Kakiku sayang, baikan donk | My Virtual Corner
Menu
/
Azan Isya berkumandang nyaring saat angkutan umum bernomor trayek 02 itu berhenti tepat di depan gang menuju tempat kostku. Perlahan aku turun seraya tangan kiri menyandang tas sandang kesayangan serta tangan kanan memanggul backpack yang sebenarnya tak seberapa sih beratnya. Namun tambahan beberapa buku yang baru saja kubeli di Gunung Agung tadi membuat muatan di back pack semakin membebani. Kuserahkan dua ribu perak pada pak supir seraya membalikkan badan, bersiap melangkah memasuki gang, dengan penuh percaya diri.
Namun, ya Allah….Astargfirullah! Pijakanku terasa tidak rata dan mendadak kudapati diriku telah terjerembab di atas aspal yang ternyata memang tak sempurna itu. Ya Allah, beberapa anak muda yang sedang menunggu angkot menatapku, dua diantara kelimanya berlari mendekati, membantu aku bangkit dan mengutip tas yang terlepas dari pegangan. *Aku merasa bagai wanita tua yang payah dan merepotkan. Hih….
Ampun deh sobs, kakiku terasa begitu sakit, lutut terasa perih. Sepertinya lecet deh. Tapi ada sebuah rasa lain yang begitu kontras menguasai, kuyakin rasa ini begitu sempurna memerahkan pipiku tanpa bantuan make up. Malu! Ya, rasanya aku malu sekali sobs! Kok bisa-bisanya jatuh terjerembab seperti itu. Padahal hampir setiap hari jalanan itu aku lalui, disitu pula setiap harinya aku turun dari angkot. Melakukan aktifitas yang sama, menyerahkan ongkos ke pak supir, balik kanan dan berjalan memasuki gang. Tapi kenapa malam ini jadi berbeda? Oh Tuhan… rasanya kok jadi malu sekali, apalagi ditonton oleh beberapa orang yang sedang berdiri disitu… Hiii… Yo wes lah, mau gimana lagi…. Namanya juga musibah…

Kini aku terduduk menyelonjorkan kaki, merasakan denyutan nyeri, sepertinya kakiku keseleo deh ini. Sulit untuk digerakkan. Tak ada pilihan lain, jasa si mba tukang urut harus dipergunakan. Dan aku berusaha menyiapkan diri untuk tidak menjerit apalagi menendangnya saat dia mempelintir kakiku nanti. Hiii…. Jangan sampai ya Allah.
Aktifitas beruntun sejak ‘penculikan’ Sabtu siang kemarin, balik ke Bekasi di keesokan malamnya, balik lagi ke Bandung di Senin dan kembali ke Bekasi di Selasanya, mau tak mau sukses menyumbangkan rasa lelah dan penat di tubuhku. Ditambah dengan kejadian tak terduga ini, maka aku hanya mampu memperbanyak doa agar besok pagi, kakiku bisa diajak kompromi untuk tetap sigap berangkat ke bandara Soekarno Hatta, dan fly home.
*****
Pagi ini, jam 6.30 wib, aku sudah tiba di bandara. Kecepatan 3 jam sih, tapi daripada telat sobs, mending cepat toh? Beres check in, kantuk inipun menghampiri lagi. Ga salah sih, quota tidurku memang masih jauh dari cukup, wong aku bangun jam 4 tadi pagi. Beberes dan berangkat by Damri dari Bekasi jam 5.15 wib. Sempat tidur sejenak di dalam Damri, tapi ya tetap ga memenuhi quota dunk. Maka.....
Usai sarapan, tak ada hal yang lebih baik untuk dilakukan selain mencari tempat terbaik untuk merapatkan mata sejenak dua jenak lagi deh ini. Ngantuk banget nih sobs, apalagi pangeran Sriwijaya masih lama nih menjemput. Mending cari tempat yang lumayan sepi deh. Kemana ya? Mushalla kali ya? Ok deh, let me try to find it ya sobs…
Back to you when I am home. Duh kangen banget sama Intan, Umi dan ayah. Gliv juga dunk! J
Life is simple.
If we Complaint, it will follow with another Complains
If we Grateful, it will follow with another Blesses.
Have a great Wednesday sobs!

