Yuk telusuri Selat Bosphorus yuk! | My Virtual Corner
Menu
/

Yuk telusuri Selat Bosphorus yuk!


Hai.... hai.... hai!
Ini adalah lanjutan dari serial catatan perjalanan ke tiga negara, yang sempat terhenti beberapa waktu yang lalu. Well, setelah berkunjung ke Blue Mosque alias si Mesjid Biru, sekarang, yuk kita mengitari selat Bosphorus! Yeaaayy!

Hari masih pagi ketika kami dengan begitu bersemangat bersiap menuju Selat Bosphorus. Sebuah selat yang begitu melegenda, yang pernah diceritakan oleh ibu guru Sejarah waktu aku masih duduk di bangku SMP dahulu.

Ya, sebuah selat yang membelah Turkey menjadi dua bagian, dan menjadikan negeri unik ini disebut sebagai negara dua benua. Karena sebagiannya terletak di daratan Eropa, dan sebagiannya lagi terletak di bagian Asia.
Selain membelah Turkey menjadi dua bagian, selat ini juga menjadi penghubung antara dua lautan yaitu Laut Marmara dengan Laut Hitam. Panjang selat ini sekitar 30 km, dengan lebar maksimum sekitar 3.700 meter pada bagian utara dan minimum 750 meter antara Anadoluhisari dan Rumelihisari. Kedalaman selat ini bervariasi antara 36 - 124 meter. Tepian selat ini berpenduduk padat dengan salah satu kotanya yang ternama adalah Istanbul.

sumber
Dipisahkan oleh selat Bosphorus, tak berarti bahwa bagian Asia tak lagi bisa terhubung dengan bagian Eropah. Ada dua jembatan megah siap menghubungkan kedua bagian ini. Yang pertama adalah Jembatan Bosphorus, dengan panjang sekitar 1.074 meter dan yang kedua adalah Jembatan Fatih Sultan Mehmet dengan panjang sekitar 1.090 meter. Jembatan Bosphorus mulai beroperasi pada tahun 1973 [aih, udah lama banget ya, umur eikeh tiga tahun ituh! :D], sementara Jembatan Fatih Sultan Mehmet mulai beroperasi pada tahun 1988. Jarak antar keduanya adalah sekitar 5 km.

Yuk Telusuri Selat Bosphorus

Istanbul memang menyimpan begitu banyak daya tarik. Salah satunya yang diwanti-wanti oleh teman-teman Turkey-ku jika berkunjung ke sana adalah menyusuri Selat Bosphorus. Awalnya, sebelum menjejakkan kaki di kota keren ini, aku sempat bertanya di dalam hati, apa sih yang menarik dari selat ini? Pertanyaan yang langsung terlupa begitu aku melihat langsung keindahan dan kebersihan serta keapikan tata kota ini. Semua yang terlihat di mata ini, cantik! Ingin hati mencari sedikit cela, masak sih negera orang ga ada jeleknya? [Dalam hal keindahan dan tata kota lho yaaa], tapi ya gitu deh, semua tampil bersih, indah dan tertata. Bahkan hingga ke tiang listriknya, nampak cantik dengan pot bunga yang diikatkan ke pinggang si tiang, sehingga kembang yang bermekaran jatuh menjuntai, memperindah sang tiang. Duh, kalo di negeri kita dibuat seperti ini, pasti makin betah dan makin bangga deh dengan Indonesia. Tapinya..., sampah aja masih suka bertebaran sembarangan sih. Hiks.

Duduk manis sambil narsis di atas kapal Verry, menunggu keberangkatan.
Oya, harga tiket kapal verry ini adalah @10 lira, setara dengan 50 ribu rupiah. 


Bersama Ayah dan Adik ipar
Back to Selat Bosphorus, yang adalah salah satu primadona 'wajib' dikunjungi jika kita sedang main ke Istanbul. Untuk berwisata ke tempat ini, kita harus mendatangi dermaga Eminonu. Karena dipandu oleh adik yang belasan tahun berdiam di Istanbul, maka kami tentu saja tak menemui kendala untuk mencapai dermaga ini. Tadinya aku membayangkan berwisata di sini akan seperti ini; naik verry, menyeberang ke suatu tempat, singgah dan kembali. Ternyata tidak begitu lho, Sobs! Baru ngeh setelah dijelaskan oleh adikku, bahwa kita hanya akan mengitari selat dengan verry, yang dimulai dari dermaga dan berlayar menyusuri selat yang akan memperlihatkan pemandangan belahan Eropa, dan nanti saat berbalik, kita akan dihadapkan [berlayar] pada pemandangan sisi Asia.

