Archive for October 2011
Menu
/ /

Membaca judul ini pasti sobats akan teringat judul sebuah lagunya Koes Plus dan juga sebuah sinetron yang pernah ditayangkan di sebuah stasiun televise swasta ternama di tanah air inikan? Saya sendiri juga lupa tuh di TV apa, tapi judul ini memang saya pilih karena ga tau mau memberi judul apa terhadap postingan saya kali ini.
Pagi ini, Minggu ceria saya (baru habis fitness, nyambung yang kemarin pagi sobs) sedikit di-abu-abukan oleh sebuah telephone masuk yang ternyata adalah dari seorang sahabat lama saya waktu masih bekerja di BRR NAD-Nias. Safira (sengaja saya samarkan sobs demi menghargai sebuah privacy dan kepercayaan, walau saya sendiri sudah minta ijin darinya untuk me-rekam- jejak ini di dalam diary online saya (my-virtual corner) ini.

Baca selanjutnya
Read More
/ /

Ga terasa hari ini sudah Sabtu lagi, ya ampun, cepat sekali waktu berlalu. Bukan hanya seperti berlari, tapi kok ya kayak naik mobil balap ya? Baru beberapa hari lalu posting 'what a great Saturday', eh hari ini saya sudah berada di Martatilaar lagi untuk sesi pemanjaan diri. It means, sudah dua minggu sejak postingan itu sobs. Ya ampun. Tapi... Teteup dunk, saya suka sekali dengan yang namanya hari Sabtu. Tapi sebenarnya yang paling bikin happy sih pada Jumat sore jam 4an sih, menanti waktunya pulang kantor. Hahaha... Dasar!


Well sobats, hari ini saya memulai aktifitas saya dengan Shalat Shubuh, terus tidur lagi. Halah, kok malas banget ya? Dasar nih Alaika pemalas. Eits... Kan malas2annya cuma di Sabtu dan Minggu sobs. Lagian pagi ini saya lebih rajin lho. Jam 7an saya udah bangun, daaan.... Main holla hoop, (kasian banget rotan holla hoop saya udah sampai berdebu ga ada yg mainkan). Setelah holla hoop-an, saya lanjut fitness pake J-shaper, yang jg udah lelah banget berdiri tegak diantara lemari pakaian dan kulkas, didapur kost2an saya yang sempit. Kasian deh, maaf ya J-shapper. :-(



Padahal sobs, rasanya seger banget nih badan setelah olahraga fitnesaan ini. Tapi kok ya memulainya males ya? Untung J-shaper nya blm sempat dimakan tikus sadelnya. (Tikus.. Jangan diganggu ya J-shaper saya, please).


Nah selesai fitnesan, baru deh beberes kamar. Sambil ngeringin keringatlah.. Saya beresin deh box2 yg dibawah bednya Intan, ya ampun nih anak kok berantakan banget. Ga ada rapinya anak gadis permata hati saya ini....
Padahal berulangkali saya ingatkan utk selalu menempatkan kembali sesuatu itu pada tempatnya.
Agenda saya selanjutnya sebenarnya adalah mengantarkan benda kesayangan saya ke bengkel. Udah janji sih untuk memasukkannya kesana, dicuci dan dipolish karena kekasih hati yang satu ini tergores entah kapan dan dimana, beberapa bagian bodynya. Sedih hati saya melihat bodynya yg sedikit ga mulus lagi itu. Padahal saya sudah menjaganya sedemikian rupa. (Kayaknya seh...).
Tapi kalo dia masuk pagi, sore hari baru bisa diambil kembali sementara saya perlu dianterin olehnya seharian ini. Inikan saatnya memanjakan diri (baca: ke Spa). Inginnya sih bisa 2-2 nya, Saya dan Intan bisa ke salon, si abu2 saya bisa ke bengkel. Hm... Sulit deh, ga bisa, harus ada yg dikalahkan dulu deh, dan karena saya sang penguasanya, terpaksa deh si abu-abu mengalah. Dia bisa menunggu di hari Senin, dimana saya hanya berkutat di kantor seharian. Yup, begitu aja deh solusinya.

Jadilah saya kemudian menikmati waktu santai dan nikmat saya di salon langganan saya. Marta Tilaar. Hm... Sayang Intan masih sekolah, ntar gilirannya creambath siangan deh, sepulang skul.
Saya langsung tertidur begitu tangan lembut therapist menyentuh wajah saya, memulai facial. Kayaknya energi yang keluar saat fitness tadi itu membuat saya lelah banget. Atau? Quota tidur saya yang kurang untuk Sabtu ini? Hehehe. What ever deh. Sempat2nya saya mimipi buruk selagi terbaring di bed facial ini. Rasanya kok peralatan facial yg sedang dipergunakan di wajah saya kornsleit... Oh My Good. Saya teriak dan orang berlarian keluar. Saya raba wajah saya yng tertutup masker, spt terbakar. Serem amat... Cerita mimpi ini makin kacau sehingga saya sendiri susah banget untuk mengingatnya kembali. Tau-tau saya tersentak, terbangun gara-gara kapas sedingin es disapukan dan ditepuk2 ke wajah saya, bahwa facial sudah selesai. Alhamdulillah, ternyata hanya mimpi. Hehe.

Selesai facial, kami (saya dan si terapist) lanjut ke ruang tata rambut. Rambut saya sudah harus dirapikan, so it was washed, cut and blow deh. Tak lama saya pun melihat pantulan seorang wanita cantik dicermin di hadapan saya. Oh my God, cantik sekali! Halah, Alaika lebay banget deh. Hiperbolik ah. Hehehehehehe.

Pamit dari arena spa, saya lanjut ke bengkel tas, ada 5 tas skul Intan yang perlu direparasi, rata2 tali punggung (back pack)nya hampir putus dan ternyata masih bisa ditanggulangi. Siplah, soalnya masih bagus2 hanya talinya aja yg kurang kuat.

Sebuah telp masuk mengangetkan saya, dari Intan. Bahwa dia jatuh dari motornya waat pulang dari sekolah barusan. Intan menelphone dari rumah, bahwa dia dan motornya ga apa2, cuma takut kalo ga lapor sama uminya. Walau dia bilang hanya lututnya yg sedikit lecet, tidaklah membuat saya tenang. No more delay, saya langsung tinggalkan bengkel tas dan pulang secepatnya.

Mudah2an putri saya tidak apa-apa ya Allah. Lindungi dia, please. Amin. Saya pacu kendaraan saya secepatnya untuk melihat kondisi buah hati saya ini.





Read More
/ /

Sepertinya kali ini ga sempat posting banyak deh sobs, agenda saya lumayan padat nih hari ini, dimulai dari pagi hingga mungkin sampai malam hari nanti. Yups, hari ini saya harus mengawal workshop pembentukan Badan Pengelola yang kemungkinan besar akan berbentuk UPTD atau BLUD, belum tau deh tuh, yang nantinya akan bertugas sebagai Badan Pengelola Blang Bintang Regional Landfill yang sedang kami bangun. Lembaga tempat saya bekerja saat ini sedang mendanai dan sekaligus membangun (melalui sebuah kontraktor terpilih) sebuah TPA (Tempat Pemrosesan Akhir Sampah) Regional untuk Kota Banda Aceh dan Aceh Besar yang ditargetkan akan selesai dalam 5 bulan mendatang. Sementara itu, sebuah Badan pengelola tentunya harus sudah dipersiapkan agar siap untuk mengelola operasional dan maintenance TPA ini begitu ia selesai dikonstruksi.
Nah, saya ditugaskan untuk mengawal kegiatan ini dengan bekerja erat dengan related parties (Dinas Kebersihan Kota Banda Aceh dan juga Aceh Besar, Bina Marga Cipta Karya Aceh, dan instansi terkait lainnya, termasuk juga konsultan dari Kementerian PU yang akan datang dari Jakarta, hari ini).
Hadoh, kok jadi serius dan seperti menulis laporan ya? Ga asyik ah… baru satu paragraph rasanya kok udah seperti bikin laporan ke donor ya? Hihi… Dan jadinya makin menjauh dari topic dan judul postingan deh ini…. Huft.
Yuk back ke topic ajaah…masak update blog bicarain detil pekerjaan, ga nyantai lagi dunk....

Well sobats, sebenarnya saya tuh ingin cerita tentang kejadian lucu kemarin siang nih sobs. Lucu gimana? Hampir ketangkap kok lucu sih?
Yup.. Jadi ceritanya gini nih sobs. Kan kita pada lunch bareng tuh kemarin siang di luar area kantor (Kita berkantor di salah satu Gedung Kantor Gubernur Aceh). Nah pada saat kembali dari lunch ini, saat sedang seru-serunya kami becanda ria di dalam mobil, memasuki pekarangan kantor, tatapan mataku menangkap sesosok tubuh yang begitu familiar dimataku. Walau hanya dari belakang, saya hapal benar sosok ini. Oh my God, ga salah lagi, itu ayahanda saya…..
Refleks saya segera merunduk ke dasar jok mobil, menyembunyikan diri agar tidak terlihat dari jendela. Teman-teman saya kaget, pada berpaling ke saya. ‘What’s up?’
‘Mati gue, itu babe gue… bisa tewas gue kalo keliatan ga berjilbab begini!’ Disambut gelak tawa seluruh teman yang ada di dalam mobil.
Ngakak habis mereka yang dengan segera saya Ssst kan.
Ayah dan Ibu saya tuh paling ga suka melihat saya tanpa kerudung seperti ini:


Atau begini:

Maunya sih begini nih sobs:

Tapi juga paling ga suka jika penampilan saya itu sampai begini lho:


atau begini:

