Archive for May 2015
Menu
/ /

Pelaksanaan FesTIK 2015
Persembahan Tarian Sunda jelang pembukaan Festival TIK 2015
Gebyar Festival TIK 2015 sungguh luar biasa. Alhamdulillah. Itu benar-benar di luar prediksi dan sukses bikin air mata kami, para panitia meleleh! It's awesome! Lightingnya yang temaram, pantulan layar LED yang menampilkan tulisan-tulisan Festival TIK, bergantian dengan tampilan logo dan publikasi lainnya, sungguh menakjubkan! Alhamdulillah, ya Allah, we did it successfully!


Dipercaya untuk menjadi panitia pelaksana perhelatan akbar bertajuk Festival TIK untuk Rakyat 2015, tentu saja merupakan suatu apresiasi luar biasa bagi Relawan TIK Bandung. Happy, bangga, jelas ada, namun kalah saing oleh rasa was-was dan deg-degan yang seakan sulit untuk diusir pergi. Gimana enggak coba, Sobs, menghelat event besar berskala nasional, dengan calon partisipan yang akan berdatangan dari berbagai penjuru tanah air, plus kehadiran orang nomor satu di kementerian Kominfo alias Pak Menteri Rudiantara, ditambah pula dengan kehadiran orang-orang nomor satu dari Provinsi Jawa Barat [baca Gubernur atau perwakilannya], orang nomor satu di Kota Bandung [baca: Kang Emil alias Pak Wali], jelas 'bermuatan' tuntutan agar acara ini dapat diselenggarakan secara 'prima'. Prima dalam artian wah, keren, dan mampu mencapai the objectives of the event. Tentu ini bukanlah beban enteng yang dapat dipikul dengan sebelah pundak, melainkan sesuatu yang harus dipersiapkan dengan persiapan matang dan terencana dan butuh dana segar yang tidak sedikit, sementara dana yang sudah komit dari para sponsor belum juga cair [pada saat itu], hiks....

Untungnya, Relawan TIK Bandung tidak bergerak sendiri, melainkan disupport penuh semangat oleh Kementerian Kominfo, dan Pemerintah Kota Bandung. Apalagi Kang Emil, yang begitu antusias menyambut rencana perhelatan agenda nasional tahunan Relawan TIK ini dengan dukungan penuh. Rapat koordinasi pun dimulai sejak tim kepanitiaan dibentuk, dan semakin intens dilakukan baik online maupun offline menjelang hari H. Memang tidaklah mudah, mempersatukan tiga pemikiran [Kemkominfo, Pemkot Bandung dan juga RTIK sendiri], karena masing-masingnya tentu punya ekspektasi yang tidak selalu sama. Namun, demi mencapai pelaksanaan festival TIK untuk rakyat ini, gesekan-gesekan kecil yang terjadi, justru semakin melatih tim panitia semakin matang dan solid. Semua sepakat untuk menuruti wejangan Pak Bos [baca; Om Eri], bahwa tiada lagi komplen atau keluhan, melainkan semangat dan kekompakan tim demi suksesnya acara. Dan, sungguh, akhirnya, persiapan panjang itu, kerja keras itu, membuahkan hasil! Yeayyy!!!


It was so amazing! Rasanya tak mampu tertahan airmata ini, menyaksikan gebyar pelaksanaan hari H Festival TIK 2015 yang telah berlangsung pagi tadi. Pancaran cahaya gemerlap yang mengiringi persembahan demi persembahan acara, sungguh membuat takjub. Tak hanya aku, kuyakin, semua partisipan yang hadir pada hari ini, pasti berdecak kagum, menyaksikan perhelatan keren yang dihadiri oleh para petinggi dari Kementerian Kominfo, petingga Jawa Barat dan juga Petinggi Kota Bandung. Tepuk tangan meriah membahana, mengiringi performance by performance yang tersusun rapi dan sesuai rencana. Alhamdulillah, ya Allah, telah Engkau lancarkan usaha dan upaya kami selama ini dan mencapai puncaknya pada hari ini. Semoga kami, khususnya tim Relawan TIK Kota Bandung semakin kompak dan berjaya. Aamiin.

Duh, tau ga, Sobs, rasa haru yang membiru, langsung bikin tenggorokan tercekat dan ingin mewek. Beneran deh, nangis, adalah ekspressi paling ajaib yang terjadi tanpa dikomando. Ingin rasanya berpelukan dengan kedua sahabat karib yang sama-sama menjadi tim inti dalam kepanitiaan ini. Ingin rasanya memeluk Meti Mediya dan Nchie Hanie dan nangis bareng gitu deh, hehe. Etapi, yang ada malah si Om keren yang selama ini siap siaga mendukung dan menyemangati kami dalam menghelat acara ini. Meti dan Nchie, malah sedang sibuk di sudut lain. Jadilah aku dan si Om saling berpelukan dan 'nangis bareng' saking haru. Oh, My God, we did it! Alhamdulillah.

