Berani Lapor Kejahatan Siber

Hello, everyone! Semoga pada sehat yaaa! Udah lama banget nih ga update postingan di rumah digital tersayang ini. Bukan..., bukan karena sedang bosan menulis lah! Etapi, memang karena sedang sibuk dengan beberapa kegiatan online and digital creation lainnya, sih! 

Salah satu dari kegiatan online yang bikin aku happy and always excited adalah berbagi informasi tentang hal yang menjadi judul dari tulisan ini, nih, mantemans! Yup, "Berani Lapor Kejahatan Siber." 

Berani Lapor Kejahatan Siber

Yup, disadari atau tidak, setiap harinya, jumlah penduduk dunia nyata yang juga bermigrasi ke dunia digital, terutama di masa-masa pandemi ini semakin meningkat. Laju peningkatannya bahkan bisa kita katakan meningkat tajam! 

Diakui atau tidak, perkembangan teknologi IT, berkolaborasi cantik dengan pandemi Covid-19 ini telah menggiring penduduk dunia, termasuk juga masyarakat Indonesia untuk menjadi penduduk digital atau masyarakat digital!

Artinya? 
Artinya adalah bahwa dunia digital semakin marak, menjanjikan prospek yang cerah, mempesona, tapi juga penuh dengan kejahatan siber! Kok bisa?

Rentan Cyber Crime
Masyarakat Digital Rentan Terkena Kejahatan Siber

Ya bisa donk. Karena para penduduk yang bermigrasi ke planet digital ini, datang dari level kecakapan digital yang berbeda kan? 
Ada yang datang dengan tingkat literasi digital yang masih 'culun' banget, ada yang sudah mulai melek tapi masih minim banget pengetahuan digital safety-nya, ada yang masih belum paham akan etika bermedia digital, dan lain sebagainya. 
Dan juga..., kita tidak boleh lupa dengan kata pepatah, 'Sepandai-pandai tupai melompat, suatu ketika akan jatuh juga', ye kaaan? 

Artinya apa? Artinya..., bahkan orang yang sudah sangat cakap digital sekali pun, suatu saat bisa terkecoh juga, hingga menjadi korban kejahatan siber. 
Ketika kita berusaha meningkatkan ilmu digital safety, misalnya, si penjahat juga berupaya keras untuk upgrade ilmunya mereka juga, agar trik tipuan dan kejahatan yang mereka lakukan bisa lebih canggih lagi kan? Agar bisa mendapatkan semakin banyak mangsa, dari berbagai level literasi digitalnya. 

Yup. Berkehidupan di dunia digital hampir sama saja dengan kehidupan di dunia nyata, toh? Ada banyak penjahatnya! Rame. Apalagi dengan kenyataan bahwa setiap harinya jumlah penduduk dunia nyata yang juga beraktivitas di dunia digital semakin bertambah, yang datang dengan berbagai tingkat literasi digital itu tadi, menjadikan kita ini sebagai sasaran empuk untuk menjadi korban kejahatan siber. Wuhuuu, seyeem!  

𝔸𝕑𝕒 π•šπ•₯𝕦 𝕂𝕖𝕛𝕒𝕙𝕒π•₯π•’π•Ÿ π•Šπ•šπ•“π•–π•£?

Dari tadi kamu tuh asyik ngobrolin kejahatan siber, Al. Sebenarnya apa sih kejahatan siber itu?
Hayo, ada yang masih nanya seperti ini?
It is Ok. 

Kejahatan siber itu adalah tindakan kriminal yang dilakukan di dunia digital, dengan memanfaatkan kecanggihan komputer, internet, mau pun alat TIK yang lainnya. 

Dan yang lebih bahayanya lagi tuh, temen-temen, kejahatan siber ini, memang TIDAK terlihat, TAPI...., bisa jadi justru berdampak lebih parah dari kejahatan yang terjadi di dunia nyata, loh! Karena untuk melakukan tindakan kriminal ini, kebanyakan penjahat siber tidak perlu bersentuhan langsung (kontak fisik) dengan calon korbannya, atau bahkan tak perlu berkomunikasi secara langsung pun, cukup dengan mengirim tautan 'phishing' misalnya ke email kita, atau ke aplikasi penyampai pesan kita, let's say Whatsapp, lalu kita klik si tautan itu, dan kita pun ter-direct untuk masuk perangkap mereka. 
Woww, mengerikan yaa?

