Tugas Kilat di Simeulu Island | My Virtual Corner
Menu
/
Halo sobats, tulisan ini direlease dari sebuah pulau indah bernama Simeulu dan foto ini taken dari dalam Susi Air tadi pagi saat pesawat mungil yang kutumpangi mulai mendekati kepulauan ini untuk mendarat. Cantik ya sobs...?

Hari ini, jam 4.45 pagi, diriku sudah menjejakkan kaki di lantai dingin bandara Polonia Medan, setelah tadi malam transit di rumah adikku. Penerbangan ke Simeulu harus via Medan, since there is no direct flight from Banda to Simeulu.

Maka, kemarin sore, sekitar jam 4 sore, berangkatlah aku dari Banda Aceh menuju Medan, untuk keesokan harinya (subuh ini) lanjut perjalanan ke Simeulu. Sayangnya, schedule kunjungan ini terpaksa dimepetkan karena ternyata keesokan hari dan lusanya, tiada lagi tiket yang available untuk kembali ke Medan, hanya ada hari ini juga. Yang artinya aku harus PP (pulang pergi) di hari yang sama. Apaboleh buat sobs, daripada aku terdampar di pulau ini sendirian, (wong tugas sorangan dewe), mendingan ku kejar target deh, selesaikan urusan pamit undur dan beberapa issue yang harus aku follow up dalam sehari ini. So ntar sore bisa balik ke Medan, stay overnite there and continue to Banda besok harinya. Jadi Malam tahun baru aku bisa bersama Intan.

Aku sudah beberapa kali ke pulau indah ini, tapi belum pernah sendirian seperti ini. Jelas donk, ga enak banget kan ga punya teman. Terus ngapain kesini coba?

Well, tujuan kunjungan kali ini adalah untuk me-mamitkan (apa ya bahasa benernya?) project assistant kami yang telah selesai masa tugasnya di pulau ini. Jadi tentu saja, karena dia bukan Jailangkung (datang tak diundang pulang tak diantar), maka adalah kewajiban kami untuk menjemputnya kembali setelah dua tahun lalu kami antar dan perkenalkan dia pada kepala SKPK Bidang Kebersihan Simeulu. Sekaligus juga untuk mengucapkan terima kasih atas kerja sama yang telah terjalin dengan sangat baik antara lembaga kami dengan instansi dan kabupaten ini. Juga untuk meyakinkan kepala dinas ini bahwa walaupun kami tidak lagi menempatkan project assistant di pulau ini, bukan berarti kerjasama telah selesai. Lembaga kami akan tetap melanjutkan komitmennya sesuai dengan jangka waktu yang telah disepakati.
Yaaah.. menjelang akhir project, tentu banyak hal yang harus dirampingkan, keterbatasan budget adalah salah satu alasan utama. Sehingga di Desember ini, beberapa project assistant yang mengawal daerah-daerah tertentu tak dapat lagi diperpanjang kontraknya.

Jadi, kedatanganku kali ini jelas untuk urusan kelanjutan kegiatan di Pulau indah ini setelah tiadanya asistensi dari Project Assistant. Aku harus memastikan agar orang yang ditunjuk dari instansi terkait ini tepat sasaran dan dapat mengawal kegiatan ini ke depannya dengan baik. To ensure that the person in charge for this purpose is appropriate and capable.

Jam 7.30 pagi, pesawat mungil berkapasitas 9 orang ini hanya mengangkut 5 orang penumpang, termasuk pilot dan co pilot. Selebihnya kulihat dua peti (sepertinya uang) karena laki2 yang membawanya dikawal dua polisi bersenjata lengkap, dan saat berkenalan denganku, katanya dia bekerja di salah satu bank di pulau ini.

Dan benar saja, saat ngobrol2 kucoba yakinkan instingku bahwa peti baja itu memang berisi uang , ya tentu dengan bertanya langsung padanya donk, masak meramal? Hehe.

Sebenarnya tadi di dalam pesawat aku ingin foto, biasa… narsis, tapi bangun yang terlalu pagi membuatku ngantuk berat. Jadilah aku tidur dengan cantiknya tadi dan baru bangun saat pesawat mungil itu mencecah landasan. Sebagai ganti, berikut aku tampilkan sebuah foto yang diambil di pesawat yang sama dengan tujuan yang sama dalam moment yang berbeda tentunya sobs. Judulnya sih teteup. On Mission atau dinas. dan teteup.....NARSIS. hehe.



Meeting berjalan dengan lancar sesuai yang diskedulkan, kepala dinas sangat mengapresiasi kegiatan yang telah kami selenggarakan so far dan tentu berharap agar hendaknya kerjasama ini dapat terus berlanjut. Berterima kasih atas penyediaan tenaga project assistant untuk mendampingi pelaksanaan kegiatan disini, bla..bla..bla hingga semua issue yang ada di listku tuntas sudah.

