Geothermal Melimpah Ruah di Kamojang | My Virtual Corner
Menu
/
Geothermal Melimpah Ruah di Kamojang. Beneran, lho! Yang pernah baca postinganku tentang PLTP Kamojang, pasti sudah tau donk di mana itu letaknya desa kece yang satu ini? Yes, di Garut. Dan postingan ini adalah kelanjutan dari postingan sebelumnya, yang akan berkisah tentang perjalananku dan beberapa teman blogger ke PLTP Kamojang, di salah satu dusun di Garut, yang namanya menjadi membahana karena menjadi area pengembangan energi geothermal pertama di Indonesia, dan menjadikan Pertamina sebagai perusahaan panas bumi (geothermal) terbesar di Indonesia. Wow!

Berkunjung ke Kamojang.


Bersama Komunitas Wegi dan Teman-teman Blogger di PLTP Kamojang
Adalah suatu keberuntungan yang luar biasa bagiku, mendapat kesempatan bersama Komunitas Wegi dan teman-teman blogger untuk berkunjung ke Kamojang. Emang ada apa di Kamojang? Banyak! Penasaran?

Baca: PLTP Kamojang dan Konservasi Elang Jawa deh

Bandung yang sering disambangi hujan setiap siang ke sore hari, jelas membuat banyak tempat di wilayah ini dan sekitarnya menjadi tergenang air bahkan banjir. Tak heran jika perjalanan kami dari Bandung ke Garut, justru terhenti sekian lama di Rancaekek, yang memang terkenal sebagai daerah macet rawan banjir. Hingga akhirnya, kami tiba di Mess Pertamina Kamojang pada saat mentari tak lagi bersinar alias sudah gelap. Namun, tentu, traveling with friends selalu menimbulkan bahagia tersendiri, apalagi dengan agenda seru yang tentu telah dipersiapkan dengan apik oleh panitia. Hm.

Benar saja, rangkaian agenda malam hari, sungguh diluar dugaan. Seru and fun. Karena panitia mengemasnya dengan informal, dimulai dari perkenalan yang 'ngawur dan bikin ngakak dan sukses mengusir kantuk', hingga ke hipnotis yang seru dan nambah ilmu. Haturnuhun panitia untuk malam yang berkesan!

Site visit to PLTP Kamojang.

Aktivitas pagi hari dimulai dengan senam pagi ceria yang dikomandoi oleh Kang Ali. Seru-seru geli nan happy! Foto-foto bahkan sempat pula bikin video manekin karya Kang Ali Muakhir. Ah, sungguh bikin kita-kita jadi semakin kompak deh. Acara selanjutnya adalah berkunjung ke PLTP Kamojang, sebagai tujuan utama dari kunjungan ini, dan sungguh, berkunjung ke sini, seperti membuka kembali ingatanku akan masa-masa kerja praktek di PT. ExxonMobil saat masih kuliah di Teknik Kimia dahulu. Tentu alur prosesnya beda banget, sih. Namun melihat kilangnya, dengan peralatan processnya, ada kemiripan lah, yang cukup untuk membawaku ke masa-masa lalu itu. Hm, jadi kangen masa-masa mengenakan helm pengaman dan safety shoes. *Abaikan!

Sudah pada tau apa itu energi geothermal?

Kata geothermal atau sering juga kita kenal dengan sebutan panas bumi berasal dari bahasa Yunani, terdiri dari kata geo yang berarti bumi dan thermal yang berarti panas. Gabungan keduanya menghasilkan arti panas bumi. Yang kemudian dijabarkan sebagai energi panas yang tersimpan di dalam batuan di bawah permukaan bumi dan fluida yang terkandung di dalamnya, yang kemudian diberdayakan sedemikian rupa sebagai sumber energi.

Panas bumi ini berasal dari aktivitas tektonik di dalam bumi yang terjadi sejak planet ini diciptakan, juga berasal dari panas matahari yang diserap oleh permukaan bumi, ataupun bersumber dari beberapa fenomena lainnya, seperti;

  • Peluruhan elemen radioaktif di bawah permukaan bumi 
  • Panas yang dilepaskan oleh logam-logam berat karena tenggelam ke dalam pusat bumi 
  • Efek elektromagnetik yang dipengaruhi oleh medan magnet bumi.

Geothermal Melimpah Ruah di Kamojang

Berkunjung ke PLTP Kamojang pada tanggal 11-12 November 2016 bersama Komunitas Wegi dan teman-teman blogger lainnya, sungguh membuka mata.