π•π•–π•Ÿπ•šπ•€-π•›π•–π•Ÿπ•šπ•€ 𝕂𝕖𝕛𝕒𝕙𝕒π•₯π•’π•Ÿ π•Šπ•šπ•“π•–π•£

Untuk jenis-jenis kejahatan siber itu sendiri, ada banyak sekali nih, temen-temen. Mulai dari yang modelnya jadul (tapi masih kepake banget hingga sekarang, karena banyaknya masyarakat digital yang masih awam, hingga ke yang jenis canggih! Dan karena kita mau ngebahas tentang "Berani Lapor Kejahatan Siber", maka di dalam artikel ini aku hanya akan berikan beberapa 5 jenis kejahatan siber yang saat ini marak terjadi, ya, teman-teman. Selebihnya teman-teman bisa googling atau find them in the search engine. Ok?

Jenis-jenis Kejahatan Siber

1. Unauthorized Access (Akses Tanpa Izin)
Yaitu aksi si penjahat siber dalam upaya untuk memasuki komputer atau jaringan komputer tanpa izin, dengan cara memanfaatkan kelemahan sistem komputer mau pun jaringan komputer. Tujuannya adalah untuk mencuri data, melakukan sabotase, atau hanya sekedar menguji keahlian yang dia miliki. 

2. Ilegal Content
Adalah aksi memasukkan konten/muatan/data asing (negatif) ke dalam suatu email/device atau perangkat oleh si penjahat siber, dengan tujuan untuk menimbulkan kekacauan, pencemaran nama baik, pemerasan, dll. 

3. Cyber Spionase (Mata-mata dalam dunia digital)
Adalah kegiatan memata-matai atau mencuri informasi rahasia suatu negara, perusahaan, lembaga, atau pihak-pihak target, oleh para penjahat siber.

4. Sabotase
Merupakan upaya peretasan yang dilakukan oleh penjahat siber dengan tujuan untuk menimbulkan kerusakan, kehancuran data, program, atau jaringan komputer, yang dilakukan dengan banyak cara, misalnya dengan mengirimkan virus, worm, phishing, atau berbagai cara lainnya. 

Ada beberapa jenis sabotase yang lazim dilakukan yaitu; Denial of Service, Penyebaran Virus, Penyebaran Worm, Phishing, Carding, dan Acccount TakeOver. 

5. Penipuan Online.
Nah, yang satu ini juga semakin semarak terutama di masa pandemi ini, temen-temen!
Ada banyak jenis penipuan online yang mengintai kita, atau masyarakat digital saat ini, diantaranya adalah; 
  • Penipuan transaksi online pada e-commerce, online shop, mau pun marketplace.
  • Scamming
  • Social Engineering
  • ID Theft atau Pencurian Identitas
  • dll

6. Dan masih banyak lagi!



𝕐𝕖𝕀𝕀, π•π•¦π•œ, π”Ήπ•–π•£π•’π•Ÿπ•š 𝕃𝕒𝕑𝕠𝕣 𝕂𝕖𝕛𝕒𝕙𝕒π•₯π•’π•Ÿ π•Šπ•šπ•“π•–π•£!

Sama halnya dengan dunia offline, dunia online alias dunia digital pun penuh dengan sisi positif dan negatif. Ada kebaikan, juga ada keburukan. Ada manfaat, pun ada mudharatnya. Ada kebaikan, tak kalah pun dengan kejahatan yang siap memangsa para korbannya. 

Bicara tentang kejahatan siber, sebenarnya pemerintah telah bekerjasama dengan Kepolisian RI, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, dan pihak terkait lainnya telah mempersiapkan wadah-wadah sebagai tempat kita menyampaikan laporan terkait kejahatan siber, loh! 

Sayangnya, banyak korban kejahatan siber yang merasa berat untuk mengajukan pelaporan, karena berbagai alasan, misalnya karena merasa malu telah menjadi korban (takut diolok-olok), tidak mau diekspos, takut jika penjahat siber ini adalah gerombolan atau sindikat yang (jika) si korban melapor, nanti mereka justru akan mengancam anggota keluarga si korban, dan berbagai alasan lainnya. Atau bahkan ada yang tidak sadar bahwa mereka telah menjadi korban kejahatan siber! Ada juga loh yang seperti ini. 

