KANGEN!! | My Virtual Corner
Menu
/
Hari ini, setelah menyelesaikan beberapa training online, iseng-iseng aku merapikan beberapa file foto yang tersimpan acak di folder ALBUM, external hardisk ku. Tak sengaja pula jemariku meng-klik folder bertajuk ISWA-SING.

Didalam folder inilah tersimpan puluhan foto, taken in November 2008, located in Singapore for an International Solid Waste Association (ISWA) world congress.

Bermunculanlah di hadapanku foto-foto penuh kenangan, yang tiba-tiba saja membuat alam bawah sadarku menguak memori indah, yang karena kesibukan pekerjaan yang tiada henti, membuatku ‘lupa’ akan seorang sahabat, senior kolega, dan guru , yang selama beberapa tahun begitu akrab dengan ku.

Semakin aku memperhatikan satu persatu foto itu, semakin menyeruak rasa rindu ini, sampai tatap mataku tiba-tiba nanar, kabur, terhalang oleh genangan air yang tiba-tiba saja merebak di pelupuk mata.

Benar, aku sungguh merindukan sosok ini. Sosok yang telah begitu banyak memberikanku pelajaran berharga, sosok yang senantiasa membagikan ilmunya bagi peningkatan kapasitasku untuk mampu berkecimpung secara professional, baik di lingkungan nasional mau pun internasional.

Sosok penuh karisma ini tak hanya selaku kolega senior bagiku, tapi juga aku menempatkannya sebagai ibu, yang sering pula kutempatkan sebagai supervisor.


Namanya ibu Arsyiah Arsyad, akrabnya kupanggil bu Ar, mantan seorang pejabat yang cukup disegani di Provinsi Aceh ini. Catatan sejarah kepegawainegeriannya mencatat bahwa beliau pernah menjabat sebagai Kepala Dinas Perindustrian Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Kepala BPDE dan terakhir sebagai Kepala Bapedalda Aceh.

Saat tsunami menghadang, ibu yang juga merupakan korban tsunami di mana rumahnya luluh lantak oleh terjangan gelombang maut ini, justru disibukkan oleh kinerja/upaya memberikan bantuan bagi para korban bencana. Beliau yang saat itu masih menjabat sebagai Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan, Aceh, bahu membahu dengan dinas-dinas lainnya dan lembaga internasional, mengkoordinir aneka stakeholder dalam membantu the recovery of Aceh community and environment, yang nyata-nyata saat itu telah lumpuh dan luluh lantak.

Sebuah NGO besar asal Jerman, kemudian 'meminang' ibu hebat ini untuk bergabung secara professional dengan mereka, bekerja keras memulihkan lingkungan yang telah porak poranda. Tentu saja pinangan ini disambut baik oleh bu Ar, yang saat itu posisinya telah digantikan oleh penggantinya yang lain. (Biasalah, dunia pemerintahan, mutasi dan rotasi adalah hal yang lazim toh?)

Tak sia-sia NGO Jerman ini merangkul bu Ar, terbukti dengan pencapaian-pencapaian luar biasa oleh kehebatan networking dengan tingkat pusat yang telah lama dibangunnya sejak beliau merintis karier di dunia pemerintahan, membuat berbagai project yang digelar NGO asal Jerman ini ibarat gayung yang bersambut. Lancar jaya.

Lalu bagaimana kisah perkenalanku dengan ibu yang satu ini? Yang pada awalnya aku kira adalah seorang ibu yang kejam, judes dan cerewet? Maaf ya bu…. ☺

Adalah diriku kala itu yang ditunjuk oleh kantorku, BRR NAD Nias, untuk menjadi Technical Advisor for Aceh Province - Task Force Team of Environment and Natural Recourses.

Sesuai namanya, task force ini dibentuk untuk memantau dan mengelola/memberdayakan lingkungan dan sumber daya alam yang ada mau pun yang akan diadakan/ditanam/dibentuk. Team ini terdiri dari tiga divisi, yaitu bidang persampahan, hutan Aceh dan pengurangan resiko bencana (disaster risk reduction).

Nah, penugasan ini tentu saja membuatku harus hijrah sementara waktu dari kantorku yang nyaman, ke kantor yang ternyata lebih nyaman lagi, yaitu kantor Gubernur Aceh. Hehe. Nyaman? Yup, karena aku mendapatkan ruangan yang ditata begitu apik oleh tangan terampilnya Ibu Arsyiah.

Perkenalan pertama dengannya bukanlah di kantor ini, melainkan kala bu Ar sering bertandang ke kantorku, menemui bosku untuk pengajuan proposal bantuan dukungan dana. Di sanalah aku mulai melihat sosok tangguh ini, yang begitu gigih dan berkarakter dalam meyampaikan rincian proposalnya.