Para penari sedang mempersembahkan tarian jelang perbukaan Festival TIK 2015


Dari segi partisipan, Alhamdulillah, Sobs, sungguh bikin semua was-was menyingkir teratur lho. Lihat deh partisipan yang memenuhi ruang auditorium Sasana Budaya Ganesha ini. Seru pisan, euy!

Partisipan yang antusias hadiri perhelatan Festival TIK 2015
Dan siapa coba yang ga terharu, menyaksikan orang nomor satu ini berkenan hadir dan membuka Festival ini dengan sukacita. Menyampaikan kekagumannya akan gerak lincah para relawan TIK Indonesia dalam mencapai visi misinya. Duh, terharu deh eikeh! 

Festival TIK untuk Rakyat kali ini, memang dikemas dengan rinci dan Alhamdulillah terlaksana sesuai dengan rencana, bahkan boleh dibilang, mencengangkan. Karena pada tahun-tahun sebelumnya, perhelatannya tidaklah segebyar ini. Tak ada layar raksasa berbasis LED, tak ada gebyar pencahayaan keren ala konser seperti ini, dan ada para petinggi seperti ini. Alhamdulillah, tahun ini, ada peningkatan signifikan hingga mampu terselenggarakan dengan baik.

Dari segi acara, panitia juga telah mempersiapkan aneka agenda, mulai dari seminar yang menghadirkan para pakar TIK yang akan berbicara tentang Smart City, Smart Village, Konten Digital Pengisi Smart City and Smart Village, dan tema-tema keren lainnya. Itu baru dari segi seminar, Sobs, dari segi Workshop, berjejer pula para pakar yang akan berbagi ilmu tentang aneka tema. Ada tentang social media, Search Engine Optimation dan pentingnya bagi UKM, smartphonegraphy, blogging, dan aneka topik lainnya terkait TIK. Tak heran, antusiasme pengunjung workshop dalam dua hari itu, sukses menyedot habis 1.550 lembar sertifikat yang telah kami siapkan bagi para peserta workshop. Itu pun masih kurang, dan panitia hutang seratusan lebih sertifikat lagi, yang terpaksa kami janjikan untuk dikirim ke partisipan dalam bentuk PDF, karena tak mungkin mengirimkannya dalam bentuk hard copy lagi.

Alhamdulillah. Lega rasanya menyaksikan kerja keras ini berlangsung dengan baik, bahkan jauh melampaui ekspektasi. Kalo seperti ini, mah, menyelenggarakan agenda nasional lagi, siapa takut ya, cyin Meti dan cyin Nchie? Hehe.

Penasaran akan hari kedua dan penutupan Festival yang sukses bikin panitia dan para relawan TIK tanah air melelehkan airmata? Pantengin reportase ala Alaika Abdullah berikutnya ya, Sobs!

sharing penting,
Festival TIK Untuk Rakyat 2015
Al, Bandung, 28 Mei 2015


related post:

Read More
/ /



Ini sebenarnya hanya postingan iseng, bentuk pelarian sejenak dari mata mumet gegara terus-menerus mantengin layar monitor. Semakin mendekati hari H, panitia pelaksana Festival TIK 2015 memang semakin dikejar oleh berbagai rasa. Deg-degan, stress, lelah, excited, dan was-was.

Ya iyalah, namanya juga event nasional, di mana Pak Menteri Kominfo, Bapak Rudiantara udah konfirm akan hadir, so pasti bikin panitia makin takut donk. Haha. Takut? Iyalah, takut jika segala sesuatunya tidak tersiapkan secara maksimal.

Makanya, semakin mendekati hari H ini, kami semakin intens melakukan persiapan, koordinasi dengan semua stakeholders and sponsors, untuk memastikan bahwa pelaksanaan hari H Festival TIK nanti berjalan sukses sesuai dengan rencana.

Terus, apa hubungannya dengan foto di atas, Al?
Hihi. Ituh!
Jadi, kemarin sore, sehabis technical meeting di sekretariat, Aku dan Nchie Hanie, serta si cantik Olive [putrinya Nchie], sepakat hangout deh di Metro Indah Mall. Di sana tuh, ada sebuah food court called Kampung Priangan, yang asyik banget untuk tempat hangout. Tempatnya ga terlalu ramai, jadi enak deh untuk leyeh-leyeh bahkan tiduran seperti foto di atas tuh. 