Betapa negeri kita ini adalah negeri yang kaya raya. Termasuk kaya akan panas bumi. Seperti yang pernah aku tulis pada postingan sebelumnya, nih, Sobs, cadangan panas bumi di Indonesia mencapai 29.000 MegaWatt atau 40% cadangan panas bumi dunia, lho! See? 40% cadangan panas bumi dunia itu ada di republik tercinta! Masih ragu akan kekayaan alam kita yang melimpah ruah? Hanya sayang, Sobs, sumber energi dari panas bumi ini baru diberdayakan sekitar 2000 MW saja atau berkisar sekitar 8% saja. Sayang banget, yak?

Padahal sumber energi panas bumi itu merupakan sumber energi yang relatif aman dan ramah lingkungan, karena fluida (air) hasil pengolahannya akan diinjeksikan kembali ke bawah permukaan (reservoir) melalui sumur injeksi. Penginjeksian fluida (air) ke dalam reservoir adalah suatu keharusan untuk menjaga keseimbangan masa sehingga memperlambat penurunan tekanan reservoir dan mencegah terjadinya subsidence. Penginjeksian kembali fluida panas bumi setelah dimanfaatkan untuk pembangkit listrik, serta adanya recharge (rembesan) air permukaan, menjadikan energi panas bumi sebagai energi yang berkelanjutan (sustanable energy).

Kenapa sih? Kok baru sedikit sekali pemberdayaannya? 

Nah, ini! Ini dia, nih! Padahal kan ramah lingkungan dan berkelanjutan, yang artinya kita ga perlu kuatir akan habis stocknya, toh? Etapi, kenapa Pemerintah masih sedikit sekali memberdayakannya? Padahal cadangan panas bumi kita begitu besar? Dan berbagai pertanyaan lanjutan pun menggantung di kepala, deh! Hehe.

Well, Sobs, dari kunjungan ke PLTP Kamojang kemarin tuh dijelaskan bahwa sebenarnya kini Pemerintah semakin menggalakkan eksplorasi geothermal. Targetnya pada tahun 2025 nanti, akan mencapai 2.267 MW dan akan naik rata-rata 17% pertahun. Pertamina akan terus mendorong Indonesia untuk memiliki kemandirian energi demi mewujudkan kesejahteraan dan pertumbuhan ekonomi bangsa.

PLTP Kamojang - KMJ 21

Pertamina Geothermal Energi (PGE) di Kamojang merupakan anak perusahaan dari Pertamina. PT. PGE ini mengelola industri potensi panas bumi yang berada di kawasan Kamojang, Kecamatan Ibun, Kabupaten Bandung, Provinsi Jawa Barat. Lapangan panas bumi Kamojang - KMJ 21, yang dikelola sejak 1983 ini merupakan yang terbaik di dunia karena uap yang dikeluarkan sangat kering (very dry) dan kelembabannya sangat rendah.

PT. PGE memiliki 5 unit penghasil energi panas bumi yang digunakan sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP). Energi geothermal dari unit pertama, kedua dan ketiga dijual ke PT. Indonesia Power, sementara energi geothermal dari unit 4 dan 5 dikelola sendiri oleh PGE Kamojang, dengan hasilnya dijual ke PLN.

Mas Adi dari CSRnya 
Pertamina Kamojang 
menjelaskan tentang site plant PLTP Kamojang
Hingga saat ini PGE telah mendapatkan 58 penghargaan skala korporasi, nasional dan internasional dari segi lingkungan, inovasi, community development hingga ke sistem managemen. Dan the most highlighted award adalah PGE telah berturut-turut menggondol proper emas, sebagai bukti dari sebuah kinerja yang tentunya dihasilkan oleh effort yang tidak main-main. Serius dalam menjalankan dan mewujudkan visi misi, plus secara produktif bersinergi antara industri dan lingkungan yang baik, termasuk di dalam implementasi CSR yang berkontribusi lebih. 
Selain mendapatkan informasi melalui slide presentasi yang disampaikan dengan sangat jelas oleh Ibu Dila, dari PGE, kami juga berkesempatan untuk touring langsung ke area plant PGE, sehingga dapat melihat langsung (dari dalam mobil, sih) peralatan proses yang ada di PT PGE ini.

Sungguh, berkunjung ke sini memang membuka mata. Bahwa sudah saatnya Pemerintah dan pihak-pihak terkait lainnya, termasuk para pemegang keputusan di negeri ini, harus mendukung penuh upaya pemberdayaan dan pemanfaatan energi geothermal ini dengan sebaik-baiknya. Memang, sih, biaya investasi awal akan membludak, tapi setelahnya? Hasil yang kita peroleh juga worth it banget, lah, ya?

Sudah saatnya kita mendukung penggunaan sumber energi yang ramah lingkungan dalam rangka go green dan mempertahankan kelestarian alam dan planet bumi. Yuk, dukung pemerintah dan Pertamina dalam mengupayakan langkah ini, yuk!

