Menu
/
Lagi asyik-asyiknya baca milis, eh putri tercinta muncul dengan wajah manyun di BBku.



Dan waktu pun tersita beberapa saat untuk men'dengar'kan [membaca] curhatan hatinya yang kesel sama salah satu guru di sekolahnya. Ternyata si guru baru saja memarahinya di depan guru-guru yang lain, karena Intan ikut mendaftar olimpiade bahasa Inggris. Lho?? Aku sampe heran! 

Dan Intan menjelaskan, alasan si guru adalah karena Intan kan udah ikutan olimpiade Ekonomi sejak kelas satu, nah kalo ikut olimpiade bahasa Inggris lagi, nanti jadi ga fokus di Ekonomi lagi. Tapi yang membuat Intan marah adalah, karena cara si guru yang memarahinya di depan guru-guru yang lain. "Kan malu mi?"

Aku tanyakan, apa gurunya itu sudah berumur? Karena biasanya tuh guru-guru jaman dahulu [emang ga semua sih] kan paling suka tampil jaim. Menurutnya semakin dia bisa 'menekan' seseorang [dalam hal ini siswa], maka dirinya akan merasa hebat. Dan bener saja, Intan bilang gurunya itu udah sebaya ayahkku. Sering banget marahi siswa. Hahaha.


"Ya sudah, coba Intan ngomong baik-baik nanti sama pak gurunya... bilang gini, Pak, tolong jangan marahi saya di depan umum lah pak, kan saya malu. Berani ga Dila ngomong begitu?"

"Hihi, ga berani mi, ntar dia tambah nyalak dweh... cuma dila sebel aja!" 

"Ya udah, kalo gitu, take it easy aja deh, Dila maklumi aja, mungkin pak gurunya sedang ada masalah, jadi ga konsen dan ingin melampiaskan amarahnya pada orang lain. Ga usah dilawan, apalagi beliau kan guru, udah tua pula, kasian kan?"

"Iya sih mi, ya udah deh, bener juga, Dila jadi merasa bersalah juga, tadi saking palak [sebel] nya, Dila tinggalin aja bapak itu lagi ngoceh, hehe. Jadi berdosa nih Dila." Sebuah icon sedih pun disertakan mengakhiri kalimatnya.

"Ya sudah, nanti baik-baik aja sama pak gurunya ya nak... yang sabar Dilanya. Ok? Orang sabarkan disayang Allah. Nah sekarang lanjut belajar lagi ya?"

"Okd mi, makasih ya mi."

Dan sesi curhat pun berakhir, semoga Intan bisa melanjutkan sesi belajarnya dengan baik hari ini. Juga belajar untuk lebih bersabar dan meningkatkan toleransi.

Dan umi? Umi lanjut balik ke laptop dunk ah! Hehe...

Met siang sobs, gimana ceritamu hari ini? 

Al, Bandung, 4 Maret 2013







22 comments:

  1. mbak Al, nitip ke intan yak:
    Go intan go...
    kamu pasti bisa,
    pak gurunya itu gak bisa nguasai ekonomi sama english sekaligus,

    hehee, semoga sukse ya olimpiadenya....

    #warm hug from banyuwangi buat intan and umi

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mba Nurul, Intan pasti makin semangat dapat dukungan semangat dari tante Nurul. :)
      Makasih yaaaa....

      #warm hug back from Umi and Intan. :)

      Delete
  2. guru nya kok gitu yaa, lagi sepaneng mungkin itu pak nya

    kalau intan ikutan wah menang lagi neh, semanagat yaa intan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayaknya tuh Niar, sepaneng sptnya, dimarahi istrinya di rumah kali ya? Jadi kebawa sp ke sekolah, hehe.

