#28: Morning Dew | My Virtual Corner
Menu
/
Ga kerasa, hari ini sudah Jumat lagih! Dan sudah menutup bulan Februari yang ternyata hanya berkisar dua puluh delapan hari pula! Wow, waktu memang seakan berlari ya, Sobs? Semakin cepat dan semakin cepat saja. Sudah seimbangkah perputaran sang waktu yang kian cepat ini dengan gerak langkah kita dalam mengisi kehidupan dan memenuhi tugas 'negara' yang kita emban?
Terkadang, betapa pun bahagianya kita, yang sukses mengemban tugas 'negara' misalnya, tak bisa dimungkiri, pasti tetap menyisakan rasa lelah yang luluh lantakkan tubuh dan tulang belulang. Apalagi jika ternyata kita belum mampu menuntaskan 'tugas negara' akibat kendala yang menghadang, maka rasa lelah dan jenuh pun semakin menyiksa. Bener kan, Sobs?

Namun, biasanya sih, kehadiran hari Jumat senantiasa mampu menimbulkan sumringah di hati, atau setidaknya menyemburatkan secercah cahaya kebahagiaan khaaaan? Ya iyalah, kan setelah Jumat sore, kita akan bebas sejenak dari rutinitas formal [kantoran dan sejenisnya], dan masuk ke dua hari yang paling dinanti, yaitu wiken [Sabtu - Minggu]. Asyiiiiik!

Etapi, jika wiken terjelang, dan rasa suntuk serta lelah masih setia menyelimuti, harus ngapain donk? Padahal udah berusaha banget rileks, enjoying me time, tapi masiiiiiih aja suntuk tuk tuk! Huft.
Nah, kalo udah seperti ini, rasanya memang sulit juga ya, Sobs! Karena penyembuhan dari rasa seperti ini untuk setiap orang itu memang berbeda-beda. Ada yang senangnya mendatangi pantai dan berteriak sekuat tenaga di sana, mengeluarkan seluruh rasa hingga benar-benar plong. Ada juga yang serta merta mencorat coret di pasir pantai, ada yang langsung menceburkan diri ke dalam ombak yang memanggil-manggil. Atau malah ke gunung, menyepi dan merenung sambil menyatu dengan alam. Ada pula yang hobbynya malah kebut-kebutan di tengah malam buta. Macam-macam deh.

Tapi adakah yang menghilangkan rasa suntuknya itu dengan lari ke rumah si Mbah? Mencari gambar dan quote bagus untuk menentramkan jiwa? Nah, itu gue banget tuh. Sebenarnya pilihan lari ke rumah si Mbah itu, baru sering kulakukan sejak pindah ke Bandung ini sih. Kalo di Banda dulu, jika suntuk melanda, maka aku akan menyatu dengan Gliv [pada kenal kan dengan mobilku tercinta, hehe], dan berkendara perlahan atau kadang-kadang ngebut di malam buta, mengelilingi kota. Rasanya asyiiiiik banget!

Namun, sejak berada di Bandung, rasanya ga aman deh jika ingin berkendara di malam buta. Mendingan main ke rumah si Mbah, mencari quote yang bagus atau sekedar cari image yang sesuai kebutuhan hati. Seperti image yang ada di bawah ini nih, Sobs! Coba lihat, ngademin banget khaaan? :)

Credit
Sebenarnya, diluar apa yang kita lakukan di atas, ada satu cara paling ampuh menghilangkan suntuk sih! Dijamin mujarab jika kita memang meyakininya. Satu-satunya obat jitu yang aku sendiri sangat mempercayainya. Apaan sih, Al? 

Credit
Yup, lari dan mengadu kepada sang Maha Pencipta, sang Pemilik Kehidupan! Bermohon dan pasrah kepadaNya. Don't you think so, Mantemans?

sekedar sharing,
Al, Bandung, 28 Februari 2014.
7 comments

kalau aku malah gak pernah keluar malam mbak, sebelum magrib udah dirumah :) kalau pun keluar rumah sama suamiku

Reply

qoute yang super sekali :) jumat mubarak cutkak

Reply

saatnya memulai yang lebih baik, terimakasih kak sudah mengingatkan :D

Reply

Besok udah Mei. Seminggu lagiii :D

Reply

Ngadu ke teman malah disebar2in mak, dibumbuin pula. Ngadu ke Allah paling sip & nggak bisa bohong.

Reply

dan sekarang sudah maret lagi, betapa cepetnya waktu berlari ya, mak Al
salam

Reply