Nasib sebuah Laptop | My Virtual Corner
Menu
/
Namanya Leno, berwarna hitam, tipis dan elegant. Produknya Lenovo berseri Think Pad yang kata orang, juga para teknisi komputer, adalah berkualitas baik dan bandel. Dalam artian tahan banting [tapi bukan berarti tahan untuk dibanting-banting lho! haha].

Kuhadiahkan dua tahun lalu untuk putri tercinta, yang saat itu telah duduk di kelas satu SMU. Laptop Intan sebelumnya adalah keluaran ACER, dan karena udah dua tahun pakai, dan juga berukuran besar untuk seorang anak ABG semungil Intan, maka aku berinisiatif untuk menggantikannya dengan si mungil Leno. Tentu saja Intan sangat menyukainya, namun bukan jaminan dia akan mampu merawat dan menjaganya dengan baik. Walau niat itu terpatri kuat di hatinya, namun kenyataannya, si Leno sering terlihat kusam dan kurang menawan. Sering juga kuingatkan, bahwa kita harus mensyukuri apa yang kita miliki dan menjaganya dengan baik, karena belum tentu lho orang lain juga diberi kemudahan untuk memilikinya. Intan setuju, namun beberapa hari kemudian, kembali lagi pada keteledorannya.

Ibuku melaporkan bahwa Intan tuh sering membawa Leno tidur bersamanya, dan akibatnya, si Leno sering ketimpa tubuh Intan saat dalam lelapnya, dia berbalik badan dan menimpa Leno. Duh nak!
Belum lagi keteledoran lainnya. Hingga akhirnya, seminggu setelah tiba di Bandung [dalam liburannya kemarin], Intan minta diserviskan Lenovonya. Katanya sih udah sebulan belakangan ini tuh Leno ga bisa dinyalain. Maka meluncurlah kami ke BEC dan Leno masuk service room. Ada sparepart di mother board yang harus diganti, dan ok, gantikan saja mas, yang penting Leno bisa dioperasikan lagi.

Dua hari kemudian, kami kembali dan si teknisi mengabarkan bahwa walau sudah diganti sparepartnya, Leno masih bermasalah. Perlu perlakuan khusus untuk menyalakannya. Bahwa Intan harus selalu menggunakan sebuah obeng, membongkar bagian belakang Leno, dan mengutak atik sebuah bagian di dalamnya, barulah Leno akan running. Hadeuh, ribet amat yak? Mana mungkin melakukan itu di ruang kelas di sekolahnya? Aku tanyakan, ada alternatif lain ga? Dan jawabannya adalah TIDAK.

Si teknisi juga mengakui, mustahil melakukan perlakuan itu di sekolah, oleh anak sekolah seperti Intan. Paling hanya teknisi-teknisi komputer lah yang akan sabar melakukan itu. Dan no other option. Kulihat Intan sedih akan nasib Leno, yang tak lagi bisa dioperasikan. Aku lebih sedih lagi, karena ini artinya, aku harus siap-siap menguras isi dompet untuk sebuah LAPTOP BARU. Hiks.

Leno memang tak tertolong lagi, kutanyakan pada si teknisi, jika Leno kujual kepada mereka dalam keadaan seperti ini, berapa mereka hargai. Dan si teknisi dengan malu-malu mengatakan gimana kalo tiga ratus ribu saja teh? What???? TIGA RATUS RIBU untuk sebuah Laptop yang kubeli dengan harga TUJUH JUTA an rupiah? Hihi.... No, thanks!
Biarlah Leno masuk gudang dan jadi saksi bahwa dirinya pernah menjadi alat bantu utama bagi putriku dalam mengerjakan tugas-tugas sekolahnya.

Dan akhirnya, kutanyakan apa bisa dipindahkan data-data yang ada di Leno ke dalam external hardisknya Intan sebelum Leno masuk gudang? Dan ternyata, it is so simple. Hardisk tadi bisa dengan gampang dilepaskan dari tubuh Leno, dan beli casing baru, Taraaaaa! Leno si laptop pun kini berubah jadi sebuah External Hardisk! Entahlah, ingin tersenyum tapi hati ini perih mengingat isi dompet akan segera terkuras untuk sebuah Laptop Baru. Huft.

