Perjalanan 3 Negara - The Trip started! | My Virtual Corner
Menu
/
Berangkat ke Turkey? Gratis pula! Siapa coba yang akan menolak? Ada lho, ibuku! Beliau enggan memenuhi undangan adikku untuk berkunjung ke sana, karena sedang ingin beribadah puasa dengan khusyuk di tanah air. Sehingga, anugerah itu pun dilimpahkan ke pangkuanku, yang serta merta membuatku bak keruntuhan rembulan! Hehe.
Ya iya lah, perjalanan ke Istanbul, lanjut ke Belarus dan Iran, jika harus bayar sendiri, tentu akan menghasilkan ceruk yang sangat dalam bagi dompetku yang memang sedang menurun income-nya. Makanya, saat mendapatkan kehormatan kesempatan menggantikan ibu, aku langsung okeh donk! Didukung pula oleh Intan, jelas membuat hati mantap untuk melangkah. Aih, kapan lagi kan traveling ke luar negeri secara gratis tis tis! Ticket dan visa arrangement juga diurus langsung oleh adikku yang telah sekian tahun menetap di Istanbul. Asyik!

Dan, hari keberangkatan itu pun tiba, 21 Juli 2013, Ramadhan pertengahan dengan meeting point antara aku dan Ayah, di Kuala Lumpur. Aku berangkat dari Bandung menuju Kuala Lumpur, sementara Ayah berangkat dari Banda Aceh menuju Kuala Lumpur. Adalah aku yang tiba duluan di LCCT [airport khusus Air Asia], karena jam penerbanganku kala itu adalah sekitar pukul 08.00 pagi hari waktu Indonesia.

Menanti Ayah yang baru tiba di LCCT sekitar pukul 5 sore hari waktu Kuala Lumpur. Menanti sendirian di LCCT, bukanlah hal yang buruk. Apalagi bagiku yang penggila online world, hehe. Asyik-asyik aja, apalagi hotspot bisa diakses bebas, walau limited of time. Tapi dengan tiga perangkat yang aku miliki, cukuplah untuk tetap bisa akses ke free hotspot yang tersedia, secara berkesinambungan antara BB, tablet dan Macbook. Harus smart donk! Hingga tiba waktunya beranjak ke airport lainnya, yaitu KLIA guna melanjutkan penerbangan via Malaysia Airlines, yang akan terbang pada pukul 1 dini hari.

Penantian panjang menanti pukul 1 dini hari, lagi-lagi bukanlah hal yang menjemukan, karena airport negeri jiran ini sungguh nyaman. Membuat aku dan ayah, betah-betah saja. Semua spot yang tersedia, sanggup bikin passanger betah deh. Coba kalo bandara-bandara di tanah air kita juga bisa seperti ini, pasti bahagia banget deh, Sobs! Ya Allah, semoga negeriku tercinta juga bisa membangun fasilitas-fasilitas keren seperti ini dengan bersungguh-sungguh, biar semakin bangga rakyatnya. Hiks..

Perjalanan tengah malam

Sesuai jadwal, kami pun terbang pada tengah malam. Dan ini adalah perjalanan pertamaku ke Eropa, pada tengah malam pula. Sungguh bikin exciting, deh, Sobs! Ditambah pula dengan pesawat yang begitu nyaman dan luas, plus penumpang multi ras yang tampan rupawan ahai, sungguh bikin hati adem. Hehe. Pramugara dan pramugarinya juga ramah pisan, sungguh membuat perjalanan kami menjadi asyik dan menyenangkan. Makanan yang disediakan di pesawat ini juga delicious dan disajikan beberapa kali. Asyik deh pokoknya, namun akhirnya, yang namanya kantuk berhasil mendominasi. Tertidurlah kami dalam lelap, hingga secercah cahaya indah membersit di ufuk Barat. 

