Kisah Rehab Rekon 2 : Perumahan dan Permukiman | My Virtual Corner
Menu
/
gambar pinjem dari buku ini
Dear sobs…
Postingan ini adalah lanjutan dari kisah rehab rekon Aceh – Nias pasca tsunami yang telah tayang pada postingan ini dan sesuai janji, kali ini aku akan coba untuk bercerita segamblang mungkin, tentang proses rehab rekon bidang perumahan, yang pastinya adalah merupakan topic yang sudah sobats tunggu-tunggu, iya kan? Hehe.
Data mencatat bahwa hasil kolaborasi antara gempa bumi berskala 9,1 SR dan gelombang tsunami setinggi pohon kelapa itu telah membuat wilayah ini porak poranda dan menjadikan masyarakat yang tersisa (para penyintas) harus hidup dalam derita. Kehilangan belahan jiwa dan orang-orang terkasih, handai tolan, tempat tinggal, dan lingkungan sekitar. Bencana ini juga sukses menjadikan mereka kehilangan mata pencaharian dan memusnahkan asa…
Tercatat 139.195 (seratus tiga puluh Sembilan ribu seratus Sembilan puluh lima) rumah yang hancur, rusak dan tidak layak lagi untuk ditempati. Yup, tentu ini bukan sebuah angka biasa. 139.195 buah rumah harus dibangun atau rehab!
Dan siapa yang berani bilang bahwa ini adalah hal yang gampang? TIDAK ADA! Semua orang tau bahwa urusan mencari  dan mempersiapkan tanah, mendata calon penerima manfaat, membangun rumah dan segala prasarana, termasuk tata ruang yang dibutuhkan untuk membangun permukiman dan menempatkan para korban bencana ke rumah-rumah tersebut, adalah merupakan pekerjaan maha berat.
Lalu darimana memulainya?
Tiada pilihan lain. Bumi yang porak poranda, kerusakan yang luar biasa dan kehilangan serta rasa sakit yang diderita, membuat insan-insan yang tersisa ini harus pasrah, kalo tidak boleh dibilang putus asa. Manut dan berterima kasih atas uluran tangan para penolong yang Tuhan kirimkan kepada mereka.
Sebagai tempat berlindung darurat, tenda-tenda pun didirikan sebagai tempat perlindungan sementara bagi para penyintas. Akan tetapi, seiring dengan berjalannya waktu, bahan tenda jelas tidak berumur panjang dan cepat lapuk akibat hujan dan panas. Oleh karenanya, penting untuk mencarikan alternative tempat tinggal lain bagi para penyintas.
sumber gambar koleksi pribadi
Shelter dan Barak, kemudian menjadi alternative bagi para penyintas untuk beralih dari tenda. Departemen Pekerjaan Umum, juga beberapa NGO pun bergegas menyediakan dana serta membangun barak dan shelter, sementara pemerintah daerah (pemda) sigap mencarikan lokasi untuk lahan berdirinya barak dan shelter untuk para pengungsi.
Tentu kedua tempat berteduh ini adalah diniatkan untuk sementara waktu saja.  Sebagian barak dan shelter berdiri di atas tanah milik pemerintah, baik pemda, Tentara Nasional Indonesia atau pemerintah pusat, dan sebagian lagi di atas tanah milik warga atau yayasan pesantren.
Beberapa LSM ikut berpartisipasi dalam mendirikan sejumlah barak. Barak tidak hanya dilengkapi dengan fasilitas fisik seperti sanitasi, tetapi juga fasilitas sosial dan kemanusiaan. Pada Desember 2006, jumlah titik barak menjadi 190 titik.
Pengelolaan barak dan shelter berada di bawah manajemen pemerintah daerah. Tanggung jawab operasional barak secara khusus berada di bawah muspika masing-masing kecamatan yang terdiri atas camat, danramil dan kapolsek. Camat melaporkan kepada bupati atau walikota untuk hal-hal yang tidak mampu diatasi. Gubernur sebagai kepala daerah bertanggung jawab kepada Menteri Sosial terkait dengan penanganan barak secara keseluruhan.
Departemen Sosial mengalokasikan bantuan kehidupan yang kemudian familiar dengan istilah ‘jadup’ (jatah hidup) mencakup biaya beras, lauk pauk dan makanan tambahan. Bagi para pengungsi korban tsunami, hingga istilah ‘jadup’ menjadi begitu akrab di telinga dan mungkin kelak akan tetap setia menempel di benak  mereka..
Seringkali penghuni barak tidak sepenuhnya adalah warga yang sebelumnya tinggal di tempat barak tersebut berada. Lokasi barak tidak selalu mencerminkan lokasi asal penghuninya. Selain itu, terdapat barak-barak yang tidak terletak di daerah tsunami, jauh dari daerah bencana, seperti di Jantho, Samahani dan Sibreh di Aceh Besar yang dihuni sebagian besar oleh pengungsi dari Aceh Jaya.
gambar pinjem dari sini