Nasib sebuah Lenovo

Bukan sihir bukan sulap

Berubah! Taraaaa


That's life!
Dan sayang.... tolong jaga barang berharga mu untuk ke depannya ya nak... it is not easy to earn money honey. Kamu akan tahu nanti, jika telah mulai menghasilkan uang. Bahwa setiap sen yang kita hasilkan, adalah ditukar dengan tetesan-tetesan keringat. Jadi, be wise ya sayang!

Sebuah catatan, 
Al, Bandung, 3 Feb 2013.




40 comments

punyaku juga sama Lenonya mbak tapi serinya yang beda, punyaku seri S205. kalo mengganti apapun itu mending ke servisan resminya mbak dari pada di utek2 nanti malah kalo ada apa2 gak tanggung jawab. Untuk pesannya merawat itu emang lebih mudah dari pada membeli dong mbak .. hehehe

Reply

iyaa teh bener2 kok kalau udah cari duit sendiri bisa buat ndak ngeremehin barang walaupun sekecil itu :D


eeh dikasih case gitu keren deh hardisknya :D

Reply

maklum kalo dapat barang yang sangat di inginkan pasti tidak mau dilepaskan, sampai tidurpun dibawa :D..
http://berandadunia.blogdetik.com

Reply

leno diajak bobok bareng?? Aduh" Intan...
smoga dg ini kita jd hati" dlm menjaga brg milik kita :)

Reply

Aduh sayang sekali mbak.... tapi masih "untung" sih datanya masih bisa terselematkan. BTW, itu harga hardisk eksternal mahal bener mbak... 7 juta? *senyum kecut*
Sebenarnya di rumah sudah ada acer yang kecil tapi kasihan matanya Shasa, kalau lihat layar yang terlalu imut. Akhirnya kami pun membelikan dia Dell dg layar yg lebih gede. Semoga saja Shasa bisa menjaganya dg hati-hati.

Reply

Aku juga hobi bawa vaio ku tidur loh kak..
Bahkan sering lupa matiin sampe pagi :(
tapi belum rela kalo nasibnya harus sama dengan lenonya intan..
hehehhe :)

Reply

solusi yang jitu mbak. laptop yang ada di sini kayaknya nasibnya akan seperti itu juga. harus di keluarkan harddisknya buat di jadiin eksternal hardisk seperti itu....

Reply

itu juga dibawa ke lenovonya kok Deb, dan mereka menyerah. Ga bisa diperbaiki lagi selain diakali seperti itu. Jadi ya siap-siap beli baru deh. :)

Reply

Amiiin, semoga ke depannya dia akan lebih bisa merawat benda-2 yang dia miliki yaaa.... :)

Reply

He eh mba, mahal banget... :(.

Intan justru ingin yang lebih tipis dan ringan, karena mereka tuh moving class, jadi setiap pergantian pelajaran, harus pindah ke kelas lainnya, dan berat kalo harus bawa2 laptop yang berat. Belum lagi buku2nya... kasian deh anak2 sekolah ini... :)

Ya, semoga anak2 ini bisa menjaganya dengan lebih baik nanti yaaa....

Reply

Nah, yang harus dicatat tuh Han, ternyata laptop ga baik dibiarkan menyala hingga pagi lho, atau dibiarkan dalam posisi sleep terlalu lama, berhari-hari, bisa menyebabkan kinerjanya melemah ternyata. Ayo, mulai sekarang dijaga dan dirawat dengan baik. Kan sayang jika dana yang ada malah dipakai utk beli laptop lagi, kan mending untuk beli yang lainkan? Jadi selamatkan barang2 yang sudah kita punya.... :)

Reply

hehehe, ayo segera lakukan mas RD! :)

Reply

Ternyata laptop lamanya penuh kisah dan kenangan yang indah ya Mbak.Kalau saya itu mbak saya gak jual dan saya simpan sebgai kenangan kalau selagi bisa untuk mengetik atau mengerjakan tugas yah saya gunakan :)