Dan, saking asyik dan nikmatnya leyeh-leyeh, ter-shoot-lah foto di atas, by si cantik Olive! Duh, Olive, fotonya bikin ngakak deh. Jadi keingetan lagi, gimana kemarin kami bertiga ngakak abis, melihat foto ini. Teteup, segala pose, upload saja ke instagram! 

Sobats juga punya foto lucu yang bikin senyam senyum? Yuk, posting, itung-itung nambah entry. Hehe.

sekedar corat coret pelepas lelah,
Al, Bandung, 25 Mei 2015
Read More
/ /
Entah sejak kapan, aku mulai tak terpisahkan dari jam tangan. Rasanya tanpa pengingat waktu yang satu ini, ada aja yang kurang dalam penampilan. Tak hanya itu, rasanya kok kayak ada yang ga klop jika dalam sehari aja ga pakai jam tangan. Ga puas banget kala mengangkat tangan untuk ngintipin waktu, eh si 'dia' malah sedang tidak bertengger di pergelangan. Hadeuh, ga enak hati dan rasanya ingin balik ke rumah untuk menjemput si jam kesayangan. Eits, bukannya lebay, lho, ya, tapi emang aku lakoni, kok!

Tapi itu duluuu, saat masih tinggal dan bekerja di Aceh. Ya iyalah, wong jarak antar rumah dan kantor hanya butuh waktu perjalanan 10 menitan by car, tanpa harus berjibaku dengan kemacetan. Banda Aceh gitu, lho, bebas macet!

Nah, kalo sekarang? Saat pindah domisili ke Bandung, duh, mengulangi kebiasaan menjemput jam tangan yang terlupa, rasanya enggak banget, deh. Maka untuk mengantisipasinya, aku tuh suka nyetok jam tangan di mobil atau di tas. Nyetok? Kudu prepare budget donk, Al, jam tangan kan mahal?

Yee..., kata siapa jam tangan mahal? Aku sih ga fanatik terhadap merek tertentu. Bagiku, sebuah jam tangan ga harus branded. Yang penting berkinerja baik, bermodel sporty dan tidak berkesan murahan! Eits, banyak lho sekarang ini jam tangan murah nan kece, elegan tapi ga mahal-mahal amat. Walo sering juga sih, teman-teman mengira jam tanganku tuh branded punya, padahal ya gitu, deh, murah meriah hasil beli di Lazada. Beneran, lho, jam tangan murah beli di lazada itu emang terlihat cantik, modis dan manis seh. J Kalo aku sendiri emang terpikat banget dengan yang bermodel sporty, dan biasanya unisex alias bisa dipakai oleh cowok maupun cewek. Malahan beberapa kali ibuku sempat protes, karena melihat jam tangan koleksiku kok banyakan model gede dan macho gituh. Etapi, balik lagi ke eikeh, donk, ah. Sukanya begitu, mau gimana lagikan? Seperti yang ini, nih, Sobs! Lihat deh.

bluelans black rubber
Salah satu jam tangan yang sedang aku nantikan, nih, Sobs!
Keren ya, Sobs? Hehe. Emang sih, tertulis jelas jam tangan Bluelans Men's Black Rubber Strap Watch, for men, etapi, aku suka banget model-model beginian. Apalagi harganya sedang didiskon cantik gituh. Cuma 57 ribu rupiah! Ini nih, yang sering bikin aku bolak balik main ke halaman Lazada Indonesia tuh. Bukannya promosi lho, ya, tapi selaku emak-emak super irit tapi pengen teteup gaya, aku pasti milih marketplace yang suka ngasih diskon cantik, donk, ah! Ya, seperti marketplace yang satu ini, nih. Sobats juga suka koleksi jam tangan murah nan kece? Yuk shopping bareng di sana, yuk!

Sharing my happy shopping story,
Al, Bandung, 19 May 2015
Read More
/ /
Pernah ngerasa mati gaya, Sobs? Bukan, bukan mati gaya seperti yang di iklan sebuah provider itu, lho! Tapi mati gaya yang memang bener-bener mati gaya, alias ga tau harus berpakaian gimana, gitu. Nah, cerita tentang mati gaya ini, aku beberapa hari ini terserang oleh virus mati gaya ini, Sobs! Tiba-tiba aja ngerasa ga semangat mau ngapa-ngapain, bawaan males dan parahnya tuh, benci sama gaya sendiri gitu, lho! Rasanya kok bosen gitu dengan style berpakaianku. Ngerasa so datar, so simple, ga atractive! Hadeuh. Padahal, tilik punya tilik, tanya bolak balik ke kaca spion rias, jawaban si kaca, teteup aja masih cakep. Ga ada yang kurang! *uhuk* Tapi kok ya ngerasa ga pas di hati gitu, lho!

