Ikhlaskah Kita? | My Virtual Corner
Menu
/
Aktivitas seharian kemarin asli membuatku tak sempat mengintip rumah maya tercinta, walau notifikasi comment masuk bolak balik tang ting tung dari BB notifikasi...

Ingin banget rasanya segera terhubung ke laptop, sign in di blogger dan menjawab komen para sahabat serta melakukan kunjungan balasan plus silaturrahmi ke rumah maya para sahabat tercinta...

Namun apa daya sobs, selesai shalat tarawih di mesjid raya Baiturrahman tadi malam,  aku dan Intan sepakat untuk langsung ke peraduan... Tak seperti biasa, dimana kami masih menghabiskan waktu sejenak dua tiga jenak untuk aktivitas di dunia maya...

Dan pagi ini sobs, sembari menunggu azan subuh, pengennya sih buka laptop dan bikin postingan, tapi rasanya kok malas duduk yaa? Juga rasa kantuk ini masih sulit banget untuk disuruh pergi, padahal udah dikasih uang 10 ribu untuk beli jajan di tempat yang jauh lho... #hehehe, ngawur!!

Dan sobs... Berhubung belum sempat bikin postingan nih... Maka yuk kita simak sebuah joke yang menurutku sih bisa saja terjadi di alam nyata nih sobs... Dan jika hal itu menimpa kita, bagaimana perasaan kita?

Yuk langsung cekidot yuk...

Seorang pemuda sedang duduk mendengarkan ceramah tarawih kala sebuah kotak amal lewat di hadapannya. Diraihnya dompet yang berada di saku belakang celananya, dibukanya dan dikeluarkannya uang Rp.1.000. Dengan penuh keikhlasan dimasukkannya uang itu ke kotak amal.
Tiba-tiba seorang bapak yang duduk dibelakangnya menyodorkan uang Rp.100.000 kepadanya.
Pemuda itu pun memasukkan uang itu kedalam kotak amal sambil tersenyum kagum kepada bapak yang pemurah itu.

Setelah kotak amal berlalu, si bapak menepuk pundak pemuda itu dan berkata: "Nak, uang tadi itu jatuh dari dompetmu…………"

Kaget dan sungguh tak menyangka kenyataan itu, si pemuda spontan menjawab: "Oh ya? Ga papa Pak". Kalem walau ada rasa pedih di hatinya... Diukirnya senyum. Mengikhlaskan hati.

Well sobs, bagaimana sikap sobats jika hal ini terjadi pada diri sobats? Sementara itu adalah uang terakhir di akhir bulan?

Sumber:
Alaika BB Group

Powered by Telkomsel BlackBerry®
10 comments

waduuhh... klo uda kayk gitu sih apa boleh buat mbak ya kudu di ikhlasin... :)

Reply

@Chumhienk™
iya bro, kudu diikhlasin yaaaa? hehe

Reply

hehehe klo udah terlanjur masuk ke kotak amal ya ikhlaskan aja deh, masak mau ditarik lagi :D

Reply

@nicamperenique
heheheheh..... kalo mau diambil lagi, mau ditaruh dimana nih muka ya mba Niq? hihi

Reply

hehehheheh akhir2nya lho mbak al itu duit terakhir di akhir bulan, huaah di ikhlasin ajah ntar pasti dapet gantinya :D

Reply

pasti pedih rasa hatiku..tp diam diam aja ga dinampakin hihuhi

Reply

Ya udah diikhlaskan saja Mbak...itung-itung latihan Infaq dengan nilai beda dr biasanya. Soal uang terakhir di bulan ini, kan masih ada teman dan koperasi utk pinjam tho...hehhehe.

Oia, yg kamis malam itu juga aku tepar dr jam 9an tuh Mbak. Gara-garanya habis bukber [tapi aku lagi gak puasa sih]..pas sampai rumah jam 19.30 karena mampir ke dokter gigi. Pas mau masuk rumah ada ular di depan pintu. mana gak ada orang yg bs dimintai tolong...akhirnya berani-beraniiin ngusir tuh ular. Setelah itu gak mood ngapain-ngapain..

Reply

hehehe, masa mau bongkar lagi tuh kotak amal ya ... :D

Reply

kalo ikhlas dapat ganti lebih baik kok.

mbak kalo mau ngilangin flek mesti rutin bersihin wajah pake face oil. kalo mau sih namanya juga nawarin, hehehe...

sabunnya mesti komen di blog yang ditunjuk, maaf ya mbak. tak follow blognya ya

Reply

berusaha meluruskan niat...

Reply