Namun, teman-teman..., tanpa laporan yang masuk terhadap suatu kasus, maka pihak yang berwajib juga tidak akan bisa melakukan tindakan apa pun, karena mereka tidak punya dasar untuk bertindak khaaan?
Makanya di sini lah peran serta korban untuk menaikkan laporannya sangat diharapkan. 

Why?

Ada banyak jawaban terhadap why di atas, loh! 

  1. Dengan adanya laporan yang masuk (terutama laporan yang disampaikan secara offline ke unit SPKT) maka akan menjadi dasar bagi petugas berwenang untuk menindaklanjutinya, melakukan pengusutan dan menangkap para penjahat siber.
  2. Untuk menakan meningkatnya kasus-kasus kriminal siber.
  3. Dengan adanya laporan yang masuk dan bisa diakses oleh warga masyarakat lainnya, maka akan meningkatkan awareness masyarakat digital akan realita ini (bahwa kejahatan siber senantiasa mengintai, dan ada banyak macamnya, seperti laporan-laporan yang masuk dan bisa mereka baca/ketahui), sehingga mereka menjadi lebih waspada dan lebih meningkatkan keamanan dalam beraktivitas digital.
  4. Untuk memberi efek jera kepada para pelaku kejahatan siber.
  5. Untuk melindungi diri kita dan masyarakat luas dari aksi kejahatan siber.
π•‚π•–π•žπ•’π•Ÿπ•’ π••π•’π•Ÿ π”Ήπ•’π•˜π•’π•šπ•žπ•’π•Ÿπ•’ ℂ𝕒𝕣𝕒 π•„π•–π•π•’π•‘π• π•£π•œπ•’π•Ÿπ•Ÿπ•ͺ𝕒?

Nah, ada dua cara nih yang bisa dilakukan, temen-temen!
Yang pertama adalah secara offline, dan yang kedua secara online. Tergantung dari level kerugian yang ditimbulkan dari kasus yang menimpa korban, sih, ya. 

π•ƒπ•’π•‘π• π•£π•’π•Ÿ π•Šπ•–π•”π•’π•£π•’ π•†π•—π•—π•π•šπ•Ÿπ•–

Jika korban memutuskan untuk melaporkan secara offline, berarti korban harus datang langsung ke Unit SPKT (Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu), Polres atau Polda setempat. Pastikan bahwa korban memiliki barang bukti yang cukup, jangan sampai malah nanti jadi menjerat diri sendiri, oke?
Berikut syarat-syarat yang diperlukan untuk melakukan pelaporan offline;

  1. Datanglah ke unit SPKT di Polres/Polda dimana korban berdomisili, dengan membawa barang bukti, sesuai dengan yang dialami oleh korban. Misal penipuan online (e-commerce bodong) nih, temen-temen. Maka bawa skrinsut barang transaksi/pembayaran terhadap barang yang dibeli, toko online/akun toko onlinenya, dan gambar produk yang dibeli, plus bukti percakapan selama proses jual beli tersebut.
  2. Laporkan secara rinci kronologinya kepada petugas di unit SPKT tersebut.
  3. Ikuti prosedur yang berlaku di sana
  4. Nanti akan dibuat laporan polisinya, dan diarahkan untuk mengikuti langkah selanjutnya. 

π•ƒπ•’π•‘π• π•£π•’π•Ÿ π•Šπ•–π•”π•’π•£π•’ π•†π•Ÿπ•π•šπ•Ÿπ•–


Nah, jika teman-teman (korban) merasa laporan offline belum diperlukan, tapi memandang perlu untuk melakukan pelaporan secara online, maka ada beberapa platform yang bisa dikunjungi nih;

1. Patroli Siber

Ini adalah platform yang berada di bawah Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber), yang merupakan satuan kerja yang berada di bawah Bareskrim Polri dan bertugas untuk melakukan penegakan hukum terhadap kejahatan siber. 

Secara umum, Dittipidsiber menangani dua kelompok kejahatan, yaitu computer crime dan computer-related crime. 