Akhirnya, pertemuan usai dengan hasil yang cukup memuaskan. Terus aku mau kemana? Ga ada teman dan juga ga boleh jauh2 donk, kan sebentar lagi mau balik ke Medan. Harus siap-siap ke bandara. Bapak kepala dinas menawarkan rumahnya untuk aku istirahat sebentar sambil menunggu waktu makan siang or ke bandara. Tapi aku lebih tertarik untuk bekerja di ruangan kantornya sih, daripada istirahat di rumah beliau. Mending bikin report, pikirku. Kapan lagi mau kerja di ruang dan meja kerja seorang kepala dinas, pikirku. hihi. Dan jadilah aku menduduki kursi yang mungkin menurut orang di Simeulu ini dianggap empuk, mencoba untuk membuat minute of meeting rapat tadi.



Begitu minute of meetingnya selesai, aku kembali bingung dan ga suka banget berada dalam keadaan vakum di suatu tempat yang net connectionnya tiada. Provider yang kupakai sama sekali tak berdaya di pulau ini, maka terpaksalah minjem modemnya Irsyad, the project assistant. Irsyad sendiri pamit untuk membereskan barang2nya karena nanti sore akan leaving to Medan juga bersamaku (ya iyalah, kan kedatanganku kesini sekaligus untuk menjemputnya keluar dari pulau ini…).

Dan sobs… apa yang kulakukan selanjutnya coba? Persis…. Blogging donk… hehe. Mana tahan diriku tak menjumpai para sobats sehari saja? Kangen tau!! Tapi ya ampuuun sobs... koneksinya lemot banget, pantesan aja si Irsyad lebih sering ngantor di cafe ber wifi daripada di the real office. Haha. Artikel ini juga ga bisa tuntas dalam sekejap sobs, koneksinya bener-bener hidup segan mati tak mau, hingga akhirnya menyerah.

Nah, kini, saat menanti si Susi (Air) datang dari Medan, selesai check in, jelas bengong lagi toh? yo wes, tak coba deh konek lagi pake modemnya si Irsyad, sementara sang pengantin baru itu lebih memilih telefonan dengan sang istri yang saat ini sedang berada di Sabang.

Ada kejadian lucu juga tadi waktu check in sobs. Masak dikira aku dan Irsyad suami istri. Pegawainya nanya, pengantin baru ya bu? What????? hahahaha. Ternyata patokannya adalah dari kuku kami yang sama-sama berinai. hahahaha.

Aku langsung protes donk, dan klarifikasi, masak saya istrinya adik ini mba? kataku. emoh donk dikira istri Irsyad, Alaika kan ga suka brondong. hihihi....

si mba minta maaf, habis dikiranya aku semuda Irsyad, hihi. bangga juga sih dikira masih muda padahal kan aku udah yaaaaaa... tau sendirilah...

Well sobs. Susi Airnya udah landed dan ready to take us fly to Medan nih.
Doakan penerbangan kami selamat sampai tujuan ya sobs....


Saleum dari Simeulu Island.

Alaika

43 comments

pekerjaan yang kadang melelahkan, namun bisa sedikit terbayar jika bisa mengunjungi tempat-tempat indah ya mba :)

Reply

Pulaunya indah bnget, apalagi dilihat dari atas. Kunjungan perdana n lam kenal mbak :)

Reply

pekerjaannya sepertinya seru mbak, jadi termotivasi saya :)

Reply

pemandangannya keren banget mbak :D

Reply

wah...wah....ternyata seumuran sama berondong donk....hehehehe. Mungkin memang terlihat muda....so ga dikasih komplimen sama si mbak-nya? koq malah di protes....:-)
Udah sampai di banda donk sekarang?

Reply

Foto pantainya Simeulu gak hanya baguus Mbak, tapi luar biasa. Mimpi saja belum bisa saya sampe sana.

Eh Mbak, kalau di sangka istrinya pak Irsyad itu artinya Mbak Alaika look younger then him (atau dia yg boros umur kali ya) #atur saja mana yg enak.

Reply

Waah.. kayaknya seru tuh mbak, aku rela jadi pramugaranya utk nemanin mbak hahaha :p lumayan pemandangan gratis :p

Reply

foto pantainya bagus banget mbak, jd pingin nyebur aja kesana hehe

wah dikira masih muda ya sama mbaknya, itu berarti perawatan selama ini berhasil mbak :) *sok teu

Reply

ops indah banget pantai itu gimana kalo kamu prakarsai temen-temen blog kesana semua, wk wk wk (ngimpi.com)

cabin pesawat itu keren juga ya kulihat legaan. Welcome home bunda....

Reply

fotonya pantainya cantik banget, jadi pengen ke sana :)

Reply

@@yankmira

melelahkan memang Ra.. tapi pengalaman seperti ini sangat berharga dan kesempatannya tidak selalu datang. Its amazing and exciting. Hm... apalagi tempat2 yang kukunjungi ini sangat2 indah... jadi lelahnya ilang deh... :-)

Reply

@Anak Rantau

salam kenal kembali dan trims atas kunjungannya ya.... will visit u back soon.

