#23: Nah, Ini Baru Bandung! | My Virtual Corner
Menu
/
Credit
Awan dan hujan sepertinya memang sahabat sejati. Ketika kandungan H2Onya mencapai batas atau melebihi kapasitas, langsung deh sang hujan mengambil peranan. Titik-titik air itu pun menjelma menjadi jarum-jarum kecil yang menghunus bumi. Basahi permukaan tanah juga dedaun dan pepohonan. Bangunan rumah mau pun gedung tak luput dari siraman, termasuk juga siapa pun yang sedang melintas tanpa perlindungan.

Hujan. Siapa yang tak suka hujan? Kuyakin, kehadirannya senantiasa dinanti, terutama oleh para petani untuk sirami padi dan palawija, juga dicinta oleh kanak-kanak yang gemar berlarian berhujan-hujanan. Namun, ketika curahannya tiada henti, disitulah keluh kesah mulai menggema, banjir melanda dan musibah merajalela. Seperti yang sedang terjadi saat ini, di berbagai daerah Indonesia dilanda musibah serupa. Banjir. Juga ibukota Jakarta tak luput dari musibah yang sama. Banjir, tak hanya memakan korban harta benda, tapi juga merenggut jiwa. Seperti halnya api, maka hujan pun punya pemeo yang sama. Kecil jadi kawan, besar jadi lawan.

Photo taken by Teh Dey
Namun, untuk kota Bandung sendiri? Agaknya kekompakan sang awan dan hujan telah berefek sempurna. Eits, jangan salah kira dulu. Efek sempurnanya adalah dalam hal mengembalikan udara kota Bandung! Duluuuu banget, sekitar tahun 2008, rasanya Bandung tuh masih Bandung [baca: berudara dingin] banget deh. Etapi, kok iya sekarang ini, main ke kota Bandung, bahkan tinggal di kota 'dingin' ini udah ga berasa lagi dinginnya? Benerkan, Sobats Blogger Bandung? Rasa dingin itu menguap, berganti panas akibat global warming yang juga telah berhasil menyentuh kota kembang ini. Huft. Suer deh, Sobs! Aku sampai bawa tiga selimut tebal [bed cover] kesayangan lho, waktu baru pindah kesini, untuk antisipasi dinginnya udara di kota ini. Tapi ternyata, Sobs? Udah ga sedingin dulu lagi. Apalagi di tempat tinggalku, ga perlu pake selimut sama sekali deh. Huft! Kuciwa. Hehe.

Tapi akhir-akhir ini? Hujan yang menyeluruh di seluruh tanah air ini, ternyata juga begitu setia membasahi dan mendinginkan udara kota kembang ini. Dan akibatnya? Hiiiii, dingiiiiin! Banget! Ini baru Bandung! Daaaaan, bed coverku berfungsi sempurna deh. Yuk, Sobs, tarik selimut yuk! Hehe.

Sekedar coretan,
Al, Bandung, 23 Januari 2014


18 comments

Met malam mbak,

Baca ini jadi kangen Bandung. Sudah lama gak pernah main lagi kesana.
Nanti sudah lewat musim penghujan ini, saya berniat mengunjungi Bandung lagi deh...

Reply

Halo juga, Kang. Ayo atuh, main lagi ke sini. Pasti Bandung juga kangen dirimu tuh. *eh! ^-^

Reply

heummm,asiknyaa...di Siak dah hampir dua mingguan g ada hujan,,,mendung aja mbk ^^
selamat menarik selimuttt...

Reply

Tadi saya juga kaget lho mbak, minyak goreng yang saya simpan di suhu ruang tetap membeku. Itu seperti Parongpong ketika saya kecil. Padahal biasanya, minyak goreng itu cepat mencair kalau di keluarkan dari kulkas.

Reply

boro2 bandung tante.. semarang aja sekarang mah dingin banget. kan ekstrem dari panas banget ke dingin banget ~,~

Reply

dulu cuma denger cerita dari kawan tentang bandung. katanya memang dingin. terkadang siang hari pun harus pake jaket segala. Alam memang terkadang berubah dan kebanyakan disebabkan oleh manusia yg ada di dalamnya. hmmm,.. gak bisa berkata-kata lagi mbak Al, soalnya hanya mendengar sebuah cerita teman dan cerita mbak hari ini.

Reply

Brrrr, lantai yang saya injak juga dingin mba Al,kayak disiram es.

Reply

Makanya saya kurang setuju kalau Bandung semakin banyak mall, Mak. Nanti Bandung gak kayak dulu lagi. *Jadi pengen ke Bandung :)

Reply

Semoga bandung terus begitu mbak al, salam saya.

Reply

Dulu saya sempet nginep di kos an temen di CBL seberang unpar, dingin pisannn
Trus udah gitu anginnya kenceng :)
Hawanya sejuk tapi bikin kulit item :)
Bandung pokoke top kalo soal yang berbau kreatif

Reply

Wah setuju banget mak Alaika. Dulu ingat betul wkt 2008 kalo tdr di rmh mertua bedcover 1 aja msh menggigil. Mulai kesini skr sdh panas udaranya. Hampir tiap bln saya ke Bandung mak nengok mertua di Ujung Berung. Mak Alaika tinggalnya dmn ? Oneday catch up yuk di sana.. :)

Reply

Sekarang Bekasi juga lagi dingin mbak :)

Reply

Wekekekek. Jakarta juga dingin nih XD XD

Reply

pas main ke sana juga aku sempet ngebatin Mak, kok panas hihihihi

Reply

jadi pengen ke Bandung lagi :) sepertinya Bandung sebuah kota yang komplit,, Paris van Java

Reply

Kebayang deh nikmatnya tinggal di bandung kalo lagi hujan-hujan Mba Al..

Reply

kalau lagi hujan pasti jadi lebih dingin, tapi kalau lagi panas ga terlalu menyengat seperti jakarta atau bekasi, lebih sejuk dan adem ^^
we love Bandung ya mak Alaika

Reply

Kabar gembira, bagi pengusaha rumah makan ataupun resto yang sedang mencari box makanan yang tahan minyak ataupun anti bocor, maka box yg satu ini sangat cocok untuk Anda. Cek di sini : http://www.greenpack.co.id/

Reply