Break Time
Apanya yang salah ya? Apa jeans dan T-Shirt yang telah begitu setia menemani hari-hariku selama ini, sudah terlihat tak menarik lagi? Atau udah ga pantas lagi untuk digunakan? Dari dulu aku tuh emang suka ber-jeans, tampil sporty gitu, deh, walo terkadang sering juga sih tampil agak-agak feminine gituh. Rasanya ga ada yang salah deh dengan penampakan penampilan. Masih tetap terlihat trendy dan kece badai kan, Sobs? *Halah*

Etapi, kok rasanya bosen, gitu lho! Apa karena udah lama ga shopping pakaian baru, ya? Atau emang udah saatnya ganti gaya? Tapi sayang banget, soalnya pakaian lama tuh masih banyak yang kinclong-kinclong juga seh. Sayang aja kalo harus dipensiunkan atau dipindahtangankan.

Lagian, biasanya tuh, kalo belanja lagi, teteup aja, aku pasti akan beli yang senada, karena ga bisa beralih ke lain style. Hadeuh, pusing juga ternyata kalo sedang dilanda krisis gaya kayak gini, ya, Sobs?

Hm, apa eikeh kudu ganti gaya biar ga bosen, yak? Tapi harus ganti ke gaya yang gimana? Eikeh kan sukanya tampil simple but chic alias menarik...
Apa kudu dipadupadankan aja pakaian yang aku punya agar terlihat tampil beda? Tapi, gimana caranya? Eikeh kan ga pinter-pinter amat dalam nge-matching-in pakaian-pakaian yang ada? Aih, mau tampil beda aja ternyata susahnya minta ampun, deh, Sobs! Huft. Belum lagi kesukaan menggunakan backpack atau tas-tas kasual, bikin gaya jadi sporty banget lagi, kapan tampil feminine-nya donk, Al?

break time
Duh, harus kemana ya? Pengen beli majalah fashion untuk cari inspirasi, tapi kok ya males. Masak di era digital gini masih harus beli majalah versi cetak? Sayang duitnya sih sebenarnya, haha.
Untungnya, begitu megang laptop, aku tuh langsung ingat akan sebuah tempat di mana aku sering leyeh-leyeh digital, tuh, Sobs! Yup, di break time Indonesia itu lho! Nah, di sana kan ada kategori fashion, yang menginspirasi kita untuk tampil trendy and chic! Yes! Mending main ke sana, ah! Leyeh-leyeh sambil cari gaya baru untuk penampilanku agar semangat berseri kembali.

Dan, yes! Thanks banget lho, breaktime Indonesia, berbekal leyeh-leyeh cuci mata di tempatmu, aku jadi lebih terampil dan terinspirasi untuk memadu-padankan koleksi lama dan tampil trendy seperti ini, deh! Gimana, Sobs? Cantik dan gaya khaaaan? *Disambit mouse.

Yup, main di breaktime emang selalu aja mampu memberikan ide-ide baru, lho! Ga cuma dalam hal gaya/fashion, tapi juga kita bisa menemukan informasi-inspirasi tentang culinary, entertainment, health juga traveling. Kumplit, deh, pokoknya.

Penasaran? Coba deh luangkan waktu dan leyeh-leyeh di sana, Sobs, dijamin, Sobats akan lupa waktu dan klik klik dari satu artikel ke artikel lainnya, deh!
Habis, informasi-informasi yang ada di sana itu, menarik banget sih!

sharing info tentang sebuah tempat untuk
digital hangout alias leyeh-leyeh digital
Al, Bandung, 13 Mei 2015


Read More
/ /
Hayuk Urang Nge-TIK! Tagline ini semakin bikin gregret dan penasaran? Ada apa sih di Bandung pada tanggal 28-29 Mei 2015 nanti? Kok begitu banyak hashtag 'Hayuk Urang Nge-TIK' berseliweran di lini masa twitter, Facebook dan Instagram serta sosmed lainnya? Tak hanya itu, banyak blogger yang juga seakan tertular untuk menuliskan info tentang agenda unggulan ini?

Sebenarnya ada apa toh? What's up, Al? Makin gebyar aja nih info Festival TIK 2015 ini?

Well, jika Sobats belum membaca postinganku tentang Festival TIK 2015, sini aku kasih bocoran singkatnya tentang agenda tahunan persembahan Relawan TIK Indonesia, bekerjasama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika dan Pemerintah Kota Bandung, yang bertujuan untuk mempertemukan kebutuhan masyarakat akan perlunya penerapan TIK dengan stakeholder lainnya, seperti pemerintah, perguruan tinggi, pegiat TIK, komunitas dan perusahaan-perusahaan yang memiliki kepedulian terhadap perkembangan dan penggunaan TIK di Indonesia.

