I need U! | My Virtual Corner
Menu
/
Setahun yang lalu, aku begitu bangga dengan jelinya penglihatanku. Gimana ngga? diusia gandengan antara angka 4 dan 1 itu, aku masih belum membutuhkan alat bantu untuk memperjelas penglihatan, terutama dalam hal membaca. Bahkan untuk memasukkan benang ke dalam jarum yang halus itu pun, aku masih bisa melakukannya dengan baik, tanpa bantuan Intan atau pun kaca mata.

Sementara beberapa teman, bahkan yang jauh lebih muda, sudah harus menggunakan kaca mata baca atau soft lens untuk membantu kelancaran mereka menulis dan membaca maupun beraktifitas lainnya. Aku sangat bersyukur akan anugerah ini. Harusnya sih berusaha menjaganya dengan baik, misalnya dengan memberi jeda setiap sekian waktu dari tatapan terhadap layar monitor laptop, atau tidak menonton televisi terlalu dekat. Atau tidak membaca buku sambil tiduran, dan lain sebagainya.

Namun ya gitu deh, teori tetaplah teori, soal praktek ya lain cerita. hihi. Hingga suatu hari, aku merasa mataku begitu perih, dan kok ga jelas gitu melihat deretan huruf-huruf yang berjejer rapi di lembaran sebuah buku. Gawat! Kucoba menjauhkan jarak baca. Bener seperti yang aku duga. Kenyataan ini akan datang juga. Umur tak bisa menipu sobs! Haha....
Sedih banget mendapati kenyataan ini, aku butuh kaca mata! Kaca mata plus pula! Huft!

Tak ada pilihan lain, aku harus ke optik dan request kaca mata. Dan sejak itu sobs, aku tak bisa jauh darinya! Hiks... Umur memang tak bisa dikelabui yaaa...? hihi

Hari ini, aku dengan santai melenggang meninggalkan kosan, menyetop angkot yang biasa membawaku ke kantor. Hati riang karena yakin semua peralatan kerja sudah masuk dan duduk rapi di dalam tas. Sesampai dikantor juga, hati ini masih riang. Buka tas, keluarkan laptop, kabel adaptor, tablet, handphone dan segala peralatan kerja lainnya. Tapi si merah maroon itu kemana? Duh! Aku ingat, aku membawanya ke tempat tidur tadi malam, membaca buku, dan saking ngantuknya, aku hanya meletakkannya di sisiku, dekat bantal dan hingga kini pasti masih tergolek disana.

Ampun deh, hari ini aku benar-benar kesulitan dan tidak nyaman untuk melaksanakan aktifitas, mana orderan si Boss udah deadline pulak. Hadeuuuw!

Ya udah deh, daripada galau, mending bikin postingan ini aja dulu ah, sambil sarapan dan semoga kemudian mataku akan terbiasa untuk suasana hari ini.

Kerjasama yang baik yuk my lovely eyes! Janji, besok aku tak akan melupakan si merah maroon. Akan kupastikan dia ada untuk membuat dirimu nyaman membantuku bekerja, ok mataku sayang?

I need you my glasses!

curhatan sedikit galau karena ketinggalan kacamata. :)

Saleum, 
Al, Bandung 14 Dec 2012
23 comments

psti ga nyaman dan kesal bgd kan mba..mknya mimi yg pelupa ini punya 3 kacamata. satu utk nonton di kmr..satu dlm tas kerja..satu lg kdg ntah di mna xixi

Reply

weh kalau kacamata ndak dipake itu emang ndak enak mbak, bisa menghambat aktifitas, pernah neh kacamata niar rusak belum sempet ke optik yoo wes ndak pake gitu, aneh rasanya :D

Reply

Hiksss,...diusiaku ini saja shrsnya sudah pake kaca mata mba. minus dan silinder...tp mungkin krn gak biasa dan tdk dibiasakan jd blm terbiasa pakenya.

Hanya saat baca atau di dpn komputer dlm wktu lama kdg aku pake.

penasaran mba alaika pake kaca mata nih, pasti lbh cantik ya ^^

Reply

ketinggalan kacamata . . .
saya juga pernah. Dan akhirnya hanya bisa menyelesaikan sepertiga dari pekerjaan.
sedih . . .

Reply

hihihi. ..
si merah lagi enak tidur ya, mba. :D

aku masih muda, beli abegeh, :P Tapi sudah memakai kacamata. .