Cercah cahaya dari jendela pesawat. Foto koleksi pribadi.
Tak terasa, perjalanan sekitar 9 jam pun kini akan mencapai akhir. Bandara Attaturk telah di depan mata dan siap menerima roda pesawat MAS yang kami tumpangi untuk mendarat. Alhamdulillah. Hari telah pagi, dan aku yakin, adikku dan istrinya tentu telah menanti. Perjalanan panjang yang tak membuat lelah saking excitednya membuat hati berseri. Ingin segera bertualang di negeri indah bernama Turkey. :) Istanbul, here we come! 

Visa Turkey/Istanbul

Subhanallah, sungguh, bandara Attaturk ini luas sekali. Aneka rupa manusia berjejer mengular bentuk barisan untuk pengesahan passport memasuki negeri dua benua ini. Aku dan ayah mengikuti line, bersabar hingga mencapai counter passport checkKuperhatikan sebagian orang tidak serta merta bergabung di dalam barisan, melainkan menuju ke bagian pengurusan visa [on arrival] terlebih dahulu, baru kemudian bergabung ke barisan pengesahan paspor.

Turkey, memang merupakan sebuah negara cantik yang sangat paham bahwa tourism adalah merupakan salah satu aset menghidupkan negeri. Terbukti dengan kemudahan yang diberikan negeri ini di dalam pengurusan visa. Tak hanya menyediakan visa on arrival bagi banyak negara, namun juga memastikan bahwa visa pun bisa dibeli secara online, seperti yang kami lakukan. Visa online, memang tidak bisa kita tempel di dalam passport, karena dia berupa selembar kertas yang dikirim online dan kita print untuk ditunjukkan ke petugas imigrasi negara tersebut. Tapi sungguh sebuah cara yang sangat membantu calon visitor dalam menghemat waktu. Keren deh pokoknya. :)

Istanbul, Here We are!

Akhirnya, selesai sudah urusan pengesahan passport, dan sebuah stempel berbahasa Turkey pun duduk manis di dalam lembaran passport-ku. Seneng banget rasanya. Bertambah lagi koleksi stempel berbagai negara yang duduk manis di dalam buku mungil bersampul hijau lumut ini. :)

Tak sabar kami melangkah menjauh dari counter passport control, ingin segera bertemu dengan adikku dan istrinya yang pasti telah menanti di luar ruangan. Dan benar saja, dari kejauhan mereka sudah berseru memanggil Ayah dan aku, dengan senyum sumringah bahagia. 

Pelukan hangat keduanya, adalah sambutan bahagia menerima kedatangan kami, dan kuyakin, petualangan seru akan segera dimulai. Bulan Ramadhan, tentu tak akan menjadi penghalang. Istanbul, here I am! Istanbul, here We Are! 

Menggunakan mobil dan sopir kantornya, adikku mengajak kami tidak langsung ke rumah, melainkan touring singkat ke suatu taman, yang begitu indah, di dekat istana Attaturk. Penasaran dengan touring singkat penyambut kedatangan kami? Nantikan reportase berikutnya pada next post ya, Sobs!

Next Post: First Day in Istanbul

Rangkaian catatan perjalanan tiga negara,
Al, Bandung, 9 Juli 2014


32 comments

mendambakan airport seperti yang mba alaika ceritakan... kapan ya? :)
oleh olehnya jangan lupa ya mba. hahaha

Reply

ingin sekali memperoleh pengalaman terbang ke negara muslim yang begitu indahnya seperti Turki. Semoga lewat tulisan Mak Alaika yang begitu informatif membuat wawasanku lebih bertambah luas. Salam ngeblog ya Mak :)

Reply

Selamat pagi Al, wuiiih asyiknya bertualangan bersama ayah ke Istanbul. Bunda belum pernah ke Istanbul, cuma nonton film aja yang berjudul ISTANBUL, dulu sekali, waktu bunda masih teenager, walaa, dah lama banget, hehe.. Al, cantik banget outfit-nya di foto itu, orang Istanbul gak akan nyangka Al orang Indonesia. Pasti mereka mengira Al orang Iran lho, cantik, elekhaan (istilahnya Om nH). Kwerween. XoXo 4 u

Reply

wah asik bgt mba jalan2 ke Turkinya....

