbulkan rasa perih pada pasien saat dilakukan penyuntikan. Jenisnya terbagi atas 6 tipe dari pelembab. Pengisi berbentuk lunak, medium, keras dan lift berbentuk lunak dan medium.

Itu sebabnya penting bagi dokter yang akan melakukan penyuntikan untuk memahami dengan benar texture filler sebelum melakukan treatment. Karena tekstur untuk batang hidung, misalnya, tidak akan cocok untuk bibir. Begitu juga tekstur untuk pipi tentu tak akan cocok untuk bawah mata. Tekstur pelembab tidak akan cocok untuk mengisi. Dan seterusnya.

Dermafiller akan memberikan hasil yang indah apabila teknik penyuntikan dan pemiihan tekstur tepat indikasi. Hasilnya adalah sebuah keindahan wajah yang alami, muda dan fresh. Oleh sebab itu walaupun sama merknya, belum tentu skill dari dokternya sama.
Duh, pantesan sering kita lihat wajah-wajah yang terlihat muda tapi tak natural, karena salah indikasi ya, Sobs? Mungkin karena mereka tidak melakukan treatment pada yang ahlinya? Misalnya malah treatment di salon-salon kecantikan dengan tenaga ahli yang tidak kompeten? Plus produk yang kurang baik? Bisa jadi, ya, Sobs?

Untungnya, aku ketemu dengan dokter David Budi Wartono, yang juga akrab disapa dengan panggilan 'doctor Dave' yang memang mendalami dan ahli di bidang ini. Yang lebih unik lagi tuh, si dokter kece ini ga mau sembarangan menuruti permintaan pasiennya, lho! Melainkan dia sesuaikan dengan kelayakan dari wajah si pasien itu sendiri, sehingga hasil treatment-nya akan terlihat natural.

Dan, treatmentnya itu gimana, sih, Al? Disuntik? Sakitkah?

Hehe. Aku tuh termasuk orang yang paling takut disuntik. Seingatku, kali terakhir aku disuntik adalah ketika melahirkan Intan 20 tahun lalu, saat akan dibius lokal untuk operasi caesar. Eh enggak dink, kira-kira 5 tahun lalu, aku sempat disuntik bagian lengan deh, untuk anestesi saat akan pasang implant kontrasepsi pada bagian lengan. Setelah itu ga pernah lagi. Jika sakit pun, aku pasti nego sama dokter untuk tidak perlu disuntik. Dan semakin happy karena memang saat ini, dokter pun males kok nyuntik-nyuntik pasiennya. Kecuali.... untuk treatment yang satu ini, satu-satunya cara memasukkan cairan hyaluronic acid ke bawah permukaan kulit yang ditargetkan adalah dengan menyuntiknya. Hiks... atuuut!

Good bye Eye Bag, Selamat tinggal Kantung Mata!

Yes. Itu adalah judul yang sangat tepat untuk artikel ini. Dan hari itu, ditemani oleh sohib setia, Nchie Hanie, kami memasuki ruangan dr. Dave. Sapaan ramahnya, langsung bikin hati happy dan mampu mengusir rasa takutku. Iyalah, aku kan takut disuntik, plus juga aku tuh penasaran banget akan treatment ini. Tak hanya penasaran tapi juga was-was, karena belum pernah mengalami juga belum pernah melihat sendiri treatment ini dilakukan pada orang lain. Jadi ya, was-was gitu deh! Takut sakit. Hehe.

Etapi, dasar dokter-nya ramah dan suka mengedukasi, sambil blio memeriksa kondisi wajah dan si kantung mata, si dokter kece menjelaskan tentang treatment ini, sehingga baik aku, Nchie dan the videografer pun paham tentang treatment yang akan dilakukan, manfaat serta hasilnya nanti.

Dan, seperti yang dikatakan oleh dr. Dave, proses treatment ini hanya memakan waktu yang singkat banget, lho! Dimulai dengan pemeriksaan kondisi wajah dan bagian yang akan di-treatment, di mana dr. Dave menandai bagian-bagian itu dengan pinsil alis berwarna merah, untuk memudahkannya melakukan penyuntikan pada bagian yang akan diisi/filler.

Setelah digambar, barulah dr. Dave mengambil jarum suntik, mengisinya dengan filler dan kemudian menyuntikkannya ke bagian wajahku yang telah ditandai. Ah iya, sebelum treatment dimulai, layaknya treatment medis lainnya, aku harus menandatangani surat persetujuan terlebih dahulu donk, baru kemudian tindakan dimulai. Oya, aku juga diberi bantalan kecil untuk digenggam dan diremas-remas in case aku kesakitan saat di suntuk nanti. Yang ternyata, Sobs, ga sakit sama sekali, lho! Hehe. Cuma suntikan awal aja yang terasa sedikit sakit, setelah itu, aman tentram lancar jaya, deh!
Tak lebih dari 30 menit, treatment selesai dan hasilnya? Wow! Aku sungguh pangling melihat wajahku sendiri. Kantung matanya udah pergi! Alhamdulillah.... pengen rasanya meluk dr. Dave erat-erat. Untungnya ada perawat, videografer dan Nchie, kalo ga ada mereka, pasti aku udah menghambur dan meluk si dr. Dave erat to say my big thanks for his kindness and smart treatment.
DF Clinic
Kiri: Foto Wajah Sebelum Dermafiller
Kanan Atas dan Bawah: Foto Wajah setelah Dermafiller
DF Clinic
Foto Wajah setelah dermafiller
Another big thanks lainnya yang ingin aku curahkan adalah pada kecanggihan teknologi, yang telah membuat para dokter jadi makin piawai dalam membantu hilangkan permasalahan pasien-pasiennya. Ya seperti treatment dermafiller ini, Sobs! Memang sih, harganya tidaklah tergolong murah. Karena untuk sesuatu yang berkualitas baik, aman dan nyaman, dan dilakukan oleh para expert/dokter ahli, tentu ada harga tertentu yang harus dibayarkan, toh? Ada rupa, ada harga lah istilahnya ya, Sobs?

Sobat penasaran dengan prosesnya? Yuk, tonton video ini untuk dapatkan gambaran secara sempurna akan treatment dermafiller, yuk!  


