Menyiasati Kecewa menjadi Tawa | My Virtual Corner
Menu
/
Seonggok ragu, sebenarnya sudah mengintip di hati bahkan sejak shalat Subuh tadi pagi. Namun karena janji yang sudah disepakati, maka kulangkahkan kaki dengan Bismillah. Menumpang bus antar kota bertuliskan Arimbi, sampailah aku dua jam setengah kemudian di tekape. Satu jam lebih cepat dari waktu yang kami sepakati. Karena aku yang lebih dulu sampai, maka adalah tugasku untuk mencari meeting point sekaligus meeting venue. Sengaja aku pilih sebuah cafe berinisial DD, yang secara umum memang nyaman untuk hangout juga meeting.

Hm, so far still so good. Sengaja kutahan diri dari keinginan wara wiri di Slipi Jaya Plaza yang begitu menggoda mata dan beresiko mengoyak dompet ini. Kuingatkan diri, ingat dompet, Al! Banyak pengeluaran bulan ini, lho! Oops! Jadilah aku menenggelamkan diri ke dalam materi yang hendak kami bahas nanti, sembari tentu saja, berselancar jaya di dunia maya seraya mengutak atik Oppi (my smart Oppo) yang akhir-akhir ini mengulah. Setiap download ato update applikasi baru, selalu aja keluar notif 'downloading error, not enough space' apa gitu....

Jadi, mumpung sedang berada di area full wifi, langsung deh aku tenggelam dalam keasyikan utak atik Oppi. Hingga, waktu yang ditentukan tiba, dan si klien belum juga menampakkan diri, aku pun mulai was-was. Ah, paling kejebak macet. Kunanti beberapa menit hingga kemudian aku pun jadi penasaran. Sms yang kulayangkan 1/2 jam lalu belum juga beroleh jawaban. Aih, ada apa dengannya? Semoga saja tidak terjadi apa-apa dengannya....

Akhirnya, kuraih juga smartphone-ku untuk memanggil nomornya. Ya ampun, ternyata sudah ada sebuah sms yang nangkring manis di inbox. 'Al, maaf banget, tak disangka, istriku menyusul dan sekarang sudah ada di hotel. Ijinkan saya temui istri dulu ya, nanti saya ke tkp. Jangan pulang dulu, tunggu ya.' Oalah..., sang istri bikin surprise kah? Atau malah sedang jadi intel? Hihi. Whatever lah, aku rapopo seh. Kan eikeh cuma teman dan punya sedikit kerjasama dengannya, tak lebih tak kurang. Jadi oke deh. Baiklah, aku tungguin deh. Kubalas dengan pesan singkat, 'OK Bos.'

Dua jam berlalu dalam damai, namun genderang perang mulai ditabuhkan oleh hatiku. Aih, ini ga ada kabarnya, sementara eikeh kan harus balik ke Bandung. Bisa kemaleman nih, mana ga bawa Gliv. Hadeuh. Kuraih smartphone-ku dan menelepon nomornya. Aih, nomor yang anda tuju sedang tidak aktif terdengar ibarat sebuah ejekan. Masak sampai harus matikan hape segala seh? Ya sudahlah, dibalik kecewa, kucoba berbesar hati. [Andaikan] aku di posisi istrinya, dan sedang menginteli suami, apa yang akan aku lakukan? Ih, tapi aku kan belum pernah melakukan hal seperti itu..., haha.

Ya sudah deh, mending pulang aja. Setengah lima aku cabut dari cafe DD dan chitchat sebentar dengan si abang tukang ojek di pinggir jalan, pas di depan Slipi Jaya Plaza. Menanyakan kendaraan apa yang bisa membawaku ke stasiun Jakarta Kota. Ditawarin naik ojek dia aja sih, cuma aku belum pernah naik Kopaja, jadi ingin mencobanya. Dan ternyata asyik juga! Aku kebagian jatah berdiri, seruuuu. Bersama beberapa penumpang lainnya, kami turun di stasiun Jakarta Kota. Sayangnya, ternyata kereta yang berangkat ke Bandung baru ada sekitar jam 9 malam. O ow! Jangan dunk. Maka aku disarankan untuk mencapai stasiun Gambir, karena kalo naik dari sana, aku bisa berangkat pukul 19.50 wib. Jadilah aku bergegas numpang ojek ke sana.

