Nias Island; a mystical hidden paradise 1 | My Virtual Corner
Menu
/
Hari ini lagi malas menulis karena ada beberapa agenda yang harus diselesaikan di ranah 'nyata'. So, agar Sobats ga kecewa, yuk tonton sebuah tradisi unik yang sampai saat ini masih bisa disaksikan, milik sebuah desa unik bernama Bawomataluo, di kecamatan Teluk Dalam, Nias Selatan. Hayo, pada tahu enggak dimana tuh Nias Selatan?
Adanya di pulau Nias, sebuah pulau yang masuk dalam wilayah naungan provinsi Sumatera Utara, tapi letaknya sendiri terpencil di luar diluar daratan. Nih dia petanya, Sobs!


Dah dapat gambarannya khaaan? Terus apalagi yang unik dari desa ini? Yuk kita lihat apa kata Mbah Wiki tentang desa yang sudah diclaim oleh UNESCO sebagai salah satu warisan dunia ini yuk!

Bawomataluo adalah sebuah pemukiman yang berada di bawah naungan Kecamatan Teluk Dalam, Kabupaten Nias Selatan. Daerah ini meliputi ± 5 Ha dengan ketinggian 270 meter di atas permukaan laut. Kampung ini terletak di ketinggian bukit-bukit dan relatif aman dari ancaman tsunami, meskipun memiliki jarak hanya 4 kilometer dari pantai. 
Untuk masuk komplek perumahan ini, seseorang harus melalui tangga beton yang menyerupai kuburan bertingkat dengan 7 langkah di bagian pertama dan 70 langkah di bagian kedua. Rumah-rumah saling berhadapan dengan jarak 4 meter terpisah dan di tengah-tengah kompleks, ada pengaturan batu yang ditempatkan di ruang terbuka yang digunakan untuk upacara adat dan ritual. Di dalam kompleks, terdapat 500 rumah dengan jumlah penduduk 7.000 yang terdiri dari 500 kepala keluarga. 
Kepala atau rumah Raja terletak di sisi Selatan Barat dan merupakan yang terbesar di kompleks. Berdasarkan pohon silsilah / keluarga masyarakat, dinyatakan bahwa desainer dari rumah adalah Raja Laowo sebagai pendiri Kerajaan wilayah ini dan merupakan keturunan dari keluarga Gomo. Kemudian, pembangunan rumah itu diselesaikan oleh Saonigeho (Siliwu Gere) yang juga generasi pertama dari keluarga Laowo. Saat ini, rumah tersebut ditempati oleh ahli waris dari generasi keempat dari keluarga Laowo. Rumah ini diperkirakan telah dibangun pada abad ke-18.



Selain dikenal sebagai desa tua yang peninggalan jaman megaliticum [batu besar] yang hingga kini masih terlihat jelas jejaknya, maka Bawomataluo juga terkenal dengan sebuah tradisi uniknya, yaitu tradisi lompat batu. Dahulu, pemuda-pemuda dari tano niha [tanah Nias] baru dianggap dewasa jika telah mampu melompati sebuah batu yang berketinggian lebih kurang 2 meter. Penasaran? Yuk intips video hasil rekaman kameraku yaaa. :)




tano niha [Tanah Nias], desa unik, Bawomataluo,
Al, Bandung, 4 Maret 2014
8 comments

Budaya tua yang unik ya kak .. saya salut sama tradisi lompat batu itu ....

Reply

serasa belajar sejarah lagi disini nih mbak al, sekalian merefresh ilmu

Reply

unik bener ya mba....kmasih menjaga tradisi banget ya

Reply

Penasaran pengin lihat NIas

Reply

Semoga perkampungan Nias lestari beserta dengan tradisinya ya Kak...

Reply

memang kalau sudah jalan-jalan ke tempat sejarah tuh dah kayak belajar langsung

Reply

Saya yang orang medan aja malah belum pernah jalan-jalan ke nias kak :D
Tapi nias memang penuh mistik kabarnya kak.

Salam kenal lagi dari saya ;)

Reply

foto yang terakhir itu berkesan sekali, yaa ?

Reply