Hm, gimana, Sobs? Canggih banget, yak? Dan bagi Sobats yang memiliki persoalan serupa, di mana kantung matanya sudah begitu mengganggu penampilan, bisa banget nih konsultasi langsung dengan doctor Dave via telegramnya di @krissnanda atau hubungi DF Clinic di:

Jl. Leumah Neundeut No.10 Bandung 40164 
Telp. (62-22) 2010593 Hunting - 
Pin BB. 2290FF6F

catatan spesial, dermafiller, 
kado istimewa dari DF Clinic
Al, Margonda Residence, 5 September 2016
Read More

20 tahun Intan - Happy Milad, Anak Umi sayang!

/ / 19 Comments
Tak terasa, waktu memang seakan berlari. Tak pernah sejenak pun mau berhenti, apalagi berdiam diri dan mau berkompromi. Tak akan. Sang waktu memang tak pernah mau berhenti. Terus saja berputar, membentuk kisaran yang semakin lebar.

Nak, dua puluh tahun kini usiamu. Wow! Ya ampun, 20 tahun, Nak! Gede banget deh anak Umi sekarang ini. Ya ampun, it's like dreaming to see you grown up so fast! But... of course, I am happy. Umi bangga banget dengan kamu, Nak. Apalagi selama liburan ini, menghabiskan seluruh masa liburmu untuk stand bye di sisi Mami dan Abuchik, menemani mereka bolak balik ke rumah sakit untuk perawatan, sementara Umi harus balik ke kantor setiap Senin hingga Jumat.

Nak, Umi bangga sekali padamu. You do your best, menggantikan Umi untuk selalu di sisi Mami dan Abuchik. Semoga Allah semakin menyayangimu, memberkahimu umur panjang, kesehatan prima, dan masa depan yang cemerlang ya, Nak. Semoga tetap menjadi anak dan cucu solehah kebanggaan Umi, Mami dan Abuchik, ya, Nak.

Happy Birth Day, my dear. Wishing you all the best! Aamiin.


catatan spesial, Intan's Birthday
Al, Margonda Residence, 1 September 2016
Read More

Zata Ligouw - Diary of a (not) superhero Mama

/ / 26 Comments
Diary of a (not) superhero Mama, begitulah judul blognya Mba Zata Ligouw. Pernah dengar donk nama kondang ini? Hayo jujur. Bicara tentang Mba Zata, aku jadi teringat akan suatu sore, kala sedang standing strongly in a busway, tiba-tiba pada sebuah perhentian/halte, dua orang wanita melompat masuk (dibarengi oleh wanita2 lainnya sih), tapi hanya dua wanita ini yang langsung menyapaku ramah.

'Mba Alaika kan?' Dan aku pun takjub. Di belantara kota metropolitan ini, di tengah busway yang penuh dengan penumpang berhimpitan, ada yang mengenalku begitu mudah. *Ge er deh eikeh! Haha. Etapi, beneran lho. Dan wanita itu adalah Mba Zata Ligaow dan Dessy Yusnita, lho! Kesan pertama kopdar dengan keduanya, sungguh tak akan terlupa.

Lalu, siapa sih Zata Ligouw itu, Al?

Hm, melihat foto di samping, pasti banyak yang menyangka bahwa Mba Zata ini adalah seorang model, ya, kan, Sobs? Hehe. Etapi, ga salah kok dugaan itu, habis setelah kepoin foto-foto di FB dan blognya, Mba Zata ini emang cakep dan mirip banget gayanya dengan model-model kece itu, lho, Sobs!

Ibu dua abege dan satu balita ini kini dengan bangga menyebut dirinya sebagai full time blogger, setelah akhirnya memutuskan untuk retired dari pekerjaan yang dulu digelutinya dan fokus pada urusan rumah tangga dan kepenulisan. Eh tak hanya itu, lho. Wanita cantik yang sempat menjadi outsource di TV, scriptwriter dan bahkan terakhir bekerja di sebuah law firm ini, tak menutup kemungkinan untuk menerima tawaran pekerjaan yang berbau-bau wedding documentation, scriptwriter, EO dadakan hingga ke supporting di theurbanmama.com. Keren ya, segala profesi dan permintaan dilakonin, nih, sama Mba Zata. Asal jangan minta yang tidak-tidak aja, ya! Bisa-bisa kena semprit ketapel dengan batu belah tujuh ntar kamuh! Hehe.

Terus Mba Zata nulis apaan aja di Blog-nya sih, Al?


Yah, yang namanya blogger, udah pastilah nulisnya artikel! Hehe. Aneka kategori tersedia lho di blognya Mba Zata. Lihat aja tuh gambar di atas. Ada about, disclosure, children, healthy lifestyle, dan aneka topik lainnya. Yup, jadi blognya Mba Zata ini kalo menurutku sih masuk kategori lifestyle, karena semua deh ada di situ. Hehe, sama kayak blog akuh ini, Sobs!

Dan sebagai blogger profesional, ga heran jika statistik blog mba Zata juga sudah oke punya, Sobs, seperti yang terlihat pada infografis di bawah ini, nih!

Diary of a (not) superhero Mama
Wow, ok punya, yak?

Alexa udah ramping. Domain authority udah bolehlah, page authority apalagi. Kece deh. Terus templatenya udah mobile friendly dan google indexingnya juga udah famous! Kereh, ih!

Terus, room for improvement untuk blognya mba Zata nih apa, Al?
Hm.... apa ya? Kayaknya udah ok deh, tinggal keep posting and inspiring others, ya, Mba Zata! Kamu kece badai deh, ih!
Penasaran akan mom blogger kece yang satu ini? Yuk meluncur ke tekape yuk!

Catatan review blog sahabat,
Al, Jakarta, 23 Agustus 2016


Read More

Iri

/ / 14 Comments
Postingan ini tak bermaksud apa-apa. Hanya terlintas di pikiran begitu saja, kala sedang menulis artikel seperti biasa. Entahlah. Tiba-tiba saja aku iri dengan mereka, yang tak harus bersusah payah, yang tak harus mencari makan, yang bebas memutuskan untuk menjadi apa yang mereka suka. Untuk bisa menyalurkan passion sekehendak hati. Amboi, betapa beruntungnya mereka, pikirku.