Reply

@igum

memang pekerjaan yang sangat menarik, hampir selalu traveling, hehe.

makasih atas kunjungannya ya....

Reply

@Ninda Rahadi

hehe, yup. Pulau yang indah, thanks yaa...

Reply

@NECKY

hahaha, umurku jauh dari si brondong kok mas.... hehe. iya, aku udah di banda nih, langsung ngantor.... makasih udh berkunjung ya mas...

Reply

@Ririe Khayan

selain ber-view keren, pulau ini juga penghasil Lobster dan telur penyu mba.... ikan2nya juga segar banget.

Mudah2an bisa punya kesempatan untuk berkunjung kesini ya mba.... :-)

Hahaha... pastinya akunya donk mba yang awet muda.... (huuuuuuuu.... PTT deh Alaika ini... hihi)

Reply

@BasithKA
hehehehe... sayangnya pesawat kecil ini ga pake pramugara, cuma ada pilot n co pilot doank Sith, seatnya hanya untuk 9 orang. Yuk jadi co pilot aja...

Reply

@Seagate

hehhe, iya mas, keren banget nih pantai, jadi ingin nyebur....

hahah, kok tau kalo saya sering merawat diri? hihi...

Reply

@Obrolan Blogger.com

Usulan bagus tuh mas... tapi tiketnya mahal banget... hehe.

cabinnya justru sempit mas, wong pesawat kecil, hanya muat 9 penumpang.

Reply

@Ely Meyer

ayo mba kesini... banyak lobster lho....

Reply

wih si mbak pulang pergi, di atas udara ada pom bensin gak mbak? :)

masih sempet ya ngeblog :)

Reply

@Lidya - Mama Pascal

waduh, thanks banget mba.. jadi berseri deh wajahku mendengarnya.. :-)

Reply

Indah sekali pemandangan Pulau Simeleu. Kalau ikut lomba fotografi mesti menang. Kalau mau dijadikan foto di kalender kok udah terlambat. hehehehehe

Reply

@Asep Saepurohman

hehe... ada pom bensinnya di atas awan Sep.... penjualnya putri awan. hihi...

Reply

@zaki.wawan

hehehe.. bener, ga mungkin lagi jadi foto untuk kalendar....

memang pulau ini bener2 indah bro.... thanks for visited and leaving your comment yaaa...

Reply
This comment has been removed by the author.

Huuuuu, Lobster mauuuu. Tp kalau telur penyu, belum pernah nyobain dan belum kepikiran buat nyobain...hehehe

Reply

@Ririe Khayan
mba... telur penyu itu enak banget lho.... harus dicoba deh nanti.....

Reply

Simeulu Island ternyata cantik banget ya mbak... Sekecil apa sih pulau itu mbak, kok kesannya terpencil gitu hehehe.

BTW, bagaimana rasanya jadi kepala dinas barang beberapa jam? hehehe...

Sst, seneng ya dianggap masih muda? hahaha, ternyata wanita sama saja ya dimana-mana... :p

Reply

fotonya kuraaaaaaaaaaaaaaang....
hehehheheheheheeeee

Reply

@catatan kecilku hehhe.... mau jawab yang mana dulu nih...
ok, Simeulu island ini emang terpencil, terpisah dari daratan dan untuk menjangkaunya hanya bisa melalui penerbangan by Susi Air (via Medan) atau melalui kapal laut, via Meulaboh, Aceh Barat. Perjalanan via Kapal laut butuh waktu sekitar 6 jam kali ya?

hm... ga enak menjadi kepala dinas, apalagi bidang kebersihan, di pulau terpencil pula... hehe.

senang sih dianggap muda, tapi ga senang aja dianggap suaminya Irsyad, hehe... ntar istrinya bisa cemburu donk...

Reply

@Elsa

hahahahha... masih banyak sebenarnya mba... tapi takut pada bosan melihat saya yang narsis, hihi...

Reply

wah pergi sendirian dengan pesawat kecil pula, kamu hebat mbak. waah jadi ga bisa ninggalin blog niih,,,toop mbak..^^fotonya bagus bgt...indah pemandangannya..

Reply

Keren pantainya,
saya dulu pernah cari data ke konsultan arsitek yg bangun kantor bupati dan rumah sakit Simeulu.

Masih ada gak kantor bupati dan rumah sakitnya?

Reply

@puteriamirillis
udah biasa naik pesawat kecil mba.... asyik lho, apalagi pilotnya keren2, hebat deh bu Susi, bisa mempekerjakan bule2 sebagai pilot pesawatnya...

iya mba, pemandangannya indah banget....

Reply

@21inchs

iya, keren banget.

Oya? berapa lama disana? ya masih ada donk kantor Bupati dan RS nya.... masak bisa ilang... hehe

Reply

konsultannya di jakarta mbak...

Reply