Computer crime adalah kelompok kejahatan siber yang menggunakan komputer sebagai alat utama. Bentuk kejahatannya adalah;
  1. Peretasan sistem elektronik (hacking), 
  2. Intersepsi ilegal (illegal interception), 
  3. Pengubahan tampilan situs web (web defacement), 
  4. Gangguan sistem (system interference), 
  5. Manipulasi data (data manipulation).
Computer-related crime adalah kejahatan siber yang menggunakan komputer sebagai alat bantu, seperti;
  1. Pornografi dalam jaringan (online pornography)
  2. Perjudian dalam jaringan (online gamble)
  3. Pencemaran nama baik (online defamation)
  4. Pemerasan dalam jaringan (online extortion)
  5. Penipuan dalam jaringan (online fraud)
  6. Ujaran kebencian (hate speech)
  7. Pengancaman dalam jaringan (online threat)
  8. Akses ilegal (illegal access)
  9. Pencurian data (data theft).
Guna mendukung pembuktian kejahatan siber, Dittipidsiber dilengkapi dengan beragam kemampuan dan fasilitas pendukung, salah satunya yaitu laboratorium digital forensik. Laboratorium Digital Forensik Dittipidsiber telah meraih ISO 17025:2018 sebagai laboratorium uji dan kalibrasi dalam bidang komputer forensik yang memenuhi standard mutu dalam hal manajerial dan teknis pemeriksaan barang bukti digital. 

Oleh karena itu, Dittipidsiber juga melayani pemeriksaan barang bukti digital dari berbagai satuan kerja, baik dari tingkat Mabes hingga Polsek. Selain itu, Dittipidsiber juga menjalin kerja sama dengan berbagai instansi, baik dalam dan luar negeri, guna memudahkan koordinasi dalam pengungkapan kejahatan siber yang bersifat transnasional dan terorganisir.


2. Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI), By Kominfo
Tapi laporan kejahatan online yang ini lebih ke dalam bentuk spamming.

3.  Pengecekan kredibilitas sebuah rekening, by Kominfo (Penipuan Online Shop)

4. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

5. Aplikasi/situs  https://www.kredibel.co.id → Mampu lacak kredibilitas online shops. 

6. Aduan Konten Negatif

π•‹π•šπ•‘π•€ π•„π•–π•Ÿπ•˜π•™π•šπ•Ÿπ••π•’π•£π•š π”Έπ•˜π•’π•£ π•‹π•šπ••π•’π•œ π•„π•–π•Ÿπ•›π•’π••π•š π•‚π• π•£π•“π•’π•Ÿ 𝕂𝕖𝕛𝕒𝕙𝕒π•₯π•’π•Ÿ π•Šπ•šπ•“π•–π•£


Nah, temen-temen, semoga sharing kali ini bisa menjadi pengingat bagi kita semua, untuk lebih berani melaporkan kejahatan siber jika kita menjadi korban kejahatan siber, dan juga semoga tips di atas menjadi reminder untuk kita aplikasikan agar kita aware dan awas terhadap aksi para pelaku kejahatan siber ini, ya!

Yuk, selalu edukasi diri akan hal-hal terkait digital safety, digital skill, digital ethic, and digital culture, agar kita mampu menjadi warga digital yang andal dan piawai di dalam beraktivitas di dunia digital!

Al, Bandung, 18 Oktober 2021

33 comments

  1. beberapa waktu lalu, sahabat saya kena jebakan scam penipuan online gini, Mbaa.
    Nah, kalo ada pedoman kayak gini, warga jadi paham harus gimana yaa.
    makasii mba

    ReplyDelete
  2. Serem ya mba makanya aku selalu berdoa supaya senantiasa dilindungi Allah dari orang jahat dan dzalim, ya ampuuuun deh semoga gen alfa nanti makin banyak cyber police yang baik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... dan jika (amit-amit) sampai kejadian jadi korban kejahatan siber, dengan membaca tulisan ini kita jadi tahu mesti lapor ke mana dan juga prosedur pelaporannya ya mbak.

      Yang ngeri lagi tuh, udah jadi korban kejahatan siber, tapi dia nggak nyadar kalau jadi korban

      Delete
  3. Ini isu yang selalu hot menurutku Mba Al. Kadang, kita gak sadar kalo kita mensupport kejahatan siber itu sendiri. Contoh sederhana, kita tanpa sadar kalo meng-install aplikasi di ponsel, asal OK OK OK aja yang diklik. Gak mikir panjang, kita mengizinkan aplikasi itu mengakses foto dan semua kontak ponsel yang ada di HP kita. Ini aku sendiri pernah melakukannya. Untungnya sekarang udah sadar dan uninstall semua aplikasi yang pernah aku install dan mengajukan persyaratan itu.

    Makasih informasinya Mba Al. Ada setidaknya 6 sumber tempat kita bisa melaporkan kejahatan siber ini ya. Sangat informatif Mba Al.