Kenapa sih acara ini begitu istimewa?

Ya istimewa donk, karena di acara ini akan hadir pemateri-pemateri keren dan mumpuni, yang siap sharing informasi menarik seputar TIK dan pemanfaatannya bagi kemajuan masyarakat, serta juga menghadirkan aneka workshop dan pameran serta hiburan, yang dijamin akan bikin kita tambah wawasan dan terhibur lho.

Pemateri FesTIK 2015


Makin penasaran? Hihi. Coba deh pantengin video di bawah ini, Sobs, dijamin makin mupeng deh untuk hadir, apalagi acaranya gratis tis tis, lho! Dan..., untuk peserta yang dari luar kota, panitia menyediakan penginapan, lho! Asyik khaaan?


Gimana, Sobs? Ini belum selesai lho, masih ada acara santai di hari ketiganya lho untuk peserta dari luar kota. Apa itu? Lihat ke bawah deh, Sobs!
Yup, akan ada city tour naik Bandros ini lho! Asyik kan? Hayuk atuh, kapan lagi, Sobs? Segera melipir ke sini deh untuk registrasi maupun informasi detil lainnya, ya! Don't miss it!

Tentang Festival TIK 2015
Al, Bandung, 14 Mei 2015
Read More
/ /
FesTIK 2015, pasti seru inih! Begitu deh kebanyakan komentar teman-teman Relawan TIK Indonesia, setiap pembicaraan kami mengarah ke masalah FesTIK. Namun, ternyata, nih! Tak semua orang faham apa itu FesTIK. Terbukti dengan banyaknya Sobats yang malah nanya ketika aku posting di wall FB maupun cuap-cuap di twitter, tentang FesTIK yang sedang kami persiapkan ini.

FesTIK itu apa sih, Al?


Oops! Ternyata kami lupa! Lupa bahkan untuk menuliskan kepanjangan dari FesTIk dan RTIK! Hehe. Bahkan pernah tuh, saat menjadi nara sumber di radio MQ, aku dan Meti Medya, tersadar bahwa kami lupa menyisipkan kepanjangan RTIK di dalam obrolan kami. Karena apa? Karena kami sendiri sudah begitu familiar akan RTIK! Tuh, kan? RTIK, FesTIK, apaan seh itu?

RTIK dan FesTIK

Ok, baiklah. RTIK adalah singkatan dari Relawan Teknologi, Informasi dan Komunikasi, yang merupakan sebuah organisasi di bawah naungan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. RTIK hadir di seluruh [33] provinsi Indonesia, dan juga hadir hingga di level kabupaten/kota dari setiap provinsi. Wow khan, Sobs?

Adapun visi dan misi dari dibentuknya RTIK ini adalah;

Visi: 
Menjadikan Relawan TIK sebagai pribadi, sekaligus warga masyarakat unggulan, yang siap siaga mengemban misi sosial, kemasyarakatan dan kemanusiaan bagi pemberdayaan masyarakat melalui pemanfaatan/penguasaan keterampilan teknologi informasi dan komunikasi untuk kemaslahatan masyarakat dan kemajuan bangsa.


Misi: 
  • Internal (mikro) menyiapkan anggota dalam penguasaan pengetahuan, sikap dan keterampilan individual maupun kerjasama kelompok guna menyelenggarakan tugas-tugas edukasi sosial, pemberdayaan maupun kegiatan insidental;
  • Organisasional (meso) menjadikan Relawan TIK sebagai sebagai satuan yang mampu bereaksi cerdas, tanggap, bergerak cepat serta bertindak cermat dalam menjalankan tugasnya;
  • Nasional (makro) berkontribusi dan partisipasi dalam berbagai kegiatan pembangunan, kemasyarakatan serta berperan dalam tugas kemanusiaan, dengan cara mengoptimalkan pemanfaatan TIK bagi kemaslahatan masyarakat dan kemajuan bangsa Indonesia.
Lalu, FesTIK itu apaan, Al?

Nah, bicara tentang FesTIK 2015, yang sedang gencar-gencarnya kami persiapkan ini, yuk aku jelasin lebih detil ya biar kita semua pada ngeh, dan siap berpartisipasi.

