#14: Petualangan Gaib 4 - Roh yang Terampas | My Virtual Corner
Menu
/
Kisah sebelumnya bisa dibaca di:
Petualangan Gaib 1Petualangan Gaib 2 dan Petualangan Gaib 3

Pencurian Roh? Roh yang dirampas? Sungguh, itu masih jauh dari nalar dan logikaku. Susah payah aku berusaha untuk memahaminya, konon lagi memakluminya, tapi itulah yang baru saja terjadi di depan kepalaku. [Tak dapat kusebutkan di depan mata, karena mata lahirku tak mampu menembus selubung gaib yang begitu kental mengitari].

Malam kian kelam, selubung gaib kian menyelubung sementara kabar tentang roh Dijah yang dilarikan oleh Datuk Srigala belum terdengar. Icha sendiri yang biasanya maestro dalam hal menerawang, cukup dengan menutupkan telapak tangan di matanya, kini tak berdaya. Tak mampu menembus dan menemukan keberadaan roh Dijah. Hadeuh, kemana si datuk Srigala ini melarikan Dijah? 

Icha terus saja menangis. Ternyata, bocah jin juga sama dengan manusia. Menangis tersedu begitu kehilangan ibu mereka. Bujukan dan rayuanku yang sebenarnya juga teramat galau oleh peristiwa tak masuk akal yang baru saja berlangsung di hadapan, tak mempan dalam upaya mendiamkan Icha. Sungguh membuatku kian kalut. Anehnya, Cindy justru terlihat tak begitu panik! Adakah bocah ini tak menyadari gentingnya situasi yang sedang berlaku? Adakah karena tubuh ibunya yang dirasuki Icha masih terlihat sehat dan bergerak di hadapannya, maka bocah ini merasa bahwa ibunya baik-baik saja? Entahlah! God, fenomena ini sungguh di luar nalarku ya Allah, ijinkan aku menembus selubung gaib ini....

Tampaknya, sekuat apa pun kadar doaku agar Allah menyibak selubung gaib ini dan biarkan daku mengintip ke alam-Nya yang satu ini, tetap belum terkabul. Belum saatnya, Al! Mungkin itulah jawaban Allah atas doaku, dan aku hanya mampu mengelus kepala Icha lembut seraya terus membujuknya. Bocah jin ini berulang kali menempelkan telapak tangannya ke matanya, untuk menerawang akan keberadaan roh Dijah. Dan kali ini, seruan girang meluncur nyaring dari bibirnya.

"Nda, Umi sudah ditemukan! Lagi dibawa oleh Nenek dan Buya ke rumah. Hu..hu..hu, lehernya patah, Nda! Banyak darahnya, huhuhu...." Kupeluk Icha penuh kasih seraya menyabarkannya. Tak urung, hatiku bahagia, yang penting roh Dijah telah ditemukan, semoga nenek sekeluarga dapat menyembuhkannya. Aamiin. Tentu saja Dijah tak akan pulang ke rumah ini, melainkan akan dilarikan dahulu ke kampung gaib nenek untuk pengobatan intensif. Tak apa, aku akan jaga anak-anak ini dengan baik, yang penting kamu segera sembuh, Dijah. 

Dan benar saja, butuh waktu sekian lama untuk menanti Dijah kembali ke tubuhnya sendiri. Pertama, karena si datuk srigala selalu saja berseliweran di sekitar kami, menanti roh Dijah menyatu kembali dengan tubuhnya. Kedua, karena pemulihan leher Dijah butuh waktu yang lumayan lama untuk dapat sembuh kembali seperti sedia kala. Ternyata, roh yang terluka, butuh waktu penyembuhan yang lebih lama dibandingkan dengan tubuh/raga manusia. Hm....

Sementara itu, purnama belum juga menunjukkan wajah cantiknya. Awan dan hujan ibarat setali tiga uang dalam berkonspirasi. Beberapa kali nenek muncul [masuk ke tubuh Dijah] untuk bisa berkomunikasi langsung denganku, yang secara mutlak berubah menjadi baby sitter bagi Icha dan Cindy. Lebih tepatnya sih bagi Cindy, karena Icha, walau baru berusia 4 tahun tapi lebih mandiri dibandingkan Cindy. Bahkan bocah jin ini dengan piawai menyisir dan mengikatkan rambut Cindy setiap pagi dengan aneka gaya, sebelum kami antarkan ke sekolah. Kami? Ya, kami.

Selain jadi baby sitter for Cindy, aku juga turut mengantarkan Cindy ke sekolah, tapi karena aku ga begitu mahir mengemudikan sepeda motor di jalan raya serame jalanan Kota Medan, akhirnya kami terpaksa 'memanggil' Ayu [sepupu Icha] yang berumur 17 tahun, untuk mengemudi. Jadi selama perjalanan ke sekolah, Icha keluar dulu dari tubuh Dijah, diganti dengan Ayu yang langsung piawai bersepeda motor! Ajaib? Lebih dari Amazing! :) Dan jika bukan karena sudah terbiasa menghadapi fenomena ini, mungkin aku sudah menganggap diriku sedang tak waras. But this is really true, aku serumah dengan sebuah raga [Dijah], tapi jiwa yang menghuninya silih berganti. Jadi Icha regularly, jadi Bahry saat harus mengangkat galon air minum ke dispenser, jadi Ayu saat mengantar Cindy ke sekolah, jadi Kak Mira, saat memasak and other house keeping task! Subhanallah, tiada yang tak mungkin terjadi jika Engkau menghendakinya, ya Allah. 