Hehehehehe.....
Saya intip kemana arahnya sang ayahanda menuju, kalo sempat ke gedung kami, bahaya beneer…. Bisa ngendap di mobil saya sampai sosoknya menghilang. Hehe…
Mungkin sobats udah pada tahu ya bahwa di Aceh itu berlaku syariah Islam. Dimana salah satu regulasinya adalah kewajiban para wanita untuk menutup aurat (baca ; berkerudung/berpakaian muslim). Saya sih selalu berpakaian muslimah sobats, cuma tidak berkerudung. Itu saja sih. Dan Alhamdulillah saya belum pernah ketangkap oleh para polisi syariah sih, secara saya jarang banget berkeliaran di tempat umum (baca angkutan umum, sepeda motor) tanpa selendang/kerudung. Peredaran saya juga cuma dari rumah ke kantor atau sebaliknya. Kalo pun ada rapat diluar kantor, itu juga perginya dengan menggunakan kendaraan kantor atau mobil pribadi. Jadi jarang terlihat secara bebas oleh polisi syariah bahwa saya sedang tidak berkerudung. Hehe.
Sebenarnya sekarang ini juga udah banyak banget wanita2 yang berkeliaran tanpa menggunakan jilbab sih, terutama para wanita/teman2 yang berasal dari luar Aceh. Saya sendiri sih lebih berprinsip begini sobs, pakaian yang sopan itu harus, tapi berjilbab itu panggilan hati dan jiwa. Saya ga mau berjilbab karena takut pada polisi syariah, tapi saya akan menggunakannya begitu hati saya siap untuk itu dan mengimplementasikannya dalam kehidupan saya. Banyak banget saya melihat para wanita yang menggunakan jilbab karena terpaksa atau takut pada polisi syariah. AKibatnya mereka mengenakannya dengan tidak ikhlas. Dimana masih menggunakan pakaian ketat membungkus tubuh, menonjolkan keseksian dan leher mengintip keluar. Hanya rambut ditutupi oleh jilbab. Oops, sungguh, saya tidak berniat untuk membahas tentang kelakuan para wanita lain. Let’s back ke topic.
Saya tidak takut pada poisi syariah kok sobats, yang saya takut adalah kepetok ayah dan ibu saya dalam keadaan tidak berkerudung. Hehe. Itu yang paling saya takuti. Ya seperti itu tadi, hehe.
Bukan apa-apa sobs, soalnya kalo sampai itu terjadi, ceramah panjang lebar akan diperdengarkan. Hahaha. Dan saya ga ingn melawan kedua orang tua tercinta itu. Mending menghindari konflik deh. Konflik sama orang lain sih saya ga akan lari sobs, tapi kalo harus berkonflik dengan ayah bunda, saya akan segera pamit undur dan melarikan diri deh. Hahahahahah. Seyeeeem.
Makanya tadi saya sampai refleks merunduk, sembunyi. Hehehe. Dan waktu turun dari mobil juga sampai mengendap-ngendap seperti orang main petak umpet. Hehe. Ampun deh. Untung ayah saya dan temannya tadi itu menuju kantin, bukan ke gedung kantor kami. Selamat… Alhamdulillah. Dan malamnya, saya sempatkan singgah ke rumah ayah ibu saya, sowan sambil mengantarkan a little gift untuk ayahanda. Kebetulan di Kuala Lumpur kemarin, saya sempat beli sebuah jam tangan keren yang saya yakin akan sangat pantas bertengger di tangan kanan ayah saya. Dan bener saja, beliau begitu senang melihat Rolex itu kini melingkar indah di tangannya. Saya bahagia melihat cahaya riang bersinar di matanya. Ayah, I do love you. I do admire you. Tapi saya juga sangat takut jika bertemu denganmu tanpa kerudung. Hahahahaha.
Ibu, adalah juga sosok yang sangat saya hormati. Yang juga saya takuti jika sempat bertemu beliau tanpa kerudung. Hehe. Bukan apa-apa sobs, kalimat-kalimat beliau berdua itu sangat kreatif dan mampu membuat hati teriris. Haha. Daripada berantem, kan bagusan menghindar toh?
Sayangnya saya gagal menemukan jam tangan yang cocok untuk menghiasi tangan ibu saya, tapi saya berjanji akan melunasi utang ini nanti, saat saya menemukan benda indah yang sesuai dan pantas untuknya. Itu janji saya.
Sebenarnya dulu saya pernah tuh ketangkap basah. Saat itu saya sedang service AC mobil di sebuah bengkel dekat rumah. Sambil menunggu, say abaca novel di dalam mobil. Jelas tidak berkerudung toh? Nah, sedang asyik membaca, saya melihat sebuah sosok yang begitu familiar melintas disamping mobil saya. Dengan akrab tanpa dosa saya menyapanya riang.
“Ayah, mau kemana?” Saya lupa bahwa saya sedang tidak berkerudung. Ayahanda saya kaget, menjawab tenang, tapi guratan tidak senang terpancar. Saya heran, what’s up? Hehe. Ayah menjawab seadanya bahwa beliau mau beli apa gitu… lalu berlalu. Kurang ramah. Saya tertinggal dalam keheranan. Baru saya kaget begitu tersadar bahwa saya baru saja tertangkap basah. Hahahaha.
Benar saja, saat singgah di rumah ortu saya, Ibunda saya langsung menembak saya tentang hal itu, ditambah wejangan2nya yang aduhai. Ampuuun, saya ini wanita 41 tahun…. Oh my God.
Well sobats, begitu deh ceritanya, untung ga sempat ketangkap deh kemarin siang, kalo ga? Wuih… bakalan dapan wejangan lagi dunk.
Nah, begitu deh cerita saya hari ini, apa ceritamu?
Write them in the comment ya sobats, I will back to read them after the workshop completed, atau sambil workshopan kalo koleksi netnya bagus. Okay?

All the best!
Alaika

Read More
/ /
Sebenarnya sih, inginnya update blog itu satu artikel satu hari, komitmennya sih begitu sobs, dan sejak dua minggu ini saya berusaha keras untuk menjaga dan mewujudkan komitmen itu. Duh bahasanya kok kayaknya serius banget yaa….
Well, tadi malam saya sudah posting sebuah artikel, yang sebenarnya sih artikel lama yang sempat kehapus, kemudian saya recall dan posting ulang. Dan artinya, hari ini saya tidak berkewajiban untuk posting lagi dunk, sebenarnya. Tapi sebuah sms yang masuk ke BB saya kok menggelitik hati dan jari jemari ini untuk bermain di keyboard laptop saya yaaa? Langsung deh.....

Jadinya ya begini sobs, sebuah artikel singkat berjudul ‘Sms Senyum’ muncul deh dihalaman baca para sobats maya tercintaku (yang kini sedang membaca artikel ini dunk pastinya).
Penasarankan apa maksudnya ‘sms senyum’ ini? Hehe… ini adalah istilah dikantor saya, dan sms ini adalah sms yang teramat sangat kami nantikan di setiap bulannya. Sms yang sanggup mencerahkan raut wajah yang sedang mendung, bahkan yang sedang hujan deras sekalipun. Hehe, emang wajah ada yang hujan deras? Gimana sih? Lebay dan hiperbolik ah….
Sobats…., sms ini baru saja masuk ke BB saya, dilanjutkan bunyi notifikasi sms yang juga masuk ke HP kolega2 saya yang lain, yang langsung disambut dengan senyum cerah ceria oleh mereka. Saya juga dunk pastinya. Bahkan ada yang langsung nyelutuk, Weiss…. Masuk diaa….!!

Jadi nih qurban. Hehe…

Udah bisa nebak kan sobs? Apa bunyi sms itu kira2? Hihi. Yes.. you are right, ini adalah sms notifikasi dari Bank Mandiri, bahwa gaji telah masuk ke rekening. Yeaaaay!!! Horray…

Senang banget donk pastinya, tadinya sih ingin pakai gaji bulan ini untuk menebus si mac book air yang udah bikin saya kesengsem banget akhir2 ini. Tapi begitu terima gaji kok sayang ya menggunakannya untuk si mac? Haha, dasaaar….Hm… apalagi laptop ini juga masih cukup bagus dan layak dipakai. Mending ntar deh, ngerayu misua dulu biar dia aja yang belikan. Itu juga kalo doi berkenan, hehehe.
Pendek cerita nih, sms notifikasi dari bank Mandiri ini semakin menambah keceriaan ruangan kerja kami hari ini, apalagi si boss juga sedang dinas keluar kota. Jadi semakin sempurna deh hari ini, makanya saya juga punya kesempatan untuk posting lagi nih sobs.

Btw, apa sobats juga sudah terima sms senyum? Mudah2an sudah ya.. dan yang belum harap bersabar ya… tidak akan lari gaji dikejar, pasti pada saatnya akan nangkring ke rekening kok. Hehe.

Salam manis dari Banda Aceh yang kembali disinari mentari setelah diguyur gerimis pagi hari.

Have a great day sobats maya semua….
Alaika

Read More
/ /

Seorang sahabat blogger, sedang mengadakan sebuah Giveaway dengan tema yang cukup menarik. "Pengalaman Pertama tentang apa saja". Wuih! Menarik banget ini. Tapi pengalaman pertama apa yang mau diposting ya? Yang unik, konyol, bikin emosi atau bikin deg-degan. #MikirSambilNgelusDagu. 

Aha! Aku kan punya sebuah pengalaman konyol yang bikin naik darah, tapi berhasil diatasi dengan baik tuh. Yes, itu aja deh yang akan ikut dalam Giveawaynya Una. Yuk kita mulai yuk, Sobs!

Saat itu, tepatnya Kamis, 15 April 2010, aku dan 4 kolega dari UNHabitat harus berangkat ke Gunung Sitoli untuk sebuah acara Dialog Interaktif bertajuk ‘The Importance of Improving Solid Waste Management'. Acaranya sendiri diadakan pada keesokan harinya, 16 April 2010. Namun selaku panitia penyelenggara, tentunya kami harus berangkat lebih awal untuk setting tempat dan koordinasi dengan mitra kerja setempat. Btw udah pada tau ga ya dimana Gunung Sitoli itu? Jangan-jangan ada yang belum ngeh deh di kepulauan mana Gunung Sitoli itu berada? Well, bagi yang belum tau letak kepulauan unik yang satu ini, yuk lihat peta dibawah ini yaaa….



Nah, udah tau kan kalo Gunung Sitoli ini termasuk salah satu kepulauan yang terletak di Pulau Sumatera, tepatnya Sumatera Utara. Gunung Sitoli ini adalah salah satu kota hasil pemekaran dari Kabupaten Nias Induk, dan ke sini lah kami harus terbang pada Kamis itu. Dimulai pada jam 6 pagi hari, penerbangan dari Banda Aceh - Medan, transit di Medan selama 2 jam lalu lanjut dengan penerbangan dari Medan - Gunungsitoli. Tak ada kendala berarti sama sekali hingga kami mendarat dengan selamat di Binaka Airport, Gunung Sitoli.



Sebenarnya ini bukan kali pertama aku bertugas ke pulau indah ini, makanya feelingku tuh baik-baik saja saat mendarat dan menunggu bagasi. Seperti biasa, tak banyak barang yang aku bawa jika hanya bertugas satu dua hari saja. Hanya sebuah koper serta 1 tas laptop yang menemani perjalananku kali itu. Tas laptop ikut ke kabin sementara koper masuk bagasi.
Penumpang penerbangan ini, kala itu memang sedang ramai, full passengers. Sehingga kami harus bersabar antre di pengambilan bagasi. Dan tentu saja kami menunggu dengan senyuman dunk, apalagi bagiku, menginjakkan kaki di pulau ini, lagi dan lagi selalu memberi kebahagiaan tersendiri deh. (Maklum sobs, pertama kali ketemu dan berkenalan dengan misua tuh ya di pulau ini, hehe).

Namun, lama ditunggu kok ya bagasiku ga muncul-muncul, juga beberapa ibu-ibu (inang-inang) udah mulai protes. Ternyata bagasi mereka tidak ikut turun. Aku masih bersabar, menunggu para inang protes ke petugas bagasi. Baru mulai ikutan curiga ketika sekian lama ditunggu koperku kok ya ga muncul juga. Duh, jangan-jangan ikut ketinggalan nih. Mulai deh kuatir, kan semua pakaianku ada di situ, dan yang ada di pundakku ini hanya laptop dan alat tulis. Oh My God!!


Benar saja, Sobs, koperku itu dengan indahnya ikut diturunkan oleh pihak penerbangan yang kami tumpangi di Polonia Medan sana tanpa konfirmasi. Tanpa pemberitauan. Hadeuh! Aku ikutan marah donk. Gimana enggak coba, Sobs, kan aku butuh pakaian itu untuk ganti dan juga untuk keperluan buka acara besok. Masak mau pake baju ini untuk berdiri dan berbicara di hadapan para pemangku kebijakan alias decision makers [Bupati dan Walikota serta anggota legislatif daerah ini?]

Kucoba bicara baik-baik dengan petugas bagasi yang mencoba meminta maaf karena kru mereka di Medan telah menurunkan sebagian bagasi para penumpang pesawat ini tanpa konfirmasi terlebih dahulu. Bahwa mereka terpaksa menurunkan setengah bagasi karena bagasi yang begitu penuh. Sebelum sempat aku menjawab, para ibu-ibu bersanggul dan berkebaya itu sudah duluan protes.

