Love You Dad! | My Virtual Corner
Menu
/
Love you, Dad. Yes, now and forever! Gimana enggak coba, Sobs! Kasih sayangnya itu, lho, luar biasa. Udah setua ini akunya, masih juga ditemani sampai ke halte busway, alasannya ga tega melepaskan anak perempuannya (helloooo, anak perempuannya ini udah 46 tahun lho, Yah! Hehe) jalan sendiri sepagi ini, di tempat yang masih asing. Oh, Yah, pagi-pagi gini engkau sudah meluluhkan hatiku. Hiks.... *haru banget deh.

Jadi ceritanya gini, Sobs. Besok, Kamis, 8 September 2016, adalah jadwal Ayahku konsultasi lagi dengan salah satu dokter jantung di rumah sakit Harapan kita, jadi hari ini, kudu periksa darah dan teman-temannya lagi deh sebelum menghadap si dokter. Nah, jadi tadi malam, kami sudah check ini di sebuah wisma di dekat rumah sakit agar lebih mudah mencapai rumah sakitnya dibanding tinggal di Depok, di tempatku. Jadilah kami (aku, Intan, Mamak dan Ayah) nginep di wisma itu. Dan kemarin siang, adikku yang jemput Mamak sama Ayah ke Bandung, langsung menuju wisma tadi.
Sementara Intan, dari kampus (Kota Jababeka) menjemputku ke kantor di sore harinya untuk sama-sama menuju wisma. Yang ya ampun, perjalanan dari Kuningan ke Harapan Kita itu luar biasa melelahkan. Tiga jam perjalanan hanya untuk jarak kurang lebih 14 km. Masyaallah. Aku sampai stress dan ingin rasanya memusnahkan sesuatu. Haha. *tanduk merah sempat keluar hingga 1 meter.

Dan pagi ini, karena ga kenal lokasi dan belum tahu rute perjalanan ke kantor, aku inisiatif donk untuk berangkat lebih cepat dari biasanya. Jadi jam 5 pagi aku udah siap tuh, dandan dan berpakaian which is masih pakaian kemarin (untung eikeh ga bau badan, haha), karena belum bawa pakaian untuk ke rumah sakit. Dan jam 1/2 enam udah di halte busway RS Harapan Kita, diantar si Ayah. Dan Ayah tercinta ini, bukannya langsung balik ke wisma, tapi malah masih berdiri menunggu sampai aku naik tangga penyeberangan, masuk ke halte dan masih juga menunggu dengan tatapan ke arahku, padahal jauh lho. Hingga aku akhirnya menelpon beliau dan memintanya untuk pulang ke wisma, kuatir nanti Mamak malah was-was, karena Ayah kok lama baliknya. Kan ceritanya kita nemeni orang sakit, yaitu si Ayah, ini kok orang sakitnya malah nganterin anak perempuannya ke busway segala. Hehe. Ayah.... Ayah.... I love you, so much and much much more, deh!
Entahlah, di satu sisi, aku begitu bahagia memiliki ayah yang sebaik ini. Namun di sebuah sudut lain sisi hati, ada pilu yang mengiris kalbu, mengingat putri tercinta tak memiliki ayah yang sebaik ini. Ayahku dan ayahnya Intan memang sangat bertolak belakang. Yang sabar ya, Nak. Ada Umi yang selalu menjadi umi dan ayah bagimu, kan, sayang? Juga ada abuchik dan mami yang penuh perhatian. Okey? Keep smile dan semangat menggapai masa depan, ya, nak! *kok malah jadi melow.

Udah dulu ah, ceritanya. Intinya cuma mau bilang, Every women may not be a queen for her husband, but she always be the princess to her father! Mungkin tak semua perempuan menjadi ratu di hati suaminya, namun di mata dan hati ayahnya, dia akan selalu menjadi tuan putri tersayang. 

Tentunya, ini berlaku bagi sebagian besar anak perempuan, karena contoh nyata di depan mata, ada juga anak perempuan yang tak seberuntung itu, sih! Lucky me, poor Intan. Hiks....

Baca juga Between Queen and Princess
goresan hati,
Al, Kuningan- Jakarta, 7 September 2016





27 comments

hiks..pagi2 ko udah meloow sih cyiin, semangaat..semangat..
#lelepintanduk mba al

Semoga dilancarakan untuk urusan Ayah ya, tetep keep smile!!

Reply

Hiks, jd inget alm papa. Semoga papanya dikaruniai kesehatan selalu, amin

Reply

<3<3
Cepat sembuh dan sehat selalu yaaa... ayahnya Mbak Al :")

Reply

semoga bapak selalu sehat mba

aamiin :*

Reply

Sudah kepala 4 pun masih berasa anak kecil di mata orang tua ya.. Tetep khawatir meskipun anaknya udah bisa jaga diri.

