#SB2014 - Gladi Resik | My Virtual Corner
Menu
/
Pasti pada semangat dunk menanti reportase ala Alaika Abdullah related to  perhelatan Penganugerahan Award Srikandi Blogger 2014? wuih, perasaan dinanti! Okey, baiklah, Sobats maya tercinta. Kita langsung aja deh ke topik pembicaraan seperti yang tertera pada judul di atas yak! I know lah jika Sobats udah ga sabar untuk membacanya. :D

Gladi Resik! Adalah proses simulasi terakhir yang dilakukan terhadap pelaksanaan sebuah event, untuk memastikan minute to minute event tersebut berlangsung sesuai dengan agenda yang telah disusun. Nah, Gladi Resik terhadap hari H event #SB2014 pun digelar pada hari Sabtu, 8 Februari 2014 kemarin. Dan, pastinya MakPan dari Bandung [baca: Nchie Hanie dan Alaika Abdullah] plus salah satu finalis geulis bernama Meti Medya, dan seorang Makmod [Makmodel] bernama Efi Fitriyah pun berangkatlah ke Jekardah untuk menghadiri Gladi Resik! Ga tanggung-tanggung, sekitar jam 5 subuh, kami sudah harus bergerak lho! Menggunakan dua kendaraan bernama Avi haiyah, emang penting untuk disebutin yak? dan si Ertiga milik Meti Medya, kami pun meluncur secara terpisah. 

Awalnya sih ingin berangkat bareng, namun apa daya, BBku error hingga alarm sukses tak berbunyi sama sekali. Akibatnya, berlanjutlah daku tidur lelap hingga tersentak tepat jam 1/2 5 subuh. Udah pasti gelagapan dunk, wong rencana berangkat jam 5, selesai shalat subuh, eh ini jam 1/2 5 kok baru bangun. Mana satu-satunya hape sedang hang pula, otomatis ga bisa call-calling dengan si Mak Nchie Hanie deh, yang pastinya udah siap-siap bersama rombongan Mak Meti. Lebih sedih lagi ngebayangin Mak Efi Fitriyah, yang belum pernah ke rumahku, sementara meeting point keberangkatan adalah rumah kosan tercinta ini. 

Namun, jika ada kemauan, pasti ada jalan toh? Akhirnya, Mak Efi pun sampai dengan selamat di kosan, dan kami pun berangkat. Perasaan, bakalan ketinggalan jauh dari rombongan si Ertiga deh! Eh, enggak taunya, begitu si BB berhasil aktif kembali dan terhubung ke Mak Nchie, ternyata mereka masih tertinggal di belakang! Asyik. Perjalanan Bandung-Jakarta bukanlah perjalanan panjang yang memakan waktu lama, cukup 1.5 jam untuk mencapai gerbang tol Halim, dan biasanya peningkatan grafik stress akan dimulai pada titik ini. Namun, lagi-lagi Alhamdulillah, tampaknya alam begitu mendukung kami untuk menyukseskan perhelatan akbar ini! Sama sekali tak terlihat kemacetan pada titik yang satu ini, dan walau salah keluar pintu tol [keluar dari tol slipi], kami berhasil sampai di tekape tepat waktu, jam 9 pagi. Yeay!!!!

Tekape masih sepi, hanya ada beberapa emak yang telah duluan hadir. Pertemuan pertama dengan emak-emak yang datang dari luar kota, kembali mengharu-biru. KopDar sesama blogger memang senantiasa membuahkan sensasi indah tak terlupakan. Keakraban langsung tercipta manakala keasyikan dan indahnya persahabatan di dunia maya menjejak di dunia nyata! Yup, setidaknya itulah sensasi yang selalu hadir di hatiku setiap kali bertemu di darat [KopDar] dengan sesama teman-2 blogger.

Suasana semakin seru manakala emak-emak panitia, finalis, makmin dan makmod telah hadir di tekape. Gladi resik pun terlaksana meriah, happy walau terkadang tertunda oleh satu dan lain hal. Yaaa, namanya juga emak-emak sudah ngumpul, tau sendiri deh kerempongannya. Hehe. Eniwei, GR berjalan baik dan kesibukan panitia dalam menyiapkan acara terlihat seru dan bahagia, walau harus nguli segala [Ngangkatin kardus air mineral, kardus-kardus hadiah, dan lain sebagainya]. Semua dilakukan tanpa keluh kesah dan tanpa bantuan berarti dari kaum bapak! Ya iyalah, wong panitianya para emak semua, jeh! Hehe. Dan untuk melihat keseruan Gladi Resik, yuk biarkan foto-foto dibawah ini bercerita lebih. :)