“Kami ga mau tau, kenapa kalian lebih memilih mengangkut barang berbayar dari pada bagasi kami. Kan setiap penumpang punya hak untuk diangkut juga bagasinya? Bagasi kami tidak berlebih. Kalian harus ganti rugi!!” 

Amarah itu begitu kentara. Aku menangkap emosi yang meluap dari para ibu itu, ditambah beberapa bapak yang juga telah tersulut amarah.

Beruntung ke 4 kolegaku yang lainnya, yang membawa serta koper/backpack mereka ke kabin, sehingga tidak mengalami masalah ini. Mereka ikutan kesal dan sangat prihatin dengan keadaanku yang langsung jadi badmood. Gimana ga coba sobs? Besok aku harus pake apa? Bahkan pakaian dalam pengganti saja udah ga ada nih. Okelah underware bisa dicari, tapi kalo baju pengganti? Aku ga yakin bisa menemukannya di pulau ini deh, [bukan under estimate Sobs, tapi memang berdasarkan pengalaman yang sudah pernah beberapa kali melihat-lihat pasar dan dagangan di pulau ini, dan aku belum menemukan pakaian yang sesuai. Hiks.].

Percuma juga mau ngamuk, Sobs, si petugas udah minta maaf duluan malah sebelum aku marah, dan menjelaskan bahwa maskapai hanya bisa memberi dana seharga satu set underware saja.
Bah! Kuhanya bisa menjawab, “Bapak, saya bukan hanya butuh underware, tapi saya butuh pakaian pengganti yang pantas untuk membuka acara besok pagi, di depan Bupati dan walikota pulau ini, Pak.”

Lagi-lagi si petugas hanya dapat meminta maaf, dan aku hanya bisa tanyakan kepastian kapan koperku bisa kembali, yang ternyata dijawab dengan jawaban yang 'sangat indah dan menjanjikan', langsung mengoyak harapanku untuk tampil meyakinkan besok harinya, karena diperkirakan koperku itu akan sampai besok sore, jam 4! AMPUUUN DEH! Artinya, tak ada alternatif lain selain cari baju pengganti. Waktu terus berlalu dan tidak ada gunanya kami berlama-lama lagi di bandara ini. Agenda lain sudah menunggu yaitu mengunjungi lokasi landfill yang baru di Teluk Belukar, baru setelah itu check in di hotel.

Tiada guna memperpanjang amarah dan menahan emosi di dada kan, Sobs? Makanya kucoba untuk tetap enjoy melebur diri dengan acara selanjutnya, yaitu masuk hutan meninjau lokasi baru untuk pembangunan landfill. Btw, udah pada ngeh belum ya dengan yang namanya landfill? 

Well, landfill itu, bahasa kitanya adalah Tempat Pengelolaan Akhir atau dulunya disebut Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPA). Nah, pasti udah pada ngeh kan yaaa?

Kantorku [UNDP] tuh, bekerjasama dengan Dinas Kebersihan di 13 kabupaten kota, termasuk Kota Gunung Sitoli ini, dan salah satu project yang akan segera dilaksanakan adalah menutup TPA lama yang di Miga Hill dan pindah ke lokasi baru yang akan kami tinjau ini, yaitu Teluk Belukar.




Nah, Sobats, lihat kan pakaianku satu-satunya itu? Tak ada pilihan lain, sepulang dari Teluk Belukar ini, ditemani oleh seorang kolega yang base in Nias, mulailah kami searching for  appropriate clothes untuk bisa kupakai besok. Ya iyalah Sobs, masak acara formal esok hari, dihadiri 3 Bupati dan 1 Walikota, para Sekda dan juga anggota DPR Kota Gunung Sitoli, Kabupaten Nias dan Nias Selatan, aku harus pake baju satu-satunya ini? Rasanya ga sopan dunk.

Menjelajahlah kami di belantara pasar yang tidak seberapa luas ini. Hehe, wong namanya juga sebuah kota kecil yang memang kecil. Sayangnya, kami tidak berhasil mendapatkan sebuah pakaian pun yang kiranya fit untuk aku kenakan esok hari. Sediiiih rasanya, Sobs, dan juga prihatin membayangkan bagaimana besok? Aku harus tampil dan berinteraksi dalam acara ini, mengingat partisipannya juga para petinggi pemerintahan, masak iya pakai baju ini lagi? Dengan celana jeans? Kalo masuk hutan tadi wajar dan pantaslah, tapi kalo besok pagi, di depan forum? Olala! Hiks.

Teman-teman mencoba memberi semangat, dan aku juga tidak ingin membiarkan diriku down hanya karena ketidak-tersediaan pakaian (betul ga nih gaya bahasanya?). Apa pun lah, akhirnya malam pertama di Nias island itu kami habiskan dengan menyantap sea food di salah satu restoran favorit, ngobrol sebentar dengan para kolega dan juga teman-2 yang duty station-nya di Nias, terus kembali ke hotel. Kegiatan berlanjut dengan menyiapkan kata-kata sambutan untuk esok harinya. Ini adalah kali pertama aku memberikan kata-kata sambutan di depan Bupati/Walikota dan anggota DPR di Nias island ini. Dan karena daerah ini sangat unik, maka kucoba untuk menyusun kalimat-kalimat sesesuai mungkin untuk kondisi dan daerah ini. Berdiri di depan umum (baca: para pengambil kebijakan di suatu daerah) sih udah sering aku lakukan, tapi dengan pakaian seadanya seperti ini sungguh pengalaman pertama bagiku, dan sungguh bikin ga nyaman. Tidak ada pilihan lain, yang bisa aku gunakan untuk besok adalah hanya memakai terusan abu-abu ini, tanpa celana panjang, (untung ini Nias, boleh pake pakaian seperti ini, kalo Aceh kan harus pakaian muslimah). Dan kerudung yang kemarin aku pakai di Meulaboh, Aceh Barat untuk buka acara yang serupa, aku sulap jadi syal deh. So jadi sedikit fashionist lah.

Keesokan harinya....
Teman-teman takjub (cieeee) melihat penampilanku yang hm…,  boleh dibilang tidak seperti yang mereka bayangkan [tampil dengan gaya seperti kemarin]. Hehe.

Sayangnya aku tidak berhasil menemukan foto saat sedang di podium membuka acara, tersimpan entah di folder yang mana. Namun setidaknya, foto-foto berikut, yang berhasil aku temukan, setidaknya mampu menunjukkan penampakanku pada hari bersejarah itu. Taraaaa!!







Alhamdulillah, akhirnya acaranya dapat berlangsung dengan sangat baik, dan aku berhasil mengundang kembali my good mood sehingga dapat tampil baik pada hari itu. Walau pun penerbangan kemarin sempat membuat moodku jadi down dan tensi darah jadi naik, maskapai ini akhirnya menghantar koperku seperti yang mereka janjikan sebelumnya, jam 4 sore, koper itu tiba ke tempat acara, dan dapat aku pakai untuk menggantikan pakaian yang telah dua hari berturut-turut membungkus dan melindungi tubuhku, termasuk dipakai ke hutan Teluk Belukar. Hehe.

Malam harinya, kami makan malam sambil merayakan kesuksesan acara hari ini dengan bahagia. Lihat deh gambar dibawah ini, teteup sambil bekerja sih, daaaan, udah ganti baju lho, Sobs.. Hehe.


Well, Sobats maya, begitulah kisahku tentang pengalaman pertama berdiri di depan umum dengan berpakaian alakadarnya, gara-gara kesalahan sang maskapai. Sejak itu, aku tidak pernah lagi membiarkan luggage-ku dimasukkan ke bagasi, takut hal menyedihkan ini terulang kembali. Trauma gitu lho. Hehe.

Untuk Una, trims banget lho atas event giveaway-nya yang secara tidak langsung telah mengingatkan aku pada pengalaman menyedihkan ini, sehingga the story kini telah tertulis rapi, mudah-mudahan menarik untuk dibaca dan jadi pembelajaran bagi Sobats semuanya. Bahwa hal-hal seperti ini sangat sering terjadi, entah karena kesengajaan seperti yang dilakukan oleh maskapai yang aku tumpangi atau pun karena kelalaian petugas pencatat dan pengurus bagasi di daerah asal, seperti juga terjadi pada kolegaku saat kami bertugas ke Bali. Bagasi kolegaku ini dengan manisnya diterbangkan ke Semarang sementara kami semua terbang damai ke Bali. Tentu saja sang kolega terpaksa harus ber-underware side B malam itu, mengingat waktu telah menunjukkan angka 1.25 dini hari saat kami mendarat di pulau dewata itu. Kompensasi apa yang kita dapatkan saat komplen ke pihak penerbangan? Hanya permintaan maaf. Olala…

sebuah catatan pengalaman perjalanan, yang diikutsertakan pada giveaway  ini
Al, Aceh, 26 Oktober 2011
Read More
/ /
Sobat Maya tercinta,

Postingan ini sebenarnya adalah postingan yang udah lama banget, sekitar tahun 2009 yang muncul karena suatu kebetulan. Saat itu seorang sahabat lama berkunjung ke tempat tinggal saya pada hari libur nan ceria (jiaaaah...) untuk bersilaturrahmi sembari chit chat setelah sekian lama tak saling bersua.
Terus kenapa sekarang di recall alias dimunculkan lagi? Ini saya lakukan karena tadi siang ada seorang pengunjung yang meng-ym saya, melaporkan bahwa link saya tentang postingan ini tidak dibuka dengan pesan 'this url is blocked' begitu deh. Saya coba deh buka, bener ternyata, ga bisa dibuka lagi alias diblokir. Apa karena judulnya berbau seks? tapi isinya tidaklah fulgar2 amat toh? tapi daripada-daripada, akhirnya postingan itu saya delete deh. Dan malam ini saya bongkar-bongkar stock artikel saya di folder khusus, dan saya temukan kembali deh tulisan ini, dan tergelitiklah hati saya untuk mempostingnya kembali. Alasannya? Ya karena menurut saya artikel ini bukanlah sebuah artikel terlarang, info ini saya yakin juga akan bermanfaat bagi yang membutuhkan. Kedua adalah karena sayang aja jika artikel yang sudah saya compile dari beberapa sumber, hanya terduduk rapi di dalam folder simpanan, tidak bisa diakses oleh para sahabat maya saya. So? Yo wes, tak posting maneh dweh...

Back to the topic, te de deng...

Sebenarnya saya juga kaget dengan kunjungannya seorang diri dan langsung mikir saat itu, tumben banget nih anak, dah lama ga main kesini. Hm… mo ngapain ya (ih, teman datang aja kok pake diselidiki begitu sih?)….

Well, sobs, ternyata sobat saya yang baru pengantin baru ini datang untuk curhat (lebih tepatnya konsul, cieee) about her new experience in doing romantic making love.
Wow!! Menarik neh... hehe...

