In the name of LOVE, let me kill you, Honey! | My Virtual Corner
Menu
/
In the name of LOVE, let me kill you, Honey! Serius. Rasanya memang emosi sudah diubun-ubun pagi ini. Setelah berhasil mendobrak akun sosmed suami dan mendapati sebuah chat panjang nan mesra penuh janji dan implementasi yang telah mereka lakukan selama ini.
Sungguh, ibarat ditusuk dari belakang rasanya. Dan beneran, ini memang ditusuk dari belakang, deh! Siapa yang tak geram coba. Berani-beraninya berkhianat.

Baiklah. Maka, dengan sangat elegan, aku skrinsut semua percakapan itu, dan menanti sang pujaan hati pulang. Seperti biasa, dengan wajah lelah dan senyuman manis, si kang mas mengucap salam, dan mencium keningku. Kubalas dengan lembut seperti biasa, tanpa menunjukkan seulas emosi. Kubenamkan emosi yang membuncah dan siap meledak ini, dan berupaya sekuat tenaga untuk meredam dan menundanya. Meledak-ledak menyalurkan emosi, adalah caraku, dulu! Bukan sekarang. Kini, di usia bijak (45+), tentu aku harus lebih mampu mengelola emosi. Aku ingin tampil elegan dalam menjatuhkannya. Kalo perlu dalam menghancurkannya. *Aih, serem yak?

Kami makan malam berdua, bercerita dengan hangat walo wajahnya terlihat lelah. Duh, Mas. Siapa sangka jika di balik kesempurnaan perhatianmu ini, di balik kasih sayangmu ini, tersembunyi pengkhianatan terhadapku? *Ada perih yang mengiris relung hati. Duh. Ibu..., mengapa sulit sekali mencari lelaki yang jujur di jaman ini? Hiks... Kemana lelaki-lelaki jujur yang seperti suami ibu alias ayahku dan ayah teman-temanku?

Di kamar.

Seperti biasa, tetap ber-lingerie, aku menyusup ke balik selimut dan merapat ke dalam dua tangan yang sudah direntangkannya. Dalam hati, aku ingin muntah, mual mengocok perut mengingat perbuatannya di balik punggungku. Eits, tunggu dulu. Emosi dan semua mual ini, harus ditekan hingga ke ujung kaki, jika perlu. Strategi harus dijalankan dengan seksama. Maka kubiarkan dia mencumbu, kupancing dia hingga lupa diri. Lalu, di saat dia ingin segera ke 'sana', masih dengan posisi di atas tubuhnya, kususupkan tanganku ke balik bantal dan mengambil hape yang sedari tadi bersemayam di sana.

"Mas, ini apa? Kurangkah layananku selama ini?"

Dan..., bagaikan mendengar suara petir di siang bolong, wajah itu pucat pasi, tergagap, dan....

ini hanya sebuah fiksi. #Jangan serius banget, ah, Mantemans! :)

Hanya sebuah cerita, terlintas di kepala,
berdasarkan sebuah image belaka.
Al, Bandung, 16 December 2016
28 comments

Hastagaaah cut akak, udah serius bacanya pake emosi pulak cuma fiksi :(

Reply

Ya, Ampun, Mbak Al.
Hahahaa udah deg degan aku bacanya. "Masa sih?"
"Aduh, jangan sampeee deh!"

Trus ternyata fiksi wkwkkww...
Novel dewasa nih yaaa. Hihihi

Reply

Hihi.... punten, cut adek. Lagi iseng, naluri berfiksi lagi muncul nih.

Reply

Ya ampun kaget endingnya, mb Al. Kirain nyata. Hehe.

Reply

Mbak Al... Saya deg2an bacanya. Btw.. Kirain di bawah bantal itu belati. Kejam amat pikiran saya ya :D

Reply

Idem sama teh Hairi Yanti. Deg-degan bacanya. Ternyata fiksi *elus-elus dada. Keren (y)

Reply

Ikutan deg degan bacanya Mbak.Ternyata fiksi..

Reply

Hahahaha kereen cyiiin, lanjutin dong ceritanyaa bikin penasaran nih ,,*berawal geram dikhiri ngakak* ditunggu episode selanjutnya

Reply

Jadi kalaypun emosi, jangan membabi but a. Eh, harus elegant ya, kak

Reply

Hehe, sekali-sekali boleh donk mempermainkan emosi pembaca. Lagi iseng sekaligus mengasah ketrampilan berfiksi, Mba Alma. :)

Reply

Hehe, kirain kisah nyata pemilik blog, yak? Ternyata pemilik blog lagi iseng. Boleh lah sekali-sekali bikin fiksi yaaa? :)

Reply

Kirain mau di.... ah sudahlah. Aku terkecoh juga hahaha. Kereeen fiksinya, Mbak Al.

Reply

Ahaaayyyy... padahal imaji tengah berkelana :0

Reply

Berhasil nih membuat imajiku berkelana. Fiksinya keren, Mbak Alaika :)
Kirain beneran hehe

Reply

Fiksinya keren, kak Al.
Kirain tadi busur dan anak panah yg di bawah bantal. Hihihi ...
Kill him!
#eh?

Reply

Nunggu kelanjutan ceritanya ah...

Reply

Endingnya gantung tapi dramatis. Keren mba.

Reply

Hahhaha..kaget bukan kepalang pas baca paragraf akhir..pdhl sudah mulai terhanyut cerita.hihi..mba al iseeengg...

Reply

huaaaaaaa.....!!! mba al harus tanggung jawab...
karena aku pengen ada kisah lanjutannya.... :)))

Reply

... tanpa dia sadari diam-diam kutancapkan besi tipis dengan sisi runcing itu saat ia mulai menjamahku kembali. Selamat datang sayang, ini bukanlah balas dendam, hanya sebuah pelajaran.

Hyaaah, kenapa aku jadi kebawa suasana sih Mbak? Hahahha

Reply

penasaran sama lanjutan ceritanya :D

Reply

will wait the next episode *kebanyakan nonton drakor hihihih :D

Reply

Keren mba...
Bikin deh2an tp ternyata... haha

Reply

Yang anda lakukan ke pembaca itu...jahat. 😄

Reply

dan mira kelewat serius bacanya. huh! kakak tegaaaa

Reply