FesTIK untuk rakyat 2015 adalah agenda tahunan persembahan Relawan TIK Indonesia, bekerjasama dengan Kementerian Komunikasi & Informatika dan Pemerintah Kota Bandung, yang bertujuan untuk mempertemukan kebutuhan masyarakat akan perlunya penerapan TIK dengan stakeholder lainnya, seperti pemerintah, perguruan tinggi, pegiat TIK, komunitas dan perusahaan-perusahaan yang memiliki kepedulian terhadap perkembangan dan penggunaan TIK di Indonesia. 

FesTIK tahun ini, tampil bersemboyankan 'Sabanda Sariksa SaTIKa' yang artinya 'yuk, kita sama-sama belajar memanfaatkan dan memberdayakan TIK dengan baik' sehingga diharapkan akan mampu memberi wawasan yang lebih luas bagi kita semua, dalam rangka menuju Indonesian Smart Society. Hm, terdengar muluk?

Ah, tidak juga. Lihat deh, digital life, adalah hal yang tak lagi mampu kita tolak toh? Hampir setiap saat, gadget seakan melekat erat di tangan masyarakat kita, baik anak-anak, dewasa hingga orang tua renta. Masih aja asyik menggenggam gadget. Gadget dan internet, kita akui sebagai pisau bermata dua, yang jika kita tak bijak menggunakannya, maka akan melukai si pemakainya. Oleh karenanya, mengedukasi, memberdayakan masyarakat agar smart and wise di dalam penggunaan TIK adalah suatu keharusan dalam mencapai masyarakat Indonesia yang cerdas [Indonesian Smart Society]. Salah satu upaya mencapai tujuan itu adalah melalui Festival TIK, gitu deh, Sobs!

Agenda FesTIK 2015

Banyak banget lho agendanya! 



Workshop

Workshop dengan berbagai kategori, mulai dari internet sehat, penggunaan social media, fotografi, gaming, blogging hingga sakatelematika, tersedia di sana, lho, Sobs! Coba deh kunjungi website FesTIK 2015 dan larak lirik aneka sesi dan judul workshop yang ingin Sobats ikuti nanti. Dijamin, Sobats akan membawa pulang oleh-oleh ilmu keren deh sepulang dari FesTIK 2015 nanti. 

Juga ada pameran, lho!



Tak hanya itu lho, ada city tour pake bandross juga, euy! Jadi, catet dan segera mendaftarkan diri, ya, Sobs!


How To Get Involved?

Sobats tinggal mengunjungi website FesTIK dan mendaftar, boleh pilih ikutan acara seminarnya, workshopnya atau pameran. It's Free! Yeayyy! 

Bahkan untuk peserta [member RTIK maupun komunitas] dari luar kota, kami menyediakan penginapan dan tim penjemputan ke bandara/stasiun lho. Seru khaaaan? Hayu, bagi Sobats yang berasal dari luar kota, bisa daftarkan diri di link ini deh:

Pendaftaran untuk Relawan TIK atau Komunitas dari luar daerah
Pendaftaran Peserta Pameran

Nah, Sobats, dijamin, pasti seru abis deh, FesTIK 2015 nanti. Hayuk, segera daftarkan diri Sobats, dan pantengin terus update informasinya dengan following us di @festivalTIK2015, ya!

info keren,
Al, Bandung, 11 Mei 2015



Read More
/ /

Blogger Perempuan itu apa sih, Al? Beberapa pertanyaan ini langsung bersarang di FB messenger, WA, Line maupun beberapa fasilitas messenger lain yang aku miliki, beberapa saat setelah aku meng-update informasi seputar pekerjaan yang ada di facebook profile-ku. Ga salah dan sangat-sangat wajarlah, jika banyak teman bertanya-tanya seperti itu, karena ujug-ujug, aku update my job information di FB dengan menyematkan title Community Development Specialist at BloggerPerempuan[dot]com, sebagai salah satu pekerjaanku. Hehe. Iseng banget? Ah, ga juga... kan emang bener aku tergabung di dalam team bloggerperempuan.com




Emang Blogger perempuan itu apa sih? Perempuan yang hobi ngeblog alias Female blogger? Atau sekumpulan blogger perempuan yang bernaung di dalam sebuah komunitas, atau sejumlah blogger perempuan yang membentuk sebuah organisasi, atau apa? Beberapa pertanyaan ini sengaja aku highlight karena memang banyak teman yang bertanya seperti itu. Yang tentu saja aku jawab seperti apa yang tertera di dalam situs blogger perempuan bahwa BloggerPerempuan[dot]com adalah sebuah social network khusus bagi blogger perempuan Indonesia yang memiliki blog aktif atau kerennya sih kami menyebutnya sebagai Indonesian Female Blogger Social Network. 

blogger perempuan dot com
Blogger Perempuan [dot] com

Jadi tuh, Blogger Perempuan [dot] com bukanlah sebuah komunitas, melainkan sebuah wadah [situs] yang :

1. Berbasis social network di mana para anggotanya dapat menitipkan tautan/link dan konten positif [social bookmarking] yang nantinya akan menghubungkan visitor dari BlogPerempuan ke postingan di blog mereka --> traffic increased bagi si pemilik tautan.

