Sudahkah Kita Penuhi Janji? | My Virtual Corner
Menu
/

Ini hanya sekedar sharing ringan, tentang yang namanya komitmen, janji, hak dan kewajiban. Weis, kok kedengarannya malah bukan topik yang ringan yaaa? Komitmen, Janji, Hak dan Kewajiban! Rasanya sih itu lumayan butuh keseriusan Al!
Ok ok, ini hanya sebuah obrolan ringan tadi pagi, dengan seorang teman yang butuh di'dengar'kan. Curhat yang secara tidak langsung juga membuka mata dan hatiku, untuk introspeksi diri.

Pernah bersama di sebuah lembaga besar bernama BRR NAD Nias, dan tinggal serumah di mess yang disediakan oleh lembaga ini, membuat hubunganku dengannya tetap karib, walo kini kami terpisah oleh jarak yang begitu membentang dan waktu yang tidak lagi sebebas dulu. Namun pagi ini, sahabatku ini langsung membubuhkan 'cinderamata'nya, begitu melihat aku online di Skype.

Maya [bukan nama sebenarnya] : Mba, aku mau curhat dunk. Need your opinion, please.
Aku: Hi, May, ok, go ahead. Listening #pasang headset. Ato mau chat aja?
Maya: Chat aja, mba, ga enak ada kolega lain di sini.
Aku: Okd. Eneng opo toh? :)

Lalu mengalirlah rangkaian huruf yang meluncur bebas di monitorku, menceritakan tentang kekecewaannya pada pemilik klinik hewan, di mana dia kini mengabdikan diri. Setahun setengah yang lalu, si pemilik klinik ini, yang adalah juga teman baik Maya, mengajaknya untuk membantunya di klinik yang dikelolanya itu. Dan sebagai salah satu spesialis di bidang ini, tentulah Maya dengan senang hati bergabung. Apalagi saat itu dirinya juga sedang menganggur, ditambah pula dengan janji manis sang sahabat, bahwa Maya tak hanya memperoleh gaji bulanan, namun di akhir tahun nanti, Maya juga akan beroleh benefit dari hasil keuntungan tahunan klinik.

Namun ternyata, setahun telah berlalu, dan keuntungan tahunan yang berkisar di atas seratus juta itu, diketahui nyata oleh Maya, namun lagi nih, ternyata, sang sahabat tersebut, belum menepati janjinya. Tunggu punya tunggu, benefit itu tak juga dicairkan, walau sedikit, untuk Maya. Maka, selang dua bulan kemudian, secara halus, Maya mulai 'mengingatkan' si sahabat akan janjinya itu. Namun ada saja alasan si sahabat untuk menunda, bahkan lama kelamaan terkesan melupakan janji tersebut. Dan inilah yang kemudian membuat kinerja Maya menurun. Jadi males untuk bekerja serius seperti biasanya. Menurutnya, ngapain juga mempertahankan kinerja optimal, jika benefit seperti yang dijanjikan tak kunjung mencair?

Di sinilah Maya mulai dihinggapi kebimbangan. Butuh second opinion untuk mendukung langkahnya tersebut. Yaitu langkah bermalas-malasan!

Tanggapanku sendiri sih, tentunya aku tidak mendukung aksi bermalas-malasan tersebut. Wajar memang, kita menjadi kesel, dan uring-uringan gegara janji/ komitmen yang tidak ditepati. Membiarkan rasa kesel hinggap di hati, juga adalah hal yang normal sih menurutku. NAMUN, rasa kesel dan uring-uringan itu, HENDAKNYA, tidaklah kita biarkan berlarut. Mengapa?

Karena, itu hanya akan merugikan diri sendiri. Okelah, memuaskan hati dengan membiarkan 'kesel' itu bersemayam sejenak di hati, boleh-boleh saja. Tapi, setelah itu, kita harus menentukan langkah. Aku katakan pada Maya, jika aku jadi dia, maka langkah yang aku ambil adalah:

Tetap bekerja dengan maksimal, mencoba bicara lagi secara profesional dengan si sahabat, mengingatkan dia tentang janji/komitmennya itu. Menanyakan padanya apa dia akan penuhi komitmennya atau tidak. Jika dia punya alasan tertentu untuk membela diri, maka aku akan tanyakan lagi, kapan tepatnya dia akan penuhi janjinya itu. Ya, tentu saja secara baik-baik dan beretika lah.  Aku yakin bahwa manusia dewasa, apalagi para profesional, tentu punya pemikiran matang dan bisa menghargai langkah ini.