Tepok jidaaaaatt. :)
Janji suci antara si maroon dan mba pipit. . . :)

Reply

hahaha, satunya lagi yang entah dimana itu yang kagak nahan gw bacanya miiii... hihi

Reply

he eh, ga enak banget rasanya, perih dan kepala serasa pusing....

Reply

hehe, aku juga make nya kalo butuh membaca/nulis Ir, baik di buku atau di laptop, ga enak banget kalo tanpa kaca mata, perih dan pusing gitu deh... dan sekarang terpaksa nih layarnya di zoom biar tampilannya membesar, haha.

Reply

he eh, ga enak banget jadinya yaaa?

Reply

aku pakai kacamata sejak pascal umur 2 tahun mbak, padahal setiap tahun aku cek gak masalah. sekarang kemana-mana harus pakai nih

Reply

Saya termasuk yang beruntung, setua ini masih nyaman baca tanpa kacamata...
Baca buku telepon juga masih enjoy aja, apalagi kalau cuma majalah atau koran.
Baca tulisan di laptop atau baca postingan di blog juga begitu.
Sementara istri saya yg 7 taun lebih muda malah udah pakai kacamata plus...

Reply

kalo saya pernah bernasib sama mbak

dulu waktu ujian uas, kacamata saya patah, padahal minus dah lumayan gede (4,5), jadinya ya gitu, ngerjakan soal tanpa kacamata rasanya gak enak banget, kalo mau nulis kudu membungkuk, tapi untungnya bisa selesai ngerjakannya

setelah itu, saya buat 2 kaca mata sekaligus, yg satu lagi buat cadangan biar aman ^^

Reply

Ahahaha plus ya mbak...
Aku sih belum pernah ketinggalan kacamata, eyaeyalah hahaha, ketinggalan, udah gak bisa liat... :D

Reply

tp kok anehnya orang tua dulu ampe meninggal jarang yg pke kacamata ya? Kayak nenekku aja ampe skrg msh bs baca tanpa kcamata....

Reply

Selamat datang ke dunia kaca mata.. wkwkwk....
Kerjamu yang padat, banyak di depan kompi/laptop... membuat mata jadi lelah.

Aku malah udah plus minus mbak Al... pakai lensa progresif...

Reply

aq mah ada 2, yang tak taruh ditas n tak kalungin.
jadi kalo yang dikalungin ketinggalan ya make yang di tas.
kalo gak bawa tas....
ya pake yg dikalungin.
kalo nggak bawa tas n nggak bawa yg di kalungin...
ya nggak susah2, tinggal ndeket aja buat mbaca :p

Reply

walo nggak terlalu besar, saya juga make kacamata bahkan min dan plus. Biar nggak gampang ketinggalan, saya siapkan khusus 'kaca mata jalan' di kendaraan, soalnya kalo nggak pake pasti gampang pusing ngeliat jalan karena mata harus saya fokuskan lebih kuat. Dan khusus baca saya bikin sendiri dengan ukuran lebih kecil. Pernah make yang dobel atas bawah min plus, susahnya pas garis yang memisahkan keduanya mata seperti ngeblur.

Reply

pernah lupa nggak bawa kacamata ke bank
akhirnya dibacain dan ditunjukin kolom2 yang harus diisi oleh teller bank tersebut...
kepedean sih...smasih nggak terbiasa dengan si plus ini
sering lupa naruh pula he..he...

Reply

Sampai saat ini, Alhamdulillah, penglihatan saya masih belum memerlukan bantuan bernama kacamata. Mudah-mudahan bisa sampai nanti-nanti, hehee

Reply

kalo gitu, bawa kaca pembesar aja mba kemana-mana....huhu kaya detektif gitu.

Reply

Ya, ya, ya,,,,, yang terlihat dan sering terdekat dengan mata saja bisa ketinggalan ya Mba. Mungkin ini yang disebut seekor gajah bila didepan mata kita tidak terlihat, namun seekor semuat di seberang lautan kita malah tahu. He...x9 (sok tahu plak !)

Sukses selalu
Salam Wisata

Reply

harus punya banyak dan dibawa kemana-mana donk mbak? hehe

Reply

hehhee belom terbiasa ya Mbak, ntar kalo terbiasa pasti udah jarang ketinggalan lagi.
Tapi Ibuku... meskipun terbiasa pake kacamata hanya untuk membaca, masih suka lupa naruh kacamatanya dimana. padahal dia punya 5 kacamata loh. tersebar dimana mana. ada di kamar, di tempat kerja, di ruang tamu... hahhahaha

Reply