    ReplyDelete
  4. informatif banget tulisannya Mbak Al

    keebetulan selama ini belum pernah kena kejahatan siber karena super hati hati

    tapi suka penasaran, ketika tiba-tiba terkena kejahatan siber (amit.amit :D), saya harus lapor ke mana ya?

    Ternyata disini Mbak al menulis dengan lengkap

    ReplyDelete
  5. Save! ini wajib diketahui ya Mba Al.
    Zaman now, di saat dunia digital makin booming, lah kejahatanpun semakin banyak di dunia digital.
    Yang paling banyak tuh penipuan online, dan sedihnya ada juga yang kena, bahkan banyak.
    Juga akses data itu ya, kadang kesal juga donlot ini itu trus data kita diakses seenaknya huhuhu

    ReplyDelete
  6. Bener banget ya, Teh Al. Kejahatan siber ini makin merajalela. Kejadian dengan suami yang ditelp terus diminta akses medsosnya. Dia kasih aja Kode telegramnya, dipikirnya jarang dipakai ini telegram. Eh setelah itu, suami add banyak orang dan Ada ajakan buat ikutan investasi. Setelah itu saya minta dia buat report akun telenya. Bener, kan, harus hati-hati banget terutama kasih informasi pribadi. Makasih Teh Al informasinya,lengkap banget. Jadi tahu nanti gimana kalau ada kejadian begini, lapornya ke mana aja biar cepet ditangani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuhhh, sampai segitunya ya, pokoknya jangan bagikan kode apapun ke orang lain, bahkan ke yang kita kenal sekalipun, takutnya ternyata nomornya dimanfaatkan ama orang lain, dan pengen nipu kita

      Delete
  7. Kejahatan cyber ini memang sudah mulai pesat ya di era digital saat ini. Banyak penyalahan perangkat teknologi. Info yang terbaru kemaren di Lampung tempat saya tinggal bahwa banyak pinjaman online/pinjol ilegal yang ditangkap polres di Lampung. Serem ya.

    ReplyDelete
  8. Hemm banyak banget memang kejahatan siber apalagi semakin marak dan berbahaya karena membuat banyak oranag dirugikan. Kita harus segera membasminya dengan melaporkannya, nih.

    ReplyDelete
  9. Baru tahu aku ternyata bisa lapor online. Lagi marak ini penipuan online, banyak yang memanfaatkan situasi, padahal ekonomi saat pandemi lagi sulit sulitnya

    ReplyDelete
  10. Nah, sekian ragam knowledge mengenai literasi digital dari kak Alaika dan fenomena yang acapkali terjadi akan membantunpembaca seperti saya mengetahui lebih lanjut

    ReplyDelete
  11. Wawasan baru nih, Mbak Al. Kalau model pengirim email yang rata-rata asing terus modusnya punya banyak uang dan mau didonasikan atau diinvestasikan di Indonesia melalui kita, ini termasuk cyber crime nggak sih, Mbak? Belum pernah merespon, tapi mengganggu banget memang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati-hati juga ini jadi modus money laundering mba. Harus tahu asal usul itu duit dengan jelas.

      Delete
  12. Etika kewargaan digital ini emang penting banget dipahami ya mbak, supaya tetap berperilaku baik walau di dunia digital. Dunia nyata maupun maya, tetap saja ada celah yang bisa dimasuki dan dimanfaatkan oleh orang-orang yang berniat jahat.

    ReplyDelete
  13. Yang namanya kejahatan ada dimana-mana ya Al. Teknologi meningkat, kejahatan pun ikut-ikutan naik panggung. Ada aja yang bisa tersentuh. Penipuan on-line menurutku yang paling mengerikan. Kalau sudah baca berita tentang ini, ya Allah, kok tega-teganya ya. Pinjol salah satunya. Luar biasa itu jahatnya.

    ReplyDelete
  14. Seiring berkembangnya dunia digital, tentu akan semakin banyak saja pelaku kejahatan siber ini ya karena itu kita perlu ekstra hati-hati, tapi kalau harus tinggal lapor ya.