Dari awal aku memang sudah mengagumi sosok yang satu ini. Beliau begitu hebat, dan ternyata ber-background yang sama pula denganku, seorang chemical engineer, plus master of Science pula. Hebat euy!

Ternyata aku memang tidak salah menduga, bu Ar memang hebat. Tangguh dan tak kenal menyerah. Tiga tahun lebih aku bekerja sama dengannya. Professional dan cerdas. Walau tampilannya jauh dari feminine, tapi sisi keibuannya lebih dari seorang wanita kemayu sekali pun.

Bepergian dalam tugas berdua adalah hal yang sudah seringkali kami lakoni. Dan terasa sekali jika beliau begitu menghargai dan menyayangiku. Yang paling berkesan bagiku adalah ketika beliau memperjuangkan aku pada bosku agar aku dapat mendampingi beliau mengikuti acara kongres dunia yang digelar oleh International Solid Waste Association di Singapore, November 2008.

Bosku jelas-jelas tidak mengijinkan aku untuk ikut, karena ada masalah lain yang harus aku tangani di kantor pusat. Walau aku ditugaskan dan berkantor di kantor gubernur, tapi tentu saja sewaktu-waktu aku dapat ditarik untuk membantu di kantor pusat. Namun Ibu Arsyiah kala itu, begitu ingin aku mendampingi beliau ke Singapore sana. Padahal yang diundang bukanlah instansiku, tapi task force team ini, sementara aku hanya menjadi technical advisor saja disana.

Perjuangan gigih bu Ar berhasil meluluhkan hati bosku, dan akhirnya aku berhasil di'geret' bu Ar terbang ke Singapore. Bukan untuk senang-senang (saja), Sobs, karena jelas, aku harus membantu dan memperkuat bu Ar dalam presentasinya di sana nanti.

Jadilah kami berdua pergi kesana, menghadiri kongres akbar yang digelar setiap tahun di negera yang berbeda-beda sesuai kesepakatan.




Alhamdulillah, senang sekali aku mendapatkan kesempatan ini. Dan perjuangan beliau ini selalu membuatku menitikkan airmata. Beliau baik banget. Ibu, aku rindu banget padamu….

Ya Allah Yang Maha Penyayang,
limpahilah kasih sayangMu kepada almarhumah Bu Aryiah Arsyad ya Allah.
Lapangkan kuburannya,
beri beliau tempat yang layak di sisi-Mu,
Amien Ya Rabbal Alamin.


Bu, maafkan segala salah dan khilaf kami, apalagi beberapa bulan sepeninggal Ibu, banyak kesal yang timbul dalam membereskan segala urusan, sulit mengusutnya dan membuat kami sedikit menggerutu.

Kami sayang Ibu,  beristirahatlah dengan tenang ya, Bu, semua telah selesai dengan baik.☺

Rindu sekali pada Ibu, terkadang memasuki ruangan Ibu, membuat saya seakan melihat jelas sosok Ibu yang duduk tegak mengetik di computer itu. Ciri khas Ibu yang tidak terlupakan. Anyway, rest in peace ya Bu, we missed you a lots.

Sebuah catatan berbasic kerinduan mendalam 
terhadap seorang senior yang telah lebih dahulu pergi.

30 comments

Masya Allah perjuangan almarhum Ibu Ar, semoga Allah membalas kebaikan beliau dan menerangi kubur beliau hingga hari akhir kelak..amin..

Ibu Ar wanita yang sangat teguh ya mbak, kapan saya bisa seperti beliau ya??! Great woman.... Memang benar kata orang, kalau orang baik cepat dipanggil Allah, karena Allah sayang padanya.. ^-^

Reply

masyaAllah.. Aamiin.. Allahumma Aamiin..
kirain pas lihat judulnya kangen mbak Al bahas reunian yang tadi siang :D
oh iyaa mbak Al, dapat award nih dariku :) diterima ya
--lihat juga pengumuman pemenang giveaway kemilau cahaya emas~
http://www.nurmayantizain.com/2012/02/pemenang-giveaway.html

Reply

innalillahii...
meninggalnya kenapa, Tante?
hebat sekali ya beliau.. minimalnya aku juga harus bisa seperti beliau :)

Reply

speechless sy mba
pernah punya atasan yg luar biasa
sampai saya pernah bertanya, kok ibu ga pernah marah? heheh soale selama kerja cuma bos satu itu yg ga tau rsanya marah deh keknya hehehe

saya turut mengaminkan apa yang sudah didoakan :)

Reply

masya allah...bener2 wanita yang luar biasa ya ibu ar ini.....semoga Alloh menempatkan beliau di tempat terindah di sisi NYA...amiin.

