Menu
/
Sobats,
Tentu udah pada tau kan kalo Aceh dilanda gempa dasyat berskala richter 8,9 (gempa pertama) pada jam 15.38.29?
Disusul oleh beberapa gempa susulan kemudian.
Panik? Tentu. Seluruh warga panik, apalagi kekuatan gempa kali ini sama persis seperti gempa yang mengakibatkan tsunami di 7 tahun silam.

Berikut adalah rangkaian kisah yang aku coba rangkum dalam memberikan gambaran kekuatiran dan kepanikan yang kami alami tadi sore, mohon doanya agar gempa bumi yang begitu kerap mengguncang bumi tanah rencong ini tidak sampai mengundang tsunami.... cukup sudah luka tujuh tahun silam, mohon doa sobat agar jangan pernah lagi tsunami ini menghampiri Aceh, Sumatera dan negara kita tercinta. Amin. 


Yuk baca ceritanya disini sobs...


20 comments:

  1. Degdegan... Semoga gapapa ya mbak...
    Selamat bobo mbak ^^

    ReplyDelete
  2. 15.38.29? jam segitu td aku masih di kantor. Dan pas buka internet jam 20an td aku brt tahu jika ada gempa di Sumatera Mbak..
    Baca detail tulisan Mbak AL, jd ikut merasakan bagaimana situasi dan kepanikan yg terajdi di tempat Mbak. Alhamdulillah semuanya selamat dan semoga tidak terjadi tsunami dan gak ada gempa susulan. Oia, Ayah Mbak AL dimana? kok gak ada dalam cerita di atas?

    Take care Mbak, semoga bencana segera mereda dari bumi pertiwi...

    ReplyDelete
  3. Uh ... Semoga gak terjadi apa-apa lagi ya mba, selamat istirahat, ya :D

    ReplyDelete
  4. saya juga prihatin atas keadaan alam seperti ini. mudah2an tidak ada lagi gempa susulan atau tsunami. night!

    ReplyDelete
  5. Semoga semuanya selamat! Ane cuma bisa kirim doa buat saudara2 yg ada di sana!

    ReplyDelete
  6. Kami malah stay di kantor tadi, sampai gempa susulan yang pertama. Karena kantor kami di perbukitan jadi relatif lebih aman dari kosan. Pas pulang rasanya aneh. Orang2 pada ngungsi ke daerah sekitar perkantoran kami, tapi kami malah pulang ke arah mendekati pantai. Untung aman2 aja sampai kos.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah nggak terjadi tsunami ya sob. Tapi harus tetep waspada sob.

    ReplyDelete
  8. selamatkan tante Alaika, Umi, Intan, dan Aceh, Yaa Alloh.. gag usah ada tsunami lagi.. gempa juga udah cukup bisa dijadikan peringatan.

    ReplyDelete
  9. kbayang deh paniknya...

    Semoga semuanya akan ttp baik2 sj..aamiin
    Pray for Sumatra, pray for Indonesia :)

    ReplyDelete
  10. saya merinding baca artikelnya mbak..semoga keluarga dan semua teman2 yang di aceh dalam keadaan yang baik-baik saja....

    ReplyDelete
  11. baru tau ad gempa di Aceh, td malam... dan sempat keget juga karena 8,5 SR....
    Iya mbak,,,, semoga semuanya baik- baik saja....

    ReplyDelete
  12. saya merinding nih mbak saat baca tulisan mbak al, semoga semuanya baik-baik saja ya mbak.

    ReplyDelete
  13. Ya Allah, semoga semuanya dalam kondisi aman ...

    Baca tulisan Mbak, ikut merasa degdegan juga, setulus hati turut mendo'akan.

    ReplyDelete
  14. Amiiin. Semoga mbak Alaika senantiasa dilindungi Allah

    ReplyDelete
  15. waduuh... kak Alaika, alhamdulilah ya tdk terjadi tsunami. kemarin mmg panik banget. aku lg dikantor pas tau Aceh gempa 8.5SR. sblmnya ada miss call dr mama. Pas aku callback Mama lg panik minta menguhubungi kakak2ku dan ponakan yang lain yg nggak bs dihubungi. Rupanya kakakku yg jg lagi terjebak macet di simpang 5. ALhamdulilah ponakan dan semua keluarga berhasil ngungsi ke geuce dan akhirnya krn ada gempa susulan mereka semua lari ke lambaro. Kalau dlm keadaan begitu lbh cepat naik motor ya kak. semoga nggak ada gempa lagi ya... amiin.. YRA

    ReplyDelete
  16. Kak ...
    Saya berdoa senantiasa ...
    Semoga Kak Alaika beserta seluruh keluarga ...
    juga masyarakat Aceh - Sumatera Utara ... saudaraku semua ...

    Baik-baik saja ...
    dan tidak kurang suatu apapun

    Semoga sekarang sudah tenang kembali ya Kak ...

    Salam saya Kak ...

    ReplyDelete
  17. mbak Ika, semoga semua baik baik saja ya.

    ortuku juga nelpon dari Medan, menanyakan kami di Jakarta. padahal sebenarnya jauh banget ya.

    Apalagi mbak Ika, yang lama baru ketemu Umi. rasanya mau terbang ya. panik berat.

    ReplyDelete
  18. deg-degan aku bacanya...
    Alhamdulillah semua sudah berkumpul kembali
    dan mudah-mudahan tidak akan terjadi lagi...amien

    salam kenal mbak....

    ReplyDelete
  19. Semoga gempa susulannya segera berakhir mbak :)

    ReplyDelete
  20. semoga mbak Alaika dan keluarga serta masyarakat disana dalam keadaan yang baik

    ReplyDelete