    ReplyDelete
  15. Kejahatan siber memang semakin meresahkan ya mba, ternyata banyak sekali yang harus kita pahami agar cakap digital dan gak terjebak sama jebakan para oknum penjahat cyber

    ReplyDelete
  16. tulisannya informatif banget Mbak Al

    kejahatan siber semakin menjadi, sementara persentase keterbacaan kita masih rendah

    penting banget selalu mengedukasi, minimal sekeliling kita

    ReplyDelete
  17. Makasih mba informasinya, ini beneran baru tahu banget tentang lapor cyber crime. Karena aku sering banget berkegiatan online jadi info ini penting banget.
    Nah, yang bikin kesel nih kalau orang yang dikasih tahu untuk tidak asal sebar link gak jelas tapi ngeyel.. duh itu kan serem banget.

    ReplyDelete
  18. Membaca tulisan mbak Alaika, membuat saya ada pengetahuan baru dan harus aware terhadap kejahatan dunia teknologi ini. Semoga kita dilindungi dari kejahatan cyber ini, deh. Duh, serem.

    ReplyDelete
  19. Infonya keren banget deh dan makin perlu waspada agar tetap makin berprestasi, soalnya kejahatan cyber mengintai ya.

    ReplyDelete
  20. Saya suka ngeri sendiri kalau baca cerita mengenai penipuan begini. Tahun 2006 ketika belum ada teknologi saya juga pernah mengalami penipuan cuma karena belum ada medsos ya akhirnya di pendam sendiri

    ReplyDelete
  21. Ngeri juga ya karena zaman sekarang kejahatan makin mudah dilakukan dengan memafaatkan teknologi. Untuk itu kita emamg harus waspada lagi agar tidak jadi korban kejahatan siber dan kalaupu terjadi jangan sampai acuh ya harus tetap dilaporkan ke pihak yang berwenang menangani kasus ini

    ReplyDelete
  22. Beneran nih, seringnya korban merasa malu, takut, khawatir di-bully kalau lapor. Memnag mesti lebih berani melaporkan kejahatan siber jika kita menjadi korban kejahatan siber ya. Biar ada penanganan segera dan pelaku akan jera.
    Makasih sharing-nya Mbak Al, saya jadi tahu cara lapor cyber crime

    ReplyDelete
  23. Banyak yang sudah merambah dunia digital, tapi tidak sedikit yang kurang aware dengan cyber crime ini, yang sudah sangat berhati-hati aja bisa kebobolan, apalagi yang enggak ya mba.
    Semoga informasi dari mba Al ini bisa dibaca oleh mereka yang suka berselancar di dunia maya.

    ReplyDelete
  24. Akhir-akhir ini aku sering dapat permintaan kode login instagram, karena untuk login harus memasukkan kode juga mbak. Autentifikasi dua faktor aku nyalakan, sebab sudah beberapa kali ada yang mau login ke instagramku... Habis baca artikel ini jadi harus lebih waspada...

    ReplyDelete
  25. kajahatan siber memang bikin meresahkan, semoga dengan tulisan ini kita bisa aware terhadap kejahatan teknologi ini, dan tentunya harus berhati hati, jika mendapatkan link yang ga jelas

    ReplyDelete
  26. Kejahatan siber itu adalah tindakan kriminal yang dilakukan di dunia digital, dengan memanfaatkan kecanggihan komputer, internet, mau pun alat TIK yang lainnya.
    Ngeri bangettt karena dunia digital kian masif ya mba,
    dan siapa aja bisa menjadi korbannya.

    ReplyDelete
  27. Kejahatan teknologi tuh semakin hari semakin mengancam sepertinya ya. Kita, orang awam, harus lebih berhati-hati dalam menyikapi apapun, terutam hal-hal yang butuh pemahaman lebih luas lagi.

    ReplyDelete
  28. Kalau ada link yang masuk lewat media apa aja memang takut buat nge-klik. Jadi perlunya untuk selalu waspada dari kejahatan cyber ini dan tetap berdoa untuk mendapat perlindungan dari-NYA

    ReplyDelete
  29. ya ampun ternyata kejahatan digital itu banyak banget ya hiks. Ya Allah lindungilah kami. Dan makasih banyak mba Al kasih pencerahan harus kemana kalo ada masalah, ngeri juga sih kalo terjadi. Tulisan ini kayaknya kudu di sebar dimana aja. Karena masih banyak yang belum ngeh sama kejahatan digital.

    ReplyDelete
  30. Wah lengkap banget nih infonya untuk bisa melaporkan kejahatan online ternyata ada saluran lapornya melalui cyber crime ya keren

    ReplyDelete