Iya. Aku iri pada mereka, dan kubiarkan sejenak rasa iri ini berpuas diri. Kubiarkan rasa iri ini menyuntik dan menghasut sisi baik hatiku, untuk semakin dirasuki. Kubiarkan. Let it be, pikirku.

Ya, aku iri pada mereka, yang bisa memilih untuk sepenuhnya menuruti inginnya hati. Tak perlu lagi harus bekerja banting tulang di kantoran. Tak harus berjualan, atau apapun pekerjaan lain yang tak disuka. Tak sepertiku. Aku masih harus begini. Masih harus begini. Masih harus terikat di sini.

Ah, aku iri. Etapi, kenapa sisi buruk hatiku semakin dengki? Tak taukah dia bahwa di balik semua yang terlihat asyik itu, sesungguhnya tersembunyi hal-hal yang tak mengenakkan juga? Bahwa ada yin dan yang, ada siang dan malam, ada baik dan buruk, ada happy dan duka cinta di dalam hidup ini?

There is nothing perfect, there is nobody perfect, tak ada yang sempurna. Apa yang terlihat indah, belum tentu begitu adanya. Terkadang to see the unseen, kita perlu kaca mata istimewa, toh? Lalu, masihkah aku harus iri pada nasib orang lain yang sekilas terlihat begitu menyenangkan?

TIDAK. Iriku sudah cukup. Case closed!


Untai-untai bermakna, 
postingan iseng, Al, Margonda Residence, 18 Agustus 2016
Read More

Ophi Ziadah - Mom of Trio's World

/ / 14 Comments
Hello, Sobats maya. Welcome back to my page!

Hari ini, aku pengen mengulas nulis profile seorang sahabat blogger lainnya yang kebagian rezeki dari arisan link yang sedang digelar oleh Blogger Perempuan Networks. Aku yakin, Sobats pasti sudah sangat familiar dengan blogger kece yang satu ini, deh! Menyebut dirinya sebagai mom's of trio, dan memberi nama blognya dengan title 'Mom of Trio's World'. Tau siapa dia? Yup, you are right! Nama kondangnya adalah Ophi Ziadah, namun di atas KTP dan berkas penting lainnya, tertulis sebagai Khopiatuziadah. Ibu dari Alinga, Zaha dan Paksi, the trio krucils. 

Siapa sih Mba Ophi ini, Al?


Pada penasaran dengan Mba Ophi ini? Yang walo sibuk mengabdikan diri sebagai Aparatur Sipil Negara alias PNS, tapi masih terampil mengelola blog yang dimilikinya? Sst! Simpen dulu kekagumannya itu, Sobs, karena berikutnya Sobats justru akan lebih kagum lagi akan diri Mba Ophi ini. Tak hanya mengelola blog yang bertema lifestyle dan sering menjadi juara lomba blog competition, Mom's of the trio krucils ini malah punya satu blog lainnya yang kalo aku bilang sih justru bertema 'berat' yang untuk posting artikelnya butuh effort yang luar biasa, lho! Bayangin, Mba Ophi tuh punya blog yang bertema hukum, lho! Wow, ya?

Etapi, ga heran sih, karena bicara tentang hukum adalah 'santapan' harian ibu cantik yang bekerja di bidang hukum dan perundang-undangan, tepatnya lagi adalah sebagai Perancang Undang-Undang (Legislative Drafter) di DPR-RI. Tuh, keren khaaaan? Nah, sekarang udah boleh bilang wow sampai lima kali, deh, Sobs! Hehe.



Terus blog-nya Mba Ophi apa aja, Al?

Hayyah, pada penasaran ya akan blognya Mba Ophi? Terutama yang hukum? Hm, sabar, Sobs! Kita ulas satu persatu, ya! Blog utama Mba Ophi adalah Mom of Trio's World yang bertema Lifestyle. Memuat aneka cerita keseharian, traveling, kulinari , pola hidup sehat, blogging, inspirasi dan pastinya adalah job review. Hm, komplit yak?


Kece badai deh blognya Mba Ophi ini, ya, Sobs? Selain kontennya yang ciamik, penampilannya juga apik. Simple. Warna putih pada latar belakang/background templatenya juga sungguh bikin mata teduh dan betah. Pengaturan menu navigasi juga sudah cukup mewakili kategori dari Mom of Trio's World, serta penyertaan halaman disclosure pada menu bar menandakan bahwa Mba Ophi is ready for partnership with client. Begitu kan, Mba Ophi?

Room for Improvement for Mom of Trio's World.



Hm, apa ya? Kayaknya udah oke punya, deh. Paling juga kudu usaha untuk meningkatkan nilai Domain Authority (DA) dan Page Authority (PA)nya aja, sih, ya? Sambil mempertahankan frekuensi update postingan dan blogwalking agar alexa ranknya stabil atau malah kalo bisa kian ramping.
Yang lainnya, hm, so far, I have no more suggestion to add. Habis blognya udah oke, sih!

Terus blognya yang satu lagi, Al? Sobats pada penasaran? Silakan kepoin langsung ke tekape, deh, ya! You may click here to reach there, deh!
Catatan review blog sahabat,
Al, Margonda Residence, 16 Agustus 2016

Profile Blogger lainnya:

Meriska PW dan ritual Mandi Kembang
Seramoe Liza
Diah Kusumastuti
Flying Without Limit
Liza P Arjanto
Read More

Malam Mingguan di Best Western Premiere la Grande

/ / 19 Comments
Malam Mingguan di Best Western Premiere la Grande itu emang asyik pake banget, lho! Apalagi dengan sesama pengurus komunitas blogger Bandung yang memang sudah lama banget ga ngumpul dalam formasi yang komplit. Yup, sejak pertemuan terakhir seputaran dua bulan lalu secara offline, maka pertemuan atau diskusi penting hanya dilakukan secara virtual gitu, deh. Bertempat di lokasi masing-masing, terhubung secara online di sebuah ranah virtual bernama 'admin kece' telegram group. Yes, tak salah lagi, namanya emang admin kece. Kan pengurusnya emang kece-kece. Uhuy! Hehe.