Luasnya wilayah bencana, besarnya kerusakan infrastruktur, dan lumpuhnya aparat pemerintahan setempat, membuat penanganan barak pun berbeda-beda antara satu kecamatan dan kecamatan lain, masing-masing melakukan improvisasi. Sejumlah barak menerima banyak bantuan, sebagian lagi justru kekurangan. Kualitas kehidupan di barak menjadi sangat tergantung pada kemampuan ketua barak dalam berkoordinasi dengan camat dan berbagai upayanya dalam mencari bantuan dari berbagai pihak. Di sisi lain, sebagian barak menyuburkan sikap bergantung pada bantuan. Belakangan seiring berjalannya waktu, sanitasi, privasi, dan fasilitas anak di beberapa tenda maupun barak pun dinilai kurang layak huni.
gambar pinjem dari sini
Menyediakan ratusan ribu rumah bagi para korban tsunami bukanlah hal yang mudah. Apalagi tragedy ini bukanlah tragedy yang lazim terjadi, bahkan boleh dibilang sebagai hal yang sangat jarang terjadi, sehingga belum ada pembelajaran atau lesson learnt yang dipetik, yang dapat dijadikan guide atau petunjuk dalam rangka membangun kembali sekian banyak rumah bagi para korban bencana seperti ini. Singkat kata, para pelaksana rehab rekon harus bekerja tanpa panduan yang kongkrit!
Mereka harus bisa menyediakan ratusan ribu rumah bagi para korban dalam waktu 4 tahun! Menganut konsep ‘build back better’ atau membangun kembali yang lebih baik. Maka bidang perumahan dan permukiman pun harus menerapkan hal yang sama. Perumahan yang dibangun, tidak asal bangun, tapi harus rumah yang layak, lebih baik dan tahan gempa.
Darimana dan bagaimana memulainya? Siapa saja yang akan mendapat bantuan? Para korban yang rumah miliknya hancur atau rusak saja kah? Lalu bagaimana dengan para penyewa, yang rumahnya hancur juga? Bantuan seperti apa yang harus diberikan kepada mereka? Akankah si penyewa mendapatkan rumah juga? Lalu si pemilik rumah yang disewa itu bagaimana? Digantikah rumahnya? Dan berbagai pertanyaan yang saling susul menyusul.
Data yang tidak valid dan masih tumpang tindih, adalah kenyataan yang berada di depan mata, dan membutuhkan kerja keras untuk mengurut kembali sehingga data yang tersaji untuk pemenuhan jumlah rumah yang harus dibangun/rehabilitasi adalah sesuai dengan yang dibutuhkan. Agar para korban benar-benar mendapatkan haknya.
Pendataan calon penerima bantuan perumahan dilakukan melalui pendekatan berbasis masyarakat desa, karena merekalah pihak yang paling memahami dan tau persis siapa (korban) yang berhak menerima bantuan serta tempat tinggalnya sebelum terjadi bencana.
Setiap anggota masyarakat yang merasa sebagai korban bencana aktif mendaftarkan diri ke KP4D (Komite Percepatan Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Desa) untuk didata dan diverifikasi serta divalidasi. KP4D merupakan kelompok masyarakat korban di tingkat desa dengan anggota dari unsur2 perangkat desa dan tokoh masyarakat desa terkait. KP4D sendiri melakukan pendataan secara aktif terhadap korban dan kelayakannya untuk mendapatkan bantuan. Hasil akhir proses ini adalah berupa daftar korban yang berhak menerima bantuan perumahan.
Daftar ini kemudian diumumkan di tempat-tempat tertentu sebagai bentuk uji public dan selanjutnya dilaukan rembuk warga dengan melibatkan sebanyak-banyaknya warga masyarakat. Dengan cara ini diharapkan bahwa para calon penerima rumah bantuan adalah benar-benar penyintas dari warga setempat yang dikenal oleh masyarakat luas di desa yang bersangkutan.
Proses ini kemudian diakhiri (jika sudah valid di tingkat desa) dengan finalisasi data yang disahkan oleh geuchik (kepala desa), tuha peut, KP4D dan camat masing-masing wilayah.
Data yang telah dihasilkan ini, kemudian akan diverifikasi lagi oleh petugas dari Komite Verifikasi dan Penertiban Penerima Manfaat Bantuan Perumahan (Komvertib). Komite ini bertugas untuk verifikasi ulang dan penertiban terhadap dugaan-dugaan adanya penyimpangan penerimaan bantuan.
BRR NAD – Nias, memang telah berupaya melakukan tahapan dan verifikasi berlapis, untuk melindungi para korban mendapatkan haknya, dan menghindarkan adanya orang-orang yang mendapatkan apa yang tidak menjadi haknya.
Namun…. Seperti yang telah kita ketahui bersama, banyak temuan mengungkapkan bahwa ada penduduk yang bahkan mendapatkan bantuan rumah yang berlebih! Bahkan ada penerima bantuan yang mendapatkan rumah, padahal dia sama sekali bukan korban tsunami!