Daerah Wisata dan Konservasi Alam di Kamojang

Tak lengkap rasanya jika kita berkunjung ke suatu wilayah tanpa mampir dulu di daerah-daerah wisatanya. Dan Kamojang, sebagai daerah yang terkenal akan panas buminya yang melimpah ruah, tentu saja memiliki banyak kawah uap. Tadinya aku berfikir, yang namanya kawah, adalah semacam ceruk lebar yang mengeluarkan uap berlimpah ruah, dengan berbagai tempat atau ruang-ruang alami yang ditata sedemikian rupa untuk tempat orang-orang menikmati sauna. Hehe. Ternyata eikeh salah, bo'. Kawah Kamojang memiliki daya tarik tersendiri.  Bersemayam limpahan uap/steam yang sebenarnya jika dikelola dengan profesional dan berseni,  akan menjadi magnit yang luar biasa dalam menarik wisatawan dalam mau pun luar negeri. Sayangnya, so far,  yang nampak di depan mata,  hanya sebuah hamparan dengan beberapa lubang yang mengeluarkan uap panas, yang (lagi-lagi) jika saja ditata dengan baik dan berseni,  tentu akan tampak lebih kece.

Kawah kereta api.

Kawah ini masih di dalam lingkup kawah wisata Kamojang.  Akan langsung kita temukan tak jauh dari lokasi kita masuk ke kawah.  Dikunceni *boso opo iki?  oleh seorang aki-aki,  yang beratraksi memperlihatkan betapa uap panas berwarna putih bersuara memekakkan telinga itu mampu menerbangkan buntelan plastik atau helaian apa saja yang kita lemparkan di atasnya. Bahkan, si aki juga mempraktekkan bagaimana jika sebuah buluh bisa menghasilkan suara seperti suara kereta api jika lubang buluhnya dilalui oleh uap tadi.  




Kawah Hujan

Selain kawah kereta api, ada pula yang disebut kawah hujan. Bukan karena hujan khusus turun di area ini, melainkan karena ada sebuah tempat di mana air terjun mini akan memancur hingga membasahi kita yang berada di dekatnya. Jika air terjun biasa, temperatur airnya adalah dingin, maka yang ini, sudah pasti donk, air yang memancar itu bertemperatur panas. Iya donk, kan air ini Kamojang, sumber panas bumi melimpah ruah! Sayangnya, karena ga bawa baju ganti, aku urung untuk menikmati cipratan air panas yang ditengarai bisa menyembuhkan aneka gatel2 pada kulit, hingga ke mematikan bakteri jerawat. Wah, bagus juga, yak?

Selain itu, air panas ini juga dimanfaatkan oleh penjual telur rebus lho! Ga butuh tungku perapian untuk merebus, karena temperatur si air tadi sudah cukup untuk mematangkan telur rebusnya. Seru, ya!

Kami juga sempat mencoba terapi uap, yang dikunceni oleh seorang aki yang punya kemampuan untuk mengontrol temperatur dan arah uap yang dikeluarkan dari tumpukan bebatuan, lho! Dan ini, unik banget! Temperatur dan arah uap akan mematuhi perintah si aki. Kami mencobanya beramai-ramai, menikmati temperatur uap yang dinaikkan hingga oleh si aki hingga kami menyerah, ga sanggup lagi saking panasnya.

Rame-rame mencoba terapi uap di kawah hujan - Kamojang
Kawah hujan uap panas kamojang
Mencoba menurunkan temperatur uap panas di Kawah Hujan - Kamojang
Konservasi Alam - Elang Jawa

Pernah melihat Elang Jawa? Bisa membayangkan bagaimana gambarnya? Aku awalnya sih engga. Bahkan ketika orang-orang bilang bahwa Elang Jawa itu adalah burung garuda, sang lambang republik tercinta ini, pun, aku tetap belum punya gambaran seutuhnya. Cuma makin kepo, pengen lihat, yang gimana sih si burung Elang Jawa yang tersohor itu?

Dan, akhirnya saat itu pun tiba. Usai dari kawah wisata Kamojang, setelah makan siang, kami pun check out dari mess Pertamina, tempat kami menginap, meluncur ke lokasi Konservasi Elang Jawa. Kepo banget deh, eikeh. Gimana sih bentuknya? Sebesar apa sih dia?

Dan.... tara!


Javan Hawk Eagle
Sumber Foto Elang Jawa:
Dari group WA Peserta Jelajah Green Industri - Kamojang
Elang Jawa dalam bahasa Internasionalnya adalah Javan Hawk Eagle (Nisaetus bartelsi), dengan ukuran panjang tubuh 60 – 70 Cm, rentang sayap 100 – 130 Cm dan berat sekitar 1500 – 2500 gram. 