Nah, setelah sekian lama ga saling bertemu muka secara nyata di offline world, maka berencanalah untuk bikin meeting sekalian silaturrahmi, soalnya lebaran kemarin juga kita-kita nih belum sempat ketemuan, cuma bermaaf-maafan secara virtual doank. Eh pucuk dicinta ulam pun tiba, Sobs!
Si Teh Venta, marcom-nya Best Western Premiere la Grande Hotel, Bandung, melalui Bang Aswi, ngundang tim pengurus Blogger Bandung, nih, untuk bersilaturrahmi, sekalian cip-icip menu spektakuler mereka dalam rangka menyambut hari kemerdekaan Indonesia. Wah..., so sweet banget donk, bermalam mingguan sambil dibalut tema silaturrahmi, halbi alias halal bi halal plus menyambut tujuh belas agustusan.

Maka, sesuai kesepakatan, jam 6 sore, satu persatu dari kami (Nchie Hanie, Efi Fitriyah, Bang Aswi, Alaika Abdullah, Kang Ali) bermunculan di lobby hotel kece ini. Dirampungkan kemudian oleh kehadiran Bang Edo, dan Tian beberapa saat kemudian. Teh Venta, sang tuan rumah pun tak lama kemudian bergabung serta mengajak kami ke resto-nya Best Western Premiere La Grande.
Seperti biasanya, begitu ngumpul, maka aneka topik pun bermunculan. Derai tawa tak terhenti karena masing-masingnya memang dianugerahi selera humor yang luar biasa sehingga suasana menjadi meriah dan penuh canda. Tak ketinggalan, Teh Venta yang guyonan dan celutukannya makin renyah dan mampu mengocok perut. Klop deh!

Dan seperti layaknya blogger yang juga instagrammer, maka kami pun tak langsung menyerbu makanan yang terhidang di tempatnya masing-masing itu untuk disantap, melainkan malah asyik ceklak ceklik, jeprat jepret untuk koleksi pribadi, yang nantinya akan jadi aset kece untuk mengudara, baik pada postingan blog maupun di akun-akun media sosial yang kami miliki. Biasalah, namanya juga netizen, yak? Hehe.
Dan memang sih, motoin makanan tuh bikin kenyang sendiri, lho! Terbukti, begitu banyak hasil foto yang kami hasilkan, mulai dari appetizer, main corse hingga ke dessert, yang tak mungkin diunggah satu persatu ke halaman maya ini, Sobs. Etapi, beneran, motoin makanan yang terhidang cantik di hotel kece ini emang bikin betah dan lupa akan panggilan perut yang tiba-tiba malah adem sendiri. Haha.

Hingga akhirnya, setelah shalat magrib, barulah kami mulai cip-icip, itu pun setelah yang kesekian kalinya Teh Venta mempersilahkan kami untuk mulai mengisi perut.

#Tumpeng71 dan Minuman Indonesia Pusaka,
Menu Spektakuler Khas 17 Agustusan siap semarakkan hari Kemerdekaan

Yup, menyambut hari kemerdekaan Indonesia yang ke 71, maka BWP menyediakan menu unik khas 17 Agustusan plus hashtag #bwpagustusan yang telah mulai mengudara. Tak hanya itu, #tumpeng71 pun telah siap menyambut para tamu yang hendak merayakan ulang tahun atau sekedar menyemarakkan hari kemerdekaan negeri tercinta Sesuai temanya, 'tumpeng71' maka harga tumpeng mungil untuk konsumsi 2-3 orang ini hanya dibandrol senilai 71 ribu rupiah, lho! Itu pun sudah include minuman 'Indonesia Pusaka' yang diracik dari  campuran strawberry, lemon, soda dan susu. Hm..., rasanya? Pasti yummy, donk!

Bahkan aneka Jajanan Pasar pun masuk BWP la Grande, lho!

Yes, tak hanya #tumpeng71 dan minuman Indonesia Pusaka yang menyemarakkan hari kemerdekaan di BWP la Grande, bahkan aneka jajanan pasar pun terhidang cantik, menggugah selera untuk tak sekedar difoto tapi juga di-cip-icip oleh indera pencecap kita, nih, Sobs! Lihat deh fotonya ini, siapa coba yang ga kepengen?


When East and West Meet at the dining room

Dan..., memasuki makanan utama. Ini lebih luar biasa lagi, nih, Sobs! Jarang banget udah aku bisa nemuin sayur asem yang rasanya emang pas! Dan ketemunya di siniiii.... asiiik! Ada apalagi selain itu? Hm, let's the picture talk aja deh yaa!
Ini sih belum semuanya, Sobs. Masih banyak lagi foto-foto kece lainnya yang sayangnya tak akan mampu ditampung di halaman maya ini. So, ntar diupload susul menyusul di @alaikaabdullah Instagram lah yaaa. Hehe.

Yang pasti, bersilaturrahmi ke BWP la Grande itu emang sesuatu pake bingits, deh, Sobs! Sayangnya, perut bukanlah tempat penyimpanan makanan apalagi tong sampah yang mampu menampung semua yang ada. Baru juga mencicipi beberapa jenis makanan, eh kapasitas sudah full booked. Haha. Bahkan aku tak sempat mencicipi salad kesukaan, deh, Sobs, saking asyiknya menikmati sayur asem dan lele goreng plus samblenya yang yahud ituh!

Anyway, trims banget lho, Teh Venta untuk undangan, apresiasi dan silaturrahimnya. Sukses selalu untuk Teh Venta, Best Western Premiere la Grande dan kita semua, yaa! Ah iya, bagi yang punya hari spesial di bulan Agustus, buruan atuh main ke BWP la Grande, mumpung sedang ada menu dan harga spesial, tuh, Sobs!