Reply

satu lagi: jangan pindahkan laptop/netbook saat masih menyala. Karena saat menyala harddisknya bekerja. Sekali tergores, wow, fatal akibatnya!!!! Kadang2 kalau kita lagi buru2 bahaya banget tuh :(

Reply

Aduh aduh Intan, jangan lagi-lagi teledor sama leppy-nya ya Nak. Cari duit susah, jadi mesti disyukuri dg cara merawat benda kesayangan dengan baik. Apalagi harganya mahall :)

Emang bener Mbak Al, Lenovo thinkpad ini memang seri mumpuni dari Lenovo. Doi mempertahankan portofolionya yg kuat dari IBM pemiliknya dulu. Makanya mahal. Walau saya sendiri belum sampai akal kok bisa rusak kayak gitu ya. Lenovo thinkpad ini termasuk garang dan tangguh kok. saya belon pernah pake sih, tapi beberapa temen yg computer geek mengamininya.

Trus masak sih ga bisa dipakai sama sekali dan musti dirumahkan? Jangan dijual segitu Mbak, murah bangett..Saya kok optimis tuh leppy masih bisa dibenerin. Coba kalau penasaran dibawa ke servis lain. Kadang sesama Lenovo pun beda analisis.

Tapi andaikan harus beli baru, ya musti dibekeli perawatan tuh si Intan. Kalau enggak ya...siap2 terus2an ganti lappy. Tapi kalo duitnya banyak mah taak masalah wkwkwkw

Reply

perlu bikin kamar khusus buat laptopnya cuctkak.. biar gak bobo bareng lai ama Intan hehehe...

kok gak dikirim ke saya aja si Leno, biar saya utek-tek.. Yah, sapa tahu bisa sembuh

Reply

Saya juga ga jual kok mas, kan mau digudangkan saja, sebagai bukti bahwa dirinya pernah menemani keseharian anak saya dalam menyelesaikan tugas2 sekolahnya :)

Reply

oh begitu ya mas? Wah, sering juga saya lakukan itu, baiklah, noted, ga akan lakukan lagi... trims masukannya yaaa... :)

Reply

Itu dia mas, kata si teknisi sih memang masih bisa dipakai, tapi dengan cara mengakali spt yang saya sampaikan diatas, bahwa Intan harus membongkar bagian belakangnya dengan obeng, dan ada bagian yang diutak atik gitu deh, nah kalo harus begitu kan repot mas, kasian intannya.

Makanya mau digudangkan saja. Tapi ada juga teman yang sarankan spt saran mas, bhw coba bawa ke teknisi lainnya, mungkin masih bisa diakali gitu.... akan dicoba deh.

Haaha, kalo kesiapan untuk gonta ganti laptop sih, saya ga sanggup atuh! hahaha

Reply

hehehehe, sepertinya begitu tuh uncle Lozz..... Intan emang susah kalo udah tidur, suka lasak gitu... hehe.

Serius nih mau mengutak atiknya? :D

Reply

Mbak Alaika ternyata sulapnya lbh jago dr pak Tarno...
wkwkwk...
Aku dapat banyak masukan dr pengalaman mengenaskan ini....

Reply

tapi 2 tahun lumayan lama loh mbak umurnya... Cuma memang kalo dirawat lebih baik bisa saja umurnya jadi 4 tahun atau bahkan bisa lebih...

Reply

Saya tersenyum sepanjang postingan ...

Nasibnya kurang lebih sama dengan saya ...
hanya ada perbedaan ...

Saya harus merelakan Lap Top yang selama ini bersama saya ... bekerja ... dan juga blogging ...
kenapa merelakan ... sebab itu lap top kantor ... dan saya per 1 feb 2013 ini tidak bekerja di kantor tersebut ... ya terpaksa Bye bye Dell-y

Tapi saya tidak sedih ... Dell-y pergi ... Miss Vaio datang menemani hari-hari ku kini ... hehehe
kalo dulu "partner" pinjaman ...
sekarang ... "partner" pribadi ... (hawong dibeli dari hasil tabungan sendiri jeh ...) hahaha

salam saya Kak

Reply

mbaaaa...
sepertinya Intan harus dibeliin boneka unyu yang gedeeeee buat dipeluk kalo bobo mbaaa...