Dan SEMENTARA ITU, [ini, jika memang kita sudah tidak betah lagi di tempat kerja yang ini lho], mulailah mencari lowongan baru. Banyak kok di miling list tentang lowongan kerja, setiap hari banyaaaak banget informasi lowongan kerja, yang tentunya ada yang sesuai dengan minat kita. Buatlah aplikasi, apply dan tunggu hasilnya. Sembari itu, tetaplah bekerja maksimal, karena bekerja maksimal, berarti kita sedang meningkatkan kapasitas diri kita, sedang mengukir prestasi kita sendiri, yang tentunya akan menjadi nilai tambah di dalam resume kita. Jangan lupa, keep connected with our networks [kolega dan para relasi] juga langkah nyata yang kita perlukan untuk mendukung kita melangkah maju lho!

Alhamdulillahnya, Maya bisa melihat sisi positif yang aku gambarkan, bahwa dengan mempertahankan kinerja kita yang maksimal, artinya kita sedang menabur nilai tambah di dalam portofolio kita. Yang tentunya akan menjadi aset berharga bagi kemajuan kita di masa depan.

Cuma nih, Sobs, yang aku herankan, bahkan sahabat karib sendiri [si pemilik klinik], kok bisa ya bisa bersikap seperti itu? Lupa akan komitmen yang telah diikrarkan, lupa memberikan hak setelah si orang yang bersangkutan telah tunai kewajiban? Ih, semoga kita dijauhkan dari hal-hal yang demikian ya, Sobs. Dan, introspeksi yuk, sudahkah kita tunaikan janji, sudahkah kita berikan hak pada seseorang yang telah tunaikan kewajibannya pada kita?

Sebuah catatan ringan, pembelajaran dari universitas kehidupan.
Al, Bandung, 29 Mei 2013




20 comments

jaman sekarang mah udah ga heran lagi sptnya mba,,,teman makan teman, sodara makan sodara. Semoga dihindarkan dari segala sifat jahat itu ya mba.... :D

Reply

Urusan uang memang kadang melenakan. Kepercayaan jadi terlupakan. Ikutan introspeksi diri ya mbak Alaika. Makasih buat sharenya.

Reply

kadang2 memang ada yang suka tegaan kayak gt ya, kak.
mudahan2 jangan dikita deh.

Reply

cut kak memang makan hati rasanya klo tidak ada keseimbangan antara hak dan kewajiban, apalagi klo berhadapan dengan orang yang ga komitmen. * capek deeh

Reply

mudah2an kita terhindar dari sifat2 yang tidak baik, amin

Reply

mudah-mudahan aku gak punya janji yang belum terbayar ke Mbak Al ya

Reply

melakukan kewajiban dulu baru menuntut hak, insyaallah kalo orang yang punya hati pasti memberikan apa yang sudah menjadi hak kita.

#eehh ngemenk2 aku punya utang ga ya mbayuuku :D

Reply

Ho oh, Mi. Aamiin, semoga kita dijauhkan dari hal2 yang demikian yaaa. :)

Reply

Iya, Mbak Nik. Yuk kita tingkatkan introspeksi diri agar terhindar dari hal2 yang demikian yaaa. :)

Reply

Iya tuh, terkadang orang kalo udah lihat duit banyak, jadi lupa deh dengan janji/komitmennya ya? :D Semoga kita jangan sampai seperti itu ya, Mak kalo udh banyak duit nanti. :)

Reply

iya tuh, capek deh dan menggemaskan! Mudah2an kita jangan sampai seperti itu ya cut adek? :)

Reply

Enggak ada, Mbak. Dirimu bersih dari janji2 padaku. Hehe

Reply

Bener, harus laksanakan kewajiban dan dapatkan hak. Itulah idealnya ya, Nchie. Namun sayang tak semua orang memberlakukan hal demikian. Dan semoga kita tidak termasuk ke dalam golongan seperti itu ya.

Ga kok, ga punya utang. :)

Reply

Janji adalah hutang, nah kalo uda mninggal trus ada janji yang belum di tepat bisa menghambat kita ke surga?

Reply

Mak, cocok banget tulisan ini untuk majalah CHIC rubrik Point of View. Mau coba tak, Mak?

Reply

hidup tuh yang dipegang cuma janjinya doang mba..... lama tidak ngobrol lagi nih... sibuk ya...:)

Reply

bantu jawab :D
kalo klinik hewan rata2 emang joinan mba...
yang masuk praktek biasanya dipalak untuk invest (mau ga mau :)) dan itu rata2 dialami teman2ku yang praktek..
hehehe
nah untung nggaknya tergantung dari operasional klinik...kalau lancar dan banyak untung pas shm taunan dapete gede...gitu...
ini semua setauku ya mbak..
aku aja yang cuma lulusan fkh juga banyak ditawari untuk bisnis bareng gitu.. cuma karena aku g berkecimpung disana ya aku ndak mau,. hehe

Reply

Betul banget, janji memang harus ditepati karena merupakan utang. Ah mudah2an aku ga luput melunasi janji.

Reply