Elang jenis ini tersebar hampir di seluruh hutan pegunungan di Pulau Jawa, di antaranya  Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Taman Nasional Gunung Halimun salak, Gunung Sawal, Gunung Simpang, Gunung Tangkuban Perahu, Panaruban,  Cagar alam Takokak Cianjur, Gunung Ciremai, Gunung Selamet, Baturaden, Dieng dan Gunung Merapi. 

Tujuan dari Konservasi Elang Jawa ini adalah bukti kepedulian  pertamina mendukung keanekaragaman hayati, untuk menjaga kelestarian populasi elang yang mulai mengalami penurunan. Di tempat konservasi ini, terdapat sekitar 50 ekor Elang Jawa yang tengah menjalani rehabilitasi oleh Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA). Elang tersebut menjalani rehabilitasi karena pernah dipelihara oleh manusia sehingga tidak layak untuk dilepaskan di alam liar, untuk mengatasi masalah tersebut Pertamina Kamojang bekerja sama dengan BBKSDA untuk melakukan rehabilitasi terhadap Elang Jawa dan nantinya setelah bisa beradaptasi akan dilepas ke alam liar. Elang Jawa terancam punah karena beberapa faktor, di antaranya karena Elang jenis ini bertelur dalam jangka waktu dua tahun sekali, itu pun setiap elang hanya menghasilkan satu butir telur, dan faktor lainnya adalah karena ulah manusia yang sengaja memburu elang untuk dipelihara secara pribadi. Hm..., jadi sekarang udah pada tau kan, ya, bahwa Elang Jawa atau pun elang lainnya ga boleh dipelihara secara pribadi, lho! Jika Sobats masih memilikinya, yuk, atuh, serahkan ke tempat konservasi agar bisa dikembalikan ke alam. Mereka layak banget untuk hidup bebas di alam, lho! Beri mereka kebebasan karena mereka juga termasuk makhluk yang memiliki hak azasi tersendiri. Yuhuuu! 

Well, Sobats, sebenarnya masih pengen cerita banyak, sih, tapi waktu dan kesempatannya ga cukup nih, ntar disambung pada postingan berikutnya aja, ya! 


Oleh-oleh dari kunjungan bersama Komunitas Wegi &
Teman-teman Blogger ke Kamojang
Al, Bandung, 17 November 2016
15 comments

Bisa jadi destinasi wisata nih Mb al sembari manimba ilmu pengetahuan­čśŐ

Reply

Kamojang keren, elang jawa juga keren, bisa buat belajar sambil senang-senang

Reply

Serru nyaa jalan-jalan mba Al, teh Efi dan teh Nchie...

Sukses terus Pertamina.
Semoga inovasinya membangun negri menjadi lebih baik.


*ihii...hii...Bapakku orang Pertamina juga, mba..jadi seneng kalau ada yg bahas tentang Pertamina.

Reply

Aku pernah lihat elang pertama kali di alam di Papandayan...16th lalu tapi masih berbekas di ingatan

Reply

Mba Al, aku belum pernah ke Kamojang. Jadi banyak tahu setelah membaca tulisan ini ;)

Reply

itu terapi uapnya tampaknya asik mb.

Reply

Keren banget, Mbak Al..
Jadi ngiler pengen ke Kamojang juga..

Reply

aku orang garut dan pernah juga kesana waktu sekitar masih SMP, sekarang udah lulus kuliah belom pernah kesana lagi. jadi pengen

http://www.fujichan.net/

Reply

elang Jawa kelihatan galak ya..
salut deh ada usaha untuk konservasi Elang Jawa,
semoga elang Jawa tetap lestari

Reply

Mbak Al, itu terbuka buat umumkah lokasi Kamojangnya?

Reply

Ahh masih gagal move on kamojang niy, padahal udah seminggu lewat masih berasa saat sauna alam yaa hahhaa

Yuk ahh pengen ke sana lagi, WEGI emang kece n Keren ,Pertamina juga!!

Reply

Semoga sumber energi terbarukan di Indonesia semakin tumbuh kembang, dan tentunya alam Indonesia tetap lestari

Reply

Nggak nyangka bakal bisa jalan bareng sama mbak Al..

fyi, acara hiburan malam yang sesi perkenalan itu spontan mbak. awalnya mau ngundang orgen tuggal tapi masyarakat nggak setuju, jd cancel dan kekurangan bahan hiburan.. jadilah spontan bikin kenalan yg seru.. hehehe..

Reply

Dulu ke inget banget awal-awal ngeliat elang secara langsung, kayak kesannya takjub gitu ya.
Mungkin akibat pencitraan dia di tv :3

Reply

bagus sob buat infonya dan semoga bertambah sukses

Reply