Ki-ka: Nchie, Alaika, Tian dan Teh Venta
Foto bareng tim Blogger Bandung dan Teh Venta, Marcom-nay BWP la Grande

Catatan malam mingguan di BWP la Grande,
Al, Margonda Residence, 15 Agustus 2016
Read More

Best Western Premiere Hotel - a Cozy Place to stay in

/ / 14 Comments
BWP Hotel
Setiap kita, pasti happy donk jika diberi kesempatan untuk berlibur atau boleh lari dari kenyataan rutinitas harian? 'Menepi dan menyepi' sejenak ke 'pinggiran' biasanya selalu mampu membuatku refresh dan serasa mendapat suntikan tenaga dan semangat baru. Seringkali muncul angan di hati, untuk 'menepi dan menyepi' ke sebuah pulau sepi tapi aman tentram tanpa mara bahaya, menikmati keindahan alamnya dan keramahtamahan penduduk pedesaannya. Hm..., kapan ya nuansa seperti itu bisa terulang kembali? Jadi teringat masa-masa sering bertugas ke beberapa pulau kecil dulu, yang walo tugas, tapi bisa menikmati keindahan dan keramahtamahan penduduknya, sehingga serasa liburan gitu, deh!

Etapi, berlibur atau menikmati pergantian suasana ga selamanya seperti angan di atas, sih, kalo buatku. Berlibur atau menepi ke hotel berbintang (kalo ini mah, semua orang juga mau, Al, haha) juga pastinya aku ga akan nolak, deh, Sobs! Haha. Ya iyalah, siapa juga yang mau nolak rejeki, yak?

Road Blog 10 Cities - Bandung

Jadi ceritanya nih, beberapa waktu yang lalu, Pengurus Komunitas Blogger Bandung ketiban tugas kece, Sobs. Digandeng oleh PT Excite Indonesia untuk menggawangi pelaksanaan agenda besar mereka, yaitu acara Road Blog 10 Cities, yang digelar di 10 kota di nusantara, dan untuk pelaksanaan di Kota Bandung, maka Excite mempercayakan persiapan dan pelaksanaannya ke Komunitas Blogger Bandung.
Nah, karena acaranya bertempat di hotel Best Western Premiere La Grande, yang terletak di jalan Merdeka No. 25-29, Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, juga dikarenakan hubungan baik antara Blogger Bandung dan pihak hotel, maka panitia ketiban rejeki deh, Sobs. Pihak hotel kece ini berbaik hati dengan memberikan dua buah kamar untuk panitia. Satu untuk cewek dan satunya lagi adalah untuk cowok. Himpit-himpitan? Ah enggak juga, lho! Karena hanya aku dan Nchie yang bisa menginap, sementara Efi dan Tian, jelas kagak ada ijin untuk tidak pulang ke rumah. Aih, cian deh, elu, Fi, Tian. Haha.

Kenyamanan berbalut keindahan di kamar hotel

Sudah bukan rahasia lagi jika tempat tidur di hotel berbintang tuh ya, empuk banget! Ngerasa enggak sih, Sobs, bedanya dengan di rumah kita? Haha. Walau udah nyoba untuk hunting kasur empuk setara hotel, rasanya masih aja kurang kece dibanding dengan yang tersaji di sana. *Ini mah sugesti, deh, Al! Apalagi tempat tidur yang ada di hotel sekelas Best Western Premiere La Grande ini, Sobs! Duh, beneran bikin betah deh. Kalo ga mikir sedang jadi panitia, aku rasanya pengen stay in the room aja sepanjang hari dan malam, menikmati nyaman dan apiknya suasana. Apalagi berdua dengan soulmate Nchie Hanie, hayyah, klop dah!

Nyaman banget tempatnya, ya, Sobs? Dijamin bakalan bisa ngelarkan novel deh kalo aja dikasih waktu khusus (ga harus ngantor) dan menulis di meja ini. Atau di sofa yang di sudut ini. Hehe.

Berleyeh-leyeh di kamar senyaman ini, baik dengan membaca, menulis atau ngeblog, atau malah sekedar tiduran, aku yakin bakalan bikin happy. Dan setelahnya, refreshing lanjutannya adalah leyeh-leyeh menikmati ritual mandi di kamar mandinya yang apik dengan ditemani oleh harumnya bebauan minyak aroma terapi (bawa sendiri dari rumah tapi yaaa!) Hm.... what a wonderful metime! Perfect.

Sayangnya, aku dan Nchie kelupaan bawa 'alat perang' yang satu ini (baca: aroma terapi oil dan burnernya itu), habis terlalu sibuk dengan persiapan acara sih. Hiks....
Jadinya ga sempat merasakan segarnya otak dan pikiran oleh pengaruh aroma terapi. But it is ok. No problem at all, karena overall, staying in this room, was so so cozy. Perfectly refreshed our mind. 

Breakfast and the event

Dan pagi pun tiba. Rasanya baru saja merem, membebaskan jiwa dan pikiran dari kepenatan, eh udah pagi ajah. Yang artinya harus segera bersiap diri untuk memulai acara. Mana diriku juga didaulat jadi moderator acara ini. Hm, so pasti, penampilan harus prima dan penuh semangat donk. Maka, kami pun bergegas. Mandi bergantian, dan tentu tak bisa berlama-lama seperti tadi malamnya. Iya lah, karena kan kudu segera stand by di ruangan menyambut para participant dan pengisi acara lainnya.
Namun, tentunya sebelum menuju ke ruangan acara, kita pada breakfast dulu donk. Kan menginap di sini sudah include breakfast.

Dan layaknya hotel berbintang, breakfast di Best Western Premiere juga berlaku mode buffet donk. Jadi bisa makan sepuasnya. Asyiiik. Etapi, teteup aja, yang namanya perut juga ada batas kapasitasnya toh? Jadi teteup aja kudu dipilah pilih mau makan apa dan seberapa banyak. Walau semua yang tersaji di sana tuh mengundang selera semua sih. Dan seperti biasanya, pilihanku untuk pagi hari, teteup aja salad buah plus juice. Bukan! Bukan sok gaya, soalnya kalo seperti nasi goreng, itu mah sudah biasa. Bubur ayam, di luaran juga banyak toh? Nah, kalo salad? Paling ke Pizza hut, hehe.
Barulah setelah perut terisi, kami pun berlalu, menuju ke ruangan acara, dan menanti para participant yang mulai berdatangan satu persatu.