Dulu, saya biasa ke mana2 disuruh sendirian. Begitu kuliah, tiba2 bapak rajin nganter. Rasanya malah aneh dan sampai protes ke ibu, "Ngapain sih dianter?" :D

Reply

hiks jadi ingat papa yg baru saja 15 hari meninggalkan kami.
Semoga papa mb Al selalu diberi kesehatan.

Reply

Betul banget quotenya, mi. Ayi pun ngerasa gitu pas mau melahirkan, ayah bilang alah kan udah pernah operasi ngapain takut. Tapi pas mau masuk dia tetap elus kepala dan tersenyum menguatkan :') Kangen ayaaaah

Reply

Betapa besar rasa sayang dan ketulusan hatimu mbak Al kepada ayahanda tercinta.semoga sehat selalu dan dilimpahi kebahagiaan keluarga tct☺

Reply

Hikss, melow bacanya. Jadi ingat waktu vertigoku kambuh parah, yang merawat aku tuh Bapak sama Ibu. Berasa jadi baby lagi

Reply

Aku selali melow kl ngomingin ayah, aku dekat sih sama ayah dan sayang bgt

Acara bp di jogja kemarin, krn suami kerja aku berangkat di antar dan ditungguin ayahku loh, mbak



Buat intan, sabar dan semangat.... umi sayang bgt padamu

Bdw, intan manggil aku tante loh mbak, duh padahal selisih usia kami cuma 6 tahun...heheh

Reply

ahh jadi inget papiku. sayang waktu aku kecil, hubungan kami kurang erat krna sesuatu hal. baru dekat justru pas aku udah nikah. well, better late than never ya

Reply

Ya Allah Mba Al :(
bapak saya juga kabur entah ke mana :(
selama ini kami sekeluarga berusaha hidup tanpa beliau
Semoga selalu dalam lindunganNya, di mana pun ia berada.
Salam buat Intan ya mba Al :')

Reply

Tetap semangat, Mbak Al :)

Sebenarnya ... aku bingung mau panggil Mbak atau Tante, tapi geli juga manggil Mbak, mengingat aku seumuran sama Intan. Hihihi....

Reply

Mba...serasa pengen meluk kamu, aku nangis baca ini. Semoga abuchik diberi kesembuhan dan kesehatan, aamiin

Semangat Mba Al, diatas langit masih ada langit - xoxo

Reply

Hiks hiks terharu bacanya. Aku selama di Surabaya juga jadi anak kecilnya bapakku lagi Mbak Al, kemana2 dianterin, pdhl dah bisa bawa kendaraan sendiri hehe

Reply

Setuju Mbak Al, bagi seorang ayah, anak perempuan bagaikan seorang putri yang butuh perlindungan. Jadi kangen sama Bapak :(
Mbak Kung, sehat selalu ya...

Reply

Baik banget ayahnya Mbak Al. Kadang mereka selalu menganggap kita adalah anak-anak meskipun udah punya anak. Hehe.

Reply

Ayah adalah sosok yang sangat aku rindukan selama ini. kepergiannya 10 tahun yang lalu menjadi terkenang kembali setelah membaca artikel ini.

Reply

Wuaaa jadi rindu abak lagi. Padahal baru 2 minggu lalu abak balik ke kampung. Bener banget mba, bagi ayah meski kita sudha berkeluarga kita tetaplah putri kecil mereka ya. Duh jadi rindu abak..

Reply

Setiap baca cerita Mbak Al selalu kagum, you're strong woman. Nganter ayah, bolak-balik, ngurusin Intan, sampai kerja. Makanya Mbak Al dikasih ayah yang sangat sayang sama Mbak. You deserve it, Mbak. Semoga ayahnya selalu sehat yaa.

Reply

Ayahmu so sweet sekali ya mba Al. Dan untuk intan, aku yakin dia gk kurg skasih syg dg ounya kakek sebaik beliau :)

Reply

Iya ayahnya baik banget, untungnya Intan punya bunda Al yg super baik dan perhatian juga keluarga besarnya yg mendukung penuh :)

Reply

anak wedok kalo udah cerita ttg ayah, pasti menceritakan ttg sosok pahlawan
sama teh....sampai skrg ayah masih selalu mengisi mimpi dan lamunanku, pdhl sdh 12 tahun meninggal :(

semoga ayah teteh sehat selalu ya....

Reply

ayah memang orang yang sangat sayang dengan anak-anaknya.

Reply

Jadi inget almarhum Papa, hal-hal sederhana yang dlakukannya selalu penuh cinta :'(

Reply

hiks... sabar yaa,, semoga Allah memudahkan urausannya..

Reply