Duhai Purnama, segeralah engkau Muncul

Picture taken by Teh Dey
Purnama yang dinanti rasanya lamaaaa sekali munculnya. Belum lagi cuaca yang redup oleh mendung dan awan yang payungi lazuardi. Haduh, aku sungguh tak sabar menanti kepergian si datuk srigala. Kata nenek sih, dalam dua hari ini, purnama akan menampakkan diri, dan begitu si purnama muncul maka si srigala ini akan hengkang ke antah berantah. Dan aku sungguh penasaran menanti saat ini tiba. Hari raya Haji sebentar lagi menanti, dan ini artinya kami harus segera berangkat ke Aceh untuk berhari raya di sana. Duh, Purnama, segeralah engkau menampakkan diri!

Dan benar saja seperti perkiraan nenek, dua hari kemudian, selesai shalat shubuh, baru saja menanggalkan mukena, aku telah berhadapan dengan nenek [tentu melalui tubuh Dijah], yang menyapaku dengan ramah dan penuh kasih. Mengabarkan bahwa si Srigala telah menghilang seiring kemunculan bulan purnama. Alhamdulillah. Ini adalah berita paling baik yang pernah aku dengar selama minggu-minggu penuh teror ini. Alhamdulillah ya Allah.

Namun ternyata, Sobs! Teror terhadap Dijah belum berhenti. Srigala memang telah berlalu, namun penggantinya ternyata telah menanti di depan mata. Kali ini oleh saingan bisnis Dijah! Seorang paranormal lainnya, yang pernah bermitra dengannya. Dan, si paranormal ini, juga ikut menyeretku untuk masuk ke dalam selubung gaib yang tak juga terbuka bagi mataku yang kasat ini.

Ikuti lanjutan kisahnya di artikel Petualangan Gaib 5: Teror dari Mitra Bisnis

Sebuah catatan pembelajaran
bahwa tiada yang tak mungkin terjadi di dalam kehidupan ini,
bahkan hal yang sulit diterima oleh nalar sekali pun,
Al, Bandung, 15 January 2014



37 comments

Woow. Beneran ya Mba Al ini. Memang kuasa Allah luar biasa ya menjadikan hal-hal yang kayaknya tak mungkin terjadi beneran terjadi..

Reply

Mba ini kejadian nyata? bukan fiksi kan? waduh, syereemm

Reply

Ini beneran kisah nyata, Dan. Kalo ga ngalami sendiri, saya juga sulit untuk mempercayainya. Tiada yang tak mungkin jika Allah menghendaki. :)

Reply

Ini kisah nyata, Mak. Serem memang. :)

Reply

serem ya mbk al,penglaman yang tidak terlupakan....

Reply

kapan kelanjutannya lagi mak?

Reply

Yup, bener, mak! Pengalaman yang tak akan terlupakan, malah menginspirasiku untuk jadikannya sebuah novel. :)

Reply

Mudah2an bisa segera rilis kellanjutannya ya, Mak. :)

Reply

Wallohu'alam bisshowab. Haib itu memang ada. Nyata. Mak, aku madih menanti kisah selanjutnya.

Reply

itulah mbak, kenapa ada Rukun Iman :)
pokoke selalu mawas diri ya mbak

Reply

Gaib itu memang ada, Mak. Aku semakin yakin akan hal itu kok. :), Baik, mudah2an bisa segera rilis kisah lanjutannya ya. :)

Reply

Hmm .. Kak saya masih lemot ini .... kalo Cindy umur berapa? Dija umur berapa?
Kalo amazingnya "berpindah2" raga itu saya nangkap .. masya Allah ya .. kebesaran Allah ...
Tunggu kisah selanjutnya ...

Reply

aih, mak...jadi ngeri bayanginnya :(
Ditunggu kisah selanjutnya

Reply

Seereeem,,, g berani baca Mak,,, tapi penasaran, Akhirnya kebaca juga... menantikan kelanjutannya :)

Reply

Yaampun .. dari pengobatan pribadi sampai terbawa ke pengalaman lain yg luar biasa ya ka Al ..
*masih nunggu cerita selanjutnya

Reply

Bener banget, Noorma sayang! Mawas diri dan percaya bahwa tiada yang tak mungkin jika Allah mengijinkan untuk terjadi. :)

Reply

Cindy berumur 6 tahun, anak dari Dijah, 29 tahun. Yup, Allah Maha Besar, dan fenomena ini adalah salah satu bukti Kebesarannya. :)

Reply

Mudah2an lanjutannya bisa segera dirilis ya, Mak. :)

Reply

Hehe, mudah2an jadi pembelajaran yaaa. :)

Reply

Masih nunggu lanjutannya nih mak :D

Semua yg terjadi atas kuasa Alloh swt :)

Reply

Semoga senantiasa dalam lindungan-Nya ya, Mbak Al.
Sungguh saya turut berdoa. Aamiin...