22 comments

mbak alaikaaaaaaaaaaaaa...........

noorma kangeeeeeeeeeeennnnnnnn..................

pagi2 udah curhat aja mbak... :)

kabar mbak baik2 saja kan??
semogha aku jadi yang pertamax yaa mbak :)

Reply

cepat sembuh kakinya mbakkk... \(>,<)| namanya juga musibah ya, walaupun juga sudah menjadi kebiasaan. iya sih kalo saya pasti juga malu sekali..

Reply

masih tidur kah mbak al...?
semoga kakinya cepet sembuh ya mbak....

Reply

Smoga kakinya lekas membaik..nanti sampai Aceh ketemu Intan, Umi dan Ayah terus di pijitin rame-rame yaa...hehehhe.

Salam buat Intan ya MBak? oia, utk sang ayah - bunda juga..

One complain will arise next complain---> great quote!

Reply

Aduuh mbaa kenapa atuh..
cepet sembuh ya kakiknya..

Reply

gue ikut ngedoa'in moga lekas sembuh ya mbak!

Reply

semoga kakinya bisa cepat sembuh ya mbak, biar bisa beraktifitas kembali :)

Reply

udah bangun dari tidurnya mbak ?

Reply

Semoga segera sehat ya Mbak Al :)

Reply

Semoga kakinya cepat sembuh mbak

Reply

loh mbak udah pulang toh, balik kebekasi lagi gak? semoga kakinya lekas sembuh ya, apakah diurut gitu mbak kakinya?

Reply

ya ampun kak Alaika. memang gitu tuh kalo capek, konsentrasi san keseimbangan ikut buyar. aku juga pernah waktu itu pulang bolak balik singapore nemenin alm berobat. capek tak terkira, baru sampe lampung kakiku terkilir pas turun dr mobil. sakitnya jgn dikira. semoga cepat sembuh yaa..

Reply

Semoga cepat sembuh ya kakinya...kayaknya nih mbak Alaika memang harus istirahat dulu...

Reply

Cepat sembuh ya mbaaaaak! Selamat berkumpul kembali dengan keluarga tercinta!

*jadi keinget sakitnya jatuh dari tangga*

Reply

he he bhak, masih terkenang sama penculik sadis,baik hati dan tidak sombong kali bhak, makanya gak konsen, he he cepet sembuh ya bhak.

Reply

waduh semoga kakinya cepat sembuh ya..... hati hati lain kali... banyak pikiran kali ya....

Reply

@Ririe Khayansaya ikut mendoakan seperti doanya Ririe...

karena gak bisa buka koment, jadi nimbrung disini aja

Reply

oalah Mbak..namanya musibah....
mungkin hanya diingatkan oleh Allah
agar Mbak Alaika bisa istirahat lebih banyak lagi

Reply

duhhh jadi berasa ikutan keseleonya bacanya mba alaika, hehe... moga cepet sembuh ya kakinya :)

Reply

samaan nih kita mbak.. Sy juga baru jatoh di mall.. Padahal gak ada apa2, cuma tau2 keserimpet sm kaki sendiri aja... Sakitnya lumayan, tp malunya yg gak kira2.. Hehe..

Semoga kakinya cpt sembuh ya mbak.. & selamat menikmati kangen2an sm keluarga :)

Reply

Paggiiii sobat.. Lama tak berkunjung Mampir... Semoga Cepat Cembuh Kakkiii a ituh Yea..HIkss

Reply

smoga kakinya udah baikan ya mbk.. namanya jg musibah,pasti dtgnya tak terduga, biar kt lbh hati2 lg.
Pasti skrg lg kangen2an ma keluarga.. :)

Reply