Menu
/
Sudah tak asing lagi, jika setiap bulan Ramadhan, kita akan kebanjiran agenda buka puasa bareng alias BukBer. Baik bukber teman sekantor, teman satu sekolahan dulu, atau dengan keluarga dan kerabat. Pendeknya, jadwal buka bareng ini, selalu saja menjadi agenda menarik dan sayang untuk dilewatkan dengan begitu saja.

Bicara tentang buka puasa bareng ini, aku jadi teringat akan kebiasaan masyarakat Turki yang hobby banget berbuka puasa di taman-taman kota, taman mesjid, atau taman-taman indah lainnya yang tersebar di seantero negeri mereka. Dan Alhamdulillahnya, saat main kesana, aku juga sempat menikmati asyiknya berbuka di beberapa taman. Salah satunya adalah taman indah yang ada di halaman mesjid biru alias Blue Mosque.

Pada awalnya sih, aku dan ayah sama sekali ga ngeh dengan tradisi unik [bukber di taman] ini. Kala itu, Sabtu, pagi-pagi adikku udah cerita bahwa dia akan menyiapkan makanan berbuka untuk kami berempat [dia dan istrinya, aku dan ayah], dan kami akan berbuka puasa di sebuah taman. Dia sengaja ga menyebutkan taman yang mana. Ada kekaguman di hatiku melihat adikku yang sudah jagoan di dapur itu. Aku yang masih leyeh-leyeh di laptop, menyatakan ingin turut serta ke pasar kalo dia ingin belanja makanan untuk bersiap-siap masak. Eh ternyata, katanya semua sudah ada di kulkas, tinggal olah saja. Oops! Adik lelakiku kini sudah piawai di dapur dan pinter masak masakan Indonesia. Hehe. Jadi ingat jaman kami di Aceh dulu, ketiga adik lelakiku, tak pernah turun ke dapur, semua serba dihidangkan. Ternyata... merantau, telah membuatnya mandiri dan handal bahkan untuk di dapur.

Well, back to the topic. Pendek kata, tanpa banyak bantuan dariku, adikku dengan dibantu oleh istrinya, selesai juga mempersiapkan makanan untuk berbuka. Dan kami pun bersiap menumpang taksi menuju mesjid Biru yang resminya bernama Sultan Ahmed Cami [Mesjid Sultan Ahmed]. Di sana, ya ampun, ternyata udah rame ajaaa. Banyak sekali orang-orang yang bahkan sudah meng-klaim tempat lho! Taman yang begitu luas, kini sudah di-klaving cantik dengan hamparan kain/tikar sebagai batasan 'daerah jarahan' masing-masing keluarga. Hehe. Anak-anak dengan gembira berlarian menikmati suasana.

buka puasa di taman turki


Menurut adikku sih, para pengunjung taman ini, bahkan berasal dari tempat-tempat yang jauh lho, jadi bukan sekedar dari kota Istanbul saja. Memang sih, terlihat juga dari gaya berpakaian mereka.
Akhirnya, kami mendapatkan space untuk menggelar helaian kain sebagai alas duduk. Kuperhatikan keluarga yang ada di sebelah kami, berwajah Irani, anak-anaknya cakep banget! Ya iyalah, ayah ibunya cantik ganteng gituh! Hehe.

buka puasa di taman istanbul


Setiap keluarga menggelar makanan bawaan mereka di atas kavlingan jajahan masing-masing. Jarang sekali yang membawa nasi, kayaknya cuma kami doang deh di sekitar situh. Haha. Ketauan banget ya, orang Indonesia itu, walo udah merantau kemana-mana, tetap aja belum makan namanya kalo belum ketemu nasi. Hihi.


Asyik banget lho rasanya berbuka puasa rame-rame gini. Pasti asyik nih kalo ada tradisi bukber di taman seperti ini di negeri kita. Tapi, gimana mau bukber di taman, secara taman-taman kita banyakan malah belum terawat gituh ya, Sobs?

Etapi, sekarang ini, taman-taman di Bandung udah mulai rapi, cantik dan bersih lho! Moga di kota-kota lain juga akan seperti itu ya, dan bisa dimulai tuh untuk hangout sambil makan-makan cantik di taman, pasti seru lho!

sekedar sharing,
Al, 7 Juli 2015

46 comments:

  1. Kaya orang sedang piknik aja tuh ramenya. Setuju kalau di bilang unik.

    ReplyDelete
  2. Subhanallah senang sekali ya kalo buka puasanya bareng2 seperti itu :)

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. hayo, budgetting and go, Insyaallah... :)

      Delete
  4. Wah, benar-benar mengasyikkan itu...

    ReplyDelete
  5. Sampai begitu ramainya ya, Mbak Al :)

    ReplyDelete
  6. Yuuuk mbak, kapan-kapan kita bukber di taman yang ada di Bandung. Taman lansia kayaknya keren tuh buat venue bukber.

    ReplyDelete
  7. mbak aku penasaran kan itu banyak yang buka ya, trus di kavling sampingnya misalnya ada kemungkinana kenalan trus saling tukar menukar makanan gak?

    ReplyDelete
  8. Wah seru banget mba alaika...kayak lagi piknik gitu ya...wih jadi pengen ikutan bukber kyak gitu hihi...