Yup, walau usianya telah hampir menyaingi diriku (will be 40 next year), tapi jodoh baru menyapanya dua minggu lalu. Dan saking lugu dan lurusnya pergaulan dan kehidupannya, sobat baikku satu ini sama sekali tak pernah tau bahwa permainan sex (kerennya ML) tuh bisa neko-neko. Hehe. So, doi a bit shock gitu deh…
Dan as her best friend, doi mempercayakan diriku untuk memberikan masukan2 (halah… sok penting gw ya?) regarding to how to deal with Making Love and the strategies.
Hm…., senangkah diriku? Well, biasa2 aja sih. Tapi kuakui, untuk hal ini, tentu diriku (boleh donk berbangga hati, daripada minder?) punya pengalaman yang jauuuuuuuh lebiiiiiih banyaaaaak (ya donk, gw kan udh making love selama 13 tahun lebih, hehe, ya iyalah, anak gw aja udh ABG kok) dibandingkan sobat baikku tadi.
So, selaku counselor yang baik, diriku menyediakan waktu untuk mendengarkan dirinya terlebih dahulu. Menyimaknya dengan baik, manggut2, gave comments dan menunjukkan antusiasme (ga pura-pura kok) mendengarkannya dengan penuh perhatian.
Nah sobs, inti dari kedatangannya hari ini adalah untuk sharing dan menimba ilmu, tentang beraneka adegan dan tips on how to satisfy our spouse. Karena terus terang banyak hal yang membuatnya terkaget dan takut untuk menurutinya. One of them is oral sex. Cukup aman dan normalkah hal itu dilakukan? Terus, sehatkah doggie style? Bla…bla…

yuuk baca lanjutannya disini sobs....

Read More
/ /
Dear sobat maya tercinta… how is your Sunday today? Mudah-mudahan ceria dunk ya?
Well, let me share you my Sunday today ya… dimana dimulai dengan Intan yang sibuk mau jalan-jalan pagi ke Blang Padan. Blang Padang itu adalah alun-2 kota Banda Aceh, lapangan sentral tempat para penduduk kota berolah raga, juga arena sarapan pagi dan berbagai kegiatan olahraga dan bersantai lainnya. Tapi jalan-jalan paginya bukan dengan jalan santai melainkan naik motor bersama teman2nya, baru sesampai disana mereka jogging mengitari lapangan yang telah ditata apik dalam masa rehab rekon paska tsunami.
Seperti kemarin, the Saturday, begitu Intan beranjak meninggalkan rumah, saya dan si mbak langsung kunci pintu dan tarik selimut masing-masing lagi. Sayang banget rasanya jika kesempatan merem sebentar lagi itu dilewatkan dengan begitu saja… Halah, dasar pemalas! Suami saya sudah hapal banget dengan kegiatan Sabtu Minggu ini, apalagi jika sedang libur shalat, maka sulit membangkitkan saya dari tempat tidur, bahkan untuk menemaninya jalan pagi sekalipun, hehe. Habis gimana ya sob, rasanya meringkuk dibawah selimut tebal itu begitu nikmat dan menyenangkan daripada menghidup udara segar pagi hari. Huft, dasar pemalas kelas kakap dweh ih!!
Well, jam 9 pagi saya terjaga, sementara si mbak jam 8an sudah bangun bahkan sudah siap tugasnya mencuci pakaian, dan bikin sarapan pagi (Mie instant rebus, ga usah sebut namanya deh ya, ntar kesenangan deh yang punya brand nya, hehe).
Semerbak aroma sarapan pagi ini jelas bikin saya melek dan bikin perut keroncongan untuk segera diisi dunk, maka tanpa jeda lagi saya segera menghambur ke kamar mandi, cuci muka, sikat gigi dan langsung balik ke kamar, nyerbu sarapan pagi yang udah manggil-manggil untuk dilahap. Sarapanlah kami berdua minus Intan tentunya. Sambil mikir saya mau ngapain aja hari ini ya? Hm…. Well, sepertinya saya harus ganti AC deh, karena AC yang terpasang di kamar ini udah menurun banget kinerjanya, mungkin sih perlu diservis, tapi saya malah berfikir lain. Ibu kost selalu mengeluh bahwa pemakaian listrik kami sangat boros akhir2 ini, sejak saya mulai kost di rumahnya. Padahal saya merasa 300 ribu rupiah sebulan untuk sebuah kamar ukuran 3 x 5 dengan pemakaian sebuah TV, kulkas, AC 1 PK dan rice cooker adalah lebih dari cukup. Tapi masih saja dia mengeluh bahwa tagihan listrik selalu membengkak. Ga enak dan sakit telinga mendengar keluhan ini berulang-ulang, apalagi ibu kost adalah sahabat saya sendiri, akhirnya saya memutuskan untuk googling, mencari AC apa yang kira-kira hemat energy. Dan hasil penelusuran Oom Google adalah bahwa jika AC ukuran 1 PK, maka adalah LG yang terhemat, sementara untuk AC ukuran ½ PK, maka Panasonic tampil sebagai yang terhematnya.
Well, bermodalkan dua informasi itu, saya dan si mba akhirnya ke beberapa toko di Pasar Aceh, looking for the LG 1 PK air conditioner. Harganya tidak bervariasi sama sekali. Plus ongkos pasang mereka mematok harga 3,2 jt rupiah. Well, ke beberapa toko lainnya juga harganya serupa. So, saya jadinya beli di toko yang pertama, dengan kelebihan ongkos bongkar AC lama deal with the technician yang akhirnya technician setuju untuk hanya dibayar 75 ribu rupiah.
Setelah selesai urusan bayar membayar akhirnya perjalanan dilanjutkan ke pasar ikan, hehe, kan Minggu sobs, jadi saatnya mengisi kembali persediaan bahan makanan yang akan diolah oleh si mbak untuk Senin hingga Sabtu depan dunk, so this is the time.
Karena saya bukan orang yang hobby berlama-lama di pasar ikan, makanya juga pasar ikan yang kami kunjungi adalah pasar gabungan dimana ikan, buah dan sayuran dijual dalam arena yang saling berhubungan, maka belanja ikan, buah, sayur hingga ke cemilan lengkap sudah dalam waktu 45 menit, komplit plit plit.
Kami segera pulang karena teknisi pasti akan segera datang untuk bongkar dan pasang AC baru. Saya juga belum kepikiran mau diapakan tuh AC lama kami yang telah setia mendinginkan kamar kami selama beberapa tahun belakangan ini. Yah paling disimpan dulu atau kalo ada tetangga yang berminat ya dilepas murah deh.
Acara bongkar pasang AC ini ternyata butuh waktu yang lumayan lama juga sobs, apalagi si teknisi sendirian, jadi ya saya pesankan agar dia alon2 wae deh, kasian soalnya, manjat2 sendirian tanpa ada yang bantuin. Bolak balik saya pesan agar berhati-hati, takut dianya jatuh waktu menurunkan AC lama. Hehe. Ada beberapa tetangga yang ikutan nimbrung dan bertanya kok diganti kenapa AC lamanya, apa rusak? Saya bilang bukan rusak, tujuan utamanya adalah untuk penghematan listrik, dan langsung deh dua tetangga nyelutuk, ‘wah, mama Intan baik banget, pengertian banget sama ibu kost’ sambil tertawa. Disambut tawa ibu2 lainnya.
Saya kaget, berarti sahabat saya itu bercerita juga ke para tetangga akan keluhannya, dan ternyata lebih parah lagi, bahwa dia sebenarnya suka jika Intan itu sekolah seharian, ga usah libur, soalnya kalo libur banyak kali menghabiskan listrik. AC dan TV nyala terus seharian dan semalaman. Oh my God. What a best friend she is!!!
Dia sahabat saya, yang malah sudah saya anggap sebagai adik. Sudah saya ingatkan jika ada masalah, what ever, ayo kita duduk dan diskusikan, cari solusinya, bukan bercerita kesana sini karena tidak akan ada solusi dari sana. Dan si sahabat, sang ibu kost saat itu (dalam dua kali saya ajak duduk berunding), malah menghindar, no need kak, ga ada masalah. Just ignore that issue. Begitu saja. Tapi kok ini malah urusan jadi berkepanjangan. Dari duduk-duduk dengan para tetangga tadi malah saya terbelalak, bahwa ternyata para tetangga ini sudah muak dengan tingkah laku si sahabat saya ini, sang ibu kost. Yang suka over acting, seolah dirinya begitu super, dan suka underestimate orang lain. Oh My God! Lebih kaget lagi, saat mereka tanya kok saya mau-maunya sih nge-kost di tempat dia? Apa tidak mengenal karakternya dengan baik selama ini?
Lagi-lagi saya terheran-heran. Yup, saya baru tau karakternya sebulan setelah pindah ngekost dikamar ini. Kamar yang sebelumnya tidak ada, dan karena kesepakatan kami selaku sahabat baik, akhirnya kami sepakat untuk membangun kamar ini. Patungan, dimana biaya saya dianggap sebagai sewa setahun. 5 juta rupiah untuk sebuah kamar plus sedikit ruang kosong untuk dapur kami. Kamar mandi masih patungan masuk ke rumahnya. DEAL.
Bagi saya, walau orang-orang bilang 5 juta itu kemahalan, apalagi untuk daerah yang jauh dari kota seperti ini, tapi bagi saya itu tidak masalah, no problem at all as long as we all are happy. Saling cocok dan saling puas. Itu saja. Makanya kami pindah, alasan lainnya juga karena saya butuh garasi untuk mobil saya, yang ditempat kost lama, walau kamarnya sangat comfortable, tapi mobil saya ga punya tempat untuk berteduh. Kehujanan kalo hujan, kena embun di malam hari dan kepanasan jika terik matahari. So, pindah kesini adalah suatu keputusan yang baik (saat itu). Alasan saya tidak mencari rumah kontrakan, tapi malah memilih kamar kost untuk kami bertiga adalah karena dua hal, pertama karena saya sering sekali tugas keluar kota, sehingga Intan dan si mbak akan tidak aman jika ditinggal hanya berdua di rumah. Takut seandainya salah satu dari mereka sakit tengah malam, siapa yang akan mengantar ke rumah sakit atau setidaknya siapa yang akan melihat dan menenangkan. Kedua adalah karena misua bekerja di negeri jiran, otomatis akan jarang pulang, karena saya sudah pesankan agar blio tuh ga usah pulang, biar saya dan Intan saja yang berkunjung kesana, hitung-hitung JJS keluar negeri. Hehehe… Makanya passport saya tuh rajin banget kena stempel negera jiran itu, setiap bulan bo’. Hehe.
Namun teryata sobs, siapa sangka ujung-ujungnya berubah seperti ini. Memang untuk mengenal secara baik seseorang itu adalah setelah kita benar-benar tinggal serumah dengannya. Pepatah ini kini berlaku bagi saya. Terbelalak dan sama sekali tak pernah menyangka jika beginilah dia. Saya kecewa karena persahabatan indah harus beralih ke situasi tidak menyenangkan seperti ini. Saya dengar dari tetangga dia tidak suka pada si mba saya. Tapi apa salah si anak yatim piatu ini? Saya pernah gunakan kesempatan sekali lagi waktu itu to explore why and how to solve the problem, tapi lagi-lagi saya diminta untuk memaafkan sikapnya, dan memaklumi hal itu, karena sebenarnya dia sedang dalam masalah dengan sang suami. Jadi dia sedang ada masalah lain sehingga terikut pada sikap buruknya terhadap kami. Well, I tried to accept the explanation walau sebenarnya sudah jenuh. Tapi ya sudahlah. Eh kok ya semakin menjadi, bahkan saat berpapasan dengan saya pun sudah tidak lagi saling bertegur sapa. Yo wes, saya juga punya banyak urusan lain yang harus saya urus. Terserah deh mau bagaimana. Ingin pindah tapi dia sendiri minta saya jangan sampai pindah, karena dia belum punya dana untuk mengembalikan dana yang sudah saya keluarkan dahulu. Well, just flow aja deh. Tapi lagi-lagi, saya ga tahan juga dengan sikap dan keluhannya, bahwa keberadaan kami membuat tagihan listriknya membengkak, makanya saya putuskan hari ini mengganti AC.
Jadilah AC bermerk LG type Hercules SU 09 LPBX 3, kini bertengger di atas pintu kamar kami, mulai mendinginkan kamar ini.