Reply

Perjuangan beliau sangat menginspirasi ya mbk.. Kenangannya begitu mendalam..
Smoga beliau mendpt t4 terbaik di sisi Allah Swt.. aminn

Reply

Masya Allah perjuangan
almarhum Ibu Ar, semoga Allah
membalas kebaikan beliau dan
menerangi kubur beliau hingga
hari akhir kelak..amin..

masya allah...bener2 wanita yang
luar biasa ya ibu ar ini.....semoga
Alloh menempatkan beliau di
tempat terindah di sisi NYA...amiin

Reply

selalu ada kenangan indah terhadap orang2 dekat yang telah dulu berpulang ya mbak...

Reply

semoga ibu mendapatkan tempat yg terbaik disana

Reply

innalilahi :'( memang katanya orang baik itu suka cepet dipanggilnya ya mbak.. baca kisah ibu Ar, aku jadi inget mamaku deh, mbak. ga tau persamaannya dimana dan kenapa sampai bisa keinget, tapi. hehehe.

Reply

Bacanya speechless mba, two thumbs up untuk dedikasi dan semangatnya. Rest in piece untuk Ibu Ar...

Reply

Wooww amazing bgt kisah bu Ar kak!!
smoga kita2 ini generasi penerus yg bisa melanjutkan perjuangan beliau!!
Smoga alm tenang dsana, Amin!!
Kakak hebat deh kerjaannya!!
Saluutttt!!!

Reply

Kisah yang menyentuh. Semoga Bu Aryiah ditempatkan pada tempat yang mulia di sisi-Nya. Sy serasa mengalami sendiri kisah-kisahnya. Pembahasaannya membuat pesan yang disampaikan hidup.

Reply

Innalillaahiwainnailaihi rojiuun. dalam tulisan ini nyata sekali sosok Almrh begitu melekat di hati mba Al... turut meng amini doanya juga mba.

Reply

amiin yaa Rob, semoga Beliau diberi tempt terindah disisiNYA

salam kenal Mbak

Reply

Innalilahi..

Tanpaknya cutkak dah mengikuti jejak beliau, berdikari dan berprestasi.. jadi pingin belajar banyak nih dari mu ^^

Reply

Innalillaahiwainnailaihi rojiuun, semoga Bu Ar mendapatkan tempat terbaik di sisiNYA...sungguh figur senior yang ngayomi dan membimbing ya Mbak. Andai semua senior bisa bersikap friendly dan ngayomi begitu...hemmmm Indahnya :)

Reply

sebuah profil yang sangat bersahaya, tapi penuh karakter juga contoh didalamnya

Reply

Ibu yang sungguh hebat yaa....

jadi mikir, aku gak bakalan bisa sehebat beliau

Reply

Yup, she is really2 a wonder woman I ever known. Amiin, makasih atas doanya ya Hima... :)
semoga kita juga bisa sehebat beliau nanti yaaa....

Reply

Amiiiin. makasih May atas doanya, juga awardnya.... so happy to receive it! :)

Reply

Meninggalnya karena sakit say.....
iya, beliau sungguh tangguh dan hebat. Amin, semoga kita juga bisa setangguh beliau yaaaa

Reply

sungguh membahagiakan memiliki atasan yang begitu arif dan bijaksana ya mba.... sayangnya jarang ada yang seperti mereka. :(

Amin atas doanya mba.... makasih yaaaa

Reply

Amiiin mba... beliau memang luar biasa....

Reply

Iya, sangat menginspirasi mba...
Amiiin, trims atas doanya. :)

Reply

Sebenarnya Almarhumah yg biasa kami panggil dengan makcik Ar adalah sosok yg biasa2 saja, sebab dalam setiap pertemuan keluarga seperti tidak ada yg terlihat istimewa pada dirinya. Tetapi setelah membaca begitu banyak tanggapan dan penilaian terhadap dirinya, mudah2an semua yg dia lakukan semasa hidupnya yg dianggap baik oleh semua handai taulan dapat menjadi amal ibadah bagi dirinya. Terima kasih.

Reply

Dua wanita tangguh bekerja sama, pasti sinergi sekali. Turut mendoakan buat ibu Ar, semoga mendapat tempat yang baik di sisi Allah.

Reply

Inalillahi, saya ikut terbawa emosi tulisan Mak Al :') sungguh ibu Ar dan Mak Al adalah sosok wanita tangguh dan berprestasi,

Reply