Make a Priority | My Virtual Corner
Menu
/

Judul di atas, sebenarnya adalah untuk reminding my self. Begitu banyak ide yang berseliweran di kepala yang cuma sebiji ini *untung cuma satu, kalo sempat dikasih dua kepala, bisa lari dunk semua orang, hihi*, belum lagi tugas kantor yang tak kalah bersaing dengan aneka ide yang sudah duduk manis di To do list.

Tadinya, sih, pikirku, dengan membuat list to do atau things to do dan menyelipkannya/menempelkannya di dekat mouse pad laptop, itu akan mempermudah aku dalam mengingat urutas priotasnya, sehingga akan meringankan gerak langkahku dalam menghandlenya.

Ealah, teteup aja, entah karena emang diriku sulit fokus, atau memang yang ga sabaran, sehingga semuanya mau dihandle at once alias sekaligus. Dan hasilnya? Ya setengah-setengah semuanya! Aih....

Mantemans juga pernah mengalami hal seperti inikah? *cari teman*

Jika iya, apa yang biasanya Mantemans lakukan?
Kalo aku sih, biasanya langsung ambil kertas dan pulpen, tulis dan tempel di dinding, biar keliatan dengan jelas. Biasanya, sih, kalo udah diperbaharui [ditulis dengan jelas dan dipampang] seperti ini, aku akan lebih gampang untuk mengikuti prioritas yang telah aku tetapkan itu.


Kalo, Mantemans, gimana? Share donk!

Sekedar bertanya,
Al, Margonda Residence, 22 September 2015

43 comments

Ya, mungkin dengan sticker tempel di mading pribadi bisa membantu kita mengurai to-do-list. Nanti dipilah lagi ke dalam empat kolom, mana yang: penting - mendesak, tidak penting - mendesak, penting - tidak mendesak dan tidak penting - tidak mendesak. Membaca artikel ini jadi teringatkan lagi cara ini. Thanks Kak Alaika.. :-)

Reply

Aduuh.... ak juga mengalami hal serupa kak, sering bingung 😊

Reply

Nah, betul juga itu, Azhar. Bikin 4 kolom seperti itu akan lebih detil lagi yak? Good idea tuh. Thanks!

Reply

Haha, bingung karena semuanya kok kayak sama pentingnya ya? Hihi

Reply

kalo aku ku tulis pake spidol dan di tempel di dinding yg sellau ita ihat...
terus jgn cuma di tulis to do list nya. tulis juga detlennyaa.. jadi kita tau ana yg prioritas... :)
sekedar saran :)

Reply

Aku juga sering gitu, mbak. Jadi sekarang bikin skala prioritas, catet di post it terus tempel di monitor komputer hihi mau nggak mau pasti kebaca kan ya :D

Reply

terbiasa multitasking ya mbak, sekarang aku mulai belajar menyelesaikan satu persatu deh

Reply

Kalau aku langsung tulis di note mba.. Ada juga buku khusus untuk jadi 'reminder' aku. Jadi yang penting penting pokoknya aku tulis. Terutama kalau aku lagi ikutan kuiz gitu, deadline dan pengumuman pemenangnya harus ditulis juga. Kalau ide, saking banyak nya gak ketulis mba, lupa. Karena ide muncul sesaat, dan pas ketemu pulpen malah lupa. LOL

Reply

Cieee yg banyak ide tapi sibuuk terus. :D
Aku paling tak tinggal tidur, Mbak. Hahaha

Kalau ngga, nulis judul dulu di blog, plus inti yg mau diceritakan, save as draft, tiduuur. :P

Reply

Saya pernah, kak. Merasa sudah nulis, sudah tahu, sudah ingat. Jadi tetap saja akhirnya kelabakan atau ... gitu deh, gak beres :)

Reply

yaah... kalo kyk gini mah saya sering banget mbak :D jadi kalo emang aku udah dapt ide nulis bagus2 eh kok baru nulis title aja kadang langsung brantakan deh xD

Reply

semua dalam kehidupan ini harus memakai prinsip skala prioritas pastinya ya bu.. mana yang lebih penting dulu :) salam kenal bu alaika :)

Reply

kalau aku lagi ikutan kuis gitu, deadline dan pengumuman pemenangnya harus ditulis juga.

Reply

Bener, dg ditambahin catatan DLnya kita akan lebih terpacu utk menyegerakannya ya... :)

Reply

Iya, hihi, cara ini juga bagus. :)

Reply

Iya, pengen juga bisa begitu, mbak Lidya. :)

Reply

Hehe... Iya, saking banyaknya ide yg dtg silih berganti, jd ga ketulis yak?
Aku juga punya buku catatan khusus skrg ini. :)

Reply

Pengantin baru mah gitu atuh, Dah. Ditinggal tidur aja, krn ada yang lebih asyik di sana yak? Hehe
Iya, aq juga suka nulis judul dulu, biar ingat.

