Thanks Go-Jek! | My Virtual Corner
Menu
/

Gojek
Pasti udah pada familiar donk dengan Mas-mas atau Mba-mba berjaket hijau, riding the motorbike dan mengantarkan pelanggannya ke tujuan? Bukan, bukan yang satunya, yang aku maksud ini adalah Mba/Mas pengendara Go-jek. Hayo, udah sering banget gunain jasa mereka? Kalo aku sih, sejak tiga bulan lalu, udah rutin menggunakan jasa mereka setiap pagi pada hari kerja.

Sebagai orang yang TIDAK MASUK kategori morning person, aku tuh memang sulit sekali bangkit dari tempat tidur. Etapi, dulu banget, waktu masih bekerja di sebuah perusahaan di Medan, yang jam kerja dimulai pada pukul 8 pagi, aku tuh bisa lho bangun pagi. Ga tanggung-tanggung, pukul 5 pagi tuh aku udah bangun, shalat subuh dan lanjut preparing things and siap-siap menuju kantor. Waktu itu masih jadi lady biker, lho! Nah, dari rumah pukul 6.30 pagi dan sekitar pukul 7.30 an udah sampe kantor deh.

Namun, sejak beralih profesi jadi pekerja kemanusiaan di Aceh paska tsunami, di mana jam kerja pun berubah, dimulai pada pukul 9 pagi dan berakhir pada pukul 5 sore hari, maka aku pun mulai berubah. From a morning person, menjadi a Not a morning person. Huft. Etapi, ini artinya, harusnya eikeh bisa donk balik kayak dulu lagi! Ho oh! Catet, ah! I will be able to be a MORNING PERSON AGAIN! Tapi, tapi... kok sulit banget yak? Usai shalat subuh, pasti pengen tarik selimut lagih! Hiks...

Terus apa hubungannya dengan Thanks Go-Jek, Al? 

Hihi, baiklah. Sorry ya, Sobs, jadi melebar kemana-mana deh ceritanya.
Jadi hubungannya adalah, karena aku tuh susah banget berangkat dari rumah lebih awal. Maka sejak tiga bulan lalu, aku mengubah moda transportasi. Jika sebelumnya, moda transportasi pergi ke kantor menggunakan kereta api [commuter line] dari stasiun UI ke stasiun Cawang, terus lanjut dengan Busway dari Cawang turun di Halte Kuningan Timur, maka, sejak tiga bulan lalu, aku mengubah modanya, Sobs.

Dari apartemen, teteup, jalan kaki dulu ke stasiun UI, naik komuter dan turun di stasiun Cawang seperti biasa. Setelah itu, aku ga lagi pake busway, Sobs, takut telat dan terjebak macet. Maka, aku mulai deh pake jasa Go-jek. Biasanya sih, aku akan order Go-Jek begitu komuter memasuki stasiun Pasar Minggu Baru, jadi ada waktu bagi si Mas/Mba Go-Jeknya untuk meluncur ke tekape, sehingga saat aku tiba nanti, ga harus nunggu lama.

Dan? Dan, hasilnya aku sampe di kantor 15 menit lebih cepat dari jam kerja dimulai lho!
Dan? Dan aku bisa memperlambat jam keberangkatan dari rumah, lho! Haha. Jika saat menggunakan busway, aku biasanya berangkat dari rumah sekitaran pukul 7 teng, maka sejak pake jasa Go-Jek, aku bisa berangkat dari rumah tuh pukul 7.45 menit. Lumayan banget kan? Masih bisa nyantai-nyantai dulu di rumah. Dan ga harus bersaing di stasiun dengan para penumpang yang kejar tayang jam 9 juga. Biasanya komuter mulai agak sepi tuh kalo jam 8an.

Yup, aku merasa terbantu banget dengan keberadaan moda transportasi yang satu ini, lho! Ga perlu capek-capek tawar-tawaran harga, yang sering bikin hati panas karena si Mang Ojek pasang harga sesuka hati. Kalo dengan Go-Jek, harga langsung kita ketahui saat orderan kan? Dan termasuk murah banget pulak.