2. Menyediakan rekomendasi-rekomendasi [resources] keren yang biasanya banyak dicari oleh para blogger untuk layanan blogging, seperti : tempat membeli domain dan hosting yang recommended, stock photo, design inspiration, all about wordpress themes, editing services, dan hal terkait lainnya.

3. Menyediakan ragam informasi sesuai kategori, mulai dari blogging, parenting, fashion, traveling, lifestyle dan aneka kategori menarik lainnya, yang tentu saja akan bermanfaat bagi para related readers. 

4. Profit Oriented. Yes, Blogger Perempuan adalah sebuah start up local business yang tentunya berorientasi bisnis/profit oriented. Inilah yang membedakannya dari komunitas.

Nah, udah dapat gambaran donk ya tentang Blogger Perempuan? Jadi keliatan perbedaannya dengan komunitas kan ya?

Jika komunitas lebih mengarah sebagai wadah silaturrahmi antar sesama anggotanya, dengan nilai plus sebagai tempat untuk saling menginspirasi, berbagi informasi, motivasi dan karya baik melalui blognya masing-masing, berdiskusi di Facebook Grup atau pun melalui kegiatan-kegiatan online/offline maka Blogger Perempuan lebih memfokuskan diri pada pencapaian target profesionalitasnya [lebih berorientasi bisnis].


Keuntungan bagi para Member/follower Blogger Perempuan

Al, sebagai situs yang profit oriented, di mana letak keuntungan bagi anggota/followers Blogger Perempuan? Rasanya masih gagal fokus, deh!

Hm, sebagai blogger, tentu kita paham banget jika traffic [banyaknya hit/pageviews/visitors] ke blog yang kita kelola itu sangat berarti, kan? Apalah arti sebuah postingan jika duduk manis tanpa pengunjung. Hehe. Boleh-boleh saja sih sebuah postingan sepi komen, tapi saat kita check statistik, eh, pengunjungnya rame, pasti akan sukses bikin hati kita berbunga, kan?
Nah, itu baru dari efek 'hati'. Traffic yang meningkat, tentu bikin kita semangat, tambah pede, dan pastinya, jika blog kita memang kita arahkan sebagai sumber mencari penghasilan, increasing traffic, berarti meningkat pula peluang terjadinya transaksi. Transaksi di sini, bisa saja, terjadinya klik [untuk Pay Per Click program], datang tawaran dari agency untuk job review, atau pun peluang-peluang lainnya.

Nah, untuk mendatangkan traffic ini, bisa banget lho kita peroleh dengan bergabung [mendaftarkan diri] di BloggerPerempuan[dot]com! Dengan mendaftar/being member, otomatis kita akan memiliki akses untuk menggunakan fitur-fitur yang ada di BloggerPerempuan[dot]com, antara lain; social bookmarking, cari lapak blogwalking melalui blog directory, mencari informasi yang dibutuhkan dari aneka kategori yang tersedia, berbelanja di market place bahkan berkontribusi artikel.

So? Tunggu apalagi, Sobs? Ayo, daftarkan diri Sobats [blogger perempuan tapi, ya! Hehe] di BloggerPerempuan deh untuk segera takes action. Gampang dan gratis, lho! Dan jangan lupa, untuk stay tune and keep update info dan tips keren yang sering tim BloggerPerempuan bagikan, follow twitternya di @BPerempuan dan like its fanpage ya! Nah, untuk follower twitter dan like fanpage-nya, Sobats cowok juga mangga atuh! Banyak informasi keren seputar blogging dan bisnis online dibagikan di sana, lho! So, stay tune and don't miss it!

Sekedar informasi
Al, Bandung, 10 Mei 2015
Read More
/ /
Taman Lavender di Ranu Kumbolo itu indah sekali. Kabarnya, sih! Dan seperti kebanyakan wanita lain, aku tuh emang penyuka bebungaan, banget! Mulai dari mawar hingga ke bunga 'tai ayam' tuh aku suka. Eits, jangan under-estimate dulu, walo nama dan aromanya tak seindah bunga lainnya, coba deh perhatikan dengan seksama, buka sedikit hati kita untuk memberi ponten yang lumayanlah untuk si bunga 'tai ayam'. Kasian kan, kalo semua orang tak menyukainya, pasti dia akan minder untuk bertumbuh di antara bebungaan lainnya. *lho?