Awalnya udah sempat ga excited sih. Kalo sekedar berlayar non-stop seperti itu, apa indahnya? Tapi kemudian, saat kami sudah di atas verry, dan pemandangan yang tersaji baik yang di atas verry mau pun yang di sisi selat, sungguh membuat mataku segar dweh, Sobs! Ga percaya? Lihat deh foto-foto ini. Amboiii..... :)

Kiri - Atas : Sebuah benteng yang aku lupa namanya, dekat jembatan Bosphorus,
Kanan Atas: Istana Dolmabahce yang megah Belahan Eropah
Kiri  - Bawah : Dolmabahce Mosque [sisi Eropah]
Kanan Bawah - Gedung-gedung keren di sisi selat, belahan Asia. 

So wonderful ya, Sobs? Keren bin keceh ini mah!


Atas: Istana Dolmabahce
Bawah: Hotel mewah 
Sungguh aduhai pemandangan sisi kiri dan kanan selat ya, Sobs? Satu setengah jam rasanya ga cukup untuk memuaskan mata menatap keelokan dan kebersihan yang tersaji di sisi kiri kanan selat ini. Ditambah pula dengan air lautnya yang begitu bersih. Bener-bener biru. Ckckckck. Subhanallah, negeri orang kok bisa begitu bersih yaa?
Betewei nih, coba deh pertajam fokus penglihatan Sobts, hihi, jika teramat jeli, Sobats pasti akan menemukan beberapa object yang 'sesuatu' deh. Haha.

Well, Sobats, ingin sih menambah foto-foto ciamik yang masih begitu banyak berhamburan di albumku, etapi..... entar jadi kepenuhan dweh! 
So, see you on the next post yaaa!

catatan perjalanan tiga negara,
Al, Bandung, 8 September 2014

18 comments

Mak Alaika keren pisan euy!
Duh, birunya cantiiiik, nggak nguatin. Nggak sabar nunggu cerita selanjutnya deh

Reply

bagus ya mbak serba biru

Reply

hmm,, kayaknya di pelajaran sejarah smp masa saya gk pernah dech membahas selat ini mbak,,,tp dgn membaca postingan mbak al jadi tau dech,,,:) pakabarnya mbak al perdana nyapa nih

Reply

Cantiknyaa...gak salah ya Mbak kalau selat ini begitu melegenda di jagat pariwisata

Reply

Ah viewnya keren banget, kebayang ya berasa di atas kapal verry dengan hamparan yang biruu itu aaah kapan saya bisa menikmati pemandangan itu langsung yaaa

Reply

keren euy gedung-gedungnya. Tiba2 jadi inget film 99 Cahaya Di Atas Eropa

Reply

Sambil menyelam minum air hihihihi traveling 1/2 asia 1/2 eropa :D

Reply

Thank for information, is beautyfull... http://goo.gl/N450eQ

Reply

Waaaaaaaahhhh hebat sekali bisa samapi kesini wisatanya,..
Saya orang indonesia aja belum tau sabang dan merauke itu seperti apa, apa lagi dunia luar hehee

Reply

Hooh, Mak. Lautnya ga hanya biru, tapi juga bersiiiiih banget! Kereeeen....

Reply

Iyaaaa, kereeen banget emang, Mak! :)

Reply

Hooh mbak, birunya indah banget!

Reply

Hehe, udah lupa kali, Mas Amri? Mudah2an postingan ini menambah pengetahuan yaaa. Haha

Reply

Iya, Mba Evi. AJi gile indahnya. Hehe

Reply

Iya, indah banget viewnya, Tian. Semoga suatu hari nanti bisa kesini yaaa!

Reply

Masya Allah. Indah bangeeettt!! I always envy people who can travel. Hope someday I can travel, too. To this far!

Great post, mba...

www.fiarevenian.com

Reply