How can it be? Siapa yang harus disalahkan? Para pelaku rehab rekon kah? Atau para pendata level desa? Sebagai orang-orang yang paling tau siapa yang korban dan siapa yang bukan?
Tentu sobats dapat menjawabnya sendiri dengan logika. Di tengah kesempitan yang begitu menjepit, masih ada penguasa di level bawah sana, yang tega mengambil kesempatan! Memanipulasi data. Masyaallah.
Lalu apakah BRR tinggal diam menemukan kecurangan-kecurangan ini? Tentu tidak. Para oknum yang terbukti menyalahi aturan (mendapatkan bantuan yang bukan haknya), telah dilaporkan ke kepolisian untuk tindakan lebih lanjut.
BRR dan para pelaku rehab rekon lainnya, tak hanya melibatkan masyarakat desa terkait dalam hal verifikasi data beneficiaries, tapi juga berusaha merangkul masyarakat untuk turut serta dalam berbagai aktifitas lainnya, seperti penataan ruang desa, perencanaan prasarana dan sarana dasar pada kawasan desa, penelusuran status kepemilikan lahan dan peruntukannya, dan aktifitas lainnya. 
Menggunakan pendekatan berbasis pada masyarakat setempat berarti menempatkan masyarakat sebagai subjek dalam proses perencanaan dan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana. Dengan pendekatan seperti ini, masyarakat memegang peranan penting untuk membangun kembali desanya yang rusak bahakan hancur. Pendekatan seperti ini diyakini bisa memastikan agar warga punya rasa memiliki pada desanya dan merawat hasil-hasil pembangunan yang dihasilkan oleh desanya sendiri.
Oya sobs, untuk juga sobats ketahui, banyak sekali jenis bantuan yang diberikan dalam bidang perumahan permukiman ini lho. Bukan hanya bantuan pembangunan rumah bagi para korban yang rumahnya hancur oleh bencana ini, tapi bantuan juga diberikan bagi korban yang rumahnya mengalami kerusakan. Besarnya bantuan tentu dipertimbangkan sesuai dengan tingkat kerusakan si rumah itu sendiri. Lalu bentuk bantuan lainnya adalah bantuan yang diberikan bagi para korban, yang adalah pendatang dari luar daerah, yang berstatus sebagai penyewa rumah, yang rumah tersebut hancur atau rusak oleh tsunami. Untuk kasus seperti ini, bantuan diberikan berupa uang tunai (pada awalnya) bagi korban, yang dapat dipakai untuk menyewa rumah lainnya, atau dijadikan DP bagi cicilan rumah di tempat lain. Atau bantuan berupa akan dibangunkan rumah baginya, jika dia memiliki lahan (dimana pun lahan itu berada, sejauh masih di wilayah tersebut).
Berbicara tentang pembangunan perumahan dalam proses rehab rekon bukan perkara singkat. Banyak hal yang harus disampaikan, namun mengingat ini adalah sekilas info, maka aku rasa cukup sekian dulu aja postingan bidang perumahan ya sobs… untuk informasi lebih detil nya, sobats semua bisa membaca buku seri BRR bidang Perumahan yang bisa di akses disini. Informasinya lengkap banget deh sobs disana…. J
Para pelaksana rehab rekon telah berupaya semaksimal mungkin memenuhi komitmennya. Pada April 2009, BRR NAD Nias mengakhiri masa tugasnya, dan menyerah terima kan hasil pekerjaan beserta sisa pekerjaan yang masih harus dituntaskan (yang masih sedikit lagi) kepada pemerintah daerah. Selanjutnya adalah tugas Pemerintah Daerah untuk menuntaskan dan memoles apa-apa yang telah dihasilkan oleh para pelaku rehab rekon, termasuk meniadakan barak.
Sejauh ini, Aceh dan Nias telah jauh lebih baik dibandingkan sebelumnya. Khususnya Aceh, kita akan tercengang melihat gedung-gedung sekolah yang telah begitu indah dan berkualitas, termasuk mutu pendidikannya yang telah jauh meningkat. Kita akan tercengang melihat mulusnya jalanan hingga ke jalan desa, akan indahnya tata ruang desa, kecamatan dan kota. Kita akan berdecak kagum melihat kemajuan provinsi yang sempat kehilangan asa karena dihantam tsunami.
Namun, dibalik kesuksesan itu, tentu ada noda yang tak bisa dipungkiri. Seperti pemberitaan bahwa hingga kini, masih ada manusia yang tinggal di barak-barak pengungsi….  Benarkah itu? Berapa persen dibandingkan keberhasilan yang telah dicapai? Dan layakkah menyalahkan pelaku rehab rekon? Bukankah harusnya tugas pemerintah menindak lanjutinya? Menyelesaikan pekerjaan yang tinggal sedikit lagi menuju rampung kala itu? (2009?). Dan kini? 2012 telah tiga perempat terlalui, masih belum beres juga? Semoga Pemerintah Daerah berkenan untuk klarifikasi ya jika berita itu tidak benar, dan hendaknya menindak lanjuti hingga tuntas jika berita itu benar... 

