Bed Mud bukan Bet Men | My Virtual Corner
Menu
/
Good morning sobat maya….

Hope that you all are in excellent health dan siap untuk beraktifitas hari ini yaa…


Hm....Judul yang aneh ya? Bacanya sesuai ejaan lho, tulisan benerannya ya udah pasti begini dunk --> Bad Mood bukan Bat Man, hehe.


Kemarin siang, my good mood switched into a bad mood gara-gara ketularan si boss yang marah-marah karena stress oleh berbagai problema kerja yang belum teratasi. Yang ribetnya tuh, kalo udah marah and bad mood, semua deh diundang dan ditulari si bad mood itu.
Padahal saya tuh sedang happy-2 nya sobs, karena hampir sebagian pekerjaan yang super berat sudah well done (menurut versi saya sih, hehe, dan saya yakin memang well done!). Tapi kok ya si boss tiba-2 manggil dan saat saya ke mejanya, langsung aja dia nyerocos.

‘What is this? Why do you state this in this document. This all rubbish!’.

Gile nih orang, bikin saya naik darah aja deh ih. Mana suaranya keras dan jelas didengar oleh semua kolega di ruangan lagi. Saya kaget dan mencoba melihat apa yang menjadi permasalahannya. Dan ya ampuun… Loe kemana aje? Kenapa baru komen at the last minute? Kalo bukan bos, mau rasanya saya kemplang kepalanya. Huft. Tapi saya ga mau bertindak gegabah, bukan karena takut dipecat sih, tapi karena udah bosan aja marah2 dan udah beradaptasi sempurna dengan sikapnya yang temperamental itu.

‘Pak, I just follow the format sent by Jakarta. That is not my idea. We should follow their format, don’t we?’ kata saya, datar saja.

‘Yes, exactly, but don’t you feel that these all useless?’ Keras lagi suaranya. Kalo ga ingat sedang melatih kesabaran, beneran deh saya kemplang nih orang. Sabar Al… Sabar! Batin saya.

‘Pak, I do, I tried to give input, but there is no one support me, all go with this format’, sebenarnya udah mau lanjut dengan kalimat ini sih ‘where were you at that time? Why don’t you give any comment? Why just commented at the last minute? Kemana aja loe???’, tapi sobs, ga enak aja kalo sampai kalimat2 itu meluncur bebas dari bibir sexy saya (halah…lebaydotcom deh ih, ampun deh).
Saya lirik kolega yang pura-pura tidak mendengar, tapi saya yakin mereka sedang mengurut dada dan prihatin dengan situasi saya.

‘Well Pak, let’s discuss again then, let’s see which part should to remove and which one to keep in there. Are you available now?” dan tegas jawabannya.
‘Yes, let’s finish it now.’ Dan kami langsung tenggelam dalam pembahasan panjang draft kerja sama dengan beberapa district itu.


Ampuuun dweh, saya bener-bener jadi bad mood gara-gara ini, gimana ga coba sobats, ada 14 draft kerjasama dengan 14 kabupaten-kota yang menjadi wilayah kerja kami. Dan menggodoknya itu sudah dari 3 bulanan lalu, dan cukup-cukup ribet, karena bukan satu dua orang saja yang menggodoknya, sehingga berbagai input dan ide malah bikin semakin ribet. Dan si boss selama itu hanya diam tak berkomentar, sibuk dengan urusan lain. Nah baru hari ini sibuk dan bagai orang kebakaran jenggot. Sementara saya dan kolega lain yang terlibat penggodokan ini malah sudah lega happy karena berfikir urusan ini sudah selesai, draft nya sudah kami kirim ke kantor Jakarta untuk proses lebih lanjutnya. Eh kok iya hari ini doi sibuk, marah-marah dan protes. Bener-bener ga menghargai kerja keras orang deh ih.
Tapi ya sudahlah, mungkin bertambahnya usia membuat saya semakin sabar kali ya? Hehehhe.. saya ga mau terlalu ambil hati dengan perkataan dan sikapnya itu. Mencoba positive thinking aja agar persoalan dapat segera diatasi. Apalagi saya tidak berniat untuk menjadi bawahannya seumur hidup kok, kontrak saya tinggal beberapa bulan lagi, dan saya happy untuk itu. Jadi sabar aja dulu, sekalian melatih diri in how to deal with the temperamental boss. Hehe. Saya ajak dia bicara dan mencari solusi, apa sebenarnya yang dia inginkan untuk diperbaiki. Dan bener saja, saya sih sebenarnya setuju dengan usulannya, karena usulan2 itu beberapa waktu lalu juga sempat jadi pemikiran saya, tapi saat itu tak seorangpun yang menggubris ide dan usulan saya, sehingga hanya jadi angin lalu saja.
Karena ide-ide itu juga sama dengan yang saya pernah pikirkan, maka tentu tidak butuh waktu lama untuk memperbaikinya. Saya coba segera revise dan submit back to him, dia setuju dan menunggu response dari Jakarta team. Jika yang satu ini oke, maka yang 13 lagi tinggal copy paste dengan menyesuaikan pada kondisi daerah masing-masing.
Saya sih sungguh berharap agar pekerjaan ini cepat selesai, karena terus terang kami (team saya) sudah benar-benar jengah dan jenuh dengan urusan yang satu ini. Udah neg banget deh. Ampuuun..

Nah, selesai marah-marah dengan saya, bad mood ini juga ditularkan pada kolega yang lain dengan urusan yang lain pula. Marah-marah lagi. Ampuun deh si bos ini. Padahal kalo sedang baik tuh, baik banget.