    ReplyDelete
  9. bukber yang unik sekali hehehe rame banget :)

    ReplyDelete
  10. Pasti sangat menyenangkan
    Menunya juga pasti sip
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
  11. Yang pasti mereka meniru gaya atau tradisi di Indonesia ya ? :)
    Suka ngumpul dan buka bersama ditepat terbuka.

    ReplyDelete
  12. Sebenernya seru ya buka puasa bareng-bareng gitu. Cuma takutnya tidak nyaman karena berdesakan. Hehehehe...

    Pengen deh cobain suasana Ramadan di negara lain :)

    ReplyDelete
  13. Wah rame banget yaaaa...bukbet yg unik ..

    ReplyDelete
  14. Ide bagus ya Mb, bukber di taman, etapi kalo di Medan, udah keburu gelap ya kalo mau bukber di taman, namun lagi2 tergantung pencahayaan lampu taman dan kenyamanan tamannya. Lihat pict2 mb al, asyik banget yaaa, heuheu rameeee, doakan supaya daku bisa traveling ke turkey juga hehe, aamiin

    ReplyDelete
  15. wow.... emezing banget ya kak.... serasa kejutan membaca tulisan ini, soalnya semalam mimpiin Turki hehhhe...., kalau di Aceh orang beramai-ramai bukan di kafe.... taman-taman menjadi sunyi

    ReplyDelete
  16. Liat acara bukber di taman teringat tradisi linto baro di Aceh kak yg mengundang sanaknya utk berbuka di halaman meunasah gampong istrinya. Kami sendiri pernah jga hadir tradisi linto baro ini. Seruuu. Mamper jg di rangkang kami kak www.rahmataulia.com

    ReplyDelete
  17. Seru banget ya mba, berharap suatu saat ada taman yg layak dijadikan buat kumpul bukber macam di Turki sana 😍

    ReplyDelete
  18. Wah...unik ya. Berbuka sambil berbaur dengan orang lain di taman. Suka ada acara tukeran makanan gak, Mbak Al? hi..hi..hi

    ReplyDelete
  19. Wah seru sekali ya, kalau di indonesia mah jarang tuh malahan tidak ada kalau menurut saya.

    ReplyDelete
  20. Ya Allah cantik banget tamannya, orangnya cakep cantik ya hihi... Enak bukber begitu

    ReplyDelete
  21. Aih..! Seru bangeet!
    Makin pengen ke Turki nih. *masih di wishlist :D

    ReplyDelete
  22. Nah, bakal sulit nih, pasti ngelirik bekal tetangga. Secara macam suku bangsa sepertinya ada. Menunya juga beragam.

    *sudutpandangkepokuliner hehehe

    ReplyDelete
  23. Seru banget pasti yaa ngerasain buka puasa bareng2 gitu. Mana tertib ya keliatannya. Ah jadi kepengen ke sana.

    ReplyDelete
  24. Masya Allah miii, mupeng euuyyyy. Kalo di Aceh udah habis digigit nyamuk kali ya :'D

    ReplyDelete
  25. seruuu uy,,
    ajak aku kesanaa cyiiin, mau atulah!

    eh ada yang kenal bule itu :D perasaaan kemaren ketemu disyukuran rumah eeaa

    ReplyDelete
  26. seru sekali itu mbak Al.
    bisa ketemu banyak orang serta kenalan. Apalagi klo temen bukbernya buanyak gituh heee

    ReplyDelete
  27. seru banget ya kalau buka puasa di taman terbuka gitu, mauuu ih buka puasa kayak gitu

    ReplyDelete
  28. Rameeenya Mak...kayak mau lihat layar tancep.
    Di sini kayaknya belum ada deh bukber di taman dengan orang sebanyak itu.

    ReplyDelete
  29. Asik ya bukber gitu di taman, kayak piknik. Setuju deh mbak, kapan di Indonesia bisa bukber unik kayak di Turkey ya

    ReplyDelete
  30. Wah...seru banget lihatnya, jadi inget beberapa waktu lalu saya, suami dan anak2 ikut berbuka dimasjid. Ternyata seru juga buka rame2. Sayangnya kebanyakan orang2 agak gengsi kalo diajak buka bareng di masjid, seperti adik saya, dia sungkan katanya takut dikira modus nyari buka gratisan...hihihi...

    ReplyDelete
  31. Masya Allah...indahnya suasananya, bisa ifthar bareng-bareng di taman ya :)

    ReplyDelete
  32. Di Bandung, Alun-Alun udah jadi favorit aja nih, semoga nyebar ke taman lainnya, kalau bukber di Baksil, horor nggak ya? Hihi...

    Boleh dong Mbak komentar
    disini 😀

    ReplyDelete
  33. Itu masih terang ya mba, sudah masuk waktu buka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbuka di Turki saat itu, July 2013, kira2 pukul 8.45 malam hari waktu Turki, Mba. Memang saat itu sedang musim panas, jadi siang lebih panjang dari pada malam.

      Delete
  34. Ramenyaaaa....kalau fasilitas publik semacam toilet umumnya apakah juga memadai mbaak untuk orang sebanyak itu ?

    ReplyDelete