Okeh, yuk kita tinggalkan si bunga 'tai ayam' setelah kita beri ponten 6+, mari kita beralih ke si ungu yang dihadiahkan oleh seorang teman blogger yang adalah juga seorang teman di FB. Jujur, aku tuh belum pernah bertemu secara langsung dengan si teman yang satu ini, namun kuyakin, orangnya baik banget dan ramah.
Buktinya, hanya bermodalkan komen-komenan di status yang sedang tayang di wall fbnya, mentioned that she was on the track to climb the Semeru mountain, dan aku 'nyelutuk; minta hadiah foto setangkai bunga [apa saja] yang ditemuinya dalam pendakiannya nanti, eh, ternyata beneran diwujudkan, lho!


Duh, Evrina, kamu tuh baik banget deh. Siapa coba yang tak happy mana kala status berikutnya di wall fbnya kemudian jadi seperti ini, Sobs!

Ranu Kumbolo
Taman Lavender persembahan Evrina, captured by herself di Ranu Kumbolo
Duh, ga salah donk jika aku merasa special, karena pada dasarnya aku tuh emang senang banget jika ada teman atau kerabat yang mempersembahkan bunga apalagi bunga bank, rasanya semua kemarahan luntur deh! Hehe.

Taman Lavender di Ranu Kumbolo

Kebanyakan pendaki Simeru, menyebut si ungu cantik ini sebagai bunga Lavender. Tumbuh menghampar penuh pesona di sekitar Ranu [danau] Kumbolo, Oro-oro Ombo, dan beberapa bagian lain dari kaki gunung Semeru. Aku sendiri, begitu menyaksikan bentuk bunga yang diposting Evrina di wall FB tadi, langsung sepakat bahwa ini adalah taman Lavender. Persis, soalnya! Hingga kemudian, seorang teman lain berkomentar, bahwa sebenarnya ini bukanlah kuntum-kuntum Lavender, melainkan bebungaan lain bernama Verbena Brasiliensis Vell, yang kabarnya berasal dari Amerika Selatan. Weiks, jauh teunan, rek! Tak tanggung-tanggung, hasil googlingku menghasilkan informasi bahwa tumbuhan indah ini disinyalir tumbuh invasif di gunung Bromo, dan diketahui sudah membentuk hamparan luas di Oro-Oro Ombo dan Ranu Kumbolo, Semeru. Bener-bener indah pastinya, dan tak akan heran jika banyak pendaki gunung yang tergoda untuk berselfie-wefie ria di taman ungu mempesona ini. 

Namun yang mengagetkan ternyata nih, Sobs, si ungu cantik yang menghampar indah ini, disinyalir mengandung ancaman bagi kesehatan ekologis bagi gunung Semeru, lho! Keagresifannya bertumbuh subur secara invasif itu, dikuatirkan justru akan menggeser, mendominasi dan menguasai habitat sehingga menggusur spesies tanaman asli daerah setempat, seperti sabana di Ranu Kumbolo, Oro-oro Ombo, Jambangan dan Kalimati. Tak pelak, keadaan ini akhirnya juga akan menyebabkan ekosistem pun ikut terganggu. 
Tanaman ini bisa menjadi masalah serius seperti halnya Salvinia molesta (kiambang atau kayapu) yang sempat menutupi permukaan air Ranu Pani pada Juni-Juli tahun lalu, atau serangan akasia berduri (Acacia nilotica) di (Taman Nasional) Baluran yang sampai sekarang belum sepenuhnya teratasi,” kata Toni kepada Tempo pekan lalu. ~sumber: http://www.tempo.co/read/news/2013/06/17/206489035/Tanaman-Asing-Tumbuh-Invansif-di-Gunung-Semeru

Oh really? 
Padahal penampakannya indah banget, ya, Sobs? Warnanya mirip banget dengan warna bunga Lavender. Perpaduan warna ungu dan kuning kehijauan bunga cantik ini, sukses membentuk panorama taman bunga keren seperti yang dimiliki oleh negara-negara Eropa kayak Perancis dan Belanda sana, deh! Sayang banget, yak! Semoga para ahli nanti akan menemukan cara untuk menjinakkan keinvasifan tumbuh kembang si cantik ungu ini, ya, Sobs, sehingga tetap bisa menghampar luas tanpa berlebihan. Aamiin.

Masih penasaran tentang asal usul si cantik ungu ini? Yuk intip juga di http://www.tempo.co/read/news/2013/06/17/206489035/Tanaman-Asing-Tumbuh-Invansif-di-Gunung-Semeru

sekedar sharing,
Al, Bandung, 3 Mei 2015
Read More