Kalo bisa sih pas bagian muka nya di tempelin poster gantengnya Lee Min Ho...hihihi...
*biar si laptop nya aman*

Reply

Laptop tahun 1950an sebaiknya ya diganti jeng
Uang dapat dicari demi si buah hati,bukan.
Di rumah saya kayaknya juga agak sembrono memperlakukan benda2, kalau rusak beli kan sayang uangnya juga ya.

Salam hagat dari Surabaya

Reply

hahahaha....dibantu yaaaa.... dibantu yaaaaa.... sim salabim jadi apa prok prok prok hahaahah

Reply

huwaaaaa...lagi2 dan lagi Intan. hiizzzhhh gemes deh, kemaren BB skrg Leno, klo mimi dah pingsan ber xx tuh hihi

utk si umi, sabarrrrrrrrr #elus2pundak :D

Reply

Waaahhhh...gitu ya? emang produknya yang kurang mantap ato memang perawatannya yg kurang ya? . yang penting jaga barang yg kita punya, seperti kalimat terakhir debeli dengan tetesan keringat.

Reply

aku juga pakai Lenovo, cuma bertahan 3tahun gitu deh :(
padahal gak pernah ditiban walau sering diajak tidur bareng :D
waktu dibawa ke pusat servisnya pun mereka bilang emang udah ga bisa dibenerin
sama deh, gak rela ngelelangnya, tak simpen aja, sapa tu satu hari ke negerinya yg memproduksi Leno, mau tak anterin ke pabriknya biar dibenerin hahahaha *ngimpi*

dieman2 lappy barunya ya Intan, tante malah blom dapet gantinya nih, soale mesti ngumpulin duit sendiri, gak bisa minta beliin mama lagi :D

Reply

Peluk Shaun The Sheep ajah Tan kalau tidur
Beli mekbuk baru mbak hihihi
Aku belum pernah sih ngeloni laptop
Paling kacamata
Langsung retak pecah se frem fremnya
Asem

Reply

Iya mas, Goiq. Harus pinter2 ngerawat biar umur penggunaannya lebih panjang. :)

Reply

Nah, kehadiran miss Vaio pasti membuat Om Nh kian bergairah untuk blogging dan bekerja kan? Saya yakin deh, makanya Om ga sedih pisah dengan si Delly kan? :D

Reply

Hahahahaha, ide jitu tuh Ry. Secara Intan kan juga penggemar K-drama. :)

Reply

jadi inget sama laptop mungilku si acer putih yang sekarang aku hibahkan untuk keperluan adikku d medan. semoga nasibnya baik-baik saja.
btw udah lama gak berkunjung k rumahnya mbak alaika ya duh

Reply

Huahhhhh Mbak....
Ternyata sama aja ya, anak SD dan anak SMA kalo madlah clumsy. Padahal bukan barang murah dan kita nyari rezekinya pake keringat darah ...lebay mode on
Aku juga baru murka niy ama anak gara-gara jam tangan dan hape yang nggak dirawat. Murka habis-habisan mengingat belinya susah....

Reply

Mba...loh, kok berubah lagi tampilannya *leno...dirimu diapain sama si cantik Intan?
Anak cewe saja seperti Intan, bisa terluka lenonya, begimana Faiz dengan robot2an yang berumur cuma sehari? *keplakik pintu karena robot yang memang terjangkau sich, tapi kalau hitungan belum ganti hari?

Intan, bobonya jangan ma Leno ya? ma Ummi saja *tariiik Ummi

Reply

ya ampuunn leptop 7 jeti jadi hardisk aja hehe
maklum ya mba yg pegang remaja, aku dulu juga gitu abis 2 leptop semasa kuliah hehehe

Reply

Sekarang yang ini masih awet gak, Mbak? :)

Reply