Yah… semoga dengan pemerintah baru ini, Pemda Aceh dapat menuntaskan pekerjaan yang (sedikit) tersisa ini ya sobs…. Yuk sama-sama kita doa kan yuk…..

35 comments

Benang kusutnya terletak pada data awal yang tidak valid itu ya mbak.. sehingga membuat oknum yang tidak bertanggung jawab menyelewengkan hak para korban bencana kepada orang yang sama sekali tidak tertima bencana... sungguh tragis.. :(

Reply

saya doakan yang terbaik untuk saudara2 yg di Aceh mbak Al, memang sepatutnya urusan ini cepat dituntaskan agar tidak berketerusan ke depannya.

sekali lagi TERIMA KASIH untuk waktu mbak Al yang begitu berharga telah diluangkan untuk m enuangkan liputan khusus ini demi memuaskan keingintahuan saya :)

Reply

kudoakan dari sini tante :) moga bisa cepat beres, moga pemerintah selanjutnya bisa lebih baik daripada yg sekarang..
kemarin aku ikut seminar tentang bencana. speakernya bilang gempa & tsunami Aceh 2004 bener2 unpredictable, karena tidak ada kisah/buku/informasi yg menulis/merekam tentang kemungkinan itu. apalagi karena jalur subduksi gempa ada di bawah Aceh, makin unpredict deh. setelah kejadian itu, speaker melakukan penelitian di Aceh dan beberapa tempat lain. speaker menemukan fakta yg mencengangkan, bahwa di Aceh beberapa ratus tahun yg lalu memang pernah mengalami gempa & tsunami dahsyat juga, tapi tidak ada nenek moyang yang menyampaikan pada generasi seterusnya hingga sekarang.

Reply

Subhanallaah Mba Al. Gak kebayang gimana beratnya pekerjaan ini. Bener-bener keji kalau ada yang sampai tega mengambil kesempatan. Semoga selalu diberikan kekuatan dan petunjuk bagi para petugasnya.

Reply

@Gusti ajo Ramli
Begitulah Uda..... sulit sekali memang meluruskan niat di sebagian hati ya?
sudah tau musibah, harusnya dibantu sepenuh jiwa, ealah kok bisa juga menggunakan kesempatan dalam kesempitan.... :)

Reply

@nicamperenique
Makasih atas doa dan perhatiannya mba... semoga pihak berwenang segera menangani urusan ini agar masyarakat dapat hidup tenang dan nyaman.

Masih akan ada beberapa episode lagi kok mba, tentang aneka kisah di balik proses rehab rekon ini. Ditunggu yaaa.... :)

Reply

@Syifa Azmy Khoirunnisa
Makasih atas doa dan perhatiannya ya Syif.....

tsunami memang pernah melanda Aceh ratusan tahun lalu, dan bener sayangnya tidak ada pembelajaran yang disampaikan kepada generasi penerus untuk waspada. Tapi di sebuah kepulauan bernama Simeulu, Aceh, mereka punya lho kisah pembelajaran tentang hal ini. Ada cerita turun temurun yang diwariskan kepada anak cucu. Sehingga pada saat gempa tersebut, banyak warga Simeulu yang waspada....