Sesuai rencana, acara berlangsung meriah dengan partisipasi aktif dari para participants plus narasumber dan seluruh pendukung acara. Yeay!! Roadblog 10 cities at Hotel Best Western Premier La Grande berlangsung antusias, menarik dan interaktif. Alhamdulillah. Terima kasih Best Western Hotel, terima kasih semuanya! See you soon in the next event lah ya!

Satu malam di Best Western Premier La Grande hotel,
Al, 9 Agustus 2016




Read More

Indonesia is Me

/ / 24 Comments
Synthesis Development
Indonesia Is Me
Indonesia is Me! Ngerasa ga sih, Sobs, jika ada getaran kebanggaan menguap kentara di balik ketiga untai kata itu? Indonesia is Me, and Indonesia is my lovely country. Kuyakin dua kalimat ini mampu banget mendongkrak jiwa nasionalisme kita selaku anak negeri tercinta. Dan apakah gaung ini menjadi begitu menggema karena kita sedang berada di Agustus yang membara? Di mana perjuangan para pejuang membuahkan hasil MERDEKA tepat di 17 Agustus 71 tahun silam?

Yup, tak terasa, waktu memang seakan berlari. Agustus telah memperlihatkan diri, hari kemerdekaan tinggal menghitung hari. 17 Agustus sebentar lagi. Maka tak heran jika sang dwi warna, merah putih pun mulai semarak berkibar dan akan penuhi setiap sudut negeri. Perkantoran, perumahan, pusat-pusat pendidikan/sekolah, pusat perbelanjaan hingga ke rumah-rumah ibadah pun semarak memasang sang dwi warna, bersiap sambut dirgahayu ibu pertiwi. Sungguh sebuah aksi yang getarkan sanubari banget, ya, Sobs?

Dan seperti biasanya, dalam rangka semarakkan hari ulang tahun kemerdekaan negeri, aneka kegiatan pun berlangsung meriah mulai dari ibukota negara hingga ke pelosok-pelosok nusantara. Mulai dari upacara bendera hingga ke perlombaan khas 17 Agustusan mulai digelar bahkan sebelum hari kemerdekaan itu sendiri tiba. Biasanya, para panitia kegiatan 17 Agustusan memang sudah mengukur dan menakar, agar kemeriahan ini tak berhenti langsung usai hari kemerdekaan, melainkan berkesinambungan hingga Agustus berakhir. Gempita yang tercipta tentu hadirkan happy dan semangat diri. Baik di hati kawula muda, dewasa hingga para sepuh di seluruh negeri.

Indonesia is Me, Synthesis Development punya gawe

Tak ketinggalan, nih, Sobs, Synthesis Development, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang properti di Indonesia juga turut semarakkan hari kemerdekaan negeri melalui serangkaian acara keren yang diberi tajuk Indonesia Is Me, nih, Sobs! Dilaksanakan di 4 lokasi apartemen dan mal di bawah pengembangan Syinthesis Development, mulai dari Syinthesis Kemang Residence, Basurra City, Syinthesis Square, dan Prajawangsa.

Tak tanggung-tanggung, nih, Sobs. Synthesis akan menggelar rangkaian acara kerennya ini dengan menggandeng blogger untuk menyemarakkannya dan sudah menyiapkan aneka hadiah kece yang bikin mupeng level dewa, lho! Penasaran? Lihat aja nih rangkaian kompetisi ini, Sobs!
Rangkaian Kompetisi
Bikin mupeng level dewa khaaan? iPhone 6 nya itu, lho! Aih, pengen ikutan, deh, ih!

Cara ikutannya gampang banget, lho. Cukup hadir di salah satu eventnya Indonesia is Me agar ada bahan tulisan yang akan diikutsertakan di dalam lomba. Kita bisa memilih event mana saja yang ingin kita ikuti, atau mau ikut semuanya juga boleh banget, llho! Untuk blogger,  ada jadwal khususnya yang diorganize oleh Blogger Perempuan Network. Catet, nih, Sobs!

  • 6 Agustus 2016 - Sythesis Residence Kemang - "Traditional Culinary", pukul 10.00 wib
  • 13 Agusutus 2016 - Samara Suites @Syinthesis Square Gatot Soebroto - "The Art of Living", pukul 13.00 wib.
  • 20 Agustus 2016 - Prajawangsa - Mall@Bassura, pukul 13.00 wib
  • 21 Agustus 2016 - Syinthesis Merdeka Ride - Start & Finish @Syinthesis Square Gatot Soebroto, pukul 06.00 wib.
Nah, di antara jadwal ini, ada live tweet dan IG Photo competitionnya, yang hadiahnya gile banget, Sobs! Ada voucher MAP untuk 3 pemenang senilai 1 jt, 500 ribu dan 250 ribu di setiap 4 eventnya ituh. Jadi bakalan ada total 12 orang pemenang untuk kontes live tweet dan IG photo competitionnya. Asyik banget, yak? Beneran ga mupeng? Hihi.
Dan yang paling seru, nih, Sobs, untuk Indonesia Is Me live tweet yang tanggal 21 Agustus itu, kita tetap bisa ikutan walaupun ga hadir di TKP. Catet, yak! 

Terus yang lomba blognya piye, Al? Hadiahnya apa ajah? 

Nah, yang namanya blog competition, tentu perlu effort yang lebih dibanding live tweet or IG photo contest, donk? Dan hadiahnya tentunya jauuuuuuh lebih kece daripada yang keduanya itu. Pengen tau apaan aja hadiahnya? Hihi. 
Ini, lho! iPhone 6! Hayooo, pada mupeng khaaan? 
Makanya, datang dulu ke acaranya, ikuti dan simak dengan cermat, lalu review di dalam artikel dengan sebaik mungkin, karena pastinya hanya blogger dengan review terbaik lah yang akan tampil sebagai pemenangnya. Hayuk, Sobs, siapkan diri agar bisa dapatkan si iPhone 6 ini, ya!