Pada jari-jari lentik emak yang satu inilah, kesuksesan kolaborasi musik, video dan gerak langkah serta tarian digantungkan. Mak Shinta Ries, dengan senjata apple kroaknya, terbukti sukses mengawal minute to minute acara, mengemasnya hingga menjadi acara yang semarak dan penuh semangat. 
Mak Nchie Hanie, Mak Fadhlun, Mak Dwina dan Mak Fitri sedang sibuk membungkus hadiah. Serius banget yak! Tapi Ma Nchie kok sedang senyum?
Dan Duo MC, Mas Arie dan Mak Aul pun tak ketinggalan dalam berlatih dan menyesuaikan diri untuk perhelatan acara di hari H. Pun, duo singer keren [Mak Waya dan Mak Echa Cucut] tampil memukau dengan suara beningnya yang mampu memancing luruhnya air mata oleh lagu yang dibawakannya. Lagu apa? Rahasia dunk, ntar di hari H, dengerin sendiri ye! :D


Nah, Sobs, begitu deh sekilas reportase ala Alaika Abdullah related to Gladi Resik acara keren bertajuk Penganugerahan Award Srikandi Blogger 2014. Seru, ceria dan bikin happy deh! Nantikan reportase lanjutan, related to Hari H, Penganugerahan Award Srikandi Blogger 2014 pada postingan berikutnya yaaa! :) Saleum.

Catatan Gladi Resik, Penganugerahan Award Srikandi Blogger 2014
Al, Bandung, 12 April 2014


20 comments

Itu yang pake baju putih merah siapa ya ? Udah kaya bendera tinggal di gerek....he.,eee

Reply

hihi, saking cinta tanah air tuh, Mak Fadhlun! :D

Reply

Al.....duh, bunda dg deg an deh...
kenapa itu Bandung - Jakarta cuma 1,5 jam...???
hiks...ngebuuut banget.... :(


kagum dengan semua mak mak panitia SB 2014 ...
benar2 sigap dan cekatan ....
hasilnya.............acara SB 2014 benar2 sukses besar.... Alhamdulilaah..
terbayar ya Al ...jerih payah nya... :)

salam

Reply

melihat suksesnya acara kemearen kebayang persiapan yang dilakukan oleh para panitia Mba Al. Salut!

Reply

Saya malah nunggu foto full nya Mak Alaika pas SB2014 di postingan ini. suka lihatnya, penampilannya anggun banget :) e ternyata ga ada ya... he..he

Reply

Seruuuunyaa ya cyyyyyn,,, bikin ngangenin,,, kita jd terbiasa nyubuh otw,, kapan lg yaaa ngubuh2an hihihi

Reply

Sayang sekali yaa.. kali ini pun belum rejeki aku ketemuan ama Mbak Alaika.
Semoga next time ada kesempatan buat kita ketemuan mbak.
#ngarep pake banget nih.

Reply

aku menunggu fotoku dari Mak Alaika jeeew... Mak kapan ketemu kita foto berduaaa yaaak

Reply

Kalau saya jadi bareng mbak Al, dari Parongpong jam berapa ya .. heehe

Reply

mak nchie kan selalu senyuum

Reply

hahhahaa..hahhaaa..aku tertawaa sama Lakbaan Maak
iihh...kangen kerempongan dan angkat2 dus sewaktu GR
bener2 Makpan n Finalis pada perkasa semuaaa

Reply

tapii senyumkuu tak seindah senyummuu Mak Idaaa
eeaaa

Reply

pasukan paskibraka dataaang kan menggerek benderaa
panggil mak Myra n Dwina ahhaa

Reply

kapan ya bisa ikutan acara seseru begini mak.....#ngelapiler

Reply

Yaaaay... Gladi resiknya aja udah seru, bisa dibayangkan hari-H nya... wow! Spektakuleeeeeer :)

Reply

Kehebohan pun datang ketika GR dimulai. Apalagi ada bebek judes, makin judes GRnyah. :D

Reply

Dan aku senyum-senyum sendiri pas inget di perjalanan menuju Jekardah :) Padahal malemnya temen cerita terjebak macet di ruas tol yang sama. Kangen juga nyubuh ke Jakarta, dan waktu itu rasanya Jakarta adem, ga gerah.

Reply

Ada tiga hal yang akan saya komentari Kak Al ...
1. Halim
Aaarrrggghhh ... mendengar namanya saja ... hati sudah kecut tidak semangat ... terbayang antrian panjang disana ... saya perhatikan ... gerbang tol Halim ini memang paling drastis penyempitannya ... dari sekian lajur menjadi hanya beberapa lajur ... bottle neck lah ... Kalau saya pulang dari Bandung menuju Jakarta ... Selalu saja ... tol lancar jaya ... Tapi ... Halim ? mengkonsumsi banyak waktu disana ...

2. Shinta
Saya menjulukinya Pendekar tangan seribu bayang ... saya melihat sendiri bagaimana si Mak yang satu itu dengan cekatan mengendarai apel krowaknya. Ketika memfoto acara ... saya sempat berdiri lama, beberapa meter dari meja operator di pojok kanan depan itu.

3. BB
Sepertinya ini saatnya peremajaan Gadget baru Kak ...Supaya tidak error lagiih ... hahaha

Salam saya Kak Al
(15/3 : 11)

Reply

PADUAN SUARANYA belum gladi resik neh

Reply