Reply

Mengingat perjalanan rehab-rekon di Aceh adalah mengingat perjalanan panjang -dan ternyata hingga kini belum usai. meski masih terdapat sedikit kekurangan di sana sini, tapi saya salut atas proses rehab rekon di Aceh. Banyak pihak yang peduli dan membantu.
Dan lagi, harusnya rehab rekon itu tak melulu tentang pembangunan fisik semata, juga mental orang Aceh yang harusnya bisa belajar dari musibah.
Wallahu'alam
Thanks for sharing kak Alaika

Reply

@danirachmat
Begitulah mas Dani.... sepertinya memang sulit sekali membasmi tikus2 pengerat ini ya mas? Ga di wilayah yang terkena bencana, ga di wilayah basah penuh kekuasaan. Kayaknya tikus2 ini mampu berkembang biak di dalam setiap lapisan kehidupan deh....

Namun kita tentu tetap berharap agar kelak akan lebih baik dari yang sekarang. Semoga juga pemerintahan baru di Aceh, akan lebih perhatian dan berhati nurani dalam menindak lanjuti problema ini...
Amin.

Reply

Iya kak, bukan hanya masyarakat Aceh yang belajar dari kisah ini, proses rehab rekon memberi kita semua sebuah pelajaran berharga, pelajaran yang langsung di petik dari laboratorium kehidupan bernama musibah tsunami.

Semoga ke depannya akan menjadi lebih baik yaaa.....

Reply

Semoga segera terselesaikan ya Mbak
Kasihan sekali, sudah kehilangan rumah, mgkn juga keluarga malah masih ada oknum2 yang jahat seperti itu

Reply

iya yah sungguh pelik menangani bagaimana kembali tumbuh kota aceh pasca tsunami.. salut untuk orang2 yang berkecimpung dalam program rekonstruksi di aceh.. tapi kini aceh udah normal dan kembali stabil ya :)

Reply

ini butuh hati nurani buat menyelesaikannya.. buka hitung hitungan bisnis.. perlu pemerintah yang tulus untuk menuntaskan ini semua..

kalau sekarang seolah olah ditinggal begitu saja.. menyediahkan...

Reply

@alaika abdullah semoga mereka bisa masuk surga aja yang mengambil kesempatan dlm kesempitan itu hhe

Reply

sangat terharu sekali artikel ini,
semoga saja cepat terselesaikan masalahnya, amien.

Reply

Subhanallah sgt menyedihkan ya mba,
terimakasih infonya mba.
salam kenal.

Reply

Harusnya pemerintah daerah bertindak cepat yg mbak setelah selesainya masa bakti rehab dan rekon, sehingga semua pengungsi yg msh dinggal dibarak2 cepet trtangani.

Reply

rekon rehab ini ada hubungannya gak sih ama aksi teror pada para pekerja dari rantau, khususnya dari jawa?? terkesan kayak konspirasi aja ketika para pengungsi harus segera ditangani, ada aja masalah dateng!! maaap, pertanyaan ngawur, Al! ^_^

Reply

selain cerita tentang pemukinan baru buat penduduk, adakah cerita ttg lapangan kerja yang duiciptakan buar mereka sehingga lepas ketergantungan pada pemerintah secara finasial mbak Al?

Reply

Hmmmm, ini perlu perhatian yang cukup besar dari masyarakat. Sebenarnya malah ini bukan hal yang sedikit kan mbak Al? Wuiihh, Ya Allah... semoga aja nggak ada yang mau ngambil untung.

Reply

@Esti Sulistyawanamin mba.... semoga sisa2 persoalan ini dpt segera diselesaikan....
Makasih atas doa dan perhatiannya ya mba...

Reply

itulah Indonesia mbak. dikampung juga sering terjadi penyelewengan, tapi masalahnya tentang Kartu Keluarga Miskin. yg betul2 masuki kategori ada yg gak didata, tetapi yg memiliki kemmapuan finansial justru dapet tuh!

Reply

@Adittya Regashehe....enak aja dunk mrk....enak di dunia enak di akhirat... ga rela saya ah!

Reply

@papap arfaAlhamdulilah mba...generally Aceh kini jauuuuh lebih baik drpd sblmnya, terutama dr sisi keamanannya....