Terus selain iPhone 6 ada apaan lagi? 
Ada Laptop Asus dan OPPO F1s yang siap menanti untuk dibawa pulang, lho! Terus ada banyak voucher untuk pemenang hiburan. Gimana, Sobs? Pada mupeng dan ingin tau cara ikutannya? Yuk, daftarkan segera diri Sobats di http://bloggerperempuan.com/indonesia-is-me/, deh! Take action, yuk! 
info lomba,
Al, Margonda Residence, 6 Agustus 2016
Read More

Seramoe Liza Fathia

/ / 19 Comments
Membaca judulnya saja, kuyakin banyak dari Sobats tercinta sudah familiar akan siapa wanita cantik yang kali ini akan jadi tamu istimewa di My Virtual Corner ini khaaan? Yup, Liza Fathia, tentu bukan blogger yang asing di mata maupun telinga Sobats semua. Blogger Aceh yang utamanya berprofesi sebagai dokter ini, udah malang melintang di dunia perblogingan sejak tahun 2006, lho! Hayyah, bahkan lebih duluan dibanding eikeh, bo'. Hehe.

Sayangnya, aku sendiri baru mengenal Liza justru setelah say good bye to Aceh dan mandah ke Bekasi, sehingga jalinan pertemanan yang kian akrab itu tak gampang bermuara pada kopi darat, dikarenakan keberadaan kami yang begitu jauh antara satu sama lain. Ya iyalah, satu di Aceh dan satunya lagi saat itu di Bekasi. Etapi, itu tentu bukan menjadi penghalang bagi kami untuk saling terhubung, chitchat dan berdiskusi banyak hal tetap jalan berkat kecanggihan teknologi informasi yang kian membahana.

Liza Fathia, begitu wanita muda ini dipanggil, bernama lengkap Liza Fathiarini, kelahiran Tangse, sebuah daerah dingin di kabupaten Pidie, Aceh. Lagi lagi, kami memiliki kesamaan ternyata, selain sama-sama hobi menulis dan gemar berkomunitas (aku dan Liza sama-sama dinobatkan menjadi penasehat pada Komunitas Gam Inong Blogger/Komunitas Blogger Aceh), ternyata kami juga sama-sama berdarah Pidie, dan sama-sama ga pelit, ya, Za. Haha. Kayaknya kalo anekdot ini cukup kita-kita atau orang Aceh saja yang tau lah yaaa. *bikin kepo yang baca, ah!

Well, so far, ada yang belum familiar dengan bu dokter cantik, mama dari Naqiya dan istri dari Bang Martunis yang adalah juga seorang dokter ini?

Hm, jika masih ada dan pengen mengenalnya lebih jauh, yuk, keep your eyes on my paragraphs below karena kita akan kupas tuntas tentang bu dokter yang kini sedang menjalani masa baktinya di Kabupaten Abdya (Aceh Barat Daya) ini, yuk!

Seramoe Liza

Selaku orang Aceh, so pasti aku paham banget makna dari judul blognya Liza, donk! Seramoe means teras atau serambi, yang menjadi tempat bagi Liza untuk berbagi kisah inspiratifnya mau pun sekedar curcol melalui tulisan. Emang apaan aja yang ditulis bu dokter cantik ini di dalam blognya? Nulis tentang apaan aja sih, Mba Liza itu, Al? 

Hm, seperti terlihat pada tampilan blognya yang aku skrinsut di atas, terlihat aneka kategori yang dipilih Liza untuk memilah postingan-postingan di blognya. Ada tentang traveling, life story, health, opini, hingga ke job review yang dinamai 'advertorial' tuh di menu navigasinya. Keren yak?
Selain itu, tagline pada blognya Liza juga kece punya, lho! Lihat deh, tuh tagline 'a Lifestyle and Travel Blogger' terlihat kece menegaskan arah blogging yang dipilih Liza.

Bermain-main di blognya Liza memang mengasyikkan. Selain templatenya yang clean minimalis, dengan tampilan slidernya yang kece, menu navigasi yang lengkap dan jelas, maka daya tarik lainnya yang bikin betah adalah banyaknya artikel inspiratif dan informatif yang menggoda untuk diubek-ubek. Tak heran jika statistik blog dokter cantik ini juga menakjubkan, dan sering mengundang agency/brand untuk mengajaknya bermitra. Ga percaya? Yuk, kita lihat infografis dari Seramoe Liza berikut ini, yuk!


Input for Seramoe Liza

Hm. Susyeh, euy! As this blog is almost perfect, I didn't find any room for improvement that I have to mention, lho! Iya, beneran, deh, blognya Liza tuh udah kece banget. Menu navigasi udah komplit. DA/PA udah kece. Visitor banyak. Update rajin. Apalagi yaa? Oh iya, mungkin alexanya yang mulai melebar di atas angka 5 ribuan itu yang saat ini kudu jadi perhatian agar lebih sempurna, ya, Za. Sama seperti alexa My Virtual Corner nih, yang mulai melebar lagi, dari 250 ribuan kini malah udah di angka 350 ribuan. Hadeuh, bikin ngenes. Etapi, bener sih, akunya jarang BW akhir2 ini, jadi alexa mulai melebar deh. Yuk, Za, kita diet agar jeng alex apik maning, yuk! Hehe.

Kalo input lainnya, sepertinya ga ada euy. Penasaran akan blog dan blogger kece ini? Yuk, langsung ke tekapenya di sini, ya! Atau ingin cari informasi sekitar masalah kesehatan, bisa juga langsung melipir ke blog Liza yang bertajuk www.dokterliza.com ini, lho!

catatan review blog sahabat,
Al, Margonda Residence, 24 July 2016

,
Read More

Berbagi Cerita - Diah Kusumastuti

/ / 19 Comments
Berbagi/sharing (hal-hal yang positif) pastinya akan sukses bikin hati happy. Merasa begitu juga kan, Sobs? Ada buncah bahagia manakala kita melihat sunggingan senyuman sebagai buah dari sesuatu yang kita bagikan pada seseorang? Yup, berbagi, selain bernilai ibadah yang pastinya beroleh pahala, efek langsungnya yang paling nyata kita rasakan adalah itu tadi, hadirnya bulir-bulir bahagia yang mengisi relung hati tatkala sesuatu yang kita bagikan itu bermanfaat bagi orang lain.

