Kisah Sedih di Hari Minggu II | My Virtual Corner
Menu
/

Dear sobats maya tercinta,

Sepertinya udah pada tidur nih saat saya mem-posting lanjutan kisah sedih di hari Minggu ini? Inginnya sih posting sejak tadi sore sobs, tapi mau gimana coba, pekerjaan di kantor tuh kok kayaknya ga ada habisnya ya? Sampe ga sempat blog walking deh ih! Jadi ga enak nih dengan para sobats yang sudah berkunjung tapi saya belum kunjung balik. Hiks..hiks.

Baiklah, berhubung malam telah sangat larut, yuk kita lanjut langsung ke TKP aja yuk, melihat lanjutan kisah Safira.....
19 comments

Engkau bukakan pintu hati ayah bunda hamba untuk menerima hamba kembali,<---kalau sy menilik dari kata2 ini sepertinya juga mengalami hal yg sama dgn adiknya y mbak,,ato gimana..

Reply

mrinding juga aku baca ceritanya hix2 kalo cinta lum direstui sedih sekali ya....

Reply

Nah.., ini dia sambungannya. Aku meluncur ke ruman sebelah dulu deh mbak. Pengen baca lanjutannya :)

Reply

bikin penasaran aja nih mbak, aku kesana deh

Reply

pantesan berkali2 komen di sini gak balik ke blog saya. kerjaan banyak mestinya gak jadi alasan dong ya

Reply

ceritanya asli sedih,bisa buat jadi bahan renungan dan introspeksi diri ketika sudah menginjak sangat dewasa nanti
hehe

Reply

@al kahfi: hehee... tak hold dulu postingannya itu mas... nanti diterbitkan lagi yaa....

Reply

@anisayu: makasih kunjungannya lho mba... apa kabar?

Reply

@IbuDini, Mba Lidya dan Mba Reni: yup, makasih kunjungannya di TKP ya...saran dan masukannya diharapkan selalu lho...

Reply

@rusydi hikmawan: hehehehe... iya deh. :-)

Reply

@K[A]z: iya, saya sendiri sedih banget menuturkan cerita ini, makasih udah ikuti ceritanya sampai tuntas ya, moga bisa menjadi pembelajaran bagi kita semua.

Reply

Hallo, Mbak Alaika, salam kenal. *salaman

Saya sering lihat komentar Mbak di lapak temen2 n komennya selalu panjang2 :)

Reply

OOT: Huehehehe, maap yaaaa kalo belum sempat ninggalin jejak. Eh kayaknya udah pernah tuch di SMS senyum, Kalo blm sempat follow itu karna keseringan BW pake HP. Tapi syukur alhamdulillah dech Mbak Alaika bs memakluminya dan ga nglabrak saya. Ada lho..... yg memaki-maki orang yg ga bls kunjungan hikz. Alhamdulillah ya....

Reply

Hehe..... Alhamdulillah dikunjungi oleh mba Tarry... hore..hore.. :-)
Saya kan selalu mencoba berfikir positif mba.... ini aja udah senang banget dikunjungi dan ditinggalin jejak.

Masak sih ada yang sampai memaki jika tidak dikunjungi balik? Kejam sekaleee...

Reply

@Anazkia: makasih kunjungan balasannya mba... :-)
*salaman cipika cipiki.

Hahahaha... diperhatikan juga ternyata ya? jadi malu saya....

Reply

Wah, langsung berkunjung deh kalo gitu.
Penasaran sama kisah sedih di hari minggunya, Mbak. :D

Salam kenal.

Reply

ceritanya menyentuh..
saya terharu bacanya..

Reply

@Bung Eko: makasih kunjungannya bung....

@Socafahreza: ini memang kisah nyata mas, yang memprihatinkan...

Reply