Perjalanan menembus kemacetan kota Jakarta di sore jelang malam seperti ini, bagi kebanyakan orang sudah pasti ngebosenin dan bikin bete, tapi bagiku yang jarang-jarang mengalaminya, menjadi sesuatu yang aku anggap fun. Apalagi si abang ojeknya termasuk gesit salip sana salip sini, bikin perjalanan tambah seru. Sampai-sampai aku jadi lupa dengan 'kekecewaan' yang ditimbulkan karibku tadi.

Benar saja, sesampai di Gambir, masih ada beberapa tiket yang available untuk ke Bandung pukul 19.50 wib. Itu artinya aku masih harus menanti sekitar dua jam kurang dikit lah. Tak ape, rapopo, yang penting pulang ke Bandung. Untuk menanti waktu keberangkatan, kuputuskan untuk hangout lagi di sebuah cafe. Kembali aku memilih cafe yang sama dengan yang di Slipi Jaya tadi. Sekalian beli donutnya untuk oleh-oleh deh.

Senja mulai turun, kumandang azan Magrib mulai diperdengarkan. Namun karena jemaah di Mushalla yang tak seberapa luas itu sedikit membludak, kuurungkan niat untuk shalat Magrib. Aku jamak di Isya aja deh ntar sampai rumah. Maka aku kembali menenggelamkan diri di dunia maya. Ya, bikin postingan ini nih! Hehe, biar ga bete gituh, Sobs! Iya dunk, ngapain juga kita harus bete, toh si karibku pun pastinya tak mengharapkan situasi jadi seperti ini. Namun apa daya, pasti dia tak kuasa melepaskan diri dari intaian dan pelukan sang istri, sehingga, dengan terpaksa, pertemuan dan meeting ini di-TIADA-kan dulu deh. Ditunda saja. Biarlah, yang penting damai. :)

Dan aku? Kecewakah aku? Hm..., iya sih, soalnya udah jauh-jauh datang dari Bandung gitu lho. Tapi ya sudahlah, ngapain juga memelihara kecewa, ntar aura negatif ini malah menyebar dan mempengaruhi energi sekitar menjadi negatif pula. Ah, mending aku utak atik foto saja, dan bermain-main di stasiun.

catatan penutup malam,
Al, posted from Argo Parahyangan, 6 November 2014




16 comments

huwaa,,eman dong..ngapain kecewa,,ntr wajah cantiknya kusut lagi,,,pudar deh aura awet mudanya,,,hehehehe,,,ini nih yg dikatakan semakin tua kok semakin muda,,,gara2 ketawa melulu,,,

Reply

mbak Aaaaal, duh jauh-jauh dateng ke jakarta ternyata hanya sekadar nongkrong aja di cafe DD...
Pasti agak ngerasa gimanaaa gitu yah mbak...gak papa laaah...sekalian berpetualang aja yah mbak...hihihi...

Tapi bijak sekali sih mbak ku ini menyikapinya, kagum deh akooh :)

Reply

Hhmmm.... Berkunjung mbak.....

Sepertinya hari itu perasaannya bercampur-campur. Hehe.

Reply

salut!klo sy mungkin udh marah2 mak,ngedumel sndirian :D.mungkin itu resep'y biar trlihat slalu cantik ala mak al?heee...

Reply

berkunjung kemari, salam

Reply

ya sudah, dilanjutin ke YK saja Mbak. Ketemu diriku ini neh

Reply

Memang harus dibawa happy biar enggak ndongkol sendiri ya, Mbak.

Reply

klo sy mungkin udh marah2 mak,ngedumel sndirian :D
mungkin itu resep'y biar trlihat slalu cantik

(y)

Reply

Pasti agak ngerasa gimanaaa gitu yah
...gak papa laaah...
sekalian berpetualang aja yah hehehe

Reply

nyebelin bangeeet ya mak kalau begitu...paling sebeeel kalau disuruh tunggu ngg jelas..mending dari awal dibatalin ...kalau aku mungkin sudah marah hehehe :)

Reply

Terima kasih infonya bermanfaat sekali ...

Reply

Mendingan menikmati yang ada aja.. Perasaan manusia kan banyak, nggak cuma kecewa aja.. Lebih baik positif thinking karena bisa ngeblog gini.. :D Kalau saya sendiri sihh jarang kecewa, seringnya kecewek.. :v :v Oh ya.. Salam kenal mbak.. :D

Reply

semoga saya bisa seperti mba Al, bisa mengalihkan kecewa secepat itu .......

Reply