Reply

Hehe, iya, saya juga sering lho!

Reply

Hahaha, dan akhirnya dashboard pun ditutup ya? :d

Reply

Iya, pak. Betul banget. Salam kenal kembali, Pak Adi.

Reply

Bener banget itu, jadi kita bisa sekalian ngeceknya lagi utk info selanjutnya, ya?

Reply

gak perlu repot nempelin catetan, sekatang kan udah ada aplikasi to do list yang pake alarm di smartphone, itu lebih praktis, itu lebih ampuh untuk mengingatkan karena pake alarm....

Reply

fokus itu emang sulit, makanya kudu dilatih., hhe., salam kenal kak :v

Reply

Bikin prioritas itu memang sebuah hal yang sangaaaat sulit dilakukan mbak Al. Seringkali kita cuma berencana atau menjalankan separuh, habis itu putus tanpa ada kabar. Kalau aku sih setuju sama mbak dengan bikin daftar prioritas lalu biasanya aku kasih deadline kapan harus selesai. Sebelumnya diisi juga rencana jangka pendek, menengah, sama panjangnya biar ga bingung :3

Reply

Aku sekarang rajin buat di notes smartphone aku mak.. Kadang buku agenda kecil juga, tapi malah sering lupa. But then.. Semua terintegrasi di HP, termasuk kalender pertemuan aku ;)

Reply

saya bukan pernah lagi. Tapi sering hahaha

Reply

haha.. iya bener banget, terkadang aku juga sering dipusingkan dengan hal tersebut

Reply

Sering banget ngalamin hal kayak gini. Paling disiasatin aja nulis to do list dan kerjakan disertai dengan punisment bila malas dan reward bila yang tujuan tercapai

Reply

kalau saya bikin kategori gitu mbak
mana yang paling dibutuhkan dan mendesak, maka itu yang jadi prioritas utama

Reply

Membuat prioritas memang penting banget ya mbak, apalagi menyangkut deadline waktu, tenaga dan hasil yang didapat, kudu dipikir baik-baik. Kalo salah menetapkan prioritas bawaannya nyesel sangat...

Reply

Things to.do nya random, mana bisa selesai kalo gitu maaaak

Reply

Things to.do nya random, mana bisa selesai kalo gitu maaaak

Reply

Hampir setiap orang mengalaminya mbak. Kalau saya yang saya kerjakan duluan adalah yang sudah dioyak-oyak orang dan orangnya setiap hari ketemu. Pekewuh kalau orang Jawa bilang. Heheehe

Reply

Aku pun ebgitu, mbaa. Maunya di urus semua. Tapi malah jadi ketetran mbaa Al

Reply

hahah... saya pun suka begitu mba, tenang ada teman #loh

Budy | Travelling Addict
Blogger abal-abal
www.travellingaddict.com

Reply

Dicatat trus ditempel di tempat yg paling kelihatan biji mata. It work? Kagak! Tetep aja lupa baca, haha :D

Reply

Dulu pas kerja saya tipe kek gini mba, maunya semua hepi semua senang. Saya handle *semuanya* *allbymyself*

Hasilnya semua kelar sih dan total, tapiiii saya sering migrain. Dan begitu pindah Malang suami langsung blg, dah resign aja...eaaa wkwk.

Reply

Aku mau dipampang juga masih aja suka lupa XD

Berhasil kalo dibikin list harian

Reply

Baik saat masih kerja, maupun sekarang, saya maunya beres semua. Dulu lebih terbantu, karena anak masih 1 trus ada ART. Sekarang anak 2 gak ada ART. OH NOO!!

Kalau sekarang, saya bener2 bikin prioritas dalam skala kecil. Selain urusan anak+rumah semakin banyak, tulang tua saya sepertinya lebih mudah lelah, wkwkwkwkwk

Reply

Pencatatan begini dl aku banget, mba Al..
Entah kenapa seiring usia jadi tergerus...

Huuhuh...*eluselus perut..

Reply

Waahh itu kebiasaan saya mba :D
Kalo saya sih dengan pasang target, misal dalam dua jam harus bisa selseai nulis artikel 2000 kata. maka selama dua jam itu ngga boleh nglakuin yang ngga ada hubungannya dengan nulis artikel..

Reply

Koo sama teh? Malah saking banyaknya to do list malah jadi bingung sendiri wkwkwkwk
Biasanya aq urutin maksimal 3 yang urgent, nanti baru dikerjain satu persatu, dan yg paling penting jangan buka sosmed dulu hahaha, karena nanti keasikan buka sosmed, lupaa deh sama yg mau dikerjain.

Reply