Dan..., bicara tentang berbagi, malam ini, sambil istirahat, aku ingin bercerita tentang seorang sahabat blogger, yang mendapat giliran untuk diulas sebagai buah dari Arisan Link yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network. Yup, pasti masih familiar kan, ya? Bahwa BP menyelenggarakan arisan link, yang terdiri dari 6 kelompok beranggotakan masing-masing kurang lebih 30 orang peserta. Setiap PIC masing-masing kelompok akan mengundi ke 30 nama peserta di kelompoknya setiap dua mingguan, dan nama yang muncul sebagai pemenang, akan mendapatkan satu atau lebih link menuju blognya dari peserta lainnya. Tak hanya link, namun peserta lainnya akan menuliskan tentang dirinya (si pemenang arisan) atau pun blognya sehingga akan menambah khasanah informasi tentang dirinya di dunia maya, yang tentunya akan memberi efek positif bagi blog yang dikelolanya maupun dirinya sendiri.

Well, back to the topic. Siang ini, aku ingin cerita tentang Mba Diah Kusumastuti, ibunya Faiq dan Fahima, yang hobi menulis dan mulai ngeblog sejak akhir 2012 yang lalu. Baginya, menulis adalah sebagai salah satu bentuk refreshing jiwa dan juga sebagai sarana untuk memacu otak agar tetap bekerja. Hm, cakep! Sepakat pake banget, Mba Diah. Saya juga meyakini hal yang sama, bahwa writing is a self-healing, juga sebagai sarana mencatat dan menuangkan apa yang terkandung di dalam pikiran, untuk bisa dilihat dengan jelas dan gamblang, dan membantu kita tetapkan langkah dalam mewujudkannya. *Hayyah, jadi panjang. Hihi.

Blogger perempuan yang berdomisili di Sidoarjo ini dengan low profile-nya bilang begini, Sobs, 'saya tuh masih belum pinter-pinter banget ngeblognya!'
Aku jelas ga percaya lah, ya! Bukan apa-apa, Sobs. Kalo belum pinter ngeblog masak bisa sering-sering gitu jadi juara blogging contest? Hehe. Lihat aja hasil screenshot di bawah ini, deh.
Diah Kusumastuti
Tuh khaaan? Gimana kita mau percaya bahwa dirinya newbie? Hehe.

Lalu, Mba Diah tuh suka nulis apa aja sih di blognya, Al? Sama seperti blog-blog lain ga? Atau blog ber-niche? 

Hm, baiklah. Bicara tentang blog content, yuk kita intips dan ulas blognya Mba Diah, yuk!

Diah Kusumastuti

Yup, seperti terlihat pada gambar di atas. Judul blognya Mba Diah, yang juga familiar dengan nama panggilan Deka ini adalah Berbagi Cerita. Jadi tanpa ditulis pun, sudah tersirat lah ya, jika Mba Diah menciptakan blog ini sebagai ajang baginya berbagi cerita, ya tentang apa saja, mulai dari pengalaman (kisah keseharian), kisah bersama ananda tercinta, mau pun topik-topik lain yang melintas di hati. Jadi bicara kategori, blog Berbagi Cerita masuk pada kategori Lifestyle lah, ya, Mba Diah? Campur-campur semua deh ada di sini, hehe. Sama atuh seperti blog saya www.alaikaabdullah.com yang adalah juga berkategori lifestyle. Hidup lifestyle!

Dan..., masuk ke statistic of the blog nih, Sobs. Yuk, kita lihat performa umum dari blognya Mba Diah ini, yuk!
Nah, based on the infographic above, secara keseluruhan bisa kita simpulkan bahwa blognya Mba Diah udah lumayan pake banget, ya, Sobs? Hanya kudu diet lagi agar Jeng Alexa meramping. Salah satu tips paling jitu adalah blogwalking ke blog/situs yang DA/PA nya sudah tinggi dan meninggalkan jejak di sana, deh, Mba. Katanya sih begitu. Dan salah satu blog yang udah tinggi DA/PA nya itu adalah blog saya, lho! Uhuk, langsung batuk-batuk. Hihi.

Masukan/Room for Improvement.

Hm, masukannya apa ya?
Ah iya, tadi waktu bicara template, aku tuh ingin ulas sedikit tentang pemilihan warna background baik outer background maupun main background-nya. Tentunya udah pada ngeh donk jika mata kita akan merasa nyaman untuk berlama-lama di sebuah web/blog yang menyajikan layout/template yang simple, dengan warna background secara umum adalah putih atau warna terang yang tidak mencolok, bentuk font yang ga neko-neko alias tidak alay, dan pernak-pernik/widget yang minimallis. Sepakat?

Nah, kalo aku yang jadi Mba Diah, agar visitor betah dan nyaman, aku akan pilih outer background berwarna broken white atau abu-abu muda banget, dan ga akan pakai image hutan dan pepohonan itu. Bukan apa-apa, suka sih go green, tapi entah karena mata tuaku yang gampang lelah, sehingga suka kurang nyaman kalo melirik ke outer background-nya yang menyajikan warna hijau tua dedaunan dan pepohonan ituh. Ini jika aku jadi Mba Diah, lho, ya. *angelsmile

Masukan lainnya...?
Hm, untuk menu navigasi, akan sangat membantu jika 'kategori' dari artikel di masukkan ke dalam tab menu, deh, Mba. Jadi visitor akan mudah untuk ngubek-ngubek content blognya Mba. Ini jika berkenan lho, ya. Take it easy, jangan dilakukan jika memberatkan. Hehe.

Masukan lainnya, kayaknya cukup dulu, deh! Semoga berkenan di hati ya, Mba Diah. Mohon maaf yang sebesar-besarnya jika terkesan sok keceh, sama sekali ga ada maksud menggurui, lho. Hanya sekedar ingin mengulasnya versi Alaika Abdullah ajah! :) Happy Blogging and keep blogwalking, Mba Diah! Semoga blognya makin keceh! 
See you on the next post, dear Fellows!

Tertarik untuk membaca profile blogger lainnya?
Yuk, intips di sini, deh!
Liza A Prijanto
Meriska PW
Windy Ghemary
Afifah Mazaya
tulisan spesial arisan link, Diah Kusumastuti,
Al, Margonda - Depok, 10 July 2016







Read More