Reply

@applausr
Yup, bener banget mas. Dibutuhkan orang-orang yang berjiwa dan hati tulus untuk membangun dan membantu masyarakat ini keluar dari keterpurukan.

Dan... kita berharap pemerintah daerah yang baru ini segera dapat menindaklanjuti 'se porsi' persoalan yang masih menggantung ini, agar kinerja baik dan keberhasilan besar yang sebenarnya telah disumbangkan oleh para pelaku rehab rekons selama ini terlihat nyata.

Ini, gara-gara nila setitik, rusak susu sebelanga deh...

Padahal generally nih, menurut saya, kondisi Aceh masa kini sudah jauuuuh lebih baik dari sebelumnya. Dalam segala hal, terutama dalam hal keamanan.

Dulu, jam malam berlaku ketat. Tak akan ada satu manusia pun yang berani berkeliaran jika hari telah gelap. Takut aja terkena sasaran peluru nyasar.
Atau tiba-tiba telah diculik atau dibawa kemana gitu, kan sedang konflik besar-besaran tuh.
Gak jelas mana pro nasionalis dan mana separatis.
Yang kasian itu masyarakat sipilnya, dekat ke TNI atau aparat, bakal jadi sasaran GAM deh. Atau sebaliknya, berteman dengan GAM maka siap-2 deh, bakal digencet oleh aparat.

Pelik dan mencekam.

Lalu kini? keamanan yang tercipta, perubahan dan perkembangan yang begitu pesat, haruskah tenggelam oleh seporsi persoalan yang menggantung ini?

Semoga pemerintah dan pihak terkait, segera membenahi 'nila yang setitik ini' ya mas. Amiiien.

Reply

@Senja Berita
Amiiien, makasih atas doa dan perhatiannya mba....

Reply

@Ulan News
trims atas perhatian dan doanya yaa, salam kenal kembali... :)

Reply

@Budhy Justicefarm
Iya, harusnya sih begitu... Jadi tidak ada masalah yang menggantung tanpa penyelesaian....

Reply

@eksak
Gak ada hubungannya Sak.... aksi teror itu kan terjadi beberapa bulan terakhir aja, sementara proses rehab rekon sudah selesai di Desember 2009. :)

Dan itu kan muncul kala sedang mau pemilu kada kemarin itu sobs!

Reply

@Hany Von Gillern
Tentu ada mba Hanny.
jadi proses rehab rekon itu tidak hanya dalam bidang perumahan dan permukiman.

Pada masa emergency alias tanggap darurat, bantuan yang diberikan langsung kala itu adalah bantuan pangan, sandang dan permukiman sementara. Untuk memberdayakan ekonomi, di masa ini, diadakan nama program yang namanya cash for work. Jadi bagi para penyintas yang mau turut membantu proses pembersihan suatu desa/wilayah misalnya, maka mereka akan mendapatkan upah. Apakah ini untuk memanjakan mereka? Tentu tidak. Para penyintas telah kehilangan segalanya, termasuk rupiah. Dan untuk survive, mereka juga butuh rupiah selain mendapatkan bantuan pangan sandang dan papan sementara tadi.

Nah, pada masa transisi, berpindah dari masa emergency ke rehab rekon, banyak LSM international yang juga memiliki program livelihood, yaitu pemberdayaan perekonomian bagi para penyintas.

BRR sendiri, mempunyai berbagai kedeputian dengan program spesifik, antara lain; bidang perumahan permukiman, bid. ekonomi, bidang agama, sosial dan budaya, bidang pendidikan dan pemberdayaan perempuan, bidang infrastruktur, dan beberapa bidang lainnya mba.

Jadi pemulihan daerah bencana ini, dilakukan secara paralel dalam berbagai bidang, suatu saat akan saya coba ulas deh di postingan ya mba Hanny.... :)

Reply

@Nurmayanti Zain
Iya May... perlu kerja keras dan niat yang tulus serta logika yang matang. Semoga ya May.... :)

Reply

@Bung Penho
Iya bung, ternyata dimana mana sama saja yaaaa? Huh, gimana mau maju negeri kita nih kalo begini terus? :)

Reply

semoga lekas selesai mbak..
kasian mereka, nasibnya jadi tak pasti begitu. :)

Reply

Yang paling terasa dampaknya buat saya ya jalan lintas barat. Mulus, meskipun berkelok2.

Semoga "mereka yang mendapatkan rumah tapi sebenarnya tidak berhak" mau berbesar hati mengembalikan rumah itu pada yang berhak...

Reply