Kisahku di Masa Itu | My Virtual Corner
Menu
/

Setelah mendapatkan tugas menceritakan kisah paling mengesankan yang menghias memories masa-masa sekolah dasarku , tiga hari yang lalu aku kembali mendapatkan tugas dari seorang sahabat blogger, Jeung Una, untuk mengungkapkan kembali (emang kasus diungkap, hehe)kenangan terindah ato yang paling berkesan yang aku alami saat-saat diriku menimba(cieee… menimba, emang air sumur kali ya ditimba? Hehe) ilmu di bangku Sekolah Menengah Pertama alias SMP.

Baiklah, agar Jeng Una tidak marah karena tugas darinya terendap sampai tiga harian, juga karena sedang menjadi upik abu, maka kucoba untuk mengerjakan tugas ini secepat dan sesingkat mungkin deh ya….
Jugaaaa… karena sebenarnya aku ga punya begitu banyak kisah menarik yang pantas melekat diingatanku saat ini. Bahkan boleh dibilang justru aku lebih terkesan dengan kisah-kisah yang aku alami di masa SD dan SMA kali ya?

Whatever, mengingat upik abu harus segera bekerja kembali, maka let me completed my task lah yao:

Sejak SD sampai SMP aku tuh paling sering jadi murid baru deh, seingatku, kelas 5 SD aku harus pindah karena ikut ayah bunda yang pindah ke Kota Sigli, Aceh province. Terus kelas 1 SMP di kota Sigli, aku harus pindah lagi mengikuti ayah bunda yang dipindah tugaskan ke Banda Aceh, ibu kota the Aceh Province.

Memoriku tak mampu mencatat peristiwa indah apapun semasa kelas 1 SMP di Kota Sigli ini… atau sebenarnya bukan karena memori yang ga mampu sih sobs, tapi adalah karena memang tidak ada hal yang berkesan yang memenuhi criteria untuk dicatat oleh memori ini. (Halah, panjang bener kalimatnya, bilang aja, ga ada kesan menarik di kelas 1. Titik.).

Well, back to the topic, yang paling aku ingat saat-saat menjadi anak baru di kelas II-7 SMP Negeri 2 Banda Aceh ini adalah bahwa aku langsung ditaksir oleh seorang cowok (adik kelas bok’ ) pada jam istirahat pertama di hari pertama masuk sekolah itu. Anak itu (aku lupa namanya) langsung dengan pe-de nya masuk ke kelas kami, dan ‘halo anak baru, boleh kenalan donk… saya Eddy’ (nah, aku jadi ingat namanya kan ya?), pede banget dia mengulurkan tangannya yang kusambut sedikit grogi.
Heran deh, pada masa itu kok bersalaman dengan cowok bikin grogi ya? Hehe. 

Perkenalan itu dilanjutkan dengan kunjungan-kunjungan Eddy di setiap jam istirahat ke kelasku. Aku terus terang jengah donk, ditaksir oleh adik kelas. Jaman itu kan malu kalo yang naksir tuh adik kelas. Maunya kan kakak kelas gituu…
Tapi sebenarnya Eddy ini juga tampangnya ganteng lho, sebenarnya aku suka juga… hehe, tapi gengsi donk, masak adik kelas??

Eddy jelas-jelas menunjukkan rasa sukanya padaku, tapi aku ga enak aja rasanya disirikin oleh adik kelas (para cewek-cewek yang naksir si ganteng Eddy)… Jadi atas nasehat tanteku (aku paling akrab dengan tanteku, adiknya Umi, yang pada masa itu masih single dan tinggal bersama kami), aku menjaga jarak aja dengan Eddy. Ga boleh kasar, tapi juga jangan diberi hati.


Anak SMP itu belum boleh pacaran. Itu yang aku camkan. Jadilah aku dan Eddy hanya berteman saja. Walau ada satu kisah sewaktu acara bicycling sekolahan, aku dan Eddy menjadi begitu akrab. Saat lelah, Eddy meminjamkan tangannya (bergenggaman tangan maksudnya) menarikku sehingga aku tak perlu mengayuh sepedaku. Kok rasanya pada saat bersentuhan tangan seperti ini aja rasanya bikin deg-degan ya? Dan malamnya sampai kebawa mimpi. Hahahah.. gile beneeer….