Reply

luar biasa mbak, tadi g sengaja nemu tulisan yang ini, trus baca juga yang 1,2 and 3, Subhanallah deh mbak, bener2 kekuasaan Allah Subhanahu wata'ala :D.

Menantikan petualangan2 gaibnya lagi dari Mbak Al, coz klo bagiku sih dunia jin bukanlah bener2 "ghaib" masih banyak yang lebih ghaib lagi dan jin pun juga tak bisa ngelihat seperti dunia malaikat dan Sang Maha Ghaib Sendiri yaitu Allah Subhanahu wata'ala, and klo qta bisa memahami and memposisikan dengan tepat malah qta lebih cepat untuk bisa menemukan makna tentang Maha Kuasa Allah dan makna sejati tentang adanya manusia di dunia ini.

Makasih buat pencerahan luar biasanya mbak Al :)

Reply

oiya, lupa mbak, Al Fatihah sent buat kesembuhan Mbak Al dan juga buat keluarga gaibnya mbak :), Al Fatihah..

Reply

Mbaak Al.. salam kenal. Suami Dijah manusia kan ya Mbak? Beliau kemana? Saya mengikuti kisahnya dari awal, tapi gak menemukan jejak sang suami. penasaran nih mbak :)

Reply

iya, Alhamdulillah, banyak side benefit yang aku peroleh dari 'cobaan' itu, Mba Rani. :)

Reply

Mudah2an bisa segera rilis lanjutannya ya, Mak. :)

Reply

Aamiin, trimakasih, Mas Akhmad. :)

Reply

Trimakasih atas kunjungan, masukan dan doanya, Mas Oen Oen. Aamiin. Bagi saya, semua yang tidak terlihat oleh mata biasa kita, saya sebut ghaib, Mas. :)

Reply

salam kenal kembali, Mba/mas. Kok ga ada namanya? Dg siapa ini? Hm, suami Dijah sudah meninggal dunia, manusia biasa. Meninggal kala Cindy berusia 4 bulan di dalam kandungan. :)

Reply

setiap hari kalo di kantor saya selalu sempetin buka blog mba al, sambil menunggu petualang gaib selanjutnya,saya baca artikel yang lain,makasih ceritanya banyak yg bermanfaat dan tambah wawasan...

Reply

sebagai muslim saya percaya dengan dunia ghaib,karena mereka juga seperti kita manusia ada yang jahat ada pula yang baik,ada yg rajin ibadah ada yang gak,dan disekeliling kita juga ada,saya cuma bisa merasakan tapi belum bisa melihat....

Reply
This comment has been removed by the author.

Awalnya saat baca ini aku kira cerpen lho mbaak. Sampai aku lihat foto permata perempuan itu, waduh, ternyata beneran. Beneran serem pula, terutama yang jantan. Hweleh.
Sepengatahuan aku memang di Sumatera itu perantara santetnya lewat alam, mbak, seperti air, angin, api, bahkan hewan liar, berbeda dengan sebagian besar daerah lainnya di Indonesia yang menggunakan perantara jin (yang mana jin itu jauh lebih mudah dilacak dan ditangkap). Sehingga alhamdulillaaaaah sekali, Allah SWT masih sayaaang banget sama mbak dengan dipertemukan dengan orang (dan jin) yang sangat menyayangi mbak, dan mampu menolong mbak (karena kalau salah-salah bisa jadi malah tambah parah). Apalagi dia sudah lama di tubuh mbak, tentunya selama ini Allah terus menjaga mbak dan menuntun mbak pada Mbak Dijah dan keluarganya.
Aku percaya, mbak Alaika memang sudah dipersiapkan untuk bertemu Mbak Dijah dan keluarga, bukan hanya untuk ditolong, tapi juga untuk menolong Mbak Dijah dan keluarga. Btw, salam dengan Icha ya mbak, aku jadi kepingiiiiin banget deh ketemu dengan anak ini. Kok gemesin banget kayaknya. Hehehe. Semoga Mbak Alaika dan keluarga, serta mbak Dijah dan keluarga, selalu dalam lindungan Allah SWT ya mbak..

Reply

Bikin penasaran aja nih mba Al. Setiap episodenya saya tunggu lho.... :)
Allah lah yang Maha Menguasai atas semuanya.

Reply
avatar
sastrawan timur.. fb

Ada yang mengatakan sebaik-baik jin adalah sejahat-jahat manusia. berkolaborasi dengan jin adalah sangat berbahaya. seperti halnya dijah..hanyalah merupakan alat yang digunakan oleh bangsa jin. tanpa bantuan si jin dijah hanyalah manusia kebanyakan. pada dasarnya setiap manusia memiliki kekuatan asal yang maha hebat yang apabila sudah terbangkit tidak ada satu mahluk gaib manapun yang berani mengganggu... dekatkan diri denga yang Maha kuasa maka anda akan dapat membuktikannya..

Reply