Tak hanya itu, Go-Jek tuh, selain layanannya beragam, mulai dari Go-Ride [antar penumpang], Go-Send [antar kiriman], Go-Food [antar/beli makanan] hingga ke beberapa layanan keren lainnya, Go-Jek juga sering banget ngasih surprise, lho! Seperti yang dilakukan Go-Jek pada hari Kamis, 14 Januari 2016 yang lalu. Yup, sehubungan dengan terjadinya ledakan bom bunuh diri di seputaran Thamrin kemarin itu, yang sempat bikin warga panik dan was-was, maka Go-Jek pun turut serta membantu masyarakat kota Jakarta dan sekitarnya dengan urun bantuan evakuasi. Ga tanggung-tanggung, Go-Jek [dan juga Grab-Bike kalo ga salah tuh], berani memberikan bantuan cuma-cuma dengan cara men-zero-kan alias memberikan tumpangan antar GRATIS customernya ke tempat tujuan si customer. Keren, yak?

Dan..? Dan aku termasuk salah satu penumpang/customer setia Go-Jek yang turut menikmati layanan antar gratis ini. Yup, pulang kerja pada hari Kamis itu, aku pun ikutan order Go-Jek dari Cawang menuju Margonda. Huft, jauh banget emang. Bahkan saat sampai ke Margonda, rasanya kaki gempor lho! Hehe. Habis kelamaan duduknya sih. Dan, rasanya, walo dikatakan free alias nol rupiah ongkosnya, kok ga tega aja rasanya turun dan berlalu tanpa memberikan sepeser rupiah pun ke si Mas yang telah jauh-jauh mengantarku ke rumah. Sehingga, walo pun si Masnya menolak, aku tetap bersikeras agar doi menerimanya sebagai tanda terima kasihku sudah diantar ke rumah, yang begitu jauh, terbebas dari macet dan tiba di rumah dengan aman tanpa hambatan. Alhamdulillah. Thanks Go-Jek!

catatan kecil 
Al, Margonda Raya, 15 January 2016
Words: 735
14 comments

Saya juga merasakan hal yang serupa, tapi mungkin ada yang perlu ditingkatkan lagi terutama go food.

Saya pernah pesan margonda-jaksel di KM Restorannya masih 18,5KM batasnya kan 25KM. Ketika order failed :(

But over all, saya suka dengan aplikasi gojek ini ^^

Jadi curcol hehe

Reply

Walaupun di Semarng udah ada Go Jek, aku belum nyoba mbak, kalau dari pengalaman mbak Al ini, kira2 si Smrg bisa ga ya, karena semarang macet parah hehe

Reply

Ya ampuuun jauh banget kan Cawang - Depok itu. Dulu Kalau pulang sekolah ada kegiatan siswa suka naik kereta dari Lenteng Agung ke Gambir terus kumpul-kumpul di kantor gubernur. Dooh jadi nostalgia. btw saya jadi kangen Jakarta ini :D

Reply

Di sini belum ada gojek, Mbak ...

Reply

Sayang sekali saat ini saya berada di kota Pontianak. Sudah lama saya ingin menajajal GOJEK yang pernah jadi sorotan dan buah bibir atas banyaknya peristiwa yang menimpka GOJEK ini.

Reply

Bunda ... dan anak ke dua saya adalah pengguna setia Go Jek ... (dan juga ojek/taxi aplikasi lainnya ...)

Saya pribadi belum pernah merasakan naik go jek ... sewaktu-waktu saya harus instal aplikasinya ... supaya nanti jika dibutuhkan tidak bingung

salam saya Kak Al

Reply

Mba Al, sistem bayarnya gojek itu cash ya? atau bisa deposit macem pulsa gitu? *maklum belum pernah pake gojek hehehe

Reply

Kalau maksi dari Soekarno hatta terus ingin nasi ayam bu imas pake go food cepet loh, hihihi makasih juga Go jek

Reply

Terbantu banget ya mak, aku belum pernah ngerasain naik gojek nih xixixi

Reply

Gojek dan online Ojek lainnya memang membantu banget. Semoga gak makin naik harganya. Soalnya skrg aja udah mikir-mikir sih kalo kejauhan hihihihi

Reply

saya lebih sering pake kendaraan pribadi sih, lagian disini belum ada Go-jek -,-

Reply

Saya malah belum pernah merasakan layanan Go Foodnya, Mba, mudah2an segera ada improvisasi agar customer happy yaaa. Mau coba juga ah!

Reply

Bisa donk, kan Go-Jek roda dua, sama donk dg roda 2 lainnya, bisa nyelip sana sini. :)

Reply

aku sih belum pernah pakai jasa go food nya mbak paling go ride aja

Reply