Yeaaay…. AC baru, kata Intan. Hiks…hiks… AC baru, batin saya.
Ya iyalah, 3,2 juta bo’. Sementara AC lama ditaksir tetangga sebelah, dan karena saya juga ga tau harus dihargai berapa tuh AC bermerk Crystal, atas saran si teknisi akhirnya tetangga sebelah deal membayar 750 ribu rupiah, dalam jangka waktu yang belum ditentukan. Hahaha.
Yang jelas mungkin setelah gajian bulan depan. No problem at all, asal sama-sama senang dan bahagia. Jadilah malam ini AC lama kami mendinginkan kamar tidur mereka. Semoga bermanfaat deh wahai tetangga. Hehe.
Well sobat maya, itu cerita saya hari Minggu ini, what is your story? Hope you all done well yaaa….
Salam hangat dari sebuah sudut luar kota Banda Aceh.
Cheers,
Alaika
Read More
/ /
Hari ini sungguh hari yang menyenangkan setelah masa-masa sulit dua minggu yang lalu. Kumulai pagiku dengan shalat subuh, lanjut menyiapkan sarapan pagi bagi Intan yang tentu harus sekolah, dan sedikit beberes kamar sambil menunggu Intan meninggalkan rumah menuju sekolah. Dan begitu putri tercinta lenyap dari pandangan, langsung deh, kunci pintu dan lompat ke tempat tidur yang sejak tadi memang sudah menggoda.
Tarik selimut dan hm……. Tidur lagi deh. Beberapa sms termasuk dari misua terlewatkan begitu saja. Tak terasa jarum jam dinding telah menunjukkan 12.20 siang saat mata ini terbuka. Kaget? Pasti, ya ampun, rencana cuma mau tidur sebentar saja kok malah sampai 4,5 jam? Ampuun deh...
Ga iya nih, selimut yang begitu menggoda untuk terus menghangatkan tubuh terpaksa kulipat rapi, turun dari tempat tidur dan langsung deh main-main (masak) di dapur. Menu tunggal kesukaan Intan, Tom Yam terhidang diatas meja 30 menit kemudian. Selesai beberes di dapur acara Sabtu ini lanjut ke kamar lagi. Nonton TV sambil rebahan, eh ketiduran lagi deh. Haha… Indahnya bisa di rumah. Emang sih badanku terasa pegeeeel banget, mungkin efek dari begadang beberapa hari di rumah sakit kali ya? Dan juga terlalu lelah bolak balik Kuala Lumpur kemarin. Ditambah dengan agenda kerja yang begitu full dan ribet dengan berbagai urusan yang harus dikejar dan dibereskan, jadinya semuanya terakumulasi hingga hari ini, saat bener2 libur, tubuhku langsung memanfaatkan situasi ini untuk istirahat.
Sms Intan yang masuk ke HPku berhasil membangunkanku yang begitu lelap, bahwa putriku akan pulang terlambat karena ada kelas tambahan di sekolahnya hari ini. Yaah… padahal saya sengaja menunggunya untuk lunch bareng. Yo wes deh, kalo memang Intan masih lama pulangnya, berarti saya harus mengisi hari ini dengan acara lain, dan what else? Satu-satunya yang paling urgent untuk saya lakukan adalah mengunjungi Spa center.
Yippii…. Ga pake lama, saya langsung deh ganti pakaian, untung tadi udh sempat mandi selesai masak, jadi ga perlu mandi lagi deh, cukup ganti baju dan dandan seadanya, langsung deh tancap gas ke Martha Tilaar. Ambil paket body massage dan facial, 3 jam-an. Hm, bolehlah untuk memanjakan diri dan menghabiskan waktu hari ini.


Well sobs, itu cerita saya hari ini, apa ceritamu? Hehe…. Iklan apa itu ya? Lupa euy… what ever, selamat bermalam minggu dan Happy week end ya sobats tercinta. Saya mau tidur dulu, masih ngantuk euy…. Enak banget nih dibawa tidur setelah body massage, hehe.
Have a great week end all!

Read More
/ /
Duh pagi ini bangun kesiangan euy, jam 7.30 am! Ampuuun. Intan putri saya juga masih nyenyak di peraduannya. Gilee bener! Alarm yang berbunyi nyaring dan sebel karena langsung saya bungkamkan tadi pagi kini pasti bersorak kegirangan. Rasain loe. Segera saya bangunkan Intan yang langsung panic melihat angka manis yang sudah di posisi -7.30 pagi. Artinya dia hanya punya waktu 20 menit untuk sampai ke sekolahnya sebelum pintu gerbang sekolah ditutup.

Intan setuju dengan usulan saya agar segera lari ke kamar mandi, gosok gigi dan wash face only. Ga perlu mandi karena ga cukup waktu lagi. No breakfast no drink, putri saya itu siap dalam 7 menit dan langsung tancap gas motor mionya si mbak menuju sekolah. Saya pesankan agar jangan ngebut asal-asalan, harus penuh perhitungan biar tetap selamat sampai tujuan. Saya sadar bahwa tidak ada gunanya melarangnya ngebut karena memang dia urgent to be at her school in the next 15 minutes, jadi satu-satunya saran yang logis adalah mengingatkannya untuk tetap hati-hati dan jeli terhadap lalu lintas sekitar walau harus ngebut.
Saya sendiri masih sempat mandi dunk, kan masuk kantor tuh paling lambat jam 9, so no problem sih, cuma ya itu, ga sempat beberes kamar seperti biasanya. It’s okay, ntar malam sepulang kerja bisa diberesin. Apalagi hari ini kan Jumat, what??? Yeaaayyyy!!!! It’s Friday. Hore…hore…. Week end…week end!!

Hehe…., Gak terasa hari ini udah Jumat lagi...., senang banget. And I am sure that you all also feel the same kan? Besok udah week end. Asyiknya...Iseng-iseng ngeliat kalendar hoping a 'hari libur kejepit' there. Yaaaa ternyata ga ada. Warna angka angkanya normal banget. Hanya empat angka yang berwarna merah dan jatuhnya ya itu.... MINGGU. He..he,


Hm… enaknya ngebahas apa hari ini ya sobs? Kayaknya enakan bahas yang happy2 deh ya? Walau sebenarnya sisa bet mut kemarin tuh masih kental mewarnai saya dan team dihari ini. Gimana ga coba sobs? Tuh si bos masih menyeret kami untuk tetap berkutat di olah bongkar draft kerjasama alias letter of agreement itu. Ga susah sih, cuma sebel aja, kemarin-kemarin kemana ajeeee? Kok baru sekarang ngeh dan kasih komen and command untuk olah dan bongkar ulang semuanya. Capek dweh… (Halah kok malah jadi nerusin bet mut ya?), ayo atuh ganti topik.

Okay deh sobats maya tercinta, sehubungan hari ini adalah hari yang saya yakin adalah menggembirakan bagi semua pekerja disektor manapun, maka gimana kalo bahas hal ringan2 aja. Hari ini saya menemukan sebuah artikel yang cukup menarik sih sebenarnya, dan memang ringan, tapi aromanya ini rata-rata mampu merusak konsentrasi/mood (halah kok balik ke mood dan bad mood seh? Ih…).

Penasarankan ya tentang hal ringan tapi beraroma tak sedap itu? Hehe, baiklah, agar tidak membuang waktu dan sebelum sobats kabur dari rumah maya saya, lets see what is the article about. yuk baca lanjutannya......



Read More
/ /
Good morning sobat maya….

Hope that you all are in excellent health dan siap untuk beraktifitas hari ini yaa…


Hm....Judul yang aneh ya? Bacanya sesuai ejaan lho, tulisan benerannya ya udah pasti begini dunk --> Bad Mood bukan Bat Man, hehe.


Kemarin siang, my good mood switched into a bad mood gara-gara ketularan si boss yang marah-marah karena stress oleh berbagai problema kerja yang belum teratasi. Yang ribetnya tuh, kalo udah marah and bad mood, semua deh diundang dan ditulari si bad mood itu.
Padahal saya tuh sedang happy-2 nya sobs, karena hampir sebagian pekerjaan yang super berat sudah well done (menurut versi saya sih, hehe, dan saya yakin memang well done!). Tapi kok ya si boss tiba-2 manggil dan saat saya ke mejanya, langsung aja dia nyerocos.

‘What is this? Why do you state this in this document. This all rubbish!’.

Gile nih orang, bikin saya naik darah aja deh ih. Mana suaranya keras dan jelas didengar oleh semua kolega di ruangan lagi. Saya kaget dan mencoba melihat apa yang menjadi permasalahannya. Dan ya ampuun… Loe kemana aje? Kenapa baru komen at the last minute? Kalo bukan bos, mau rasanya saya kemplang kepalanya. Huft. Tapi saya ga mau bertindak gegabah, bukan karena takut dipecat sih, tapi karena udah bosan aja marah2 dan udah beradaptasi sempurna dengan sikapnya yang temperamental itu.

‘Pak, I just follow the format sent by Jakarta. That is not my idea. We should follow their format, don’t we?’ kata saya, datar saja.

‘Yes, exactly, but don’t you feel that these all useless?’ Keras lagi suaranya. Kalo ga ingat sedang melatih kesabaran, beneran deh saya kemplang nih orang. Sabar Al… Sabar! Batin saya.

‘Pak, I do, I tried to give input, but there is no one support me, all go with this format’, sebenarnya udah mau lanjut dengan kalimat ini sih ‘where were you at that time? Why don’t you give any comment? Why just commented at the last minute? Kemana aja loe???’, tapi sobs, ga enak aja kalo sampai kalimat2 itu meluncur bebas dari bibir sexy saya (halah…lebaydotcom deh ih, ampun deh).
Saya lirik kolega yang pura-pura tidak mendengar, tapi saya yakin mereka sedang mengurut dada dan prihatin dengan situasi saya.

‘Well Pak, let’s discuss again then, let’s see which part should to remove and which one to keep in there. Are you available now?” dan tegas jawabannya.
‘Yes, let’s finish it now.’ Dan kami langsung tenggelam dalam pembahasan panjang draft kerja sama dengan beberapa district itu.


Ampuuun dweh, saya bener-bener jadi bad mood gara-gara ini, gimana ga coba sobats, ada 14 draft kerjasama dengan 14 kabupaten-kota yang menjadi wilayah kerja kami. Dan menggodoknya itu sudah dari 3 bulanan lalu, dan cukup-cukup ribet, karena bukan satu dua orang saja yang menggodoknya, sehingga berbagai input dan ide malah bikin semakin ribet. Dan si boss selama itu hanya diam tak berkomentar, sibuk dengan urusan lain. Nah baru hari ini sibuk dan bagai orang kebakaran jenggot. Sementara saya dan kolega lain yang terlibat penggodokan ini malah sudah lega happy karena berfikir urusan ini sudah selesai, draft nya sudah kami kirim ke kantor Jakarta untuk proses lebih lanjutnya. Eh kok iya hari ini doi sibuk, marah-marah dan protes. Bener-bener ga menghargai kerja keras orang deh ih.
Tapi ya sudahlah, mungkin bertambahnya usia membuat saya semakin sabar kali ya? Hehehhe.. saya ga mau terlalu ambil hati dengan perkataan dan sikapnya itu. Mencoba positive thinking aja agar persoalan dapat segera diatasi. Apalagi saya tidak berniat untuk menjadi bawahannya seumur hidup kok, kontrak saya tinggal beberapa bulan lagi, dan saya happy untuk itu. Jadi sabar aja dulu, sekalian melatih diri in how to deal with the temperamental boss. Hehe. Saya ajak dia bicara dan mencari solusi, apa sebenarnya yang dia inginkan untuk diperbaiki. Dan bener saja, saya sih sebenarnya setuju dengan usulannya, karena usulan2 itu beberapa waktu lalu juga sempat jadi pemikiran saya, tapi saat itu tak seorangpun yang menggubris ide dan usulan saya, sehingga hanya jadi angin lalu saja.
Karena ide-ide itu juga sama dengan yang saya pernah pikirkan, maka tentu tidak butuh waktu lama untuk memperbaikinya. Saya coba segera revise dan submit back to him, dia setuju dan menunggu response dari Jakarta team. Jika yang satu ini oke, maka yang 13 lagi tinggal copy paste dengan menyesuaikan pada kondisi daerah masing-masing.
Saya sih sungguh berharap agar pekerjaan ini cepat selesai, karena terus terang kami (team saya) sudah benar-benar jengah dan jenuh dengan urusan yang satu ini. Udah neg banget deh. Ampuuun..