Setengah mati saya berusaha menjemput kembali my good mood yang menguap ke langit ketujuh. Mana langitnya mendung lagi, halah, apa hubungannya ya? Hehe.

Sore hari, saya dan team masih saja berkutat dengan urusan draft kerjasama tersebut, tapi untuk wilayah-wilayah lainnya. Tapi tetap aja jari jemari ini gatal ingin blog walking, hahahha. Habis mau gimana lagi, internet sedang kencang-2nya dua tiga hari ini, sayang dunk kalo dilewatkan dengan begitu saja.

Dan perlahan, memang sih, si bad moon lari menghilang, dan sang good mood perlahan kembali turun dan merasuk ke dada, membuat suasana hati ini kembali happy. Ya jelas happy donk sob, kan udah jam 5.40 pm, saatnya pulang. Dan sejak masalah draft kerjasama 14 district ini selesai kami godok dan kirim ke Jakarta tiga Minggu lalu, saya berjanji untuk memanjakan diri saya. No more office work at home, kalo pun buka laptop, itu adalah untuk rileks dan kerja2 ringan saja, such as writing, blogging, atau sekedar chatting. Ga seperti sebelum itu, pagi siang malam yang dipelototin yang draft kerjasama alias LoA (Letter of Agreement) itu. Huft. Capek Dweh.

Hari ini, saya sungguh berharap agar semuanya, particularly si boss, bisa bener-bener berada dalam happy mood, sehingga pekerjaan hari ini dapat dilaksanakan dengan lebih mudah dan bahagia. The same wishes is also for you all my blogger mates. Have a great day hari ini ya… (besoknya gimana? Ya besok kita berdoa lagi dunk, hehe).

Oke deh sobats maya tercinta, yuk mulai beraktifitas hari ini, all the best yaaaaaa…..


Salam,

Alaika

16 comments

Hmm,
baca postinganmu betapa tired nya kamu , hi hi hi
tapi mo gimana lagi bila si bos dah marah kayak gitu, mungkin rasa khawatir akan sesuatu jadikan dia seperti itu.

bila seharian gitu, mending pulang kerja, ke sauna aja hi hi hi, enak berendem ma air anget atau bentuk pemanjaan diri lainnya.

Tetep semangat ya !
Iya ditempatku masih panas banget.

Reply

Hehe..... iya, tired banget. Bener banget tuh idenya, ntar kalo bisa pulang lebih cepat mau spa deh...

Makasih lho udah berkunjung, will visit you soon ya, dan semangaaat!!
Banda Aceh hari ini lumayan cerah euy..

Reply

maaf tanya, apakah dulu kamu pernah di SMA 4 makasar ? dan Universitas hasanudin makasar ?

Makasih.

Reply

@Obrolan Blogger:
ga mas, Saya sekolah di SMAN 3 Banda Aceh, Fakultas Teknik Univ Syiah Kuala, Banda Aceh. Ada yang mirip ya mas? hehe

Reply

Itulah ya...kalau Bos hati lagi gak bagus semua bisa kena imbasnya...ada aja yang salah jadi siap2 telinga.

Salam kenal , makasih udah berkunjung....

Reply

situasi pekerjaan seperti ini sy juga sering mengalaminya mbak,, soo terkadang si boss berpikirnya hanya menurut dia sbg pemimpin perusahaaan tdk memikirkan apa yg sdh di upayakan bawahan,, tetep semangat mbak alaika,,:)

Reply

@Ibu Dini: iya mba, kayaknya si bos nih blm siap lahir batin untuk jadi pimpinan deh nih, hehe. harus belajar lebih banyak lagi dia ini, tapi siapa yang berani membina dia ya? wkwkwkwkwk...
Saya sih udah siap kuping mba, udah kebal. hehe..

@al kahfi: yup mas Amri, seenaknya saja tuh, ga appreciate kerja keras orang lain, tapi no problem at all, itung-itung ujian bagi kesabaran, tentu donk tetap semangaaat. Hidup ini indah kok, apa kabar nih hari ini?

Reply

Lucu ya kalo punya bozz yang balikin stress ke bawahan. Bukan seharusnya dia yang menyelesaikan stressnya bawahan. Ampun dweeh..

Reply

@Alex: hehe... ya begitu dweh.... tapi ada juga sih bos yang memang bener-bener bijak, ya itu tadi, terpulang ke seberapa bijak dan siapnya seseorang untuk menjadi pimpinan. eh makasih lho udah berkunjung.. :-)

Reply

that's a good idea...jangan sampai bad mood nular ke kita deh. Let's have fun aja dengan kerjaan daripada stress ga karuan....*look who's talking*

Reply

kalo aku dibentak bos saat aku salah ya aku liatin aja matanya dg penuh kesabaran, dan hasilnya bos saya diam ga marah, malu mungkin ya saya di marah2 ko ga sakit hati xixixi

cerita mbak menghibur pagiku kali ini....

Reply

@Anisayu: hehe.... tak kirain dibacain puisi mba, si bos terpana dan lupa akan amarahnya. hehe.
makasih kunjungannya lho mba, semoga hari ini lbh baikd ari kemarin ya..

Reply

wkwkwkwkwkw.....kayaknya saya dengar nih.......orang sabar lama menati ....cuma kapan ya... happy mood nya??????.....mungkin......

Reply

@Boim: wkwkwkwkwkkwk..... kapan yaaa?

Reply

Siap2 jantungan deh punya bos yg temperamental spt itu mbak... Bikin bete aja.
Walau gak sama persis, tapi bosku kalau udah marah juga sering bikin orang sakit hati lho.

Reply

@Mba Reni: wah, kok hampir sama ya mba? Bener2 bikin kita ga betah ya?

Reply