Kisah lainnya yang aku ingat adalah saat aku benar-benar berantem secara fisik dengan seorang teman sekelas (anak cowok). Gara-garanya kalo ga salah adalah karena si teman itu mengejek seorang teman wanita (sekelas) yang badannya gendut, dan berwajah kurang menarik. Aku ga suka temanku diperlakukan seperti itu, dimulai dengan perang mulut, akhirnya jadi tendang-tendangan. Dia yang mulai menendang duluan, telak ke dadaku yang kala itu baru dalam pertumbuhan payudara. Sakit banget rasanya. Dan dengan penuh amarah udah pasti donk aku balas dengan refleks. Walau bukan pemain karate tapi aku tuh gemar banget nonton film kungfu. Jadilah sebuah tendangan (kata teman2 sih keren banget) melesat telak ke selangkangannya. Membuat dia meringis kesakitan, disambut sorakan meriah teman2 wanitaku.

“Mentang-mentang jago karate! Awas kamu ya!!” ancamnya dan berlalu. Aku hanya melongo, ga nyangka aku berhasil mendaratkan tendangan telak ke ‘burungnya’. Hehe.

Jadilah sejak itu aku dikira memiliki ilmu bela diri, padahal Umiku melarang keras aku mengikuti adik2ku (ketiga adikku laki2 semua euy!) latihan taekwando.

Hm… apalagi ya? Kayaknya yang paling berkesan hanya itu deh, yang lainnya biasa2 aja, makanya ga banyak tersave di memoryku….

Dan berhubung upik abu harus siap-siap untuk pulang, so tugas kali ini aku finalkan sampai disini dulu yaaa…., seperti biasa, tugas seperti ini juga tentu harus diestafetkan ke rekan blogger lainnya dunk… Hm.. siapa ya?
Baiklah, sepertinya kali ini aku ingin menghibahkan tugas ini ke:

1. Kak Ega, lagi
2. Asep
3. mba Mulyani

Mohon kiranya dikerjakan jika sempat aja deh ya... jangan merasa terbebani, ok? thanks before sobats mayaku...


26 comments

Wkwkwk, katanya lupa namanyaaa mendadak inget ;))
Ditaksir junior nih yeee...
Waktu udah dewasa pernah ketemu si Eddy itu ga mbak? Hehehe...

Reply

@Una: hehehe... awalnya kok lupa gitu deh... eh begitu diketik, langsung muncul namanya.. hihi.

Ga pernah ketemu lagi sampai sekarang Na, moga aja tidak menjadi korban tsunami Desember 2004 lalu ya... :-(

Reply

wah...lucu juga di taksir sama adik kelas....tapi itu yang paling terkesan di masa SMP yah??....hehehe

Reply

kalau mbak alaika ditaksir sama adik kelas, kalau aku pernah ditembak adik kelas eh tepatnya temannya adikku waktu kuliah, dia masih SMA :-D

Reply

waaaah lagi buat ega mba?? ok2 bakal dikerjain.... hehe...

wah mba jagoan juga yag.. saya juga ga suka kalo ada temen saya yang dcela secara fisik...

trus2 jadi pengen tau ttg si eddy :), udah pernah ketemu lagi mba??

Reply

nice story,
oh ternyata gitu ya kalo cewek suka ma cow, pura-pura ogah...padahal demen, apa ampe sekarang juga gitu ? , xi xi xi

Kalo kamu tanya khabar terahir ttg 'Edyy', tau '...ga' salim sih...' jadinya ga tahu dah kemana.
Kalo dia salim dan pamit khan bisa kukasih tahu ke kamu De.

Reply

@Una: wkwkwkwwkwk, sumpeh deh Na, tadinya emang lupa namanya, anehnya jemari ini kok hapal ya? wkwkwkwk..

Reply

Wahhh mb keren juga ya waktu smp, jangan2 jadi ketua gang juga nich kayak mb Reni.

Gimana reaskinya yang habis di tendang itu mb...hmmm gak kebayang.
Wahhh dapat pr juga lagi akhirnya, ok..besok insyaallah di kerjain kalau gak malas.

Reply

@Necky: hehehe... kayaknya cuma itu deh....hihi

Reply

@Lydia: hehe... sempat ditaksir junior juga ya? hihi... lucu juga rasanya ya mba?

Reply

hihihi mba ika beneran deh, kupikir dirimu anggun dan bersahaja ternyata gagah gemulai juga ya sama kayak aku ^^
mba rambutanmu masih kebayang deh yang difoto kemarin itu, disini belum ada yang semerah itu deh hiks

Reply

@Ega: hehehe.... aq dikenal sebagai cewek galak setelah perkelahian itu lho Ga... hehe.

sayangnya ga pernah ketemu lagi dengan si Eddy setelah tamat SMP. Kabarnya dia pindah ke kota lain deh. Mungkin kalo ketemu lagi juga udah lupa deh facenya.. hihi

Reply

wah mbak pernah berantem dgn cowok,, hehe tomboy juga y mbak,,tapi salut juga dgn reflex pembelaan dirinya,, menunjukkan ketangguhan seorang wanita,, cieee,,:)

Reply

@Obrolan Blogger: hihi.. begitu deh.
ga mau tau ah kabar ttg Eddy itu....males.. :-)

Reply

@Adini: hehe, ga sp jadi ketua geng kok mba, cuma dijuluki sbg cewek galak aja sejak itu. hihi.