Nah, selesai marah-marah dengan saya, bad mood ini juga ditularkan pada kolega yang lain dengan urusan yang lain pula. Marah-marah lagi. Ampuun deh si bos ini. Padahal kalo sedang baik tuh, baik banget.

Setengah mati saya berusaha menjemput kembali my good mood yang menguap ke langit ketujuh. Mana langitnya mendung lagi, halah, apa hubungannya ya? Hehe.

Sore hari, saya dan team masih saja berkutat dengan urusan draft kerjasama tersebut, tapi untuk wilayah-wilayah lainnya. Tapi tetap aja jari jemari ini gatal ingin blog walking, hahahha. Habis mau gimana lagi, internet sedang kencang-2nya dua tiga hari ini, sayang dunk kalo dilewatkan dengan begitu saja.

Dan perlahan, memang sih, si bad moon lari menghilang, dan sang good mood perlahan kembali turun dan merasuk ke dada, membuat suasana hati ini kembali happy. Ya jelas happy donk sob, kan udah jam 5.40 pm, saatnya pulang. Dan sejak masalah draft kerjasama 14 district ini selesai kami godok dan kirim ke Jakarta tiga Minggu lalu, saya berjanji untuk memanjakan diri saya. No more office work at home, kalo pun buka laptop, itu adalah untuk rileks dan kerja2 ringan saja, such as writing, blogging, atau sekedar chatting. Ga seperti sebelum itu, pagi siang malam yang dipelototin yang draft kerjasama alias LoA (Letter of Agreement) itu. Huft. Capek Dweh.

Hari ini, saya sungguh berharap agar semuanya, particularly si boss, bisa bener-bener berada dalam happy mood, sehingga pekerjaan hari ini dapat dilaksanakan dengan lebih mudah dan bahagia. The same wishes is also for you all my blogger mates. Have a great day hari ini ya… (besoknya gimana? Ya besok kita berdoa lagi dunk, hehe).

Oke deh sobats maya tercinta, yuk mulai beraktifitas hari ini, all the best yaaaaaa…..


Salam,

Alaika

Read More
/ /

Halo, Sobats maya,

I am back for lanjutan kisah mendebarkan di rumah sakit mewah kemarin. Yang belum baca kisah sebelumnya, bisa baca dulu di sini dan di sini

Yes. Tindakan Green Light Laser yang dilakukan pada suamiku berjalan lancar. Alhamdulillah. Menyisakan perih, sakit pada bagian2 tertentu, akibat obat biusnya sudah hilang. Dan menurut dokter sih, itu hal yang biasa. No worries.

Alhamduillah. Hari kedua dan ketiga, sang kekasih hati terlihat membaik. Menunjukkan progress yang menggembirakan, bahkan keluhannya tentang punggung yang pegel dan sakit, pinggang yang nyeri, tenggorokan yang terasa kering, sudah mulai mereda. Hanya keluhannya berkisar rasa ingin pipisnya yang masih tinggi, yang membuatnya sangat tidak nyaman padahal seharusnya tidak perlu seperti itu karena kateter terpasang rapi sebagai solusi terhadap keluhan itu.

Namun dokter menjelaskan bahwa itu memang reaksi paska operasi. Kedua bladder yang mengalami penyinaran green light laser, tentu saja mengalami luka dalam, dan harus beradaptasi dengan perubahan paska treatment. Jadi tidak ada obat khusus untuk menghilangkan keluhan itu, hanya suamiku diminta untuk banyak minum agar urine yang mengalir ke kateter tidak lagi berwarna merah. Namun tentu perubahan urine dari merah ke jernih bening tidaklah terjadi dengan serta merta, perlu waktu dan tahapan. Dengan sabar kudampingi kekasih hati melewati masa-masa sulit itu, menemaninya, menggenggam tangannya saat tiba-tiba dia merasa menggigil kedinginan. Dengan sigap menekan tombol di remote untuk memanggil nurse jika tiba-tiba ada keluhan yang butuh perhatian para medis.

Kebersamaan ini terasa begitu indah, kedekatan di antara kami begitu terasa. Apalagi setelah selama ini kami tinggal terpisah jarak antar negara. Yang hanya ketemu sebulan sekali. Kebersamaan ini begitu berharga. Kulihat kebahagiaan suamiku terpancar jelas di matanya. Bahagia didampingi oleh istri tercinta pastinya! Hehe. And I? Ya, pasti aku juga bahagia banget lah! 


Hari ini dan dua hari berikutnya keadaan suamiku semakin membaik, hanya terjadi satu dua kali kejadian di luar harapan, seperti tekanan darah yang tiba-tiba meninggi, atau demam yang tiba-tiba menyerangnya. Namun dengan cepat dan sigap diatasi oleh sang dokter dan perawat. Lagi-lagi acungan jempol untuk rumah sakit mewah ini dan Alhamdulillah suamiku dilindungi oleh asuransi sehingga kami berkesempatan untuk memperoleh perawatan ini. Dokter menyatakan bahwa suamiku sudah boleh meninggalkan rumah sakit besok siang, so I bought my ticket to return home (Banda Aceh), sementara suamiku siap untuk kembali berkantor. Sebenarnya besar sekali keinginanku untuk membawanya pulang dan istirahat for recovery di tanah air. Tapi mengingat dia ada rapat penting di hari Senin nanti, maka he decided to stay.

Sabtu pagi, jam 9, kami sudah bersiap untuk meninggalkan rumah sakit, hanya menunggu dokter untuk pemeriksaan terakhir serta memperoleh obat-obatan untuk dikonsumsi suamiku di rumah nantinya.

Berfikir bahwa everything well settled, aku diminta suamiku untuk langsung ke bandara, jangan sampai ketinggalan pesawat. So just leave him in the hospital karena dia akan balik ke apartemen agak sorean nanti. Yo wes, aku pun melangkah tenang meninggalkannya di hospital mewah itu setelah menitipkannya pada perawat yang setia menjaganya.

Jam 5 sore aku tiba di rumah, Banda Aceh, dengan selamat dan lelah pastinya. Segera kutelp dia untuk mengetahui kabarnya sekalian mengabarkan bahwa aku sudah sampai rumah. Alangkah terkejutnya aku, Sobs! Saat suaranya yang risau menjelaskan bahwa dia masih di rumah sakit. Tersandera. WHAAT????

Ya. Rumah sakit menahannya, belum bisa keluar karena belum ada guarranty letter dari asuransi. What?

Bukankah dari awal hal itu sudah kita tanyakan berulang kali? Pada asisten dato’ bahkan pada dato’ sendiri. Pada petugas admission yang dengan tegas saat itu bahkan mengatakan ‘it won’t any additional charge’. Bahwa murni dicover oleh asuransi. Lalu mengapa kini situasinya berubah? Dan mengapa saat aku sudah tiba di tanah air. Come on!!! There is no one there to help my husband. OH Tuhan.

Panik donk! Kuberikan arahan agar suami coba membicarakan hal ini lagi ke dato’ dan asistennya. Minta tolong dato’ untuk membantu. Dan dituruti oleh suamiku. Kepanikan mungkin membuat jalan pikirannya buntu sejenak.

Kemudian si akang menelpon, bahwa ternyata asuransi hanya mengcover 2 ribu ringgit dari total biaya yang 18 ribu ringgit. Means kami harus mengcover 16 ribu ringgit. Oh my God. Ingin saya menangis membayangkan suami saya disana tersandera seorang diri. Dan kami harus mengeluarkan uang sebanyak itu.

Amarah menjalari kepalaku. Kenapa baru sekarang asuransi bicara? Lalu kenapa kemarin-kemarinnya semua confirmed that it will covered by the insurance. Kami sudah jelas-jelas menyatakan, berulangkali, bahwa jika memang insurance tidak bisa mengcover, maka operasi ini akan kami tunda dulu.

Lalu semua bilang, it’s okay. It will cover by the insurance. The total fee. Damn!

Tapi tiada guna marah karena tak akan menyelesaikan persoalan. Kukatakan pada suami bahwa aku akan kembali ke KL besok siang. Membawa langsung ringgitnya dan membawanya pulang. Sebenarnya pilihan paling bagus sih, melakukan bank transfer ke BCAnya, tapi teteup aja, aku merasa bahwa aku harus ke sana, menjemputnya dna memastikan semuanya aman-aman saja, sebelum aku balik lagi ke Aceh.

Ada semacam penyesalan dan pembelajaran bagiku dari peristiwa ini. Harusnya aku ga langsung pulang lebih dulu tadi. Harusnya aku antar dulu si akang ke apartemen, dan memastikan semuanya beres, baru aku pulang. Karena apalah dayanya, yang masih dalam masa penyembuhan itu? Siapa yang akan menemaninya? Hiks...

Suamiku sebenarrnya masih keberatan untuk membayar, dia ingin nego dulu dengan asuransinya, apalagi dato’ dan asistennya juga mengatakan agar bersabar dulu, mereka akan deal with the insurance. Tapi aku kan ga mungkin tinggal diam? Apapun ceritanya, I decided to go back to KL, to anticipate in case we have to pay. Apaboleh buat, kalo memang harus bayar ya bayarlah. Ini adalah pelajaran paling berharga tentang asuransi. Aku menghighligtnya dengan warna merah menyala di dalam kepala saya. Jam 7 malam, suami menghubungi, memberitahu bahwa akhirnya asuransi mengcover senilai 14 ribu ringgit (setara 42 juta rupiah), dan kami diminta membayar 4 ribu ringgit (setara 12 juta rupiah). It is okay, deal!

Etapi, kiranya nasib sedang tidak berpihak pada kami, atau setidaknya nasib sedang tidak rela mempermudah jalanku. Giliran tiket pesawat yang berulah. Ga ada tiket, sold out untuk ke KL. Oh Tuhan, hanya itu penerbangan langsung dari kota ini ke KL. Hanya ada satu jalan lain, via Medan. Tapi mana mungkin mencapai Medan pada jam 6 pagi? Bus jelas tak akan menjamin bisa sampai Medan di jam 6 pagi. Aku ga berani ambil resiko itu.

Setelah book tiket Medan – KL yang jam 8 pagi. Aku langsung menelepon seorang teman yang juga adalah kolegaku di kantor. Untung si teman ini langsung bersedia, bersimpati atas musibah yang sedang menimpa kami. Dia bersedia mengantarku ke Medan, dengan kecepatan yang luar biasa. Antara takut dan pasrah, keserahkan semuanya pada Allah. Memohon agar jalanku dimudahkan.