      Delete
  3. hahaha, guru jaman dulu kita maklumi kalau bertindak semena mena begitu ya.... anak pintar langsung lapor ibunya...
    sukses olimpiadenya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhe, iya tuh mas Rom, heran, kok masih ada guru yang seperti itu ya? Mungkin lagi ada masalah di rumah deh ituh. :)
      makasih doanya. :)

      Delete
  4. wah, pinter ya Dila ikut olimpiade ekonomi. dan akan Inggris juga ^^

    ReplyDelete
  5. E e e.....dila sya,blg sm tante hana siapa nm gurunya????prlu di konseling itu gurunya

    Terkdg mmg ada kbiasaan dr guru yg mmg suka/kceplosa mmarahi muridnya ddpn guru lai,trkgd malah bpas kbtulan byk guru..sbnrnya itu tdk dbnrkan juga,selain mmbuat anak down,bs jg mmatahkn kprcyaan diri ank..kl ada apa2 kn bs dbcrkn baik2,misalnya..nnti qt bcrkn dkntor y nak.... :)
    Hari ini bnr2 hari indah mbk al.....critnya mnyusul hihi...
    Big hug bt dila syg :)

    ReplyDelete
  6. Sungguh, saya selalu heran wak kasiran dengan guru semacam itu. Semoga Intan tetap semangat ya, Mbak Al.

    ReplyDelete
  7. Hasih. si Bapak gurunya juga keterlaluan sih ya Mba Al kalo menurut saya, tapi Intan hebat Mba. Luar biasa bisa menahan emosinya. Salut saya. Semoga sukses untuk kedua lomba yang akan diikuti. :)

    ReplyDelete
  8. ini hal yang cukup aneh mbak, kalo seorang guru memarahi siswanya dihadapan guru lain dimana alasan kemarahan tersebut hanya karena Intan pengen ikutan olimpiade pelajaran lain, saya rasa pertimbangan yg bisa diambil (nalar aja sih) :
    1. guru tersebut berpangkat tinggi dari guru lainnya. sehingga tidak malu memarahi intan dihadapan guru lainnya hanya karena alasan sepele
    2. ada keinginan atau maksud lain dari para guru tersebut. mungkin aja intan lebih pintar tetapi ada lobby dari yg lain

    ini mungkin aja loh bukan mo ngapa2'in mbak. hanya jadi aneh aja rasanya. apalagi kalo guru senior malah menurut gue jarang bisa sewot kayak gini! (sudah puas makan asam-garam soalnya!)
    btw, sorry banget nih, bukan ngompor'in ya. (jangan salah sangka) hehehe..

    ReplyDelete
  9. gurunya tega banget sihh.. masa orang mau ikut lomba dimarahin di depan umum pula.
    yg sabar ya Dila :)

    ReplyDelete
  10. huaahhh..mimi sering kok dimarahin guru diean guru lain, lah sukanya naek pohon seri di depan sekolah hahahah

    gpp nak,,,tetap semangat eaa, dan sekarang mimi yg gantian mo curhat ke Umi jiaakaakak

    ReplyDelete
  11. Murid kreatif harusnya didorong da diarahkan dengan cara yang baik ya say
    Siapa nama gurunya ?
    Maju terus Intan dan sukses selalu
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  12. Waduh ...
    kenapa kok dilarang ya ?

    saya tidak tau ujung pangkalnya ... dan cerita sebenarnya
    yang jelas ...
    Semoga semua baik-baik dan lancar-lancar saja

    salam saya

    ReplyDelete
  13. Senang banget rasanya ya mbak bisa jadi terman curhat anak..:)

    Buat Dila maju terus pantang mundur heheheh
    Kalo cuma satu guru yang keberatan, masak iya harus mundur dari olympiade bahasa inggris.. kalo memang dila nya mampu why not? :))

    ReplyDelete
  14. Eh jadi inget jaman dulu pernah dimarahin juga sama guru gara2 aku maunya ikut olimpiade fisika.
    Emang sih kadang guru itu suka ngerasa posesif sama muridnya. Takut gitu diambil sama guru lain :D

    ReplyDelete
  15. Umi... kenapa beberapa "bahasa kreatif" Dila tidak diminta ganti? Kan kesempatan untuk melatih anak memakai kata yg benar.

    (Kenapa saya jadi cerewetin Uminya ya? hihihihi)

    Semoga bisa ikut olimpiade bahasa Inggris. Jika perlu Umi ikut ke sana

    ReplyDelete
  16. Untunglah mama Intan sabar... coba kalo sama sama emosian kayak gurunya. Bisa ramai dunia persilatan heheheh

    ReplyDelete
  17. Iya, kalau dimarahi did epan umum kan enggak nyaman ya, dan kak Alaika sudah menjadi ibu yang baik dengan mendengarkan curhat intan. belajar ach seperti itu untuk Faiz dan Fira ku

    ReplyDelete