Reaksinya? wuih dia marah banget tuh saat aq tendang. Ga nyangka aja dia tendanganku sedasyat itu, cieee...

Reply

@epay: hehe..kesan pertama orang melihatku memang disangka anggun dan pendiem lho mba... habis kalo belum kenal gmn mau ceplas ceplos coba?
Begitu kenal dekat baru deh tau aq tuh gimana? hihi...

Di Banda sedang musim rambutan lho, merah2 banget, menggoda! yuk sini..

Reply

@al kahfi: hehe, soal berantem sama cowok, emang pernah tuh beberapa kali mas, malah dengan cewek ga pernah tuh. hihi. Nanti deh aq posting tentang peristiwa berantem dengan teman cowok waktu di kampus, sampe dia mau melompat turun dari atas meja ke arah ku. gila bener!

Reply

kirain cuma cowo ajja yg grogian klu ngadepin cewe.. ternyata sebaliknya juga sama ajja iia :( hehehehe.. :(

Reply

@belajar photoshop: hehehe... lho, cowok juga ya?

Reply

Cie... cie... sempat ditaksir berondong ya mbak? hehehe...
Salut deh sama Edy yg cukup punya nyali naksir kakak kelas, kan jaman itu belum 'musim' berondong naksir kakak kelas :p

Cinta monyet masa remaja memang lucu utk dikenang ya mbak.
Oya, sekalian jawab pertanyaan mbak ya (soalnya aku malah belum sempat jawab komen2 yg masuk di blog sih #sok sibuk).. jadi aku dan ayahnya Shasa emang saling naksir sejak SMP. Tapi karena ijin utk pacaran belum ada, jadi kami menjalani Hubungan Tanpa Status hehehe. Ayahnya Shasa 'nembak' lebih dari sekali, tapi selalu saja aku belum siap utk 'meresmikan' kedekatan kami.
Sampai akhirnya waktu kuliah (setelah kepentok pada saat yg bersamaan dituntut utk memberikan pada 2 orang yg sama2 menunggu jawabanku) akhirnya aku memilih ayahnya Shasa.
So, dialah pacarku satu-satunya...
Ayooo..., mau dibuat cerpen? Boleh juga...

Oya, jika tak keberatan bagi no HP di kotak komentarku, ntar gak akan aku publish deh :)

Reply

Jagoan juga nih Mbak Alaika ternyata hahaha...

Aku punya teman yg kusebut "berwajah rambo tapi berhati rinto"
Orang2 yg belum mengenalnya pasti mengira dia galak (karena emang dia pelit banget tersenyum) tapi bagi yg sudah mengenalnya dia adalah sahabat yg menyenangkan dan doyan banget bercanda.

Apakah mbak Alaika spt itu juga? hehehe. Tapi kalau di blog ini sih keliatan bahwa mbak suka ketawa, sementara temanku itu biasanya hanya pamer senyum aja, gak pernah keliatan dia tertawa lebar.

Semoga jurus maut mbak Alaika hanya dipraktekkan sekali itu saja ya? telak banget tendangannya... :p

Reply

huahhaha,, cerita berantem nya seruuu,,, ^_^

Reply

@Mb Reni: hehehe... orang bilang sih aku jagoan, tomboy dan cantik jelita (halah, kata terakhir diada2in tuh mba, hihi). Tapi baik hati kok (nah kalo yang ini banyak yang bilang begitu kok, jd ga diada2in).

Wah, bisa nih jadi cerpen, aku tulis ya kapan2, kalo kontrak kerjaku udah selesai nanti dan ga keburu dpt tawaran lainnya. hehe

Reply

@Elvira: hehehe... iya seru kalo dikenang sekarang. Waktu kejadian itu mah ga seru, mangkel! hihi

Reply

Irfan cari teman yang umur 12-17 khusus cowox SMP/SMA se Indonesia hub: 082137371749/085713520357 slm 24 jam nonstop.

Reply

Irfan cari teman yang umur 12-17 khusus cowox SMP/SMA se Indonesia hub: 082137371749/085713520357 slm 24 jam nonstop.

Reply