Reply

waahhhh asyikkknya mak al,...ditunggu lanjutan cerita dan foto2nya yaaaa :)

Reply

Mau juga mak saya kesana..:)

Reply

Huhuhu.... pengen bangeeettt :(

Reply

di tunggu cerita selanjutnya mbak al, pasti bikin aku kepingin kesana :)

Reply

Yups keren, kalau rezeki mah ngga kemana ya..mba juga alhamdulillah mendapat kesempatan kesana full 10 hari..bisa koq berbagi di blog saya.

Reply

iya ih, aku juga mendambakan hal yang sama. Semoga satu demi satu airport negeri ini akan disetting sekeren airport negeri luar itu yaaa, keren banget dan bikin betah.
Oleh2nya mah, udah habis atuh, kan ini perjalanan setahun yang lalu. Hehe

Reply

Aamiin, semoga tulisan ini bermanfaat bagi para sahabat yang berkunjung ke rumah maya ini yaaa. Dan semoga Mak Tanty juga berkesempatan untuk jalan2 ke negeri ini, nantinya. Aamiin...

Reply

Selamat pagi Bunda Yati sayang! Hehe, iya, bertualang bersama ayahanda punya kesan haru dan bahagia serta sensasi tersendiri. Apalagi jauh dari kampung halaman, di sebuah negeri yang begitu cantik pula. :)
Hehe, makasih pujiannya, Bunda. Jadi malu sayyah! :)

Reply

Ho oh, mumpung dapat tiket dan akomodasi gratis. :)

Reply

Siap, Mba Lidya, cerita selanjutnya segera rilis. :)

Reply

Alhamdulillah, asyik banget kan, Mba main ke sana? :)

Reply

lelahnya duduk 9 jam di pesawat terobati saat berpelukan dengan kelg adik ya mbak Al. Ayahpun sungguh kuat ya Mbak.
Siap mengikuti petualangan berikutnya.....

Reply

yap yap yaappp asyik ayik eng ing engg.. cerita dimulai

Reply

Mau lah dibayarin ke Turkish.

Reply

Salah satu destinasi.impianku mbak ... Senengnya mbak alaika dah duluan.kesana :) keep posting ya mbak

Reply

Cuma bisa doa setelah baca postingan ini, aku bisa keluar negri juga, belum pernah soalnya mba al hiks...

www.leeviahan.com

Reply

Mba Aaaal, Turki itu salah satu negara yang aku sama suamiku idamkan untuk traveling ke sana. Someday, insyaAllah. Smeoga kalau kesempatan itu tiba, Mba Al masih di kedutaan Turki ya, biar bisa dimintain tolong, hihi. Amin.

Reply

turkey..semoga bs ke sana

Reply

Turkey, semoga suatu saat nanti diberi kesempatan ke sana...

Reply

Wah...seru ya, bisa ke Turki dengan gratis..tis..he..he.. Ditunggu cerita selanjutnya Mbak, bermanfaat buat saya yang belum pernah ke sana.
Semoga fasilitas di negeri ini, bisa lebih nyaman seperti di luar, ya Mbak.
Eh iya, itu secercah sahayanya, di Barat? Bukan di Timur ya?

Reply

9 jam di udara? Saya belum pernah. Paling lama 1,5 jam. Itu saja pengin cepet sampai karena takuut.

Reply

Aaak! Turki... salah satu negara yang sangat ingin kukunjungi. semoga, suatu saat. aamiin..

Reply

Dari dulu kepengen ke Turki, perpaduan Asia Eropa. Makin mupeng pas nonton serial Missing hihihi. Moga2 bisa ke sana suatu saat nanti aamiin TFS mbak Al :)

Reply

Waaah asyik banget mba al. Jadi pengen tau kisah selanjutnya.
Asyik yaa bisa jalan2 gratis ke turki..
Adiknya masih di turki sampai sekarang mba al?

Reply

Turkey, Haghia Sophia, I'm coming*dreaming in ♡

Reply