Uniknya pesan Taksi di Belarus | My Virtual Corner
Menu
/
Belarus
Di sebuah lorong penyebrangan di Belarus
Masih ingin melanjutkan postingan tentang si negeri semut, kali ini, aku ingin cerita tentang uniknya pesan Taksi di Belarus, nih, Sobs! Eh, ngiming-ngiming, Sobats udah pada tau belum di mana tuh, Belarus ini dan kenapa digelar sebagai negeri semut? Nah, bagi yang belum familiar tentang negeri dingin yang terletak di Eropa Timur ini, bisa atuh baca-baca dulu di sebuah negeri bernama Belarus dan juga di Belarus, si negeri semut, ya!

Well, bercerita tentang pesan taksi di negeri ini, ternyata ga sama seperti di negeri kita lho! Yang bisa aja asal stop dan berhenti sembarangan atau setidaknya pada halte khusus, nah, di Belarus ini, jangankan di halte khusus, bahkan di saat si taksi menurunkan penumpangnya [dan taksi menjadi kosong] pun, si mas supir teteup aja ga sudi mengantar kita ke tujuan, lho! Aih, sungguh terlaluh! Aku sempat menghakimi negeri adik iparku ini sebagai negeri yang sombong, gara-gara hal ini. Etapi, memang sudah begitu tradisinya, katanya.

Jadilah kami mengikuti pola yang berlaku. Yaitu pesan taksi 15-20 menit sebelum berangkat dan minta dijemput di alamat kami berada. Atau jika pun ingin balik ke rumah, kami harus telpone dulu ke nomor operator taksi yang dimaksud, tunggu beberapa menit, maka taksi pun akan datang menghampiri. Masalahnya adalah, kita kan ga hapal tuh nomor operator taksi-taksi ituh! Apalagi jika kita adalah turis dengan tak satu pun pendamping yang asli negeri ini. Bisa terlantar dunk kitah!
Eh tidak juga, biasanya, mereka [penduduk setempat] suka memberi tahu hal-hal yang lazim berlaku di tempat mereka kok.

Terus, kalo nyetop bus, busnya mau berhenti ga, Al?
Mau banget, asal..., di halte, ya, Sobs!

Nah, segitu aja deh critanya ya, super singkat khaaan? Emang sengaja, kok! *Belajar bikin postingan singkat*

Sekedar intermezo, hal unik di Belarus
Bandung, 31 Maret 2015

11 comments

Hm, Belarus ini betul-betul unik ya..
Kalo di tempat kita setiap saat bisa nyetop di mana aja. Bedaa.. :)

Reply

Yup, bener banget, Mak Waya. Unik banget. :)

Reply

Wah beda sekali ya Mbak Al dengan di sini. Makasih Mbak jadi tahu saya..
Lama gak main ke sini saya *sungkem dulu ":D

Reply

Wah iya benar. Beda banged dengan kebiasaan naik Taksi di Indonesia ya. Wow. Lain ladang lain Belalang. Lain Lubuk Lain Ikannya. Menambah wawasan kita semuanya. Very cool travel note mba

Reply

Haii... mbak Al... :-D

wah bagus tuh mbak.. jadi taksi hanya mengantar penumpang yg order yah...
itu bisa juga utk safety bagi si pengemudi ya... :-D

Reply

Waah..unik.. buat penumpang ga enaknya mungkin kalo buru-buru atau ada hal urgen ya? tapi untuk yang ga urgen bisa melatih kedisiplinan sih, jadi udah siap 15-20 menit sebelum berangkat/menggunakan taxi.

Dan menurut saya juga untungnya di sopir taxi adalah ga saling nyalip orderan(walopun kadang emang penumpang juga yang batalin sepihak) kadang kita nelfon, udah dikirimin armada taxi tapi setelah telepon udah ada taxi di depan mata jadi nyamber yang ada, yang dikirim dari kantor kebingungan cariin penumpang yang nelepon..hehe..maaf panjang..

Salam kenal^^

Reply

waaa bagus juga y mba bisa buat keamanan penumpang..
disana mahal g ongkos taksinya?

Reply

teratur ya jadinya mbak. Kalau sopr taksinya baik-baik kan

Reply

keren nih teratur, andai di negara kita gitu euh

Reply

jadi penasaran ama Belarus :)...memang cantik dan unik yaa...

Reply