Alhamdulillah tepat jam 5 pagi, Toman, temanku itu, sudah menurunkan aku di halaman Polonia airport, Medan. Dan Toman langsung balik ke Banda Aceh dengan Gliv. Aku langsung check in. Barulah setelah itu menuju toilet, membasuh wajah, wudhu, shalat shubuh dan berganti pakaian, dandan tanpa mandi. Lalu masuk ke waiting room dan tidur sejenak menanti boarding time yang baru akan dimulai 1,5 jam kemudian. Tubuhku kerasa banget lelahnya, setelah perjalanan panjang dari KL - Banda Aceh. Banda Aceh - Medan, dan kini ke KL lagi. Huft!

Nasib ternyata masih belum begitu bersahabat denganku. Airasia delay 1 jam. Masa penantian di waiting room diperpanjang. Baru kemudian kami dipersilahkan boarding, tapi lagi-lagi delay. Masak sudah duduk and fasten seatbelt, tuh pesawat masih diam tak bergeming. Bahkan setelah para pramugari menunjukkan cara-2 penggunaan seatbelt dan peralatan lainnya, masih saja tuh pesawat diam ditempat. Malah tiba-tiba kami diminta untuk unfasten seatbelt, dan mencek lagi hape maupun alat telefoni lainnya, memastikannya dalam keadaan off, karena pesawat akan mengisi bahan bakar. Ya ampuuun. Lelucon apa ini? Gilaaaa….

Namun akhirnya, 1 jam kemudian, airasia yang aku tumpangi jadi juga terbang. Mendarat di LCCT satu jam kemudian. Tak memberi spasi bagi tubuh untuk beristirahat, aku langsung menuju sky bus airasia untuk membawaku ke KL Sentral. Dari KL Sentral kemudian lanjut dnegan LRT ke Ampang Park, dari sana nyambung taksi ke Prince Court Medical Center. Di lobby, kudapati sang kekasih hati sudah menunggu dengan senyuman manis, namun kekuatiran dan prihatin masih jelas berlomba menunjukkan diri.

Lagi-lagi tak ingin memberi jeda pada sang waktu, kuajak si akang untuk segera membereskan urusannya. Empat ribu ringgit handed over to the cashier, ditukar dengan sebuah receipt yang menyatakan segala urusan pembayaran settled. Lalu kami diminta ke farmasi untuk mengambil obat-obatan yang sudah diprescribe oleh dato’. Tak lama kemudian kami discharge, meninggalkan hospital mewah itu dengan penuh terima kasih.

Apapun ceritanya, the treatment is very good, kejadian tadi adalah kerikil kecil yang tak akan menjadi batu sandungan. Jadi pelajaran berharga untuk kedepannya, agar, make sure dulu the guarrantie letter dari insurance nya sudah dikantongi oleh Rumah Sakit, jadi kita tidak akan bermasalah.

Alhamdulillah, Sobs! Kisah mendebarkan itu berakhir bahagia. Happy Ending. Dan Insyaallah, besok pagi aku akan terbang kembali ke tanah air, kembali pada Intan dan aktif kembali berkantor. Meninggalkan sekeping hati di negeri jiran, cepat sembuh, my dear husband! Bulan depan kita ketemu di Banda aja, ya!


Sekelumit pengalaman berharga,
catatan yang sayang jika dilupakan,
Al, Banda Aceh, 19 November 2010
Read More
/ /

Halo, Sobats maya, I am back!

Mudah2an pada in good mood semua yaaaa? Seperti juga aku yang pagi-pagi udah hadir di kantor nih, as usual. Dan sejak anak2 sekolah aktif kembali di bulan Juli lalu, aku kembali jadi staff yang paling cepat hadir di kantor lho… Why?

Ya karena sekalian antar Intan, putri tercinta ke sekolah, so begitu dropped her, langsung deh menuju kantor, yang sebenarnya jam kerja baru dimulai pada angka 8.30 am sih. Nah, Banda Aceh tuh jarang macet Sobs…, jadi jam 8.05 or 8.10 tuh aku udah nengkrengin laptop deh di atas meja kerja, tanda representative kehadiran para pemiliknya.

Jadi semacam ada kesepakatan tuh diantara kita2 di kantor, boleh aja orangnya menghilang, entah ke kantin or anywhere else, asal laptopnya udah nengkreng, maka kehadirannya udah sah. Hahaha…. Dan bagi yang kehadirannya di atas jam 8.30 maka dia wajib bawa kue/meals sebagai dendanya, untuk kita2 semua. Yah ga banyak sih, unitku hanya beranggotakan 10 orang.


Well, Sobats,

Pagi ini, sebelum memulai rutinitas pekerjaaan, apalagi yang udah ditinggal lebih dari seminggu, udah jelas donk jika tugas menumpuk dan antri dengan setia tuh dalam my list to do. Tapi no problem, harus tetap semangat and positive thinking dunk….

Nah sebelum bersibuk ria dengan semua itu, maka ijinkan aku untuk melanjutkan kisah ‘saat-saat mendebarkan’ yang part-1 nya sudah posting kemarin, ya! Semoga kisah ini juga akan menjadi pembelajaran bagi kita semua, agar memastikan dulu semuanya beres sebelum menyetujui sebuah tindakan!


Nah, kemarin aku udah sempat cerita tentang detik-detik paling menyiksa dalam hidupku, yaitu detik-detik mencapai menit, menit mencapai jam yang seakan berhenti, tak lagi berputar. Mencoba count down to zero lamanya waktu 2 jam operasi. Sumpah, deh! Rasanya aku belum pernah berhadapan dengan gelisah yang seperti ini. Kuatir yang sedasyat ini. Gugup dan sedih yang sehebat ini. Kesendirian yang benar-benar sendiri begini. Kesepian yang sesunyi ini!

Airmata seakan kering sebelum terkucur, padahal hati rasanya basah kuyup terendam. Pintu tebal yang membatasi antara ruang tunggu (yang aku tempati sendirian) dan ruang operasi itu diam membeku. Tak sedikitpun ada tanda-tanda akan terkuak membuka. Tak ada suara langkah kaki sama sekali, sunyi sepi mencekam. Zikir yang melantun di lidah terasa kelu. Tak mampu terlafazkan, justru terganti oleh rintihan kelu ke hadirat Ilahi, memohon agar Allah menyelamatkan nyawa suamiku, kekasih hatiku yang sedang ditangani oleh beberapa tangan ahli di dalam sana.

Dua jam itu akhirnya berlalu juga, dan sorak sorai di hatiku tak tertahan. Berharap pintu tebal itu segera terbuka, dan seorang perawat datang membawa pesan bahwa operasi telah sempurna dilakukan dan mempersilahkan aku untuk masuk melihat sang kekasih hati.

Tapi ya Allah, 15 menit terlewati, tiada perubahan, tiada suara langkah mendekat, tiada dentingan atau suara apapun juga. Tuhan....

Kekuatiran kembali membuncah, whats up in there, ya Allah? Mengapa lama sekali, padahal dato’ tadi berkata bahwa the surgery itself will take only one hour, another one hour is for completed the process, transfer the patient to recovery room, and so on. I will be allowed to see him after that. 

Tapi ya Allah, dua jam 15 menit telah berlalu, kecoba meredam tangisan hati, seraya mencoba tenangkan diri. Ah, biasalah telat-telat dikit, ga pa-pa. Airmata hanya mengendap di lubuk hati terdalam, merendam segala rasa di dalam sana. Kegugupan, ketakutan, apalagi sendirian di negeri orang, menanti orang terkasih selesai dioperasi, adalah saat-saat yang jika boleh, cukup sekali ini saja deh aku alami, plis ya Allah, jangan sampai terulang lagi. Cukup sekali ini saja ya Allah, beri hamba ketabahan dan kesabaran menanti hasil operasi ini, menanti panggilan perawat untuk masuk dan menjumpainya. Doa ini terus bergulir dalam hati yang telah basah oleh air mata, dibumbui oleh gugup dan takut yang kian merata.

Dua jam 45 menit. Pintu besi itu belum bergerak membuka. Sepi. Bahkan tak ada langkah kaki sama sekali. Berapa sih ketebalan pintu besi itu, hingga mampu meredam semua langkah kaki? Mustahil orang-orang di balik pintu itu tak bergerak sama sekali!

Gugup ini menguasai hati. Takut kian menjelma. kini aku menangis yang sesungguhnya, terasa dari air bening yang telah merembes dan mengaliri pipi. Bahkan dalam sekejap telah mampu membuat hidungku meler dan kesulitan menghirup napas.

Pintu tebal itu tetap kukuh berdiri, dingin, beku. Tulisannya tetap angkuh. "Dewan Bedah. Operating Theather - Restricted Area, Access to Staff Only".
Tak ada satu suara pun yang berhasil mengusik keheningan yang senyap itu, selain suara hidungku yang kian penuh terisi isakan tangis. Oh Tuhan…, save him, please.

Kecemasan mulai menggerogoti otakku untuk berbuat gila. Tekadku mulai bulat untuk mendobrak pintu tebal itu jika dalam 15 menit ke depan belum ada berita. Dan benar saja. Kegilaanku dimulai pada masa tunggu tiga jam lebih 2 menit. Kesabaranku hilang. Kebetulan pula ada seorang perawat datang menuju pintu tebal itu, menekan bel yang tersedia di situ. Sigap aku mengikutinya, dan begitu pintu itu terbuka, kudahului langkahnya, kutuju beberapa perawat yang sedang mengobrol di meja depan ruang itu. Mereka kaget dan dengan sopan meminta aku untuk keluar karena itu ruang steril. Yang kubalas dengan sopan tapi tajam, sambil menekan amarah yang tak berhasil aku sembunyikan.

“Is there anyone can inform me what’s up with my husband? Have the surgery completed? I've been here waiting for more than 3 hours, but there is no one updated me yet!”

Kuyakin, dibalik tekanan tinggi suaraku, mata kuatirku tak mampu berbohong. Kini mereka menangkap nyata betapa seorang wanita di hadapannya ini sedang dipenuhi rasa kekuatiran. Dengan sopan mereka bertanya siapa yang aku tunggu, karena di dalam ada 3 pasien yang sedang dioperasi di dalam 3 ruangan.

Kusebutkan nama suamiku, sambil menegaskan bahwa aku menunggu kabar dari kalian yang tadi berjanji akan memberiku info setelah dua jam suamiku dibawa masuk ke dalam sana, dan kini, tiga jam lebih telah berlalu dan tiada berita.

“This is not my country. I am alone. I am worried! I am waiting for your update regarding the  surgery. It is not easy for me. Tell me is it complete already? Where is my husband now?” Berondongku masih dengan nada suara penuh tangisan.

Jujur, ini adalah kekuatiran paling kuat yang pernah kurasakan. Aku begitu takut operasi itu gagal, tak sanggup kubayangkan sisi terburuk dari tindakan ini. Oh Tuhan, tolong selamatkan suamiku. Beri kami kesempatan untuk tetap bisa bersama.

Dan si perawat akhirnya memberikanku pakaian steril, termasuk sepatu dari kain kasa steril untuk membungkus sepatuku, baru kemudian aku diajak masuk ke recovery room.


*****


Di dalam, kulihat sang kekasih hati terbaring lemah, sudah siuman dan tersenyum menyambut kehadiranku. Tak terbendung airmata ini melihat senyuman itu, walau terlihat jelas ada rasa sakit yang dia tahankan. Alhamdulillah ya Allah. Alhamdulillah ya Rabbi.

Tak lama kemudian, suamiku boleh dibawa ke ruangan. Dan satu lagi rezeki kami saat itu, rumah sakit mewah ini ternyata kehabisan ruangan standardnya (insurance hanya men-cover untuk ruang standard, bernilai 200 ringgit permalamnya), sehingga akhirnya kami dipersilahkan menempati ruang suite yang nilainya masyaallah, 1000 ringgit/nite. Subhanallah. Aku sampai takut, takut ga sanggup membayarnya, 1000 ringgit setara dengan 3 juta. I am not crazy to spend 3 million per nite hanya untuk sebuah kamar rumah sakit. Apa yang bisa kita nikmati jika salah satu dari keluarga kita sedang menderita, semewah apapun kamarnya, toh tak akan sempat kita nikmati, toh?

Lagi-lagi petugas admission tadi menegaskan bahwa ‘it won’t any other additional charges for this, don’t worry., sehingga kami anggaplah ini sebagai sebuah anugerah. Rezeki suamiku. Hehe.
Tapi ya itu tadi, kamar suite yang besar itu, yang begitu mewah, dengan dua set toilet di dalamnya, dua bed, satu sofa tamu yang empuk, dua tv besar yang mewah, plus sebuah meja kerja di dekat meja makan, sama sekali tak sempat kami nikmati. Boro-boro, Sobs! Mana sempat, sementara yang sakit sibuk merintih, kedinginan, perutnya perih, dan rasa tidak enak lainnya. Tentu perhatianku akan sepenuhnya pada keluhan dan upaya meminimalkan keluhan itu, walau tidak bisa menurunkan penderitaaannya, setidaknya menenangkannya secara moril.

Malam pertama paska operasi, di kamar suite yang mewah itu, ternyata adalah malam penuh trauma bagi suamiku, dimana hilangnya obat bius dari tubuhnya, membuat rasa perih di bagian yang ditreatment mulai terasa, membuat tenggorokannya kering dan berbagai keluhan lainnya. Tengah malam dadanya terasa sesak akibat ada obat yang ternyata tidak cocok baginya.

Untung the hospital is very good, equipped with modern equipments. Lemari disisi-2 tempat tidurnya ternyata adalah untuk menyimpan peralatan medis yang dibutuhkan pasien. Perawat datang, membuka lemari, mengeluarkan peralatan deteksi pacu jantung dari dalam lemari, mencobanya pada suamiku saat keluhannya adalah debaran jantungnya begitu kencang, dan lain2nya. Serba lengkap dan membuat kekuatiranku menipis. Aku yakin, this is a very good hospital, peralatan lengkap, dan perawat serta dokter yang sangat sigap. Aku pasrahkan semuanya pada Allah melalui tangan para ahli medis ini. Sambil terus berdoa demi kesembuhan sang suami.

Malam terlewati dengan lebih baik saat pagi menjelang. Kusambut pagi dengan sama sekali belum sempat memejamkan mata. Baru kali ini aku rasakan begadang yang sebenar-benarnya begadang. Kantuk mulai menyerang dan aku tumbang selesai menyuapkan sarapan dan meminumkan obat baginya. Belaian lembut tangannya di kepalaku yang bertumpu kesisi tempat tidurnya masih sayup-sayup kunikmati, sebelum kemudian aku telah tiba di sebuah tempat yang teduh, nyaman dan tak lagi sadarkan diri. Lelah.

Dan kisah ini belum berakhir, Sobs, karena part 3 telah menanti dengan debaran yang lebih dasyat dan menguras tenaga, karena aku sudah kadung pulang ke Aceh, sementara sang suami ternyata malah tersandera di rumah sakit mewah ini, karena kami harus membayar sebagian!

Baca di  Saat-saat Mendebarkan - Chapter III
Read More
/ /
Halo, Sobats maya tercinta...,

Hope that you all are in excellent health yaa..., semoga juga selalu in happy mood, dan bagi yang sedang not in a good mood, no worries, pasti akan segera beralih kearah yang lebih baik, percaya deh, ga sekarang pasti nanti, sebentar lagi, sebentar lagi dan sebentar lagi..., lihat deh. Yang pasti, paksakan pikiran positifmu untuk take over the bad mood in order to seek a better one. Okay? Hehe, pasti Sobats akan bilang begini deh, 'ngomong sih enak, coba kamu yang sedang in bad mood, bisa opo bertindak segampang itu menghalau si bad mood itu?’ Ya kan, Sobs?

Hm..., iya sih, saying is easy but doing is of course difficult. I knew exactly kok, karena sebagai insan biasa, aku juga sering kok dikunjungi oleh si bedmut itu. Hahah..


Well dear visitors, lama juga nih aku ga sempat uplek-uplek blog tercinta ini, habis mo gimana Sobs, diriku satu dua minggu ini bener-bener terbenam dalam lingkaran tak terbayangkan sebelumnya. Beneran deh, sama sekali ga terpikirkan apalagi tergambarkan dalam pemikiran. Bener-bener suatu kejutan yang gimanaaaa gitu. Mengharu biru deh pokoknya!

Yup, awal mulanya sih kunjungan kali ini ke Kuala Lumpur juga masih sama seperti kunjungan sebelum-sebelumnya, masih tetap menggusung judul ‘kunjungan reguler menjenguk suami’, hehe. Dan durasi kunjungan juga tetap berjangka sangat singkat, hanya seumur weekend, Jumat siang sampai Senin siang. So, the ticket also bought as scheduled, round trip. Banda Aceh – KL and vise versa.

Jadi terbanglah aku ke Kuala Lumpur pada Jumat siang dengan mengambil cuti setengah hari after lunch, langsung leaving from my lovely office, ke bandara Sultan Iskandar Muda. Check in dan terbang ke Kuala Lumpur with the only aircraft in Aceh, Airasia.com.

Landed in LCCT satu jam 25 menit kemudian, melanjutkan perjalanan via sky bus Airasia menuju KL Sentral. Satu jam kemudian aku sudah menjejakkan kaki di KL Sentral yang ga pernah ngebosanin. This place is always amazing, penuh dengan orang-orang dari berbagai bangsa. Betapa terbukanya negara orang, damai dan penuh keteraturan. It’s a very lovely place to spend my weekend. Always.

Sang suami sudah menunggu seperti biasa, dan kami langsung menuju hotel. Emang sih, suami tinggal di mes kantornya, di sebuah apartement di Shah Alam, 1 jam dari KL Sentral. Tapi ya ga enak lah jika weekend berduaan malah numpang di mes. Ga asyik toh? Makanya kami selalu memilih untuk tinggal di hotel, toh hanya 2 malam, jadi ga akan mahal-mahal amat lah!

Seperti biasa, we spent a romantic night, lalu paginya si akang minta ditemani untuk control kesehatan ke dokter langganannya, seorang urolog terkenal dan sudah bergelar dato’. Dato’ Shahabbuddin ini berpraktek di Glean Eagles Intan Hospital, seputaran Ampang. Ini adalah kunjungan yang kesekian kalinya, demi pengobatan kelenjar prostate-nya yang membengkak.

Beberapa treatment sampai ke biopsy juga sudah dilakukan dan dato’ merekomendasikan agar sang kekasih hatiku mendapatkan treatment ‘green light laser’, yang dikenal sangat ampuh sebagai solusi prostate enlargement. Tapi biayanya itu bo’, ga kuat euy!  Mahal banget, makanya kami masih bertahan dan mencoba mencari pengobatan di hospital lain yang mungkin bisa lebih murah. Treatment ini membutuhkan biaya sampai 18 ribu ringgit Malaysia, Sobs, jadi tuh sekitar 52 juta rupiah. Mahal bangetkan? Ampuuun DJ deh ih! Hiks....

Makanya suamiku juga masih bertahan untuk mencoba mencari alternatif rumah sakit lain. Kami juga berterus terang pada dato’ bahwa bukannya kami tidak mau menuruti rekomendasinya, tapi biayanya itu yang membuat kami masih sulit untuk segera menuruti sarannya.

Kemudian dato’ meminta perawat/asistennya untuk menghubungi pihak asuransi ING (asuransi kesehatan suamiku), untuk melihat apa ‘green light laser’ bisa dicover oleh ING. Ternyata infonya baru bisa didapatkan hari Senin nanti. Tapi menurut dato’ dan asistennya, ING bisa mengcover biaya pengobatan ini. Tapi aku dan suami sih masih ragu akan hal itu, tapi melihat si asisten yang begitu confident serta dato’ yang langsung men-set schedule jika kami memang benar2 berniat melakukan treatment ini (Suamiku memang sudah setahun lebih menjadi pasien tetap datuk, sehingga dato’ sudah paham betul kondisi kesehatan suamiku). Keyakinan ini juga akhirnya menular pada suamiku yang kelihatannya begitu ingin mendapatkan pengobatan ini (ya iyalah… siapa sih yang tidak ingin sembuh seperti sediakali, apalagi melihat kemungkinan untuk itu sudah begitu dekat di hadapan mata).

Akhirnya disepakati, bahwa jika Senin nanti ING meng-infokan bahwa biaya pengobatan ini bisa mereka cover, maka suamiku akan menjalani treatment ini pada hari Selasa siang, artinya suamiku harus sudah masuk rumah sakit pada jam 8 pagi, di hari Selasa. Deal. Dato’ merekomendasikan agar treatment dilakukan di Prince Court Medical Centre, sebuah hospital mewah milik Petronas, juga masih di wilayah Ampang. Kami sih oke-oke saja sejauh semuanya dicover oleh asuransi. Iya toh?

Lalu bagaimana dengan tiket dan rencanaku untuk kembali ke tanah air di Senin siang? Halah? Masih mikirkan tiket sementara suami akan menjalankan operasi? Ya enggak lah, Sobs, cuma kan belum pasti jadi tidaknya, sementara tiketku itu kan jam 12.10, artinya jam 8 pagi udah harus menuju bandara jika kami berangkat dari apartemen suamiku, di Shahalam. Hm….

Akhirnya, karena belum juga dapat kabar, akhirnya Senin pagi itu, kami menuju bandara, antisipasi in case ga jadi treatment-nya karena insurance tidak bersedia meng-cover. Ealah, ternyata, Sobs! Tepat begitu kami turun dari skybus airasia, di LCCT airport, telephone masuk ke nomor HP suamiku yang ternyata dari asisten dato’ mengabarkan bahwa the insurance confirmed to cover the treatment fee. Alhamdulillah.

Walau sudah kadung bawa barang dan ready to fly, kami gotong kembali luggage ku menuju apartement sang suami. Sambil tertawa geli, betapa waktu telah terbuang untuk aksi pagi ini. Andai saja kami bertahan di apartemen dan berani berspekulasi untuk kehilangan tiket terbangku hari ini, kami tak perlu bercapek2 ria berangkat kesini. Hehe….

Whatever lah, yang penting berita ini begitu menggembirakan. Sesampai di apartemen, aku langsung email bosku, inform him that I will take several days annual leave to accompany and taking care my husband in the hospital. Sent. 

Lalu kami bersiap-siap untuk pengobatan esok harinya. Yang merupakan saat-saat paling menegangkan dalam kehidupanku. Menanti detik demi detik yang rasanya begitu lemot, seorang diri diruang tunggu, menatap ke pintu tebal yang membatasi antara diriku dan ruang operasi dimana tangan-tangan dokter dan pisau serta alat tajam lainnya sedang bermain di organ2 tubuh suamiku. Huft.


Semoga semuanya akan berjalan baik-baik saja dan lancar jaya, ya Allah... *wishing.

Baca lanjutannya: Saat-saat Mendebarkan - Chapter II
Read More